Jalan menuju Kesatuan dan Kesadaran Rohani: Menari di Kekasih

Jalan menuju Kesatuan dan Kesadaran Rohani: Menari di Kekasih

Sama seperti pemanah menatap pandangan mereka ke atas sasaran jauh sebelum kehilangan rentetan busur mereka dan menghantar anak panah mereka terbang, demikian pula pencinta Tuhan memperbaiki pandangan mereka pada muka Tuhan, masing-masing melepaskan jiwa sehingga dapat terbang ke arah sasarannya di mana ia meraikan kepulangannya.

Semua jalan rohani mengajar kita bahawa jika kita ingin mencari Tuhan, maka kita perlu berpaling terus ke arah Tuhan, datang bersemuka dengan tenaga-tenaga Tuhan, dan kemudian menyerah kepada apa yang mula berlaku akibat dari kesan yang seperti pertemuan mencipta dalam kehidupan kita. Tetapi di manakah kita berpaling? Dan di mana betul-betul kita dapat melihat wajah Ilahi? Adakah di mana-mana? Atau di satu lokasi tertentu sahaja? Dan bolehkah lokasi tertentu, wajah tertentu, berfungsi sebagai pintu ke muka Tuhan?

Salah satu cara untuk melihat muka Tuhan adalah untuk mencipta imej Tuhan, sama ada lukisan atau patung, dan kemudian menatap imej untuk jangka masa yang lama. Amalan ini boleh dijumpai di Gereja Ortodoks Yunani di mana ikon orang kudus dan tokoh dari Alkitab adalah satu-satunya sahabat yang para bhikkhu dan biarawati membawa bersama mereka ke dalam pengasingan sel-sel mereka selama berundur yang lama.

Apabila seseorang membetulkan perhatiannya pada imej-imej ini selama berjam-jam dan hari-hari, imej-imej itu boleh hidup dan masuk ke dalam dialog animasi dengan pengamal. Ramai orang Hindu yang taat mencipta kuil-kuil peribadi di rumah dan kuil mereka di mana imej tuhan atau dewi berkhidmat sebagai cara untuk dialog peribadi dengan Ilahi. Dikatakan bahawa mata imej-imej ini adalah yang paling penting dari semua ciri-ciri wajah, kerana dengan mewujudkan hubungan mata dengan imej seorang penyembah mencapai darshan, perkataan sanskrit yang bermaksud "melihat dan dilihat oleh Tuhan."

Miniatur Refleksi Tuhan

Kebanyakan tradisi rohani kita memberitahu kita bahawa, sebagai manusia, kita adalah refleksi kecil Tuhan dan bahawa kita telah diciptakan dalam imej Allah. Sekiranya ini demikian, maka ia akan mengikuti bahawa cara yang lebih langsung untuk melihat wajah Tuhan akan duduk dan menatap orang sebenar, manusia daging dan darah yang sebenar. Sekiranya dia akan duduk dan memegang pandangan anda sebagai balasan, sesuatu akan bermula antara anda berdua. Jika anda benar-benar dapat melihat yang lain dan dilihat oleh yang lain, anda mula melihat bahawa dia adalah perwujudan Ilahi, dan anda mula merasakan bahawa anda juga.

Di India, darshan sering berlaku dalam suasana formal antara guru dan pelajar mereka. Para guru boleh duduk di hadapan bilik, mungkin dengan cara yang sedikit dibangkitkan sehingga tidak ada pandangan yang tersekat. Mereka boleh duduk dengan senyap, menuangkan pandangan mereka, menjemput pelajar untuk menemui matanya dan memegang sentuhan dengan pandangan mereka. Hubungan ini membolehkan Tuhan untuk memasuki kesedaran pelajar mereka. Dalam kata-kata Ramana Maharshi, salah seorang guru besar India pada abad ke-20 dan salah satu penyampai darshan, "Apabila mata pelajar bertemu tatapan guru, kata-kata arahan tidak perlu lagi."

Mengapa menatap orang lain dan memilikinya memandang pandangan anda sebagai balasan boleh membuka kedua peserta untuk pengalaman langsung Divine adalah misteri. Kita semua, sama ada kita sedar sedar atau tidak, tahu tentang amalan ini dari usia yang sangat awal. Kanak-kanak sekolah akan sering memasuki pertandingan yang merenung di mana pengalaman konvensional mereka sendiri sementara digantung untuk menampung tenaga baru dan luar biasa yang hubungan visual antara mereka menjana. Satu tindak balas biasa terhadap peralihan yang dramatik dalam kesedaran bahawa pencetus hubungan mata yang berpanjangan adalah meletupkan ketawa, dan oleh itu peraduan berakhir dengan kedua-dua anak menjadi pemenang benar, dengan senyuman di wajah mereka.

Menghindari Hubungan Mata Membuat Pemisahan

Apabila kita matang dan perlu menjadi individu yang kuat, terpisah dari keseluruhan, kita cenderung untuk mengelakkan sentuhan mata apabila kita bercakap dengan orang lain, kerana jika kita memegang pandangan orang lain kita mungkin merasa sukar untuk terus memberi tumpuan kepada maklumat yang kita cuba menyampaikan, mencairkan sebaliknya menjadi persatuan tanpa perkataan tanpa kata dengan orang yang kita bercakap. Hanya apabila cinta sejati membentuk asas komunikasi kita dengan yang lain, kita mendapati lebih semulajadi untuk memegang dan melembutkan ke dalam pandangan pasangan kita.

Kerana mata secara universal diakui sebagai tingkap kepada jiwa, ketika kita memandang pandangan orang lain, kita memegang dan membaringkan jiwanya. Tindakan yang paling intim ini dikhaskan sebagai hak istimewa untuk orang yang suka dan saling percaya. Kanak-kanak yang baru dilahirkan adalah orang yang mahir dalam amalan dan sering dapat menarik ibu bapa mereka untuk menatap mereka untuk jangka masa yang lama.

Orang yang baru jatuh cinta mungkin mendapati bahawa mereka secara automatik jatuh ke arah memandang antara satu sama lain sebagai ungkapan semula jadi cinta yang mereka rasa. Sebenarnya, ini yang tidak disengajakan dan spontan yang dibubarkan ke mata orang yang lain sering menjadi isyarat bahawa, pada akhirnya, mereka akhirnya mendapati orang yang dikasihi yang mereka cari. Apabila menerangkan cinta baru yang baru ini, orang akan sering bersukacita bahawa, akhirnya, mereka telah bertemu dengan seseorang yang benar-benar melihatnya.

Larangan Pembatas

Apabila hubungan mata antara dua orang dimulakan dan dikekalkan, litar bertenaga yang tidak dapat dilihat dibentuk di antara kedua-dua peserta, membubarkan halangan yang biasanya memisahkan mereka daripada satu sama lain, menarik mereka ke arah kesedaran bersama kesatuan. Pengalaman kesatuan ini selalu diterap oleh nada perasaan cinta, sama seperti pengalaman pemisahan dari orang lain, serta dari dunia yang lebih besar yang kita huni, cenderung membiak perasaan takut dan keterasingan.

Walau bagaimanapun, kita hidup dalam budaya yang menyembah individu dan yang dipermalukan oleh penempuh bersama ke dalam Ilahi, menjadi alasan utama adalah warisan dan hak keturunan yang benar sebagai manusia di planet ini. Dalam budaya kita, tindakan semulajadi yang paling semulajadi ini, yang memandang pandangan antara dua orang, adalah pantang larang. Dan, bagaimanapun, betapa tragisnya bahawa kita berpaling dari warisan ini, melenyapkan hak kelahiran kita dalam tindakan ketakutan.

Untuk Lihat Dan Dilihat

Di kawasan Pulau Vancouver di mana saya tinggal, para penatua suku Cowichan bercakap tentang "penyakit mata." Mereka menggambarkan keadaan ini seperti yang berlaku ketika kita berjalan di jalan raya dan menghalang pandangan kita ketika kita melewati manusia lain daripada melihatnya secara langsung di mata, mengakui mereka sebagai makhluk Tuhan yang mulia, melihat mereka dan dilihat oleh mereka. Tindakan penghindaran ini dilihat sebagai maling dari momen anugerah dan, pada akhirnya, merupakan satu pembalikan bukan hanya dari orang lain, tetapi dari diri kita juga, untuk berkat memegang pandangan orang lain menyembuhkan penyakit mata dan biarkan kami berasa sihat.

Bukankah benar bahawa, jika kita melihat kepada orang asing pada masa yang sama orang asing mencari kita, biasanya kita akan menjauhkan pandangan kita? Ketakutan kita tidak akan membenarkan kita untuk mengekalkan hubungan yang kepentingan kita antara satu sama lain telah melahirkan. Dengan memilih ketakutan dengan cara ini, kami mengekalkan tanggapan pemisahan dan pengecualian kami dan meneruskan perjalanan kami.

Sekiranya kita dapat melihat mata orang lain dan menatap pandangannya, namun satu kesimpulan yang lain akan mendedahkan dirinya. Hanya dalam beberapa minit sahaja sempadan konvensional kami mula melembutkan, kehilangan kelebihan keras mereka dan kelegapan. Bidang tenaga badan kita, yang mana orang dengan visi yang sangat sensitif dapat melihat sebagai auras, perlahan-lahan mulai bergabung, yang mengalir masuk dan keluar dari yang lain.

Memperdalam Sambungan dan Komunikasi

Apabila hubungan ini telah ditubuhkan, komunikasi kami semakin mendalam, dan nada perasaan pertemuan itu mula beralih dengan dramatik. Seperti dua objek yang telah memasuki pusaran air dan bersama-sama diturunkan tanpa menghiraukan sumber biasa, pengalaman diri kami sendiri dan yang lain secara beransur-ansur bergabung dan, pada tahap yang sangat mendalam, mungkin menjadi tidak dapat dibezakan. Kami masuk ke darshan bersama-sama. Seperti pemfailan besi yang ditarik kepada sumber magnet yang kuat, kita mengalami diri kita sebagai tidak dapat dicapai dengan lebih dekat dengan rasa kesatuan, keterkaitan, dan cinta yang dikongsi bersama.

Di mana dahulu kita adalah dua makhluk yang berasingan, kita bergabung bersama melalui amalan dan menjadi sesuatu yang tidak kita boleh sendiri. Apabila hidrogen datang ke hadapan oksigen, tiba-tiba ada air. Begitu juga, melalui pertemuan sedemikian, dua orang kehilangan rasa pemisahan dan menenggelamkan bersama-sama di dalam air cinta dan kesatuan.

Melihat ke mata orang lain dan memandang pandangannya tidak semestinya menjadi hobi anak-anak sekolah atau keistimewaan pencinta baru atau ibu bapa bayi yang baru lahir. Ia mewakili satu amalan yang mampu menarik peserta kepada perasaan terdalam dan kesedaran yang paling murni dari diri yang tersedia kepada manusia. Sesetengah orang akan menyebut kesedaran tulen ini Tuhan, dan sejak zaman ini amalan ini secara spontan muncul dan muncul semula di mana pun pencinta Tuhan, pencinta sumber utama dari diri mereka sendiri, telah berkumpul dan saling bertemu.

Kekasih Hindu yang pertama, Radha dan Krishna, sering digambarkan sebagai duduk diam-diam, dengan tegak memandang antara satu sama lain, dikelilingi oleh cahaya yang terang untuk dilihat oleh semua orang. Adakah cahaya yang mengelilingi tubuh mereka berfungsi dari stesen rohani yang tinggi, atau bolehkah ia menjadi hasil semulajadi dari cinta yang tidak memberi mereka pilihan tetapi untuk menatap satu sama lain dengan pemujaan?

Eye Gazing sebagai jalan menuju realisasi rohani

Lebih baru-baru ini, beberapa guru rohani moden telah memasukkan mata yang menatap ke dalam badan amalan mereka sebagai satu cara langsung untuk mencapai kesedaran kebenaran rohani yang paling mendalam yang, terlalu kerap, terus dikaburkan dari penglihatan kita. Oscar Ichazo, seorang guru Sufi yang lahir dari Chile, telah membangunkan sebuah latihan yang dikenali sebagai traspasso, di mana para pelajar duduk di antara satu sama lain dan menatap pandangan masing-masing.

Ajaran-ajaran tantra yang berkembang di Barat seringkali merangkumi tempoh mata memandang antara pasangan yang memasuki ritual tantrik. Cerita lain keluar dari tradisi Buddhisme Zen. Semasa sesi lama, atau tempoh amalan, peserta boleh bermeditasi selama enam belas jam sehari selama seminggu dalam satu atau lebih masa. Adalah menjadi kebiasaan untuk pelajar memasuki zendo dalam satu fail, berjalan di sekitar perimeternya sehingga mereka sampai ke bantal yang diletakkan di atas lantai, duduk di kusyen dengan punggung mereka ke tengah bilik, menghadap dinding , dan memulakan meditasi mereka. Dengan cara ini, cincin pelajar meluruskan lilitan dewan meditasi dengan punggung mereka satu sama lain.

Pada suatu hari, bagaimanapun, guru Jepun memutuskan untuk mencuba dengan format dan mengarahkan semua orang untuk berbalik, jauh dari dinding, dan duduk menghadap ke tengah bilik. Oleh itu, para pelajar secara semula jadi menemui pandangan para pelajar lain yang duduk di seberang bilik dari mereka, dan guru melihat bahawa realisasi rohani bermula dengan lebih cepat melalui hubungan manusia semacam ini. Joko Beck, seorang guru Zen kontemporari, merangkumi tempoh mata menatap sesi beliau.

Kebangkitan Rumi

Walau bagaimanapun, untuk saya, akaun yang paling luar biasa mengenai amalan pandangan mata dapat dikesan pada pertemuan yang terjadi di Konya, Turki, di 1244 antara penyair terkenal, guru Sufi, dan pencetus tarian dermawan whirling, Jalaluddin Rumi , dan seekor pengembara yang bernama Shams-i Tabriz.

Daripada letupan yang berlaku melalui pertemuan Rumi dengan Shams, Rumi mula secara spontan menulis beberapa puisi yang paling indah tentang kembalinya jiwa kepada Tuhan yang pernah disusun, dan tulisannya banyak. Sekiranya anda membaca puisi dengan mata kepada amalan yang akan dibentangkan dalam buku ini [Rumi - Menari di Kekasih], anda dengan cepat menyedari bahawa kiasan kepada amalan memandang pada arahan dan deskripsi yang dikasihi - dan bahkan jelas - ada di mana-mana.

Jejak-jejak ini menerangkan melalui puisi dan wacana Rumi seperti batu-batu berkilat yang kita turun di sepanjang jalan yang tidak bertanda di hutan untuk membantu kita mencari jalan pulang. Sememangnya, amalan menatap orang yang dikasihi itu benar-benar memberi isyarat untuk kepulangan para peserta yang cukup beruntung untuk saling bertemu.

Beberapa misteri seperti teka-teki atau teka-teki yang mata dan minda yang arif dapat mengenali, membongkar, mengikat bersama, dan kemudian menyelesaikannya. Misteri-misteri lain (sebagai misteri yang mati ke dalam cinta) hanya dapat dimasuki, mengagumi, dan menyerah tanpa harapan apa pun yang pernah menaklukkan atau menyelesaikannya. Sebenarnya, satu-satunya cara untuk benar-benar memahami misteri seperti ini adalah dengan membiarkan diri kita sepenuhnya ditawan dan dibubarkan olehnya.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Inner Traditions Intl. © 2003.
http://www.innertraditions.com

Source:

Rumi: Menonton di Kekasih: Amalan Radikal untuk Melihat Ilahi
oleh Will Johnson.

Rumi Menari di Kekasih oleh Will JohnsonMengungkapkan teknik esoterik untuk mencapai Kesatuan ilahi berdasarkan amalan penyair Sufi Rumi dan sahabat rohani misteriinya Shams-i-Tabriz. Mengungkapkan amalan sebenar yang mengubah Rumi dari seorang sarjana Islam konvensional ke dalam penyair mistik yang berasal dari tarian darwis berputar. Menunjukkan bagaimana sesiapa sahaja boleh mencapai keadaan yang sama Kesatuan ilahi gembira melalui amalan mudah menatap yang disengajakan. Menyelam puisi dan tulisan Rumi untuk mendokumenkan amalan radikal ini.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Will Johnson

WILL JOHNSON adalah pengasas dan pengarah Institut Latihan Perwujudan, yang menggabungkan amalan somatik Barat dengan teknik meditasi Timur. Dia adalah pengarang Imbangan Badan, Imbangan Minda; Postur Meditasi; Dan Selaras, Santai, Berdaya tahan: Asas Fizikal Kesedaran. Dia tinggal di British Columbia, Kanada. Lawati laman webnya di http://www.embodiment.net.

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Will Johnson; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}