Apa Itu Yang Menggambar Orang Untuk Kehidupan Rohani?

Apa Itu Yang Menggambar Orang Untuk Kehidupan Rohani?

Dari sejauh mana yang dapat kita ingini, kita dapat merasakan satu misteri dalam hidup. Apabila kita hadir dengan bayi pada saat-saat pertama selepas lahir, atau ketika kematian orang yang disukai berus dekat dengan kita, misteri itu menjadi nyata. Ia berada di sana apabila kita menyaksikan matahari terbenam berseri atau mencari kesunyian senyap pada musim mengalir hari-hari kita. Menyambung kepada suci adalah mungkin keperluan dan kerinduan kita.

Awakening memanggil kita dalam seribu cara. Seperti penyair Rumi menyanyi, "Anggur mahu beralih kepada wain." Terdapat tarikan untuk keutuhan, untuk menjadi hidup sepenuhnya, walaupun ketika kita lupa. Orang-orang Hindu memberitahu kita bahawa kanak-kanak dalam rahim menyanyi, "Jangan biarkan saya melupakan siapa," tetapi lagu itu selepas kelahiran menjadi, "Oh, saya telah melupakannya."

Namun, sesungguhnya ada pelayaran, ada perjalanan pulang.

Di seluruh dunia, kita dapat melihat cerita tentang perjalanan ini, imej kerinduan untuk membangkitkan, langkah-langkah di sepanjang jalan yang kita semua ikuti, suara yang memanggil, intensiti permulaan yang kita dapat bertemu, keberanian yang kita perlukan. Di tengah-tengah setiap adalah keikhlasan asli pencari, yang mesti jujur ​​mengakui betapa kecil pengetahuan kita tentang alam semesta, betapa hebatnya yang tidak diketahui.

Kejujuran usaha rohani memerlukan kita ditangani dalam kisah inisiasi Rusia mengenai Baba Yaga. Baba Yaga adalah seorang wanita tua dengan wajah yang liar dan haglike yang menggoda periuknya dan mengetahui segala sesuatu. Dia tinggal di dalam hutan. Ketika kita mencari dia, kita ketakutan, kerana dia mengharuskan kita pergi ke kegelapan, bertanya soalan berbahaya, melangkah di luar dunia logika dan keselesaan.

Apabila pencari muda pertama datang ke pintu gubuknya, Baba Yaga menuntut, "Adakah anda dalam tugas anda sendiri atau anda dihantar oleh orang lain" "Orang muda, digalakkan dalam usahanya oleh keluarganya, menjawab," Saya saya dihantar oleh ayah saya. "Baba Yaga segera melemparkannya ke dalam periuk dan memasaknya, seterusnya mencuba usaha ini, seorang wanita muda, melihat api yang membara dan mendengar suara Baba Yaga. Baba Yaga lagi menuntut," Adakah anda "Saya seorang diri saya sendiri," katanya menjawab. Baba Yaga melemparkannya ke dalam periuk dan memasak juga.

Kemudian pengunjung ketiga, sekali lagi seorang wanita muda, sangat keliru oleh dunia, datang ke rumah Baba Yaga jauh ke dalam hutan. Dia melihat asap dan tahu ia berbahaya. Baba Yaga berhadapan dengannya, "Adakah anda dalam tugas anda sendiri, atau anda dihantar oleh orang lain?" Wanita muda ini menjawab dengan jujur. "Pada sebahagian besar saya berada di tugas saya sendiri, tetapi sebahagian besar saya juga datang kerana orang lain dan sebahagian besar saya datang kerana anda berada di sini, dan kerana hutan, dan sesuatu yang saya terlupa, dan secara besar Saya tidak tahu kenapa saya datang. " Baba Yaga menganggapnya seketika dan berkata, "Kamu akan lakukan," dan menunjukkannya ke pondok.

Ke dalam Woods

Kami tidak tahu semua sebab yang membawa kita ke perjalanan rohani, tetapi entah bagaimana hidup kita memaksa kita untuk pergi. Sesuatu di dalam kita tahu bahawa kita bukan sahaja di sini untuk bekerja di kerja kita. Terdapat tarikan misteri untuk diingati. Apa yang membawa kita keluar dari rumah kita dan ke dalam kegelapan hutan Baba Yaga boleh menjadi gabungan peristiwa. Ia boleh menjadi kerinduan dari zaman kanak-kanak, atau pertemuan "tidak sengaja" dengan buku rohani atau angka. Kadang-kadang sesuatu di dalam diri kita membangkitkan apabila kita pergi ke budaya asing dan dunia eksotik irama, wangian, warna, dan aktiviti baru meletupkan kita daripada perasaan realiti biasa kita. Kadang-kadang ia semudah berjalan di pergunungan biru-hijau atau mendengar muzik koral yang begitu indah, nampaknya diilhami oleh para dewa. Kadang-kadang transformasi misterius ketika kita menghadiri di tempat tidur orang mati dan "orang" hilang dari kewujudan, hanya meninggalkan karung daging yang tidak bermaya yang menunggu penguburan. Seribu gerbang terbuka kepada semangat. Sama ada di kecemerlangan kecantikan atau hutan gelap kekeliruan dan kesedihan, daya yang pasti seperti graviti membawa kita kembali ke hati kita. Ia berlaku kepada setiap daripada kita.

Rasul-rasul Penderitaan

Jalan masuk yang paling kerap ke keramat adalah penderitaan dan ketidakpuasan kita sendiri. Perjalanan rohani yang tidak terhitung telah bermula dalam menghadapi kesukaran hidup. Bagi tuan-tuan Barat, penderitaan dalam kehidupan keluarga awal adalah permulaan yang biasa: ibu bapa yang beralkohol atau kasar, penyakit keluarga yang serius, kehilangan saudara yang disayangi, atau ibu bapa yang tidak hadir yang sejuk dan anggota keluarga yang berperang semuanya berulang dalam banyak kisah mereka. Bagi seorang tuan meditasi bijak dan dihormati, ia bermula dengan pengasingan dan pemotongan.

Ketika saya masih kecil, kehidupan keluarga kita sangat menyedihkan. Semua orang berteriak dan saya rasa saya tidak berada di sana. Saya rasa seperti orang asing. Kemudian, kira-kira sembilan tahun saya menjadi sangat tertarik dengan piring terbang. Selama bertahun-tahun di malam hari saya akan fantasize bahawa UFO akan menjemput saya, bahawa saya akan diculik dan diambil kembali ke planet lain. Saya benar-benar mahukannya untuk melepaskan diri dari keterasingan dan kesepian saya. Saya rasa itulah permulaan empat dekad pencarian rohani saya.

Kita semua tahu berapa banyak hati yang mendambakan rezeki rohani pada masa kesukaran. "Hormatilah kerinduan ini," kata Rumi. "Orang-orang yang membuat kamu kembali, atas sebab apa pun, kepada semangat, bersyukurlah kepada mereka. Rasa takut kepada yang lain, yang memberikan keselesaan kepadamu yang menghalangi kamu dari doa."

Untuk guru rohani, pakar perubatan, dan penyembuh yang lain, tiga puluh tahun kerja dalaman juga bermula dengan kesedihan keluarga.

Ibu bapa saya bertempur dengan hebat dan kemudian bercerai dengan kekerasan ketika saya masih kecil. Saya telah dihantar ke sekolah asrama yang dahsyat. Kehidupan keluarga saya sangat menyakitkan, ia meninggalkan saya kesepian, penuh dengan kesedihan, kegelisahan, dan ketidakpuasan dengan segala-galanya. Saya tidak tahu bagaimana untuk hidup.

Pada suatu hari saya melihat seorang lelaki dalam jubah oren dan kepala yang dicukur melaungkan "Hare Krishna" di atas tangga di alun-alun. Saya secara fana berfikir dia adalah orang bijak India bijak. Beliau memberitahu saya tentang karma, penjelmaan semula, meditasi, dan kemungkinan kebebasan. Ia berbunyi benar di seluruh badan saya. Saya sangat teruja, saya menelefon ibu saya dan berkata, "Saya pergi sekolah, saya ingin menjadi seorang sami Hare Krishna." Dia menjadi amat histeris, jadi kita berkompromi ke mana saya akan belajar meditasi. Itu membuka saya ke dunia lain. Saya belajar melepaskan masa lalu saya dan mempunyai belas kasihan untuk diri saya sendiri. Meditasi menyelamatkan nyawa saya.

Krisis adalah undangan kepada semangat tidak hanya pada zaman kanak-kanak, tetapi setiap kali hidup kita melewati penderitaan. Bagi banyak tuan, pintu masuk ke rohani dibuka apabila kehilangan atau keputusasaan, penderitaan atau kekeliruan mendorong mereka untuk mencari penghiburan hati, untuk kesempurnaan yang tersembunyi. Perjalanan panjang seorang guru bermula pada masa dewasa, di luar negara.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya berada di Hong Kong. Perkahwinan saya teruk, anak perempuan bongsu saya telah mati akibat sindrom kematian bayi secara tiba-tiba dua tahun lalu, dan dalam setiap cara saya tidak senang. Kami kembali ke Amerika dan di Sekolah Perniagaan Stanford, saya melihat tanda untuk tai chi dan mendaftar. Itu mula menenangkan tubuh saya, tetapi hati saya tetap sedih dan keliru. Saya berpisah dari isteri saya dan cuba pelbagai bentuk meditasi untuk menenangkan diri saya. Kemudian teman wanita memperkenalkan saya kepada tuan meditasi beliau, yang menjemput saya untuk berundur. Bilik itu adalah formal dan senyap kerana kita semua duduk sejam selepas jam. Pada pagi kedua, tiba-tiba saya melihat diri saya berdiri melihat kubur anak perempuan saya, dengan sekop bumi merah yang dilemparkan ke atasnya. Air mata datang dan tangisan naik dari saya. Murid-murid lain di dekatnya mendesis dan berbisik "Diam," tetapi tuan itu datang dan memberitahu mereka untuk tetap dan memegang saya untuk seketika. Dan saya menangis dan bergetar, penuh dengan kesedihan sepanjang pagi. Itulah bagaimana ia bermula. Sekarang, tiga puluh tahun kemudian, saya yang memegang mereka yang menangis.

Pertemuan dengan penderitaan yang membawa kita untuk mencari jawapan adalah cerita sejagat. Dalam kisah kehidupan Buddha sebagai Putera Siddhartha, Buddha-to-be sengaja dilindungi dari masalah dunia oleh bapanya, diasingkan di istana-istana yang indah pada tahun-tahun awalnya. Akhirnya putera muda berkeras untuk keluar untuk melihat dunia. Sewaktu dia menunggang kerajaan dengan charioteer Channa, dia melihat empat pemandangan yang mengejutkannya. Pertama, Buddha melihat seorang yang sangat tua, bergoyang, membungkuk, dan lemah. Seterusnya dia melihat seorang lelaki yang sakit dengan sakit, diasuh oleh rakan-rakannya. Kemudian dia melihat mayat. Setiap kali dia bertanya kepada penunggangnya, "Kepada siapakah perkara ini berlaku?" Setiap kali Channa menjawab, "Kepada semua orang, tuanku."

Tempat-tempat ini dipanggil "Para Rasul Syurgawi," kerana sama seperti mereka membangkitkan Buddha, maka mereka mengingatkan kita semua untuk mencari pembebasan, untuk mencari kebebasan rohani dalam kehidupan ini.

Bolehkah anda ingat kali pertama anda melihat mayat atau orang yang sakit? Perjumpaan pertamanya yang pertama dengan penyakit dan kematian telah menyebabkan kejutan melalui seluruh makhluk Siddhartha. "Bagaimanakah kita dapat hidup dalam kehidupan yang dihantui oleh penyakit dan kematian?" dia tertanya-tanya. Pesuruh keempat datang ketika ia melihat seorang bhikkhu berdiri di tepi hutan, seorang pertapa yang telah mengabdikan kehidupan kesederhanaan untuk mengakhiri kesedihan dunia. Pada pandangan ini, Buddha menyedari bahawa dia juga harus mengikuti jalan ini, bahawa dia mesti menghadapi langsung kesedihan hidup dan berusaha untuk mencari jalan yang jauh melampaui genggaman mereka.

Seperti Siddhartha moden, seorang guru menceritakan bagaimana perjalanannya di bandar-bandar dan desa menyerunya ke jalannya.

Selepas kolej saya bekerja di sebuah agensi perkhidmatan sosial di Philadelphia yang cuba membantu beberapa keluarga yang terdesak. Tiada kerja, banyak anak, perumahan yang cacat, masalah dadah. Beberapa hari saya pulang dari agensi dan menangis. Kemudian dengan seorang kawan saya pergi bekerja di Amerika Tengah - El Salvador dan Guatemala. Ia seolah-olah seperti lautan masalah untuk campesinos miskin. Mereka bekerja hanya untuk mendapatkan makanan dan ubat yang cukup untuk anak-anak mereka, dan terpaksa mengalami serbuan tentera berkala. Ia sangat sukar. Apabila saya kembali, saya memasuki biara selama empat tahun, tidak melarikan diri, tetapi untuk mencari sendiri, untuk mengetahui apa yang saya benar-benar boleh lakukan untuk memberi manfaat kepada dunia ini.

Rasul-rasul surgawi datang dalam bentuk tertentu kepada setiap kita, memanggil kita untuk mencari keutuhan yang hilang dalam kehidupan kita. Mereka datang bukan hanya sebagai perjuangan kita sendiri, tetapi dalam kesedihan dunia. Ini mempunyai kesan yang kuat di hati kita bahawa berita mana-mana hari boleh memecahkan mereka. Banjir saka Bangladesh; kelaparan dan peperangan di Afrika, Eropah, Asia; krisis ekologi di seluruh dunia; perkauman, kemiskinan, dan keganasan di bandar kita - mereka juga adalah utusan. Mereka adalah panggilan. Seperti yang mereka lakukan untuk Buddha, mereka menuntut kita untuk bangun.

Kembali kepada Tidak bersalah

Sekiranya tidak semua bunyi yang sukar, terdapat satu lagi pihak untuk pasukan yang menarik begitu banyak kita ke dalam hutan. Kecantikan memanggil kita, keutuhan yang kita tahu wujud. Sufis menyebut ini "suara orang yang dikasihi." Kita dilahirkan ke dunia dengan lagu ini di telinga kita, namun kita mungkin mula mengetahui dengan ketiadaannya.

Apabila kita hidup tanpa keterkaitan, tanpa pencerahan semangat, kita dapat merasakan kerinduan yang mendalam terhadap anak yang hilang, kerinduan yang halus seolah-olah kita tahu sesuatu yang penting hilang, sesuatu yang menari di tepi visi kita, selalu dengan kita seperti udara yang kita lupa sehingga angin bertiup. Tetapi semangat yang sukar difahami ini yang memegang kita sepenuhnya, yang menyuburkan hati, memanggil kita ke arah pencarian kita tentang kehidupan apa saja. Kita ditarik kembali ke sifat sebenar kita, kepada hati kita yang bijak dan bijak.

Rindu keramat ini boleh muncul pertama kali di zaman kanak-kanak, seperti yang dilakukan oleh tuan Zen sebuah komuniti besar di Eropah.

Saya teringat sebagai seorang kanak-kanak yang mempunyai pengalaman keajaiban dan identiti dengan dunia. Saya merasakan identiti dengan bukit-bukit, melihat mereka menari, dan sungai-sungai di antara. Suatu hari saya membayangkan diri saya sebahagian daripada badai musim panas yang melanda bandar kita. Pada kira-kira dua belas tahun saya menyedari betapa luar biasa permainan kehidupan, berapa lebih besar daripada apa yang saya tahu. Kemudian saya akan melupakan dan kembali bermain bola sepak dan bermain dengan kawan-kawan sehingga keesokan harinya ia berlaku, satu lagi saat pembukaan manis naif ini. Kemudian saya mendengar ceramah swami India di universiti tentang alam semula jadi dan misteri, dan dia menangis secara terbuka. Saya sangat tersentuh, seolah-olah saya mendengar Yesus bercakap, dan saya mula ingat lagi bahawa hubungan yang tidak bersalah kepada zaman kanak-kanak saya. Apabila anda menyedari betapa banyaknya anda telah hilang, anda perlu mencari lagi untuk saat-saat ketika semangat anda mula-mula hidup.

Selama bertahun-tahun, masyarakat praktikal dan materialistik dapat merebut misteri asal zaman kanak-kanak. Kami dihantar ke sekolah awal untuk "membesar," untuk "menjadi serius," dan jika kita tidak melepaskan diri kita tidak bersalah, terlalu sering dunia cuba mengetuknya dari kita. Seratus tahun yang lalu pelukis Amerika James McNeill Whistler menemui sikap ini dalam kelas kejuruteraannya di West Point Military Academy. Murid-murid diarahkan untuk membuat kajian mendalam jambatan, dan Whistler menyerahkan lengkungan batu indah yang indah dengan memancing anak-anak dari atasnya. Leftenan yang bertugas memerintahkan, "Ini adalah latihan ketenteraan. Dapatkan anak-anak dari jambatan itu." Whistler menghantar semula lukisan tersebut dengan kedua-dua kanak-kanak itu sekarang memancing dari tepi sungai. "Saya kata anak-anak itu keluar sepenuhnya dari gambar," kata letnan yang marah. Versi terakhir Whistler mempunyai sungai, jambatan, dan dua batu nisan kecil di sepanjang banknya.

Sebagai penulis eksistensialis Albert Camus menemui:

Kehidupan manusia tidak lain hanyalah perjalanan panjang melalui jalan memutar seni untuk merebut semula satu atau dua saat ketika hatinya mula-mula dibuka.

Tradisi Zen menggambarkan perjalanan ini dalam kisahnya tentang lembu suci. Di India kuno, lembu merupakan simbol bagi sifat-sifat menakjubkan dan berkuasa yang berada di dalam setiap makhluk, yang membangkitkan ketika kita mengetahui sifat sebenar kita. Cerita Zen-pengembaraan Zen bermula dengan lukisan tatal seorang lelaki yang mengembara ke belukar gunung. Imej itu bertajuk "Mencari Lembu." Di belakang lelaki itu adalah jalan maut di jalan raya: jalan raya lama cita-cita dan ketakutan, kekeliruan dan kehilangan, memuji dan menyalahkan. Untuk masa yang lama lelaki ini telah melupakan sungai-sungai dan pemandangan gunung yang mengalir. Tetapi pada hari dia akhirnya ingat, dia mencari mencari jejak lembu suci. Di dalam hatinya ia tahu bahawa walaupun di dalam gorge yang paling dalam dan gunung paling atas, lembu tidak dapat hilang. Dalam keindahan hutan dia berhenti untuk berehat. Dan melihat ke bawah, dia melihat trek pertama.

Untuk satu guru meditasi dalam tahun enam puluhan, pencarian seekor lembu bermula pada usia pertengahan, setelah menaikkan tiga anak.

Apabila saya seorang gadis, saya dibesarkan dalam persekitaran intelektual di mana kehidupan rohani tidak pernah disebut kecuali mungkin pada Krismas. Seolah-olah ibu bapa saya fikir kita berada di luar perkara agama itu. Saya sangat cemburu terhadap kawan-kawan saya yang pergi ke gereja. Bermula pada tujuh, saya memotong gambar-gambar Mary dan malaikat dan Yesus keluar dari kad Krismas. Saya menyembunyikannya di bahagian bawah laci rias saya dan membuat mezbah rahsia di sana. Saya akan membawanya keluar setiap hari Ahad dan membuat perkhidmatan saya sendiri.

Kemudian, pada empat puluh tiga, saya pergi ke perniagaan dan mempunyai masa untuk melawat katedral yang terkenal. Saya pergi ke pedalaman yang sejuk dan melihat cahaya matahari menyala melalui kaca berwarna. Satu paduan suara mula menyanyikan lagu-lagu Gregorian untuk perkhidmatan lewat petang, dan mezbah itu mengadakan Mary yang indah, seperti kad Natal saya. Saya terpaksa duduk. Saya merasakan tujuh lagi, mata saya penuh dengan air mata dan hati saya mengenai pecah. Gadis kecil yang miskin itu lemah secara rohani. Minggu depan saya pergi ke kelas yoga dan kemudian mendaftar untuk berundur meditasi.

Artikel ini diambil dari:

Selepas Ecstasy, Cucian oleh Jack Kornfield.Selepas Ekstasi, Cucian
oleh Jack Kornfield.

Dikecualikan dengan kebenaran Bantam, sebuah bahagian Random House, Inc. Hak Cipta 2000. Hak cipta terpelihara. Tiada bahagian dari petikan ini boleh diterbitkan semula atau dicetak semula tanpa keizinan secara bertulis daripada penerbit.

buku Info / Order

Tentang Pengarang

Jack KornfieldJACK KORNFIELD dilatih sebagai biksu Budha di Thailand, Burma, dan India, dan telah mengajar meditasi di seluruh dunia sejak 1974. Selama bertahun-tahun kerjanya telah difokuskan pada mengintegrasikan dan membawakan ajaran rohani Timur yang hebat dalam cara yang mudah untuk pelajar Barat dan masyarakat Barat. Jack juga memegang ijazah Ph.D. dalam psikologi klinikal. Dia adalah suami, bapa, psikoterapi, dan guru pengasas Persatuan Meditasi Insight dan juga Pusat Rock Spirit. Buku-bukunya termasuk Jalan Dengan Hati, Selepas Ekstasi, Cucian, Buku Arahan Little Buddha, Buddhisme di Barat, Mencari Hati Kebijaksanaan, Kolam Still Forest, dan Makanan Jiwa.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Jack Kornfield ; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}