Kata-kata terakhir yang mati: Pendengaran Adakah Penyembuhan

Kata-kata akhir

Adakah anda mendengar muzik itu? Ia begitu indah!
Ia adalah perkara yang paling indah yang pernah saya dengar.
Selamat tinggal.
- Claire, peserta Akhir Kata Projek,
kepada anak-anaknya yang sudah dewasa beberapa jam sebelum mati

Sangat sedikit telah ditulis tentang kata-kata akhir selain dari apa yang terdapat dalam antologi dan laman web yang memetik garis pintar yang terkenal. Mereka termasuk akaun perbualan seperti pelawak Bob Hope bersama isterinya, yang, yang terkejut dengan penurunan pesakit suaminya, memberitahunya: "Bob, kami tidak pernah mengaturkan pengebumian anda. Di manakah anda ingin dikebumikan, madu? Kita perlu memikirkannya. Di manakah anda mahu dikebumikan? "

Tanggapannya, tipikalnya yang kering: "Suruhlah aku!"

Seperti yang sering kali berlaku dengan kata-kata terakhir, Hope adalah benar kepada watak.

The exclamation filled exclamation of Steve Jobs Apple - "Oh, wow! Oh, wow! Oh, wow! "- adalah contoh bahasa intensif yang kita dengar di ambang dan sejajar dengan keperibadian inovator yang diilhamkan.

Seorang lagi perintis terkenal, Thomas Edison, muncul dari koma ketika dia mati, membuka matanya, memandang ke atas, dan berkata, "Ia sangat indah di sana." Kata-kata beliau adalah wakil dari orang lain yang telah menatap ambang.

Chaz Ebert, isteri pengkritik selebriti Roger Ebert, berkongsi maklumat terperinci tentang kata-kata terakhir suaminya, di Esquire dalam 2013:

Seminggu sebelum Roger meninggal dunia, saya akan melihatnya dan dia akan bercakap tentang melawat tempat lain. Saya fikir dia adalah halusinasi. Saya fikir mereka memberi ubat terlalu banyak kepadanya. Tetapi hari sebelum dia meninggal dunia, dia menulis surat kepada saya: "Ini semua tipu yang rumit." Saya bertanya kepadanya, "Apa itu penipuan?" Dan dia bercakap mengenai dunia ini, tempat ini. Dia berkata ia adalah satu ilusi. Saya fikir dia hanya keliru. Tetapi dia tidak keliru. Dia tidak melawat syurga, bukan cara kita memikirkan syurga. Dia menggambarkannya sebagai keluasan yang anda tidak dapat bayangkan. Ia adalah tempat di mana masa lalu, sekarang, dan masa depan berlaku sekaligus.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kata-kata yang luar biasa ini dibaca dengan daya tarikan oleh orang-orang di seluruh negara - dan mempunyai kerumitan otentik kata-kata yang saya dengar di tempat tidur orang-orang yang saya telah meneliti.

Walau bagaimanapun, untuk selebihnya kita yang bukan selebriti, kata-kata terakhir kita tidak disunting dan tidak tercatat dalam masa. Namun kita semua diberi platform sebelum mati. Setiap hari, kata-kata terakhir yang menarik dituturkan - dan mereka jarang mudah atau bijak seperti yang kita dapati di antara sampul buku dan majalah. Banyak perkataan akhir kurang literal, kurang difahami, dan lebih rumit - dan kerumitan mereka menjadikan mereka lebih luar biasa.

Bahasa yang Disucikan di Akhir Kehidupan

Kata-kata akhir kita amat mencerminkan siapa kita dan apa yang paling penting kepada kita. Malah mereka yang telah berkelahi dan mereka yang tidak berkomunikasi dalam beberapa tahun boleh bercakap sebelum mereka mati, memberi nasihat, memaafkan, mencintai, atau meninggalkan kawan dan keluarga dengan frasa misterius, seperti "Bukan itu," " Kata ganti itu salah, "" Saya telah meninggalkan wang itu di laci ketiga, "atau" Terima kasih. " Saya suka awak. "

Budha percaya bahawa mencerminkan apa yang mungkin kata-kata terakhir kita dapat memperdalam penerimaan kita tentang ketidaksuburan hidup dan mengingatkan kita untuk menikmati saat ini. Di dalam sistem kepercayaan Buddha dan Hindu, tradisi telah mati untuk menawarkan kata-kata kebijaksanaan. Sesetengah rahib Buddha bahkan telah menyusun puisi pada saat-saat akhir mereka.

Mereka yang mati sering dianggap sebagai mempunyai akses kepada kebenaran dan wahyu yang tidak tersedia kepada mereka yang hidup. Kata-kata terakhir dianggap sebagai meterai emas pada kehidupan kita, seperti setem yang merangkumi semua perbuatan dan hari kita dan membolehkan orang-orang di sekeliling kita mengetahui apa yang kita percayai dan apa yang sebenarnya penting.

Kita semua akan suatu hari nanti mengucapkan, berfikir, atau mengimpikan kata-kata akhir kita. Dan sebahagian besar daripada kita akan suatu hari berada di tempat tidur orang lain yang akan melakukannya. Bagi kita yang hidup, apa yang ada di luar ambang adalah misteri - sama seperti kepada semua orang yang hadir di hadapan kita.

Mengesan Laluan Kata Akhir

Banyak soalan menarik mengenai bahasa, kognisi, dan kesedaran pada akhir hayat. Dilihat dari penyelidikan tidak rasmi Projek Kata Akhir, nampaknya siapa kita dalam hidup adalah siapa kita dalam kematian; kita menyeberang ambang dengan simbol, metafora, dan makna dari naratif kehidupan kita dan masuk ke dimensi lain, atau cara melihat, kerana bahasa kita memberi laluan kepada ekspresi yang lebih kiasan dan tidak masuk akal.

Dengan menghormati bahasa akhir hayat - termasuk bahasa yang tidak difahami oleh kita - kita boleh lebih menghormati orang yang kita sayangi pada hari terakhir mereka dan akhirnya lebih memahami proses kognitif yang berkaitan dengan kematian. Seperti yang kita lakukan, kita akan mempunyai hubungan yang lebih mendalam dengan mereka dan kenangan yang lebih bermakna, serta kemungkinan jawapan kepada pertanyaan kami mengenai kehidupan akhirat.

Menulis kata-kata terakhir yang kita sayangi dapat membawa kepada pemahaman dan rasa bersikap dengan orang itu. Melalui contoh-contoh metafora yang penting, kematian sering memberitahu kita bahawa kematian adalah hampir - dengan bercakap tentang peristiwa penting atau momen penting yang tiba, sering menggunakan simbol yang berkaitan dengan kehidupan mereka. Kami juga mendengar metafora yang berkaitan dengan perjalanan atau meninggalkan - dan data menunjukkan bahawa metafora ini biasanya mempunyai agensi luar. Itulah, pada umumnya, orang mati bercakap tentang menunggu kenderaan pengangkutan - sesuatu di luar mereka membawa mereka pergi.

Penyelidikan tidak rasmi mengenai Projek Akhir Kata, dan penyelidikan yang lebih ketat yang dilakukan dalam beberapa dekad lalu dan sekarang, menunjukkan bahawa orang melihat dan berkomunikasi dengan mereka yang meninggal sebelum mereka. Dan apabila mereka berbuat demikian, kedamaian yang mendalam sering mengiringi visi dan lawatan ini, yang biasanya berbeza dari halusinasi yang berkaitan dengan ubat-ubatan.

Imej-imej yang muncul dalam suara-suara yang mati sering selaras dengan personaliti dan kisah hidup pembesar suara, dan imej-imej ini kadang-kadang berubah dari hari ke hari atau bahkan minggu dalam naratif yang berterusan. Kita mungkin dapati pengulangan yang menarik dan rumit, seperti "begitu sedih" atau "berapa jauh lebih luas ini pergi lebih luas?" Kita mungkin mendengar ucapan paradoks atau bahasa hibrida di mana ia kelihatan orang yang kita cintai berdiri di antara dua dunia, seperti ketika seseorang meminta gelasnya agar dapat melihat pemandangan landskap yang lebih baik di hadapannya. Kita mungkin melihat lonjakan kejelasan yang luar biasa seperti yang kelihatan bahawa orang yang kita sayangi memudar selama-lamanya ke dalam kegelapan.

Ini adalah beberapa sifat yang luar biasa dari bahasa yang mati yang mungkin anda dapati apabila anda duduk di tepi katil atau mendapati diri anda berada di ambang kehidupan. Anda mungkin telah, atau mungkin suatu hari nanti, menjadi saksi dengan kecerdasan secara tiba-tiba.

Kami mungkin mendengar kata-kata kesedaran atau permintaan yang tinggi atau unik untuk pengampunan dan penyelarasan - atau kita mungkin telah berkongsi pengalaman kematian, di mana kita sendiri kelihatannya diambil dari sekatan biasa masa dan tempat dan nampaknya menjadi lebih sejajar dengan yang tersayang. Sesetengah daripada kita mungkin mempunyai komunikasi telepati atau simbolik luar biasa yang berbeza dari apa yang telah kita alami sebelum ini. Orang lain mungkin melihat banyak cara orang yang kita sayangi memberitahu kita bahawa kematian sudah dekat, seperti pengumuman ayah saya bahawa para malaikat memberitahu kepadanya bahawa hanya tiga hari lagi.

Nampaknya ketika kita mendekati kematian, bidang di otak kita yang dikaitkan dengan pemikiran dan bahasa literal menghasilkan cara baru untuk bercakap dan berfikir. Pergeseran ini mungkin mewakili pergerakan yang lebih besar dari dimensi ini kepada yang lain - atau sekurang-kurangnya cara pemikiran, perasaan, dan makhluk lain. Apabila kita melihat kata-kata yang mati, kita melihat bahawa bahasa itu sering membentuk suatu kontinum, dan kontinum ini kelihatan berkaitan dengan fungsi otak. Kontinum ini merangkumi bahasa literal, kiasan, dan tidak semestinya - dan kemudian akhirnya komunikasi nonverbal dan komunikasi telepati. Bahasa literal adalah bahasa realiti biasa, lima deria; ia adalah bahasa yang penuh makna dan mudah difahami. Imbasan otak mendedahkan bahawa bahasa literal seperti "kerusi itu di sana mempunyai empat kaki coklat dan kusyen putih" melibatkan belahan kiri. Hemisphere kiri menempatkan kawasan-kawasan yang secara tradisinya dianggap sebagai pusat ucapan.

Walau bagaimanapun, hasilnya berbeza apabila orang bercakap secara metafora. Satu kalimat seperti "kerusi di sana kelihatan seperti beruang koala" melibatkan kedua belah kiri dan hemisfera otak kanan. Hemisphere yang betul secara tradisi telah dikaitkan dengan aspek kehidupan yang lebih tidak dapat dilupakan: muzik, seni visual, dan kerohanian. Metafora adalah jambatan antara dua hemisfera dan mungkin dua keadaan yang berbeza.

Penemuan baru-baru ini dan awal menjadi tidak masuk akal mengungkapkan ia mungkin dikaitkan dengan bahagian-bahagian otak yang tidak dikaitkan dengan bahasa yang bertujuan, bahawa ia mungkin lebih dekat berkaitan dengan muzik dan negara mistik. Berbicara tidak masuk akal mungkin lebih seperti muzik, kerana ia sangat bergantung pada irama dan bunyi bahasa daripada maknanya. Nampaknya pengurangan yang sangat kita lihat dalam fungsi otak pada akhir hayat mungkin menghubungkan kedua-dua bahasa yang tidak masuk akal dan keadaan transpersonal dan mistik.

Perasaan Transendental Baru

Oleh itu, mungkin, kita dikekalkan untuk pengalaman yang transenden pada akhir hayat. Ramai yang terselamat daripada pengalaman mendekati kematian mengatakan bahawa ketika mereka meninggal, mereka memasuki dunia tanpa ruang atau waktu. Bahasa yang mati juga nampak menunjukkan perubahan dalam orientasi. Frasa yang menunjukkan pergerakan dan perjalanan - seperti "bantu saya turun dari sini" - datang dari orang-orang yang tidak bergerak di tempat tidur. Bahasa seolah-olah menunjukkan bahawa persepsi orang terhadap diri mereka di angkasa berubah dengan ketara; dan dengan demikian, begitu pula penggunaan kata-kata preposisi (kata-kata kecil yang menggambarkan kedudukan).

Ketika kita mati, kebanyakan kita berpindah dari bahasa literal realitas harfiah dan menuju kesadaran yang lebih tidak masuk akal, tidak masuk akal, atau bahkan multisensory. Corak bahasa bagi mereka yang mempunyai pengalaman mendekati kematian mengesan trajektori yang sangat serupa.

Mungkin perubahan dalam bahasa yang kita lihat pada akhir hayat adalah sebahagian daripada proses membangunkan rasa baru - bukan karut.

Pendengaran Adakah Penyembuhan

Semasa kita menyaksikan bahasa yang mati, kita dijemput untuk perjalanan dengan kekasih kita ke wilayah baru.

Apabila anda duduk di sebelah mati, buka hati anda.

Dan ingat bahawa pendengaran adalah penyembuhan. Apabila anda mendengar dengan teliti, anda mungkin mendapati bahawa kekasih anda menawarkan anda wawasan dan keyakinan - walaupun dalam kata-kata yang mungkin, apabila mendengarnya terlebih dahulu, menjadi membingungkan.

Semakin selesa kita dengan bahasa ambang, keselesaan yang lebih besar yang dapat kita bawa kepada mereka yang mati dan kepada semua yang sayang kepada kekasih kita.

Saya bertanya Stephen Jones, Hospice of Santa Barbara, jika dia akan berkongsi beberapa kebijaksanaannya mengenai berkomunikasi dengan mereka di ambang pintu. Dia menulis saya untuk mengatakan, "Yang mati memerlukan kita menjadi pendengar yang luar biasa untuk difahami. Bahasa yang mati difahami dengan baik apabila diambil melalui insang hati kita. Setiap suku kata suci dan harus diterima sebagai hadiah. "

© 2017 oleh Lisa Smartt. Digunakan dengan kebenaran daripada
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA.
www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Perkataan di Ambang: Apa yang Kita Katakan sebagai Kita Kematian Berhampiran
oleh Lisa Smartt.

Kata-kata di ambang: Apa yang Kami Katakan sebagai Kita Hadir Kematian oleh Lisa Smartt.Apabila ayahnya menjadi sakit akibat penyakit kanser, penulis Lisa Smartt mula menyalin perbualannya dan mendapati keperibadiannya mengalami perubahan yang tidak dapat dijelaskan. Bapa Smartt, sekali seorang lelaki yang skeptis dengan pandangan dunia sekular, membangunkan pandangan rohani yang mendalam pada hari-hari terakhirnya - perubahan yang digambarkan dalam bahasanya. Tertarik dan tertarik, Smartt mula menyiasat apa yang dikatakan orang lain ketika mendekati kematian, mengumpulkan lebih dari seratus kajian kes melalui wawancara dan transkrip.

Klik di sini untuk mendapatkan maklumat lanjut dan / atau memerintahkan buku ini dan / atau muat turun Edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Lisa Smartt, MALisa Smartt, MA, adalah seorang ahli bahasa, pendidik, dan penyair. Dia adalah pengarang Kata-kata di ambang: Apa yang Kami Katakan Ketika Kita Hadir Kematian (New World Library 2017). Buku ini didasarkan pada data yang dikumpulkan melalui Projek Perkataan Akhir, kajian berterusan yang dikhususkan untuk mengumpul dan mentafsirkan bahasa misteri pada akhir hayat. Dia telah bekerja rapat dengan Raymond Moody, dipandu oleh penyelidikannya dalam bahasa, terutamanya ucapan yang tidak dapat difahami. Mereka mempunyai persembahan yang mudah difokuskan mengenai bahasa dan kesedaran di universiti, hospices dan persidangan.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; kata kunci = perbualan tentang penyayang dan mati; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}