Di Kereta Api Untuk Cari Anak Saya Hilang

Di Kereta Api Untuk Cari Anak Saya Hilang
Photo credit: Liz Henry. (CC 2.0)

Sunrise menyentuh mesas Utah, menerangi tebing jingga yang tinggi di atas chaparral kelabu. Kereta api bergerak melalui lengkung dan suis. Kereta arang batu Rio Grande mengisi jalan masuk kereta api yang panjang, yang berakhir di tingkap pecah di Hotel Desert Moon.

Jordan mati, dibunuh oleh lelaki yang mahukan sesuatu. Sama ada harta benda atau semata-mata keseronokan menimbulkan kesakitan. Jika mereka berharap untuk mencari kuasa dengan mewujudkan penderitaan, mereka telah berjaya. Dengan meletakkan peluru di punggungnya, mereka mengambil anak kami, dan banyak daripada apa yang menjadikan kehidupan bermakna kepada kami.

Ketika cahaya awal bekerja melalui celah-celah dan jurang, kita sedang dalam perjalanan ke Chicago untuk bertemu dengan seorang lelaki yang telah menemukan cara untuk hidup dan yang mati untuk berbicara. Nama beliau adalah Allan Botkin, dan dia tahu bagaimana untuk mendorong keadaan di mana mereka yang berduka dapat mendengar secara langsung dari yang mereka telah hilang. Saya tidak percaya sepenuhnya, tetapi itu semua yang saya ada.

Jude dan saya duduk di tepi tempat sempit kami. Kami mempunyai gambar dan mementos kehidupan Jordan. Cahaya semakin kuat sekarang, dunia di luar tingkap tidak lagi tersembunyi dalam bayang-bayang. Pada masa ini, perjalanan kami tidak masuk akal. Kejelasan cahaya menunjukkan pemisahan abadi dari apa yang dapat dilihat dari apa yang tidak boleh, dari segi fizikal dan dikenali dari yang diharapkan dan tidak lama.

Abu Jordan berada di dalam almari biliknya di Berkeley. Mereka menimbang sama seperti yang dilakukannya ketika saya mula membawanya dari nurseri ke ibunya. Dan sekarang kita cuba mencari dia, untuk melangkau setiap tempat kosong untuk mendengar suaranya lagi.

Di Chicago ia adalah kelabu, dengan angin mengurus di Great Lakes. Amalan Allan Botkin, hujung minggu sahaja, di bangunan pejabat beberapa syarikat besar. Kami bertemu dengannya di sebuah bilik persidangan yang terletak di dalam bilik warnanya yang berkuda. Botkin menjelaskan bahawa prosedur yang digunakannya untuk komunikasi selepas kematian (IADC) disebabkan oleh kemalangan.

Dari PTSD ke Komunikasi Selepas-Kematian

Sebagai ahli psikologi dengan Pentadbiran Veteran (VA), dia sering merawat gangguan tekanan post-traumatik dengan EMDR yang fokus utama, varian botinan desensitization dan reprocessing gerakan mata (EMDR) sendiri yang dikembangkan oleh Francine Shapiro. Ini adalah satu proses mudah yang menggalakkan pesakit untuk memvisualisasikan adegan traumatik dan kemudian memindahkan mata mereka ke belakang dan sebagainya. Pergerakan mata secara serentak merangsang sisi bertentangan otak, mendorong pengurangan kesakitan emosi secara beransur-ansur.

Badan literatur saintifik yang besar membuktikan keberkesanan EMDR; ia berfungsi dengan kira-kira peratus 75 pesakit trauma. Saya seorang psikologi. Saya telah menggunakan EMDR sendiri, beratus-ratus kali, terutamanya dengan orang-orang yang mengalami kesan penderaan seksual awal.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Botkin terjebak dalam protokol komunikasi selepas kematiannya dengan Sam, seorang veteran yang tidak pernah pulih daripada kematian Le, seorang gadis muda Vietnam yang telah merancang untuk mengadopsi. Botkin membimbing Sam melalui pelbagai set pergerakan mata ketika lelaki itu menumpukan perhatiannya pada kesedihannya dan pada ingatan Le berbaring mati di tangannya.

Apabila Sam melaporkan bahawa kesakitan mula mereda, Botkin melakukan satu lagi pergerakan mata tetapi tanpa arahan khusus. Sam menutup matanya dan terdiam. Kemudian dia mula menangis. Ketika Botkin mendorong lelaki tersebut untuk menggambarkan pengalamannya, dia berkata, "Saya melihat Le sebagai wanita cantik dengan rambut hitam panjang. Dia berada dalam gaun putih yang dikelilingi oleh cahaya berseri. Dia berterima kasih kepada saya kerana menjaga dia sebelum dia meninggal .... Le berkata, 'Saya sayang awak, Sam.' "[Allan Botkin, Komunikasi Selepas Kematian]

Botkin sedar dia telah menyaksikan apa yang mungkin komunikasi selepas kematian - dimungkinkan oleh varian mudah pada prosedur EMDR. Dia berupaya untuk mengetahui sama ada pengalaman Sam boleh ditiru. Dalam beberapa tahun akan datang, Botkin memulakan prosedur baru dengan lapan puluh tiga pesakit di VA. Semua menderita kesedihan yang mendalam. Tiada yang diberitahu apa yang diharapkan, selain gambaran umum EMDR dan keberkesanannya dengan trauma dan kesedihan. Lapan puluh satu dari mereka yang lapan puluh tiga pesakit mengalami komunikasi selepas kematian - 98 peratus.

Sekarang giliran saya

Setelah Jude dan saya diselesaikan di bilik persidangan, Botkin menemu bual bersama kami. Kemudian, kita masing-masing datang bersendirian untuk prosedur EMDR. Ketika giliran saya, saya melihat wajah Botkin kelihatan terukir dengan beberapa sisa kesakitan yang disaksikannya. Dia bergerak dengan perlahan, seolah-olah anggota badannya membawa berat yang tidak kelihatan. Untuk membimbing pergerakan mata, dia menggunakan tongkat yang dibuat dari pipa PVC tipis yang berputar di pita biru. "Ia berfungsi," katanya, memulakan pergerakan tongkat sihir yang stabil.

Dia meminta saya untuk membayangkan kejadian di mana saya mengetahui kematian Jordan. Ia bermula dengan panggilan dari pemeriksa perubatan San Francisco. "Saya ada berita paling buruk yang boleh diperolehi," kata lelaki itu. "Anak anda menunggang basikal lewat malam tadi - sekitar tiga puluh - dan dia diserang di jalan. Dia telah ditembak. Saya minta maaf kerana dia mati di tempat kejadian. "

Dan kemudian saya terpaksa membuat panggilan telefon saya sendiri. "Kami kehilangan Jordan," kata saya selepas meminta maaf atas berita yang menyedihkan. Pada masa itu, makna kata-kata itu tidak dapat dinafikan, tetapi ketika saya duduk dengan Botkin mereka terbakar seperti asid, dan saya hampir tidak dapat memikirkannya.

Semasa EMDR, saya memberi tumpuan kepada bunyi perkataan: "berita terburuk ... kami kehilangan Jordan." Berulang-ulang, mata saya mengikuti tongkat bergerak. Saya melihat Jordan merosot di pintu di mana dia meninggal dunia. Botkin berterusan sehingga rasa kebas-anang ganjil dalam, mengangkat berat badan.

Inilah cara kerja EMDR. Saya telah melihatnya begitu banyak kali dengan pesakit saya sendiri - bagaimana mereka mula melepaskan rasa sakit, bagaimana imej dan perasaan beku mula melembutkan.

"Tutup mata kamu," Botkin akhirnya menyeru. "Biar apa yang berlaku berlaku."

Tiada apa-apa. Satu panik yang jauh bermula - bahawa saya telah datang semua cara ini untuk berdiam diri. Bahawa budak cantik saya tidak dapat dihubungi; Saya tidak akan mendengarnya lagi. Saya tertanya-tanya jika fakta bahawa saya menggunakan EMDR dalam kerja saya sendiri, dan tahu apa yang diharapkan, semakin dalam perjalanan.

Saya membuka mata saya. Kemudian Botkin bergerak tongkat sekali lagi dan saya mengikutinya. Sekali lagi dia menyuruh saya menutup mata, melepaskan apa yang berlaku.

Dan sekarang, tiba-tiba, saya mendengar suara. Jordan bercakap, seolah-olah dia berada di dalam bilik. Dia cakap:

Ayah ... Ayah ... Ayah ... Ayah. Beritahu Ibu saya di sini. Jangan menangis ... tidak mengapa, ok. Ibu, saya baik-baik saja, saya di sini bersama anda. Beritahu dia saya baik-baik saja, baiklah. Saya sayang kamu semua.

Itu adalah kata-kata yang tepat. Dan mereka menyampaikan dua perkara yang saya paling perlu tahu: Jordan masih ada dan dia gembira. Kesakitan detik-detik terakhirnya sudah berakhir, dan dia berada di tempat yang terasa baik.

Keesokan harinya kami meninggalkan Chicago. Jude, walaupun harapan kami, tidak pernah mendengar suara Jordan. Untuknya, keheningan orang mati kekal. Apa yang boleh saya berikan ialah perkataan yang saya dengar. Tetapi saya rasa rasa penyambungan semula. Apa yang terputus sekali lagi adalah keseluruhannya; apa yang telah hilang telah diberikan kembali kepada saya. Saya dengar anak lelaki saya. Saya belajar bahawa di sisi lain tirai kematian kita masih mempunyai satu sama lain.

Di rumah kereta api saya rasa lebih ringan. Tetapi ketika kita melintasi perairan kelabu Mississippi, saya mempunyai pemikiran yang biasa: Jordan tidak dapat melihat ini, bahawa semua yang saya alami - dan yang saya rasakan - tidak dapat diketahui olehnya. Saya menyentuh tingkap seolah-olah mencapai sesuatu. Kemudian saya teringat kata-katanya: "Saya di sini bersama kamu." Beberapa saat kemudian, cahaya memudar pada fasad batu lama Burlington. Saya bayangkan menunjukkannya ke Jordan.

Dan Kemudian Apa?

Ketika kami pulang ke rumah, Jude dan saya memutuskan untuk mendengar dan mencari Jordan dengan cara yang kami dapat. Saya menulis dalam jurnal saya:

Tangan kiri tidak tahu tangan kanan. Fikiran sedar tidak mengingati apa yang dipegang oleh bawah sedar itu. Di sekelilingnya, suara orang mati adalah bercakap. Tetapi kita takut kerana dianggap kegilaan untuk mendengar.

Di sebelah kanan otak kita boleh mendengar - kerana di sinilah kita intuit; itu di mana kita tahu kebijaksanaan. Di sebelah kiri, kami membuat kisah bersendirian. Tidak dapat dilihat.

Tangan kita menyertai doa. Tetapi doa bercakap tanpa mendengar. Fikiran mencari perkataan untuk cinta. Menggambarkannya. Mencari keindahan dikenali, diterima. Tetapi kita tetap tuli kepada korus yang mandi kita. Memegang kita. Mengambil setiap langkah dengan kami.

Hak Cipta © 2016 oleh Matthew McKay, PhD.
Dicetak semula dengan kebenaran daripada Perpustakaan Dunia Baru.
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Mencari Jordan: Bagaimana Saya Belajar Kebenaran tentang Kematian dan Alam Semesta yang Tidak Menampakkan oleh Matthew McKay, PhD.Mencari Jordan: Bagaimana Saya Mempelajari Kebenaran tentang Kematian dan Alam Semesta yang Tidak Menampakkan
oleh Matthew McKay, PhD.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Matthew McKay, PhDMatthew McKay, PhD, Adalah pengarang Mencari Jordan dan banyak buku lain. Beliau adalah psikologi klinikal, profesor di Wright Institute di Berkeley, CA, dan pengasas dan penerbit di New Harbinger Publications. Lawati dia dalam talian di http://www.SeekingJordan.com.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}