Wish Final: Ibu saya dan Robin Sharma

Wish Final: Ibu saya dan Robin Sharma

"Anda dilahirkan hebat.
Tolong jangan mati purata "
- Robin Sharma

Ibu Isa didiagnosis dengan kanser kolon terminal Januari 2014. Apabila saya mula-mula mendengar berita itu, saya berasa seperti saya tersandung mimpi yang buruk dan pastinya ada kesilapan besar. Pakar onkologi memberitahu Isa bahawa dia mempunyai beberapa bulan lagi untuk hidup dan menasihatinya untuk meletakkan perkara-perkara itu dengan teratur.

Keluarga saya telah hancur tetapi kami bersetuju untuk tidak menyebarkan berita buruk daripada menghormati ibu saya yang ingin menentang kanser melalui kaedah alternatif. Sebagai seorang wanita yang degil dan memberontak sejak belia, Isa menolak laluan ubat-ubatan moden dan sebaliknya memilih jalan-jalan yang kurang berjalan. Walaupun kami menggalakkannya untuk tidak begitu dramatik dan menggabungkan moden dengan jalan alternatif, ibu saya yang keras kepala mengikuti suara dalamannya dan memberitahu kami dengan sopan untuk memikirkan perniagaan kami sendiri.

Dalam tempoh dua tahun yang lalu, kanser kolon bertambah dan begitu juga dengan halangan dan kesukaran. Setia kepada janjinya, Isa tidak kembali untuk melihat ahli onkologi dan kami bimbang tentang dia, sambil mempercayai kekuatan hidup yang lebih besar.

Setelah berkonsultasi dengan naturopaths yang menetapkan diet yang sihat, Isa mula membuat jus hijau segar setiap hari dan menghabiskan berjam-jam mengambil pelbagai ubat-ubatan semulajadi. Kami menyaksikan kekaguman ketika ibuku memohon dirinya setiap hari untuk melawan kanser yang cuba menyerang seluruh tubuhnya. Walaupun mood Isa berubah secara drastik, dia tetap berdaya tahan dan berani.

Kes yang luar biasa dari sikap positif yang sengit

Pada Februari 17th, 2016, hari lahirnya 72nd, Isa akhirnya bersetuju untuk pergi ke hospital kerana penderitaannya terlalu berat untuk ditanggung lagi. Kami memanggil ambulans dan air mata di mata kami, memerhatikan sebagai paramedik mengambil alih dan membawanya ke hospital terdekat.

Terdapat beberapa kekeliruan dan kekacauan dalam tempoh dua minggu pertama kerana ahli onkologi tidak melihat ibuku sejak lebih dua tahun. Mereka kagum melihat Isa masih berdiri dan semua orang bersetuju bahawa dia memang satu kes yang luar biasa yang jarang dilihat sebelum ini.

Selepas ujian dan peperiksaan perubatan yang menyeluruh, doktor menyimpulkan tiada apa yang mereka boleh lakukan untuknya selain memindahkannya ke hospis yang baik di Montreal. Keluarga saya tetap tenang dan tersusun walaupun berita buruk.

Apabila dia mendapati dirinya dalam penjagaan hospis, Isa terus memberitahu semua orang bahawa dia akan mengalahkan kanser kolon dan mengajarnya pelajaran. Kami memuji sikap positif ibu saya yang sungguh-sungguh dan berdiri di dalamnya setiap saat, berdoa agar suatu keajaiban akan berlaku untuknya.

Kami membawa bunga, kue buatan sendiri dan coklat gelap seperti cara dia suka. Walaupun kita sering mahu merosakkan, kita selalu terpaksa tersenyum dan cuba memikirkan cerita-cerita positif untuk berkongsi dengannya di tempat tidurnya.

Keberanian, Harapan, Kuasa dan Kekuatan

Saya tidak pernah menyukai hospital tetapi tiba-tiba saya mula menghargai keselamatan dan kestabilan yang membawa keluarga saya dan I. Bilik 305 membawa makna khusus untuk saya, satu keberanian, harapan, kuasa dan kekuatan.

Hari Isa pergi ke hospital dengan ambulans, dia meraih buku pertama yang dapat ditemui di atas tumpukan buku limpahannya. Ia adalah buku Robin Sharma The Monk Who Sold His Ferrari, sebuah buku yang sangat mempengaruhi saya ketika saya membacanya beberapa tahun lalu.

Dia membawa buku Robin Sharma dengan dia ke dua hospital dan berpegang kepadanya di hospis itu. Setiap kali kita melihatnya, dia akan bercakap tentang ajaran dan kebijaksanaan yang hebat dalam The Monk Who Sold His Ferrari dan menjelaskan kepada kami bagaimana dia telah belajar bagaimana berlian dibuat melalui tekanan.

Memandangkan masa kanak-kanak saya yang sukar di Nazi Jerman, kisah bagaimana tekanan membuat berlian memberi Isa harapan bahawa semua penderitaan pasca perangnya dalam kehidupan ini tidak sia-sia. Dalam masa lapangnya, ibu saya mengambil nota yang luas dalam novel itu dan menegaskan semua orang membacanya. Malah pakar onkologinya berjanji untuk membeli salinannya tidak lama lagi.

Berdoa Untuk Keajaiban A

Selepas lawatan satu petang dan sesi yang lama menangis di dapur saya, saya duduk dan memutuskan untuk menulis kepada Robin Sharma dan menerangkan cerita kanser ibu saya dan penyembahan kitabnya. Saya memberitahunya segala-galanya dalam tiga perenggan tepat pendek. Semasa saya menghantar e-mel, saya berdoa untuk keajaiban untuk ibu dan keluarga saya dalam masa yang sedih dan menyakitkan ini.

Dua hari kemudian, pembantu Robin Sharma menelefon saya dari Toronto. Kelsey memperkenalkan dirinya dan memberitahu saya dia sangat menyesal mendengar tentang kanser terminal ibu saya. Dia menjelaskan bahawa semua orang di pejabat telah disentuh oleh e-mel dan bahawa Robin benar-benar mahu melakukan sesuatu untuk ibu saya. Dia juga sanggup mengambil penerbangan ke Montreal minggu lalu untuk duduk bersama Isa!

Saya terkejut dan cuba mencari perkataan yang tepat untuk menyatakan rasa terima kasih saya. Dengan suara tercekik, saya mengakui bahawa ibu saya tidak melihat orang luar di sini, hanya keluarga, tetapi perbualan telefon akan menjadi indah. Bersama kami mengatur waktu terbaik untuk panggilan dan dengan banyak emosi yang berjalan melalui saya, saya menutup telefon.

Moment Tak Takrub yang Tak Terlupakan

Pada Mac 16th saya masuk ke bilik 305 di mana ibu lemah saya cuba duduk di katil hospital. Saya mengangkat buta untuk membiarkan sinar matahari masuk dan bercakap tentang bagaimana musim bunga akan datang tidak lama lagi. Dengan sikap positif saya yang biasa, saya memberitahu Isa beberapa peristiwa yang menyeronokkan yang berlaku di dunia luar dan kami bersiap sedia untuk bercakap dengan wira Robin Sharma.

Isa telah menulis beberapa soalan tentang The Monk Who Sold His Ferrari pada sekeping kertas dan walaupun dia kelihatan sangat lemah dan letih, saya dapat mengatakan bahawa dia sedang berusaha gigih untuk tetap terjaga dan jelas. Ketika kami dipindahkan ke Robin, saya merasakan gelombang panas yang mengalir dari suaranya dan air mata yang terbentuk di mata saya. Dia adalah keajaiban yang saya telah berdoa untuk membawa kegembiraan kembali ke dalam hidup kita!

Ia adalah momen tak terlupakan untuk mendengar ibu saya tertawa dengan Robin melalui telefon. Dia menceritakan beberapa kisah masa kanak-kanak di post-war Berlin, bercakap tentang beberapa perjuangan rohaniya, berkongsi pertempuran dengan kanser, dan bertanya soalan yang berkaitan dengan novelnya. Saya dapat memberitahu dia menjalani masa yang benar-benar menarik dan gembira.

Apabila Isa menutup telefon, dia terlalu letih untuk terus bercakap. Saya membelai rambut kelabu yang nipis dan menawarkan beberapa perkataan yang selesa untuk membantu tidurnya. Saya meninggalkan dengan air mata kegembiraan yang petang dan sekali di rumah, membuka salinan saya The Monk Who Sold His Ferrari untuk berhubung dengan jiwa ibuku.

Ia Hanya Membawa Satu Cahaya Untuk Mengejar Kegelapan

Nora dan ibunya IsaIsa Caron meninggal pada April 5th, 2016. Dia hidup sepuluh kali lebih lama daripada yang diramalkan ahli onkologi. Beliau mempunyai puluhan sahabat yang berdoa untuknya di seluruh dunia, termasuk Kelsey Dunlop dan Robin Sharma di Toronto.

Tidak ada yang dapat menyiapkan kita untuk kehilangan yang tragis tetapi pada masa-masa sukar saya, saya masih ingat mata berkilauan ketika dia bercakap dengan penulis kegemarannya dan menceritakan kehidupannya yang sukar kepadanya melalui telefon dari bilik 305. Ia adalah detik-detik yang akan hidup selamanya, mengingatkan kita semua bahawa ia hanya mengambil satu cahaya untuk mengejar kegelapan.

Kehidupan ibuku sangat mengagumkan dan begitu juga kematiannya. Isa mewakili makna sebenar seorang pahlawan rohani wanita dan akan terus melakukannya dari tempat rehatnya yang baru.

© 2016 oleh Nora Caron.

[Nota Editor: Kami menghendaki kekuatan Nora dan kedamaian batin dalam masa emosi ini.]

Buku oleh Penulis ini

Journey to the Heart: New Dimensions Trilogy, Buku 1 oleh Nora Caron.Perjalanan ke Jantung: Trilogi Dimensi Baru, Buku 1
oleh Nora Caron.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Tonton treler buku: Perjalanan ke Jantung - Trailer Buku

Mengenai Penulis

Nora CaronNora Caron mempunyai ijazah Sarjana dalam kesusasteraan Renaissance Inggeris dan bercakap empat bahasa. Selepas bergelut melalui sistem akademik, dia menyedari bahawa panggilan sebenarnya adalah untuk membantu orang hidup dari hati mereka dan meneroka dunia melalui mata semangat mereka. Nora telah belajar dengan pelbagai guru rohani dan penyembuh sejak 2003 dan dia mengamalkan Perubatan Tenaga serta Tai Chi dan Qi Gong. Pada bulan September 2014, bukunya "Perjalanan ke Jantung", menerima Pingat Silver Hadiah Anugerah Living Now untuk Fiksyen Inspirational Terbaik. Lawati laman web beliau di: www.noracaron.com

Tonton video dengan Nora: Dimensi baru untuk menjadi

Buku-buku lain dalam trilogi:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1938846117; maxresults = 1}

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = 1938846222; maxresults = 1}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}