Seorang Ibu Orca Grieves: Tahlequah dan anak lembunya

Seorang Ibu Orca Grieves: Tahlequah dan anak lembunya
Seorang paus orca bayi dilihat didorong oleh ibunya Julai 24, 2018, selepas dilahirkan di pantai Kanada berhampiran Victoria, British Columbia, dalam foto ini yang disediakan oleh Pusat Penyelidikan Ikan Paus.
Gambar: David Ellifrit / Penyelidikan Ikan Paus

Saya berada di dalam Saguenay Fjord dan Sungai St. Lawrence di Quebec utara, berundur dengan beberapa kawan cetacean saya yang tersayang, ketika berita itu datang: seorang ibu ikan paus orca, Tahlequah, yang juga dikenali sebagai J35, ahli yang terancam kritikal penduduk orca penduduk selatan di Barat Laut Pasifik, telah melahirkan anak lembu betina ... yang hidup hanya untuk minit 30. Anak lembu itu kurus, dan tidak mempunyai cukup lombong untuk terus bertahan.

Tahlequah menjadi tajuk utama di seluruh dunia apabila dia membawa badan anak lembunya yang mati di permukaan air, kadang-kadang di kepalanya, kadang-kadang di dalam mulutnya, sekurang-kurangnya selama 10, dalam "menyembah duka" yang menyayat hati, sebagai salah satu Pakar-pakar terkemuka di pod dan keluarganya, Ken Balcomb Yayasan Penyelidikan Ikan Paus, memanggilnya.

* Kemas kini: pada 8 / 9 / 18, Tahlequah dilihat lagi, masih membawa anak lembu mati, 2 minggu selepas dia melahirkan. Maklumat lanjut di sini

"Apa yang saya boleh tahu dan faham tentang hidup anda?" Saya pernah bertanya kepada salah seorang guru ikan paus saya, ketika saya merenung misteri penghijrahannya, hidupnya di Lautan Atlantik, hidupnya sebagai ikan paus, sangat berbeza dalam skop dan perspektif dari saya sendiri.

Anda tidak boleh benar-benar mengetahui dan memahami perkara-perkara tertentu mengenai hidup saya, walaupun saya boleh berkomunikasi tentang mereka kepada anda, dia berkongsi, sama seperti saya tidak boleh benar-benar mengetahui dan memahami perkara-perkara tertentu mengenai kehidupan manusia dan perspektif anda. Tetapi anda boleh mengenal saya. Anda boleh mengetahui dan merasakan dan memahami semangat saya, jiwa saya, sama seperti yang saya tahu dan faham anda. Selain daripada perbezaan yang besar dalam spesies, perspektif, nyawa, dan realiti, terdapat perspektif yang lebih besar, tempat di mana kita dapat bertemu satu sama lain dengan hati, hati dan jiwa.

Saya berfikir tentang komunikasi ini kerana saya merasakan kedalaman Tahlequah dan kesedihannya yang pod, dan keadaan terdesak dan teruk yang mereka berada. Saya telah berhubung dan berkomunikasi dengan penduduk orca penduduk selatan selama bertahun-tahun, dan merasakan perubahan yang ketara dalam komunikasi mereka dan intipati apa yang mereka perkongsian dalam beberapa tahun yang lalu. Mereka berada dalam kesusahan sebagai masyarakat ... masalah besar. Mereka kelaparan, dengan bekalan salmon yang mereka perlukan untuk kehidupan yang terancam oleh penangkapan ikan, pencemaran, dan pemusnahan habitat, yang termasuk empangan di sungai-sungai yang sangat mempengaruhi kehidupan salmon. 75% orcas yang baru lahir di penduduk penduduk selatan pada tahun 20 yang terakhir tidak bertahan, dan dalam tempoh tiga tahun yang lalu, 100% daripada kehamilan orcas telah gagal untuk menghasilkan anak lembu yang berdaya maju.

Sejak musim gugur 2016, dan kematian matriarch J-pod, Granny, dan orca tawanan, Tilikum, di Laut Dunia, saya telah mendengar lebih banyak dari orang-orang di seluruh dunia yang mempunyai mimpi dan penglihatan dan dengan orcas. Mereka berkongsi tema yang sama: manusia sedang terlibat dalam komunikasi dan hubungan langsung dengan orcas, yang mempunyai kebijaksanaan mendalam dan juga amaran kuat untuk dikongsi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya berhubung dengan Tahlequah, dan meminta izin untuk berkomunikasi dengannya dan untuk menyaksikan dan cuba memahami pengalamannya. Saya dibanjiri dengan gelombang kesedihan, putus asa, dan juga pemahaman fizikal badannya yang dikompromikan, kekurangan zat makanannya, kelemahannya. Dia sedar kematian anak lembunya, dan kesan kematian ini untuk keluarganya, kakaknya, masyarakatnya.

Kita mati, dia berkomunikasi, dengan gelombang pengetahuan, sensasi, dan pemahaman yang jelas. Kami tidak mempunyai cukup untuk makan, struktur keluarga kami sangat teruk; bahasa dan komunikasi kami antara satu sama lain yang terjejas oleh tekanan fizikal di persekitaran kami ... anak saya adalah harapan yang besar untuk pod ... kesedihan dan keputusasaan ini dikongsi oleh kita semua.

Dia sedar bahawa bayinya tidak bernafas dan tidak dapat bertahan, dan, terkejut dengan kesedihan dan keadaan fizikalnya sendiri yang tercemar, dia melakukan apa yang dia tahu bagaimana untuk melakukan: bawa dia ke permukaan untuk bernafas ... memegang badannya bertahan ... membawa bayi mati di perairan rumah laut mereka ... dikelilingi dan disokong oleh polinya, keluarganya ... air mereka beracun, dikompromikan, mati.

Orang tidak perlu menjadi pakar dalam komunikasi interspesies untuk memahami kesedihan ini, keputusasaan ini. Kami hanya perlu merasakan satu sama lain ... untuk mengiktiraf sentience yang dikongsi bersama kami, kesedaran bersama kami, keupayaan berkongsi kami untuk merasakan, meratap, menderita.

Dalam eseinya untuk New York Times, "Orca, Anak Lembu Mati, dan Kami ", Susan Casey menulis:

Untuk mempelajari sejarah semula jadi dan budaya orcas adalah untuk memahami betapa rapatnya hubungan dengan ibu dan anak betina, betapa ketatnya ikatan mereka. Seperti kami, orcas adalah individu yang mahir, individu mahir yang berkomunikasi menggunakan dialek tandatangan mereka. Tidak seperti kami, identiti teras mereka adalah komunal: Ia bukan hanya sekadar diri sendiri, tetapi kumpulan keluarga mereka. Idea bahawa Tahlequah sedang berduka dengan anak lembu yang mati itu bukanlah suatu ramalan sentimental. Sains sangat menyokongnya.

Dan juga Pusat Penyelidikan Ikan Paus bahawa selepas kematian orca yang baru dilahirkan, penduduk Pulau San Juan berhampiran Eagle Cove melaporkan:

Pada waktu matahari terbenam, sekumpulan wanita 5-6 berkumpul di mulut teluk itu dengan bulatan rapat, rapat di permukaan dengan gerakan pekeliling yang harmoni selama hampir jam 2. Ketika cahaya meredup, saya dapat menonton mereka meneruskan apa yang menjadi upacara atau upacara. Mereka tetap berpusat di dalam sinar bulan, walaupun ia bergerak.

Tahlequah juga menunjukkan kepada saya bahawa dia menyedari bahawa manusia melihatnya, penyelidik manusia dan ahli komuniti yang mengenalinya dan menjaga dia ... dan bahawa dia dan podnya sedar akan kedua-dua manusia yang suka dan merawatnya, dan juga kesan yang ada pada spesies kita.

Tiada whitewashing ini ... tidak dapat mengelilinginya. Walaupun mereka mengiktiraf spesies kita yang mempunyai niat untuk membantu mereka, dan mereka yang menganggap mereka dengan penuh hormat dan kesedaran, mereka menganggap spesies kita secara menyeluruh sebagai tidak berkembang, kurang kesedaran, dan sebahagian besar tidak tahu dan tidak sedarkan diri. Mereka melihat kita dengan kesedihan, kadang-kadang dengan kemarahan, dan juga belas kasihan ... belas kasihan mereka yang lebih sedar ketika mereka menyaksikan kejahilan kita. Mereka juga membawa ingatan kolektif mereka dan kesedaran tentang keganasan, pembunuhan, pengambilan begitu banyak jenis mereka. Mereka tahu apa yang telah dilakukan, dan mereka menunjukkan kepada kita kesan akibat tindakan kita.

Ini adalah lebih daripada satu permintaan untuk "menyelamatkan ikan paus", "menyelamatkan lautan", "menyelamatkan planet ini." Dalam banyak cara, masa untuk "menyimpan" ini telah lama berlalu. Sudah tentu, kita perlu melakukan segala-galanya yang boleh dilakukan, dan dengan cepat, untuk mengurangkan kesan-kesan buruk yang pernah dihadapi oleh tamadun kita. Tetapi kita, dan mereka, mungkin telah mencapai, atau berlalu, satu titik tip. Apa yang Tahlequah dan podnya menunjukkan kepada kita, dan bertanya kepada kita, tidak kurang daripada perakaunan penuh, penuh kesaksian, dan penglibatan penuh dengan realiti kehidupan mereka, dan kehidupan kita bersama di planet kita.

Apa yang diminta oleh kita, oleh orcas, dan sebilangan besar orang bijak dan orang tua kita yang bukan manusia, adalah membesar dan muncul: untuk mereka, untuk diri kita sendiri, untuk planet kita. Untuk duduk bersama mereka dalam majlis, untuk membenarkan mereka, sebagai penatua, pemimpin evolusi kita, untuk mengajar kita ... untuk membimbing kita ... untuk menunjukkan cara lain. Ini tidak mudah, dan ia tidak semudah banyak pengkaji usia baru yang akan kami percaya. Kami diminta untuk melakukan kerja keras jiwa ... yang hadir dengan penderitaan, kita sendiri, dan mereka ... dengan kesakitan, dengan kehancuran rumah planet kita ... mengiktiraf kesucian dan sentien kehidupan, bukan sekadar kehidupan manusia ... dan mendengar, belajar, dan melihat dengan rendah hati.

Adakah ia mencukupi untuk menukar perkara untuk Tahlequah dan pelbagai spesies lain yang hampir meninggalkan planet ini? Kita tidak tahu. "Kematian pasti, dan datang tanpa amaran", menyatakan salah satu Peringatan Empat Budha ... satu undangan untuk merenungkan kematian, dan, seperti yang dikatakan seorang guru, "diamalkan seolah-olah rambut kita terbakar." Kemusnahan adalah kematian pada tahap besar dan kolektif ... dan kita menyaksikannya setiap hari, dalam spesies besar dan kecil. Kami telah memberi amaran ... namun, hasil dan masa masih perlu dilihat.

Bolehkah kita menahan penderitaan Tahlequah, dan penderitaan dan kesedihan keluarga orca, dalam kesadaran kita, dalam kesadaran kita, di dalam hati kita? Bolehkah kita melihatnya, dengan jelas, seperti dia, dalam kesedihannya, penderitaannya, kesusahan fizikalnya, dan juga keindahan semangatnya, sentiennya, kesedarannya? Bolehkah kita melakukan ini tanpa memintas rohani, "cuci piring", menjadikannya entah bagaimana "semua baik" atau "untuk tujuan yang lebih besar?" Bolehkah kita melakukan ini untuk diri kita sendiri, sebagai spesies manusia? Bolehkah kita menyaksikan kesakitan, keputusasaan, kelaparan, kesedihan, perpisahan antara satu sama lain? Adakah terdapat perbezaan antara kesedihan ibu dan putus asa terhadap kelaparan dan kematian bayi, dan keputusasaan dan kesedihan seorang ibu manusia yang anaknya mati akibat kekurangan zat makanan di kem pelarian, dibunuh di jalan bandar atau dalam menembak sekolah , atau dalam penghijrahan berbahaya merentasi sempadan bermusuhan? Tahlequah mengajak kita melihat cara kita seperti dia ... cara hidup kita dan dia tidak begitu berbeza, walaupun kita mendiami dunia yang jauh berbeza.

Tahlequah dan rakannya telah memberikan kami jemputan yang memilukan dan menyedihkan untuk melihatnya. Mereka telah memberikan kita tingkap di dunia mereka. Mereka menawarkan kesedaran, kecerdasan dan pemahaman mereka yang canggih, keupayaan mereka untuk berkomunikasi dengan kami dalam cara yang tidak linear, melalui mimpi, penglihatan, dan komunikasi telepati langsung. Mereka mengundang kita untuk tidak hanya melihat, merasakan, dan menyaksikan mereka, tetapi belajar daripada mereka, untuk membolehkan mereka mentor dan mengajar kita, dari perspektif kesedaran unik mereka dan kesedaran yang sangat maju. Kita boleh mula dengan hanya bersedia untuk mendengar, melihat, mendengar, bermimpi dan bermimpi.

** kemas kini Ogos 11, 2018: The Pusat Penyelidikan Ikan Paus mengesahkan J35 / Tahlequah tidak lagi membawa anak lembu dan nampaknya berada dalam keadaan baik.

Artikel ini dicetak semula dengan izin
daripada Blog Nancy.
www.nancywindheart.com.

Mengenai Penulis

Nancy WindheartNancy Windheart adalah komunikator binatang yang dihormati di peringkat antarabangsa, guru komunikasi haiwan, dan Guru-Guru Reiki. Kerja-kerja hayatnya adalah untuk mewujudkan harmoni yang lebih mendalam antara spesies dan planet kita melalui komunikasi haiwan telepati, dan untuk memudahkan penyembuhan dan pertumbuhan fizikal, mental, emosi, dan rohani untuk kedua-dua orang dan haiwan melalui perkhidmatan penyembuhan, kelas, bengkel, dan retretnya. Untuk maklumat lanjut, lawati www.nancywindheart.com.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = orca whale communication; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}