Saya Sertai Gim Seni Mempertahankan Diri Campuran Mencari Pertarungan - Tetapi Sebaliknya, Saya Menemui Damai

Saya Sertai Gim Seni Mempertahankan Diri Campuran Mencari Pertarungan - Tetapi Sebaliknya, Saya Menemui Damai MMA boleh menjadi kurang macho daripada bola sepak atau ragbi. © Rob Kershaw fotografi, Pengarang disediakan

Saya kembali ke UK setelah tidak hadir selama empat tahun untuk mengetahui bahawa populariti seni mempertahankan diri campuran (MMA) telah meningkat secara mendadak. Sebagai penyelidik yang cergas dalam bidang sosiologi sukan, saya memutuskan untuk menyelidikinya. Oleh itu, selama dua setengah tahun terakhir, saya telah berlatih, berjuang, bersosial dan bertanding dengan ahli gim MMA bandar di barat laut England. Berlatih antara empat hingga lapan jam seminggu, setiap minggu, saya memasuki dunia ini dengan mengharapkan pertarungan untuk diterima di kantong anjing-makan-anjing dengan kekejaman maskulin. Saya salah.

UK adalah tempat tinggal 12 gim MMA 11 tahun yang lalu; hari ini ada 320. Pertumbuhan peserta telah ditandingi oleh lonjakan fandom, kehadiran di acara langsung dan minat yang semakin meningkat dari media arus perdana dan penaja. Dikemas dan dijual sebagai sukan yang ganas, berdarah dan transgresif, MMA telah menjadi sasaran banyak kritikan kerana kedua sukan dan tontonan. Pergaduhan boleh dilakukan dengan kejam, seperti halnya rejim latihan yang, walaupun bagi para amatir, menuntut tuntutan tubuh, dompet dan waktu ahli gim. Oleh itu, mengapa orang - terutamanya lelaki, tetapi jumlah wanita yang semakin meningkat - meletakkan diri mereka melalui ini?

Ketika pertama kali memasuki gim, bau itu mula-mula muncul: peluh ditutupi oleh pembakaran dupa di kafe sementara kawasan penerimaan tetamu. Kemudian suaranya: muzik melambung tinggi, dari The Stone Roses hingga tekno minimum, teriakan diselingi oleh serangan bantalan yang menyerap hentakan dan tendangan. Kemudian penglihatan: 20 hingga 50 lelaki, wanita dan anak-anak di tempat kerja, bertanding di kandang di pusat gim, bergolek di tikar di sekelilingnya. Saya tidak mengetahuinya ketika itu tetapi ekosistem yang tidak kemas ini, yang dicampurkan dengan reka bentuk, menjadi rumah yang diperlukan jauh dari rumah.

Saya Sertai Gim Seni Mempertahankan Diri Campuran Mencari Pertarungan - Tetapi Sebaliknya, Saya Menemui Damai Kelas dalam sesi. © Rob Kershaw fotografi, Pengarang disediakan

Entri diari awal saya penuh dengan pemerhatian yang mengelirukan harapan awal. Sebagai peminat bola sepak dan ragbi sepanjang hayat, dengan catatan mendalam siasatan ke dalam ini sukan dunia, Saya kagum apabila mendapati gim ini jauh lebih mesra daripada sub-budaya. Dan itu jauh lebih berbeza dari segi sosio-ekonomi - doktor, perancah, peguam, pemandu teksi, dan mereka yang mencari nafkah yang lebih palsu, membentuk ikatan erat melalui pertumbuhan bersama dan siksaan yang melambangkan MMA.

Sebilangan besar ikatan ini terbentuk melalui amalan jiu-jitsu, yang menempati pusat ekosistem campuran ini.

Seni lembut

Seorang pejuang MMA yang mahir perlu mahir dalam beberapa disiplin utama. Tetapi sejak Royce Gracie memenangi Ultimate Fighting Championship (UFC) pertama pada tahun 1993, menggunakan jiu-jitsu untuk mengalahkan lawan yang lebih kuat dan lebih besar, jiu-jitsu telah menjadi asas bagi rumah MMA, dan sukan yang berkembang pesat dengan sendirinya .


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Berasal dari Jepun, jiu-jitsu, yang secara kasar diterjemahkan sebagai "seni lembut", mengharuskan anda untuk mengarahkan kekuatan lawan, membawa mereka ke tanah, di mana anda bertempur untuk menyerahkannya melalui banyak tercekik dan kunci anggota badan. Tidak seperti seni mempertahankan diri yang lain, seperti karate atau taekwondo, pencerobohan tidak digalakkan. Namun, jiu-jitsu adalah disiplin yang sangat diperlukan dalam MMA, dengan banyak gim menjadikannya fokus. Sebilangan besar pertarungan MMA profesional berakhir dalam penyerahan. Gim saya tidak berbeza, dengan jiu-jitsu bertanding dan arahan menguasai tikar.

Tetapi daripada pertarungan yang saya harapkan, jiu-jitsu boleh menjadi amalan penuh perhatian disamakan dengan catur, permainan yang sering dijalankan di kawasan penerimaan. Elemen "cerebral" jiu-jitsu ini adalah aspek utama MMA jarang digambarkan dalam cara sukan ini dikemas oleh media arus perdana.

Saya Sertai Gim Seni Mempertahankan Diri Campuran Mencari Pertarungan - Tetapi Sebaliknya, Saya Menemui Damai Mencari penyerahan. © Rob Kershaw fotografi, Pengarang disediakan

Ia juga sukar untuk dipahami pada tahap awal latihan, ketika perjalanan pulang sering bermaksud menahan air mata kekecewaan, kesakitan atau keduanya. Tetapi dengan ketabahan datanglah pahala. Kekalahan yang kerap di tikar adalah pelajaran yang dipelajari dan diturunkan dari rakan yang lebih berpengalaman. Refleksi berikut adalah tipikal:

Aku menongkat dagu ke dadaku untuk menahan lengannya yang tersedak, tetapi dia menyesuaikan diri dan tergelincir ke bawah ... Aku menariknya dengan sia-sia, tetapi dia melengkung punggungnya, dan memerah ... adakah aku sudah selesai ?? ... tidak dapat bernafas dan penglihatan mula hilang ... Saya sudah selesai, saya ketuk dan dia melepaskannya dengan segera. Kami menumbuk penumbuk, menarik nafas lega, 'bagus' katanya 'anda mungkin dapat mencegahnya walaupun ... datang ke sini mari saya tunjukkan kepada anda'.

Senario seperti ini boleh menjadi sangat tidak selesa dan sangat tertekan tetapi berlaku dalam pelbagai bentuk beberapa kali sesi, selama beberapa sesi seminggu. Kejayaan dijumpai dalam keadaan tenang, mengawal pernafasan dan berfikir dengan teliti, jelas dan cepat. Latihan seperti ini memberi kesan yang besar kepada kehidupan saya di luar gimnasium.

Pertarungan mental

Setelah setahun menjalani latihan biasa, saya merasakan saya cukup tahu untuk duduk bersama pesaing yang berpengalaman untuk bertanya mengapa mereka begitu banyak beraksi di gim. Seseorang memberitahu saya bahawa dia melewatkan langkah pertama anak perempuannya kerana dia ingin menjadi lebih baik di jiu-jitsu. Tetapi dia terus mengatakan bahawa dia banyak berlatih untuk alasan kesihatan mental, sering dengan mengorbankan kesihatan fizikalnya akibat kecederaan.

Connor, yang mengawasi proses induksi gim, mempunyai idea yang serupa. "Tidak ada yang mahu memberitahu anda alasan utama [untuk bergabung]," katanya. "Mereka akan mengatakan bahawa ini mengenai kecergasan atau tentang hobi, tetapi jauh lebih mendalam mengenai sesuatu yang lain." Menjadi jelas bahawa "sesuatu yang lain" cenderung lebih kognitif daripada fizikal. Perjuangan melawan tekanan, kegelisahan, kemurungan lebih besar daripada ancaman lawan fizikal. Simon mengakui bahawa latihan adalah "jalan keluar yang penting bagi banyak orang dan sejak sekian lama saya tidak menyedari berapa banyak tempat itu". Saya juga tidak

Latihan yang konsisten, pengujian diri terhadap orang lain dan banyak kekalahan dalam pertarungan bermaksud konfrontasi yang sangat peribadi dengan diri sendiri dan ego. Perlu banyak mencuba dan memerlukan lebih banyak lagi untuk dipukul lagi (selalunya oleh lawan yang lebih kecil) dan untuk mencuba lagi. Dinamik ini melengkapkan anda dengan ketahanan mental dan ketenangan dalam tekanan yang tidak pernah saya ketahui.

Terdapat paradoks di sini. Stereotaip mengenai kejantanan adalah dikatakan penghalang untuk "celik kesihatan mental" dan mencari bantuan bagi penghidap. Namun dalam belajar bertarung, nampaknya beberapa peserta memerangi ancaman nyata terhadap kesejahteraan mental mereka.

Gim bukan tempat percutian kesihatan. Kecederaan yang ketara adalah perkara biasa, namun di atas dan ke bawah negara orang telah mendaftar. Saya tidak lagi bertanya mengapa orang menjalani rejim latihan seperti itu, tetapi saya tertanya-tanya: masyarakat seperti apa yang membuat pilihan sedemikian bermanfaat?Perbualan

Tentang Pengarang

Jack Sugden, Pensyarah Pembangunan Sukan, Pengurusan dan Sosiologi, Edge Hill University

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

books_fitness

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…