Lapan Garis Panduan untuk Ultimate Reality and Practice Spiritual

Melintasi Jambatan pada Perjalanan Spiritual

Emosi yang paling indah dan mendalam
kita boleh mengalami adalah sensasi mistik.
Ia adalah penabur dari semua sains yang benar.
Dia (atau dia) yang emosi ini adalah orang yang tidak dikenali,
yang tidak dapat lagi tertanya-tanya dan berdiri
Rapt kagum, sama seperti mati.
-- Albert Einstein

Semasa saya melihat kembali detik-detik luar biasa dalam perjalanan rohani saya, saya tertarik melihat bagaimana interspiritual itu. Walaupun saya terutamanya seorang Kristian, seorang kontemplatif Katolik, hati dan nyawa saya sekarang terbuka sepenuhnya ke mana sahaja dan bila rahsia mistik saya membawa saya. Pengalaman saya terdiri daripada ketinggian yang tulen, unitif ke dalam realiti ilahi, untuk terjun ke dalam kekosongan pada tahun-tahun awal saya sebagai seorang siswazah. Mereka telah menyertakan detik-detik nondual yang sengit dengan alam dan penduduknya - pokok-pokok, bunga, gunung, burung, rusa, raccoon, anjing, kucing - bahkan satu kura-kura yang saya jumpai di Oklahoma. Saya mempunyai kesedaran upanishadic klasik, kesedaran yang luar biasa bahawa segala-galanya berada dalam diri saya dan dalam semua orang dan segala-galanya.

Misteri Ilahi

Kehidupan dalaman saya telah menjadi drama misteri ilahi yang menyampaikan kehadirannya dan mencintai saya, dan menyerap makhluk saya. Tetapi ia telah menjadi pengalaman yang sangat apophatik - yang tidak dapat digenggam atau dijelaskan. Kehidupan mistik menentang kategori sistemisasi kami. Kewajaran, kejelasan, keamatan, dan sifat transenden melimpahi kategori terhingga kami. Bede Griffiths pernah berkata kepada saya bahawa kesedaran muktamad adalah sama dengan duduk di dalam bilik yang benar-benar gelap. Anda seolah-olah bersendirian, tetapi tiba-tiba seseorang datang dan membungkus lengannya di sekeliling anda. Anda tahu seseorang ada di sana, tetapi anda tidak dapat melihat wajah. Anda tahu bahawa ilahi ada di sana kerana ia mengasihi anda, memegang anda, meningkatkan anda ke kapasiti yang lebih besar, tetapi ia jarang menghilangkan kerudungnya.

Pertemuan saya dengan Tuhan telah kaya dan beraneka ragam, merangkumi semua kemungkinan. Saya yakin ini mencerminkan kekayaan tak terhingga ilahi yang dinyatakan dalam pengalaman rohani yang berbeza dari agama-agama dunia. Perjalanan batin saya - apa yang saya telah diberikan dan ditunjukkan - telah menyiapkan saya untuk menghargai kepentingan dan kemungkinan pendekatan sejagat terhadap mistikisme kerana pendekatan semacam itu akan menghasilkan pemahaman yang lebih baik tentang kerohanian. Akhirnya, saya yakin bahawa agama-agama ini menyempurnakan pemahaman satu sama lain tentang realiti muktamad.

Jambatan Intermystical

Garis Panduan untuk Pemahaman Antara Agama yang diformulasikan oleh Thomas Keating dan lima belas orang anggota Persidangan Snowmassnya memberikan landasan kukuh untuk dialog berbuah di kalangan semua tradisi iman. Perkara-perkara perjanjian ini telah dicapai dalam konteks amalan rohani. Setiap anggota Persidangan adalah pemimpin dalam tradisi kebijaksanaan rohani. Setiap komited kepada pendekatan interspiritual. Ini bermakna mereka berminat dengan amalan rohani, pandangan, intuisi, dan rumusan penting semua sekolah spiritualitas. Lima belas orang ini telah menjadi kawan rapat selama bertahun-tahun. Semasa pengundian selama seminggu mereka, mereka telah berkongsi sumber-sumber rohani dan khazanah pendekatan mereka yang berbeza dan telah mendapat banyak perkara yang sama.

Garis panduan yang akan kita periksa di sini membincangkan orientasi asas mereka kepada realiti muktamad, yang lain pedoman menangani amalan rohani.

1. Realiti Terbaik dan Agama

Garis panduan pertama mengakui tempat realiti muktamad di semua agama di dunia. Ia menyatakan kebenaran ini dengan kata-kata berikut: "Agama-agama dunia menjadi saksi kepada pengalaman Realiti Terbaik yang mereka berikan pelbagai nama: Brahman, Allah, (Yang) Mutlak, Tuhan, Roh Besar."

Garis panduan ini menekankan pengalaman, bukan semata-mata konsep. Asas semua agama terletak pada pengalaman sebenar para pengasas dan pemimpin tradisi ini, selama berabad-abad. Pengiktirafan keutamaan Ultimate Realiti adalah hasil dari proses mistik. Semua agama menerima tempat dan peranan Ultimate Realiti, walaupun, kerana tidak dapat dilupakan, ia tidak dapat dicirikan dengan cukup. Semua terma atau perkataan kami tidak berguna dalam sebarang percubaan untuk "menamakan" sumber utama.

2. Realiti Tidak Boleh Terbatas

Garis panduan kedua menyampaikan wawasan di atas: "Ultimate Realiti tidak boleh dibatasi oleh sebarang nama atau konsep." Kata-kata kita, tidak kira bagaimana teknikal, tepat, atau khusus, tidak mampu memegang atau menyampaikan realiti yang sengit, total, dan realiti tertentu dalam sifat sebenarnya. Ia benar-benar melampaui keupayaan bahasa, pemikiran, imaginasi, dan kehidupan untuk memahami - dengan cara yang benar-benar bermakna - apa sebenarnya Realiti Ultimate. Kehidupan dan makhluk kita diselaraskan dengannya.

3. Potensi Infinite dan Aktualisasi

Proses mistik kita bergantung pada hubungan kita dengan atau sambungan kepada misteri yang sukar difahami. Garis panduan tiga mengiktiraf wawasan pengalaman ini: "Ultimate Realiti adalah alasan keupayaan dan kesinambungan tak terhingga."

Hanya dengan membuka dan mengintegrasikan dengan sumber yang kita bangun kepada siapa sebenarnya kita, yang tersembunyi dalam misteri sumber itu sendiri. Sumber, sebagai Ultimate Realiti, memegang kunci untuk menjadi, kebangkitan kita kepada makhluk yang semakin luas dalam identiti kita yang lebih dalam. Semua yang kita dan boleh menjadi mempunyai identiti dalam sumbernya, Ultimate Realiti dalam misteri yang tidak dapat dilupakan. Kita tidak dapat mengamalkan potensi yang tidak terhingga kita kecuali dalam dan melalui sumbernya. Setiap bentuk potensi yang lain adalah terhingga dan, jadi, tidak kekal.

4. Jalan Kepercayaan

Sekiranya kita mengamalkan potensi semula jadi kita untuk kehidupan dan pembangunan yang tidak terhingga, kita perlu mengikuti jalan iman, tanpa mengira tradisi kita. Semua jalan melintasi beberapa ungkapan kekuatan yang meyakinkan iman untuk membawa kita ke realisasi potensi rohani kita. Pedoman keempat mentakrifkan sifat pengalaman iman ini: "Iman membuka, menerima, dan menanggapi Reality Ultimate. Iman dalam pengertian ini mendahului setiap sistem kepercayaan."

Iman pada dasarnya adalah kualiti keterbukaan, keinginan, dan harapan yang kita lihat pada kanak-kanak dan jiwa yang tercerahkan. Ia adalah sikap asas kepercayaan dalam misteri muktamad di belakang kewujudan; ia adalah sikap dan pendirian keterbukaan yang murni. Sikap kepercayaan ini mendahului sistem kepercayaan atau tradisi. Ia adalah pengalaman dan keperluan sejagat untuk kehidupan yang lebih tinggi; tanpa itu, perjalanan rohani adalah mustahil. Dalam pengertian tertentu, iman juga merupakan kesediaan untuk melepaskan kawalan kepada sumber. Ia adalah keupayaan untuk mempercayai misteri muktamad.

5. Setiap orang mempunyai potensi untuk keutuhan

Kita semua mistik berdasarkan kelahiran kita. Kita dimaksudkan untuk sesuatu yang lebih. Semua agama memberitahu kami tentang kebenaran ini, dan pelbagai bentuk kerohanian mereka adalah cara bagi setiap kita untuk memupuk kebangkitan dan pertumbuhan mantap dalam alam kita hubungan dengan sumber. Garis panduan lima membincangkan perkara ini: "Potensi keutuhan manusia - atau dalam kerangka lain rujukan, pencerahan, keselamatan, transformasi, kebahagiaan, nirvana - hadir dalam setiap manusia."

Kami telah - sememangnya, kita - potensi ini untuk tidak terhad kerana dimensi mistik ini adalah sebahagian daripada apa yang menjadikan kita manusia. Menyedari potensi kita untuk kesempurnaan, untuk inti batin ilahi dari sifat kita, adalah matlamat hidup. Kami adalah makhluk dalam transit ke keutuhan ini. Itulah sebabnya mengapa kita berada di sini.

Dunia ini adalah pad pelancaran! Kita kadang-kadang gelisah kerana kita dibuat untuk memenuhi keperluan yang tetap. Watak Auntie Mame mencerminkan pandangan ini apabila dia berkata kepada anak saudara lelaki yang bermata: "Kehidupan adalah perjamuan, tetapi kebanyakan penyedut kelaparan!" Kehidupan mistik adalah jamuan. Segala sesuatu yang singkat ini hanyalah sandwic keju.

6. Semuanya menuju Realiti Terbaik

Segala-galanya adalah jalan menuju pengalaman Reality Ultimate. Ilahi berkomunikasi sendiri dalam segala hal. Bahawa ada cara yang tak terbatas untuk menemui sumber adalah kebenaran penting dari pedoman keenam: "Realiti Terbaik mungkin dialami bukan hanya melalui amalan agama tetapi juga melalui sifat, seni, hubungan manusia, dan pelayanan orang lain."

Muktamad dapat dialami dalam apa pun. Tidak ada tempat, tiada aktiviti yang membatasi ilahi. Di mana-mana sahaja.

7. Kejahilan & Penderitaan

Satu ciri utama zaman kita hidup adalah kesediaan kita untuk meneroka cara lain untuk melihat kehidupan. Mengiktiraf corak ini adalah salah satu daripada andaian buku ini. Kita mula merasa selesa bereksperimen dengan tradisi lain, terutamanya dengan bentuk doa alternatif, meditasi, dan yoga. Kami lapar untuk ilahi; kami berusaha untuk mencapai kejayaan. Cepat atau lambat, ia akan berlaku. Jika seseorang benar-benar mencuba, dan mengabdikan masa untuk doa atau meditasi setiap hari - sebaiknya dua kali sehari - maka, lambat laun, terobosan akan terjadi.

Salah satu masalah besar di dunia kontemporari ialah perasaan orang yang terisolasi - dari misteri, sifat semula jadi, orang lain, dan makhluk kita. Perasaan pemisahan ini adalah perspektif relatif yang tumbuh dari kecerdasan budaya autonomi manusia dari sumber dan dari satu sama lain. Perspektif semacam itu, pada akhirnya, ilusi. Pedoman ketujuh, dan asas selanjutnya untuk perbualan dan kerjasama antara agama, mengiktiraf bahaya pengasingan dan pemisahan ini: "Selagi keadaan manusia berpengalaman sebagai berasingan daripada Realiti Ultimate, ia adalah akibat ketidaktahuan, ilusi, kelemahan, dan penderitaan. "

Apabila kehidupan kita dibahagikan kepada dirinya sendiri, ia tidak dapat disentuh dengan cara yang benar-benar: setiap orang sebagai sebahagian daripada kesedaran masyarakat luas yang merangkumi keseluruhannya. Bede Griffiths sering mengatakan bahawa dosa adalah perpisahan, merujuk kepada postur autonomi palsu yang begitu banyak orang menganggap dalam hidup mereka. Otonomi adalah ilusi, dan kejahilan yang paling utama pada masa kita. Ia telah membenarkan kelakuan yang merosakkan, dalam kerajaan, perniagaan, pendidikan, penjagaan kesihatan, dan dalam keluarga. Tetapi jika kita faham bahawa kita rapat dengan keseluruhannya, dan dengan semua yang lain, sikap, tabiat, kata-kata, dan tindakan kita akan diukur, sentiasa mencari keharmonian.

8. Mengalami Keesaan

Garis panduan lapan beralih kepada isu amalan rohani, menekankan kepentingannya dalam perjalanan mistik. Namun ia juga mengakui bahawa amalan rohani sahaja tidak akan mencapai transformasi yang kita inginkan. Ia lebih mendalam daripada sekadar usaha kita sendiri di perubahan dalam dan luar, tanpa mengira betapa mulia dan heroik ini. Transformasi kami adalah berdasarkan, lebih baik, pada kedalaman dan kualiti hubungan kami dengan Ultimate

Realiti. Ini adalah hubungan yang menentukan ketinggian kita menjadi kesedaran yang lebih tinggi, kesungguhan, dan kehadiran yang penuh kasih sayang. Garis panduan kelapan mengatakan: "Amalan disiplin adalah penting untuk kehidupan rohani, namun pencapaian rohani bukan hasil daripada usaha sendiri, tetapi hasil pengalaman kesatuan (kesatuan) dengan Ultimate Reality."

Dengan kata lain, apa yang mengubah kita bukanlah apa yang kita lakukan tetapi integrasi kita dengan apa yang ada. Apa yang kita lakukan dalam usaha kita rohani, tabiat doa, meditasi, kasih sayang, dan cinta kita adalah penting; tetapi punca perubahan adalah proses mistik dalam kesatuan dengan sumbernya. Itu, dan itu sendiri, adalah apa yang membawa perubahan dalaman dan membawa kita ke dalam akar kekal dari identiti kita yang berkembang di dalam ilahi.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru. © 2001. http://www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

The Heart Mystic: Menemukan Semangat Universal dalam Agama-dunia
oleh Wayne Teasdale.

The Heart Mystic oleh Wayne TeasdaleMenggambarkan pengalaman sebagai seorang sami yang beragama, Brother Wayne Teasdale mendedahkan kekuatan kerohanian dan elemen praktikalnya. Dia menggabungkan iman Kristian yang mendalam dengan pemahaman yang intim mengenai tradisi keagamaan kuno.

Untuk maklumat lanjut atau untuk menempah buku kadbala atau beli Edisi Kindle..

Mengenai Penulis

Wayne Teasdale

Saudara Wayne Teasdale adalah seorang rahib yang menggabungkan tradisi Kekristenan dan Hindu di jalan sannyasa Kristen. Seorang aktivis dan guru dalam membina persamaan antara agama, Teasdale berkhidmat di lembaga pemegang amanah Parlimen Agama-agama Dunia. Sebagai ahli Dialog Interogigital Monastik, beliau membantu merangka Deklarasi Universal mereka mengenai Non-Kekerasan. Beliau memaparkan seorang profesor tambahan di DePaul University, Columbia College, dan Kesatuan Teologi Katolik, dan penyelaras Bede Griffiths International Trust. Dia adalah pengarang The Mystic Heart, dan A Monk di Dunia. Beliau memegang MA dalam falsafah dari St. Joseph College dan Ph.D. dalam teologi dari Universiti Fordham. Lawati ini laman web untuk maklumat lanjut tentang hidup dan ajarannya ...

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Wayne Teasdale; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}