Apa maksudnya menjadi rohani?

Apa maksudnya menjadi rohani?Semakin ramai, milenium Amerika Utara mengenal pasti rohani yang bertentangan dengan agama. Kepada mereka, sebahagian daripada kerohanian ini bermaksud menjadi penuh belas kasihan, empati dan terbuka hati. (Shutterstock)

Kerohanian telah menjadi sejenis kata kunci dalam budaya hari ini, terutamanya untuk generasi milenium. Semakin, Amerika Utara mengenal pasti sebagai rohani yang bertentangan dengan agama.

Apa yang ada di belakang populariti kerohanian tanpa agama? Beberapa pengkritik telah mencadangkan ia adalah hasil sampingan budaya sendiri yang taksub hari ini, bukti a wabak narsisisme. Kritikan ini serupa dengan yang dilancarkan pada generasi milenium (yang dilahirkan di antara 1980-2000) pada umumnya, apa yang dipanggil oleh sesetengah ulama "Generasi Saya."

Walaupun saya tidak bersetuju dengan ciri-ciri ini, saya percaya terdapat lebih banyak cerita. Sejak 2015 saya telah menjalankan penyelidikan mendalam dengan milenium Kanada, menemubual 33 milenium Kanada yang mengenal pasti diri sebagai rohani tetapi tidak beragama - untuk lebih memahami kepercayaan dan amalan mereka.

Saya percaya apabila orang memanggil diri mereka rohani, mereka pada asasnya memberi isyarat kepada tiga perkara: pertama, mereka percaya ada lebih banyak dari dunia daripada memenuhi mata, iaitu, lebih daripada bahan semata-mata. Kedua, mereka cuba untuk menghadiri kehidupan dalaman mereka - kepada keadaan mental dan emosi mereka - dengan harapan mendapat pengetahuan diri tertentu. Ketiga, mereka menghargai kebajikan berikut: bersikap penuh belas kasihan, penuh semangat dan terbuka hati.

Soalan mengenai makna dan nilai di dunia

Asal-usul perkataan "spiritualitas," dalam konteks teologi Kristian, terletak pada kata nama Latin spiritualitas, yang berasal dari kata nama Yunani pneuma, yang bermaksud semangat. Menariknya, "semangat" dalam konteks asalnya bukanlah bertentangan dengan "fizikal" atau "bahan," tetapi dari "daging," atau semua yang bukan dari Tuhan. Oleh itu, seorang "rohani," dalam pengertian Kristian asalnya, adalah semata-mata orang yang berada di dalamnya Roh Allah.

Walaupun begitu, di kalangan milenial yang saya temubual, "kerohanian" secara umumnya berbeza dengan "materialiti." Oleh itu, isyaratnya terhadap apa yang kita perlukan untuk hidup, tetapi yang tidak dapat kita perhatikan atau diukur.

Agama, banyak berfikir secara konvensional, menghadiri bidang pengalaman manusia yang menyangkut soalan-soalan yang paling mendasar kita - soalan tentang makna, tujuan dan nilai. Tetapi sejak itu Pencerahan, banyak individu di negara Atlantik Utara telah mengembangkan pemahaman diri mereka sendiri sebagai sekular, atau modern.

Bagi kebanyakan orang, agama tidak kelihatan seperti pilihan yang sesuai. Ia kelihatan ketinggalan zaman, atau bertentangan dengan pemahaman saintifik dunia (atau sekurang-kurangnya sebahagian daripadanya). Namun, walaupun perubahan ini, persoalan makna, tujuan dan nilai kekal.

Selain itu, bagi kebanyakan peserta kajian saya, sains tidak dapat menjawab soalan-soalan kehidupan yang paling penting: Apakah keindahannya? Bagaimanakah saya harus berhubung dengan dunia semulajadi? Kepada siapa (atau apa) patutkah saya melakukan hidup saya? Kenapa saja? Apakah keadilan?

Walaupun sains boleh memberikan jawapan kepada soalan-soalan ini, jawapannya jarang memberi inspirasi kepada peserta saya kerana mereka mahu mereka. Dan bagi kebanyakan orang, jawapan sains semata-mata tidak cukup untuk membantu mereka menjalani kehidupan mereka ketika mereka mengalami mereka.

Oleh itu, apabila orang bercakap tentang kerohanian, mereka biasanya menggunakan beberapa kerangka makna yang membolehkan mereka memahami apa yang, bagi mereka, ilmu sains tidak dapat ditangani.

Itulah sebabnya mengapa atheis, agnostik dan orang percaya dapat semua - dan sering kali melakukan - mengenal pasti sebagai rohani. Kita tidak perlu percaya kepada Tuhan untuk mempunyai soalan yang tidak dapat dijawab oleh materialisme sains.

Budaya Barat juga memberi tumpuan kepada kejayaan material

Aspek spiritualitas kedua melibatkan gerakan ke dalam, atau perhatian pada kehidupan batin seseorang, sering sebagai cara untuk menghormati dimensi kehidupan yang tidak material. Kebanyakan peserta kajian saya berfikir budaya Barat kontemporari terlalu tertumpu ke luar, memuliakan kejayaan material dan perolehan dengan mengorbankan perkara-perkara yang benar-benar penting.

Mereka akan bersetuju dengan pengkritik budaya yang terkenal Erich Fromm, yang dalam 1970s berhujah masyarakat moden menekankan bahawa ada sesuatu yang bertentangan dengan. Kerohanian menekankan betapa pentingnya kehidupan dalaman kita - sebagai satu cara untuk menentang tekanan yang berterusan budaya kita menilai apa yang ada di luar kita, serta cara mencari tempat perlindungan.

Inilah salah satu sebab mengapa, misalnya, alam sekitar sering mengesahkan kerohanian. Salah satu punca utama perubahan iklim dan kemusnahan alam sekitar, para ahli alam sekitar ini berpendapat, adalah usaha yang tidak berkesudahan untuk pertumbuhan ekonomi, didorong oleh logik kapitalis dalam perolehan dan pengembangan.

Apa maksudnya menjadi rohani?Dalai Lama pernah berkata, sementara Barat sibuk menjelajah angkasa luar, Timur sibuk menjelajah ruang dalaman. (Shutterstock)

Dalai Lama pernah mengejek, sementara Barat sibuk menjelajah angkasa lepas, Timur sibuk menjelajah ruang dalaman. Terlepas dari kebenaran generalisasi ini, dia mendapat sesuatu yang banyak peserta kajian saya merasakan: masyarakat kontemporari di dunia barat tersusun sedemikian rupa sehingga keheningan dan kesunyian adalah pengecualian, bukan peraturan.

Apabila milenium mengatakan bahawa mereka berusaha untuk menjadi lebih rohani, mereka sering mengatakan bahawa mereka cuba menentang trend ini.

Melihat ke dalam untuk bertindak lebih bijak

Bagi banyak milenial yang melihat ke dalam adalah usaha etika. Menjadi rohani kepada mereka menyiratkan berusaha untuk lebih memahami kehidupan batin seseorang untuk bertindak lebih bijak di dunia. Bagi kebanyakan orang, menjadi lebih kontemplatif atau menyedari kehidupan batin mereka membolehkan mereka berinteraksi dengan orang lain dengan cara yang kurang reaktif, kurang berbahaya dan lebih otentik dengan siapa mereka berfikir diri mereka sendiri.

Oleh itu, ada kebajikan tertentu yang telah dikaitkan dengan kerohanian: belas kasihan, empati dan keterbukaan hati. Kebajikan ini secara semulajadi mengalir keluar dari introspeksi yang wujud pada spiritualitas kerana mereka akhirnya memerlukan pengetahuan diri yang tinggi. Itulah pengetahuan tentang mengapa kita memegang kepercayaan yang kita lakukan, pengetahuan tentang mengapa kita bertindak dengan cara tertentu, dan yang paling penting, pengetahuan mengenai saling ketergantungan kita.

Pengetahuan ini - sama ada melalui amalan seperti meditasi, refleksi diri dan (dalam sesetengah kes) psikoterapi - memimpin seseorang untuk menjadi lebih sensitif terhadap emosi orang lain, dan juga kepada persekitaran sekitar, baik sosial dan semulajadi.

apa yang rohani3 1 4Ramai milenium percaya masyarakat kontemporari di dunia barat berstruktur sedemikian rupa sehingga keheningan dan ketenangan adalah pengecualian, bukan peraturan. (Shutterstock)

Oleh itu, jalan ke dalam, dalam bentuk terbaiknya, tidak berakar dalam narsisisme tetapi berdasarkan etika yang kuat - keinginan untuk menghadapi setan untuk memahami keadaan manusia dengan lebih baik.

Bagi sesetengah orang, jalan masuk ini akhirnya adalah mengenai transformasi diri, atau mengatasi pengaturcaraan awal kanak-kanak dan mencapai jenis penguasaan diri tertentu. Bagi yang lain, ia memerlukan diri mereka untuk dimensi kehidupan yang tidak penting.

Rangka kerja yang saya telah sketikal di atas tidak membuang julat penuh makna istilah spiritualitas. Saya juga mencadangkan bahawa semua individu yang sesuai dengan keterangan di atas semestinya rohani. Saya hanya bermaksud untuk mencadangkan bahawa ketiga-tiga ciri ini meliputi banyak makna milenium apabila mereka memanggil diri mereka rohani.

Apa yang saya jelaskan tidak harus membawa pembaca untuk berfikir bahawa semua milenium yang menyebut diri mereka rohani hidup cita-cita etika ini. Keupayaan kita untuk merealisasikan cita-cita etika kita bukan sahaja bergantung kepada kesediaan kita sendiri, tetapi juga kekangan sosial dan ekonomi yang kita hidup dalam.

Oleh itu penyelidikan semasa saya bertujuan untuk lebih memahami kerohanian hidup, atau, bagaimana kerohanian beroperasi dalam kehidupan seharian orang. Pada akhirnya, lebih banyak penyelidikan perlu dilakukan untuk lebih memahami trend baru ini.

As bilangan orang yang mengenal pasti sebagai "rohani" terus meningkat, berkemungkinan bahawa kerohanian akan membentuk masyarakat Amerika Utara dalam cara yang penting dan bertahan.Perbualan

Tentang Pengarang

Galen Watts, Calon PhD dalam Program Pengajian Siswazah Kebudayaan, Queen's University, Ontario

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = spiritualitas milenium; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}