Kenapa Pasangan Muda Diberi Diri Dari Hati Patah

Adakah Pasangan Muda Diberi Diri Dari Hati Patah?

Dalam tempoh tiga bulan selepas kematian pasangan, janda dan duda lebih cenderung untuk menunjukkan faktor risiko yang berkaitan dengan penyakit kardiovaskular dan kematian, menurut satu kajian baru.

Ini boleh menjadikan pasangan yang bereaved lebih cenderung untuk "mati dengan hati yang patah," kata para penyelidik.

Kajian yang muncul dalam Psychoneuroendocrinology mendapati bahawa individu yang telah kehilangan pasangan dalam tempoh tiga bulan terakhir mempunyai tahap yang lebih tinggi daripada sitokin pro-radang (penanda imun yang menunjukkan keradangan dalam aliran darah) dan kebolehubahan kadar jantung yang lebih rendah (HRV) berbanding non -bebas-individu yang berkongsi jantina, umur, indeks jisim badan, dan tahap pendidikan. Kedua-duanya adalah faktor yang meningkatkan risiko individu untuk peristiwa jantung, termasuk kematian.

Kajian ini adalah yang pertama menunjukkan bahawa pengidap dikaitkan dengan peningkatan tahap vivo sitokin dan HRV yang lebih rendah.

"Dalam enam bulan pertama selepas hilangnya pasangan, balu / balu berada pada peratusan 41 yang meningkatkan risiko kematian," kata penulis utama Chris Fagundes, penolong profesor psikologi di Sekolah Sains Sosial Rice.

"Yang penting, 53 peratus daripada peningkatan risiko ini adalah disebabkan oleh penyakit kardiovaskular. Kajian ini adalah satu langkah penting ke arah memahami mengapa ini adalah dengan mengenal pasti betapa bereavement mendapat di bawah kulit untuk mempromosikan morbiditi dan kematian. "

32 baru-baru ini kehilangan individu yang mengambil bahagian dalam kajian mempamerkan 47 tahap yang lebih rendah daripada HRV daripada orang 33 dalam kumpulan kawalan. Individu yang beruang menunjukkan 7 tahap yang lebih tinggi TNF-alpha (satu jenis sitokin) dan tahap 5 yang lebih tinggi IL-6 (jenis sejenis sitokin) daripada kumpulan kawalan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Akhirnya, pasangan yang berkabung melaporkan 20 peratus lebih tinggi gejala depresi daripada kumpulan kawalan. Peserta berumur dari 51 ke 80 (purata 67.87) dan termasuk lelaki peratus 22 dan wanita peratus 78. Jantina dan umur kumpulan kawalan adalah setanding, dan hasilnya sama apabila menyumbang sedikit perbezaan berat badan dan tingkah laku kesihatan.

Fagundes mengatakan kajian itu menambah kepada pemahaman yang semakin meningkat tentang bagaimana pengantian dapat menjejaskan kesihatan jantung. Beliau berharap penyelidikan itu akan membantu para profesional perubatan untuk lebih memahami mekanisme biologi yang dicetuskan oleh kekurangan dan membolehkan penciptaan campur tangan psikologi dan / atau farmakologi yang disasarkan untuk mengurangkan atau mencegah tol "hati yang patah".

"Walaupun tidak setiap individu yang berkepala berada dalam risiko yang sama untuk kejadian jantung, adalah penting untuk menunjukkan risiko ada," kata Fagundes. "Dalam kerja-kerja masa depan kami, kami berusaha untuk mengenal pasti balu / duda mana yang paling berisiko, dan yang berdaya tahan terhadap akibat fisiologi yang negatif terhadap penyakit."

Pengacara tambahan kajian ini adalah dari Penn State, Universiti Rice, Universiti Vanderbilt, Ohio State University, dan Pusat Kanser MD Anderson di Houston.

Sumber: Universiti Beras. Kajian asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Buku; kata kunci = mati dari kesedihan; maxresults = 3}

Sokongan Pekerjaan yang Baik!
enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk menyembuhkan hidup kita, secara rohani dan emosional, juga ...
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…