Bagaimana Yoga Adakah Menukar Untuk Memenuhi Keperluan Kontemporari

Bagaimana Yoga Adakah Menukar Untuk Memenuhi Keperluan Kontemporari
Hari Yoga Antarabangsa di London 2017 di Trafalgar Square.
Anna Sunderland Engels., CC BY

Pada Jun 21, pada Hari Yoga Antarabangsa, orang mengambil tikar yoga mereka dan mengamalkan salam matahari atau duduk dalam meditasi. Yoga mungkin berasal dari India purba, tetapi hari ini diamalkan di seluruh dunia.

Di Amerika Syarikat, ia adalah ahli falsafah seperti Ralph Waldo Emerson dan Henry David Thoreau yang pertama kali terlibat dengan falsafah yoga di 1830s. Yoga mendapat penonton Amerika yang lebih luas hanya pada akhir 1800s.

Hari ini, sebahagian daripada rayuan yoga adalah bahawa ia terus dilihat sebagai tradisi kuno, mistik. Walau bagaimanapun, seperti yang telah saya temui dalam kajian saya, amalan yoga telah melalui beberapa peralihan mendalam. Berikut adalah empat.

1. Yoga untuk kesihatan dan kebahagiaan

Ia adalah seorang pembaharu Hindu, Swami Vivekananda, yang mula-mula memperkenalkan yoga kepada khalayak yang lebih besar. Vivekananda pada asalnya datang ke Amerika Syarikat untuk mencari dana untuk melegakan kemiskinan di India. Beberapa alamat elektrifikasi yang disampaikannya di Parlimen Agama Dunia, dialog interfaith global pertama di dunia yang diadakan di 1893 di Chicago, membawakannya segera. Dia kemudian mengembara ke Amerika Syarikat untuk beberapa tahun akan datang, memberikan kuliah dan mengajar yoga.

Vivekananda menghidupkan tradisi kuno India purba, Patanjali, yang telah hampir dilupakan. Patanjali mungkin tinggal di India di suatu tempat antara abad pertama SM atau abad keempat AD Dia mendakwa bahawa tujuan yoga adalah pengasingan dari kewujudan dan kebebasan dari ikatan kehidupan fana.

Menurut Patanjali, untuk mengatasi penderitaan, individu yang diperlukan untuk melepaskan keselesaan dan lampiran yang seolah-olah menjadikan hidup layak untuk hidup hari ini. Sebagai wartawan Michelle Goldberg, penulis "The Goddess Pose," meletakkannya, yoga Patanjali "adalah alat penghilangan diri daripada realisasi diri."

Tidak seorang pun hari ini mungkin melihat yoga sebagai cara untuk melepaskan kewujudan mereka. Kebanyakan orang tertarik kepada yoga untuk mencari kebahagiaan, kesihatan dan belas kasihan dalam kehidupan seharian.

2. Nilai latihan fizikal

Kebanyakan orang hari ini mengaitkan yoga dengan senaman fizikal dan postur, yang dikenali sebagai asanas, yang direka bentuk untuk menguatkan dan mengikat badan. Lebih banyak lagi untuk yoga, bagaimanapun, daripada fizikal. Yoga juga merangkumi pengabdian, renungan dan meditasi. Malah, tumpuan utama pada tubuh akan mengejutkan kedua-dua Patanjali dan Vivekananda, yang memprioritaskan mental melalui senaman fizikal.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Patanjali merawat tubuh dengan rasa tidak puas hati, mempercayai ia menjadi penjara. Dia tegas bahawa kita bukan badan kita, dan apa-apa keterikatan kepada tubuh kita adalah halangan kepada yoga. Vivekananda bergema pemikiran ini. Dia merawat asanas dengan cemuhan. Vivekananda berhujah bahawa tumpuan obsesif pada tubuh mengalihkan perhatian dari amalan sebenar yoga: meditasi.

Sebaliknya, pengamal kontemporari merangkul asana sebagai pusat yoga. Yogis kontemporari mengiktiraf bahawa minda, dan jiwa, terkandung. Dengan "semakin bijak dalam yoga mereka, "Yogis kontemporari menghadiri badan mereka, dan juga emosi mereka, kerana kesihatan tubuh memberi kesan keupayaan untuk melihat dengan jelas dan bertindak dengan sengaja.

3. Berfokus pada diri sendiri

Amalan yoga utama adalah diri sendiri, yang dikenali dalam bahasa Sanskrit sebagai "svadhyaya. "Dalam tradisi Patanjali, ini bermakna"bacaan kitab suci."

Hari ini, svadhyaya telah bermakna kajian diri. Orang sering mengambil amalan yoga untuk membawa kehidupan yang lebih bahagia, kurang tertekan dan lebih mesra. Yoga melibatkan, kerana saya berhujah dalam buku saya "Seni Kesyukuran," memberi perhatian kepada kebiasaan seseorang. Hanya dengan pertama melihat corak kebiasaan seseorang itu menjadi mungkin untuk mengubahnya.

Teks-teks suci, secara umum difahami, boleh membantu amalan belajar diri ini, kerana mereka menggalakkan refleksi mengenai soalan yang mendalam dan sukar yang tidak mempunyai jawapan yang mudah. Untuk pengamal hari ini, soalan-soalan ini termasuk: Apakah tujuan hidup? Bagaimanakah saya boleh menjalani kehidupan beretika? Dan apa yang akan membuatkan saya gembira?

Pada akhirnya, kajian diri berada di tengah-tengah amalan yoga yang sihat. Ia membolehkan yogis mengenali sambungan mereka yang mendalam kepada orang lain dan dunia di sekeliling mereka. Pengiktirafan saling ketergantungan dan penyertaan adalah penting kepada yoga hari ini.

4. Etika guru yoga

Dalam amalan kuno, hubungan antara seorang guru dengan pelajar adalah penting. Hari ini, model guru-guru sedang melalui peralihan. Yogis tidak lagi melatih selama bertahun-tahun di rumah guru mereka, seperti amalan di India kuno. Yogis sebaliknya berlatih di studio, di taman, di pusat kecergasan, atau di rumah sendiri.

Namun, ramai guru yoga kontemporari mendakwa gelaran "guru."

Walau bagaimanapun, beberapa pengamal yoga menyeru untuk menamatkan model guru, memandangkan ia datang dengan kuasa yang wujud, yang membuka pintu kepada penyalahgunaan. Terdapat banyak contoh penyalahgunaan itu, dengan yang lebih baru-baru ini menjadi kes Bikram Choudhury, pengasas Bikram yoga 73 tahun yang melarikan diri dari negara itu untuk mengelakkan waran tangkap di California di 2017 selepas dituduh serangan seksual.

Ekoran daripada #MeToo pergerakan dalam Amerika Syarikat dan India, ramai pengamal yoga telah memulakan perbualan penting mengenai etika sebagai seorang guru yoga. Di tengah-tengah perbualan ini adalah bagaimana guru yoga mesti, lebih baik daripada itu, merawat pelajar mereka, yang sering terdedah dengan penuh rasa hormat dan hormat.

Lama, tetapi tidak abadi

Sesungguhnya, terdapat kuasa yang hebat, dan mistik yang hebat, dalam berapa yoga lama.

Tetapi sebagai seorang profesor komunikasi, saya melihat bahawa salah satu kesilapan yang paling biasa dilakukan orang dalam perbualan sehari-hari adalah untuk merayu kepada zaman dahulu - apa yang disebut para ulama "kejahatan argumentum ad antiquitatem" - yang mengatakan bahawa sesuatu yang baik hanya kerana sudah tua, dan kerana ia selalu dilakukan dengan cara ini.

PerbualanYoga adalah kuno, tetapi ia tidak kekal. Dengan berhenti beberapa saat untuk mempertimbangkan masa lalu yoga, kita dapat mengenali peranan penting yang kita semua boleh dan mesti bermain dalam membentuk masa depannya.

Tentang Pengarang

Jeremy David Engels, Profesor Karir Awal Sherwin di Institut Etika Rock, dan Profesor Madya Komunikasi dan Sains Komunikasi, Pennsylvania State University

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1438469330; maxresults = 1}

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = yoga in america; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}