Apa Jiwa Jika Bukan Versi Better Dari Kami?

Apakah jiwa jika bukan versi diri kita yang lebih baik?

Terperinci dari Lelaki dengan lengan silang (1899), oleh Paul Cézanne. Mahasuci di Muzium Guggenheim / Wikipedia

Apa gunanya mendapatkan seluruh dunia jika anda kehilangan jiwa anda? Hari ini, lebih sedikit orang mungkin menangkap gema skrip soalan ini daripada yang telah berlaku 50 tahun yang lalu. Tetapi persoalannya tetap mendesak. Kita mungkin tidak tahu apa yang kita maksudkan dengan jiwa lagi, tetapi secara intuitif kita memahami apa yang dimaksudkan dengan kerugian yang dipersoalkan - jenis ketidakpedulian moral dan keruntuhan di mana apa yang benar dan selamat dari pandangan, dan kita mendapati kita telah membazir kehidupan kita pada keuntungan tertentu yang akhirnya tidak berharga.

Ia biasa dianggap bahawa sains dan teknologi akan menolong kita dunia. Tetapi sekarang kelihatan seolah-olah mereka membenarkan kita memusnahkannya. Kesalahannya tidak terletak pada pengetahuan ilmiah itu sendiri, yang merupakan pencapaian terbaik umat manusia, tetapi dengan ketamakan dan kekurangan kita dalam memanfaatkan pengetahuan itu. Terdapat bahaya yang sebenarnya kita mungkin akan berakhir dengan yang terburuk dari semua senario yang mungkin - kita telah kehilangan dunia, dan kehilangan jiwa kita juga.

Tetapi apakah jiwa itu? Dorongan saintifik moden adalah untuk mengetepikan pendapat yang kononnya ghaib atau 'menyeramkan' seperti jiwa dan roh, dan untuk memahami diri kita sebagai sebahagian daripada keseluruhan dunia semulajadi, yang ada dan beroperasi melalui proses fizikal, kimia dan biologi yang sama yang kita mencari tempat lain di alam sekitar.

Kita tidak perlu menafikan nilai perspektif saintifik. Tetapi terdapat banyak aspek pengalaman manusia yang tidak dapat ditangkap dengan secukupnya dalam pertanyaan secara sains dan kuantitatif berdasarkan siasatan saintifik. Konsep jiwa mungkin bukan sebahagian daripada bahasa sains; tetapi kita dengan serta-merta mengenali dan menanggapi apa yang dimaksudkan dalam puisi, novel dan ucapan biasa, apabila istilah 'jiwa' digunakan di mana ia memberi amaran kepada kita pengalaman yang kuat dan transformatif yang memberi makna kepada kehidupan kita. Pengalaman seperti itu termasuk kegembiraan yang timbul daripada mencintai manusia lain, atau peninggalan apabila kita menyerahkan keindahan karya seni atau muzik yang hebat, atau seperti dalam puisi William Wordsworth 'Tintern Abbey' (1798), yang 'tenang dan diberkati mood 'di mana kita merasa satu dengan dunia semula jadi di sekeliling kita.

Pengalaman berharga sedemikian bergantung pada kepekaan manusia yang tertentu yang kita tidak mahu kehilangan pada harga apa pun. Dalam menggunakan istilah 'jiwa' untuk merujuk kepada mereka, kita tidak perlu memikirkan diri kita sebagai bahan-bahan tidak bermaya hantu. Kita boleh memikirkan 'jiwa' sebagai merujuk, kepada satu set sifat - kognisi, perasaan dan kesedaran reflektif - yang mungkin bergantung kepada proses biologi yang menyokong mereka, namun membolehkan kita memasuki dunia makna dan nilai yang melampaui sifat biologi kita.

Memasuki dunia ini memerlukan sifat pemikiran dan rasional yang mendalam. Tetapi kita bukan intelektual abstrak, terlepas dari dunia fizikal, merenungkannya dan memanipulasinya dari jauh. Untuk merealisasikan apa yang menjadikan kita manusia paling lengkap, kita perlu memberi perhatian kepada kekayaan dan kedalaman respons emosi yang menghubungkan kita dengan dunia. Membawa kehidupan emosi kita menjadi harmoni dengan matlamat dan projek yang dipilih secara rasional adalah bahagian penting penyembuhan dan integrasi jiwa manusia.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


In nya buku yang sangat menggembirakan Jiwa Lapar (1994), pengarang Amerika Leon Kass berhujah bahawa semua aktiviti manusia kita, walaupun kelihatan seperti biasa, seperti berkumpul di sekeliling meja makan, boleh memainkan peranan mereka dalam keseluruhan 'menyempurnakan sifat kita'. Dalam buku yang lebih baru Tempat Jiwa (Edisi ke-3, 2014), arkitek yang berfikiran ekologi Christopher Day bercakap mengenai keperluan manusia untuk hidup, dan mereka bentuk dan membina kediaman mereka, dengan cara yang mengharmonikan dengan bentuk dan irama dunia semulajadi, menyediakan makanan untuk keperluan dan keinginan kita yang paling mendalam.

Bahasa 'jiwa' yang terdapat di sini dan dalam banyak konteks lain, kuno dan moden, bercakap pada akhirnya keinginan manusia untuk transendensi. Objek kerinduan ini tidak ditangkap dengan baik dalam bahasa abstrak doktrin teologi atau teori falsafah. Ia lebih baik didekati amalan, atau bagaimana teori itu digubal. Amalan rohani tradisional - perbuatan pengabdian dan komitmen yang sering mudah ditemui dalam upacara laluan yang menandakan kelahiran atau kematian orang yang disayangi, katakan, atau upacara seperti pemberian dan penerimaan cincin - menyediakan kenderaan yang kuat untuk ungkapan keinginan sedemikian . Sebahagian daripada kuasa dan resonans mereka adalah mereka beroperasi pada banyak peringkat, mencapai lapisan moral, emosi dan rohani yang lebih mendalam daripada yang boleh diakses oleh akal semata.

Mencari cara untuk mengekspresikan kerinduan untuk makna yang lebih mendalam dalam hidup kita seolah-olah menjadi bahagian yang tidak dapat dielakkan dari sifat kita, sama ada kita mengenal pasti sebagai orang beriman atau tidak. Jika kita berpuas hati untuk menstrukturkan kehidupan kita sepenuhnya dalam satu set parameter yang tetap dan tidak dipersoalkan, kita akan berhenti menjadi benar-benar manusia. Terdapat sesuatu di dalam diri kita yang sentiasa menjangkau ke hadapan, yang enggan berehat dengan rutin utilitarian kehadiran harian kita, dan merindui sesuatu yang belum tercapai yang akan membawa penyembuhan dan penyempurnaan.

Tidak kurang, gagasan jiwa terikat dengan pencarian kita untuk identiti atau keagungan. Ahli falsafah Perancis René Descartes, menulis pada tahun 1637, bercakap tentang 'ini me, iaitu untuk mengatakan jiwa dengan mana saya adalah apa yang saya '. Dia terus berhujah bahawa jiwa ini adalah sesuatu yang tidak fizikal sepenuhnya, tetapi kini terdapat sedikit sekali orang, memandangkan pengetahuan moden kita mengenai otak dan cara kerja, yang ingin mengikutinya di sini. Sekalipun kita menolak rekod Deskartes tentang jiwa, kita masing-masing mengekalkan rasa kuat 'ini saya', diri ini yang menjadikan saya apa. Kita semua terlibat dalam tugas cuba memahami 'jiwa' dalam pengertian ini.

Tetapi ini teras yang kita cari untuk memahami, dan yang pertumbuhan dan kematangan kita berusaha untuk memupuk diri kita dan menggalakkan orang lain, bukan fenomena statik atau tertutup. Setiap daripada kita berada dalam perjalanan, berkembang dan belajar, dan mencapai ke arah yang terbaik. Oleh itu, istilah 'jiwa' bukan hanya bersifat deskriptif, tetapi kadang-kadang disebut sebagai 'normatif' oleh para ahli falsafah: menggunakan bahasa 'jiwa' yang memberi amaran kepada kita bukan hanya dengan cara kita sekarang, tetapi kepada diri kita yang lebih baik ia dalam kuasa kita untuk menjadi.

Untuk mengatakan kita mempunyai jiwa adalah sebahagiannya untuk mengatakan bahawa kita manusia, walaupun semua kelemahan kita, berorientasikan pada dasarnya terhadap kebaikan. Kami ingin menjulang di atas sisa dan kesia-siaan yang dengan mudah boleh menyeret kita dan dalam pengalaman dan amalan manusia transformatif yang kita panggil 'rohani', kita melihat sesuatu yang penting dan penting yang membawa kita ke hadapan. Dalam memberi respons kepada panggilan ini, kami berhasrat untuk merealisasikan diri kita yang sebenar, iaitu diri kita. Inilah yang dicari oleh jiwa; dan di sini, jika ada makna kepada kehidupan manusia, makna itu harus dicari.Kaunter Aeon - jangan keluarkan

Tentang Pengarang

John Cottingham adalah profesor emeritus falsafah di University of Reading, profesor falsafah agama di University of Roehampton, London, dan rakan kehormat St John's College, Oxford University. Buku terbarunya adalah Dalam Mencari Jiwa (2020).

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Aeon dan telah diterbitkan semula di bawah Creative Commons.

Buku disyorkan:

Cinta Tidak Ada Sebab: 7 Langkah-langkah untuk Mencipta Kehidupan Cinta Tanpa Syarat
oleh Marci Shimoff.

Cinta Tidak Ada Sebab oleh Marci ShimoffPendekatan terobosan untuk mengalami keadaan cinta yang tidak bersyarat - jenis cinta yang tidak bergantung pada orang lain, keadaan, atau pasangan romantis, dan anda boleh mengakses pada bila-bila masa dan dalam apa jua keadaan. Ini adalah kunci kepada kegembiraan dan pemenuhan abadi dalam kehidupan. Cinta Tanpa Sebab menyediakan program 7-step revolusioner yang akan membuka hati anda, menjadikan anda kecintaan untuk cinta, dan mengubah hidup anda.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini
.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Pandemik coronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak wang, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta orang akan mati sebelum waktunya secara langsung ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.