Mengapa Dying Memberi Terhangat Banyak Penulis Dan Artis

Mengapa Dying Memberi Terhangat Banyak Penulis Dan Artis dari www.shutterstock.com

Ia mungkin kelihatan paradoks, tetapi mati boleh menjadi proses yang sangat kreatif.

Tokoh-tokoh awam, pengarang, artis dan wartawan telah lama menulis mengenai pengalaman mereka yang mati. Tetapi mengapa mereka melakukannya dan apa yang kita dapat?

Banyak cerita yang mati ditulis untuk membawa masalah atau penyakit kepada perhatian orang ramai.

Sebagai contoh, editor bahasa Inggeris dan wartawan Ruth Picardie mengenai kanser payudara terminal, begitu terperinci dalam Sebelum saya katakan selamat tinggal, menarik perhatian terhadap kesan kecuaian perubatan, dan khususnya misdiagnosis, terhadap pesakit dan keluarga mereka.

Mengapa Dying Memberi Terhangat Banyak Penulis Dan Artis Penerbit dan wartawan Inggeris Ruth Picardie mengenai kanser payudara terminal menarik perhatian terhadap kesan kecuaian perubatan dan misdiagnosis. Buku Penguin

Pemain tenis Amerika dan aktivis sosial Arthur Ashe menulis mengenai penyakit jantungnya dan diagnosis dan kematian berikutnya dari AIDS di Malaysia Hari Rahmat: Memoir.

Akaun autobiografinya membawa perhatian awam dan politik terhadap risiko pemindahan darah (dia memperoleh HIV dari pemindahan darah yang terinfeksi berikutan pembedahan pintasan jantung).


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Lain-lain akaun penyakit terminal meletakkan betapa orang menavigasi sistem ketidakpastian dan penjagaan kesihatan, sebagai pakar bedah Paul Kalanithi melakukan begitu indah dalam Apabila Nafas Menjadi Udara, akaunnya mati akibat kanser paru-paru.

Tetapi, mungkin yang paling biasa, untuk artis, penyair, penulis, pemuzik dan wartawan, yang mati dapat memberikan satu peluang terakhir untuk kreativiti.

Penulis dan ilustrator Amerika Maurice Sendak menarik minat orang yang dikasihinya ketika mereka mati; pengasas psikoanalisis Sigmund Freud, semasa dalam kesakitan yang besar, menolak ubat sakit supaya dia dapat menjadi cukup jelas untuk berfikir secara jelas mengenai kematiannya; dan pengarang Christopher Hitchens menulis tentang mati dari kanser oesophageal walaupun semakin banyak gejala:

Saya mahu menatap kematian di mata.

Menghadapi kanser terminal, ahli neurologi terkenal Oliver Sacks menulis, jika mungkin, lebih prolifically daripada sebelumnya.

Dan pengarang asal Australia, Clive James mendapati mati bahan baru:

Beberapa orang membaca

Puisi lagi tetapi saya masih berharap

Untuk menulis benihnya, jika hanya untuk meredakannya

Daripada perhimpunan: tidak kurang musim menuai

Untuk menjadi kali terakhir.

Penyelidikan menunjukkan apa yang dikatakan para seniman yang telah mati kepada kami selama berabad-abad - ekspresi diri kreatif adalah inti dari perasaan mereka sendiri. Oleh itu, kreativiti mempunyai manfaat terapeutik dan eksistensial untuk kematian dan keluarga mereka yang menyedihkan.

kreativiti menyediakan penimbal terhadap kebimbangan dan emosi negatif tentang kematian.

Mengapa Dying Memberi Terhangat Banyak Penulis Dan Artis Kartunis Miriam Engelberg memilih novel grafik untuk menyampaikan pengalamannya terhadap kanser. Harper Perennial

Ia boleh membantu kita memahami peristiwa dan pengalaman, tragedi dan kemalangan, sebagai novel grafik untuk kartunis Miriam Engelberg dalam Cancer Made Me A Person Shallower, dan sebagai blog dan menulis dalam talian buat begitu banyak.

Kreativiti dapat memberikan suara kepada pengalaman kami dan memberikan daya tahan ketika kami mengalami perpecahan. Ia juga boleh memberi agensi (keupayaan untuk bertindak secara bebas dan membuat pilihan kita sendiri), dan rasa normal.

Doktor Perancis Benoit Burucoa menulis seni dalam penjagaan paliatif membolehkan orang berasa lega fizikal dan emosi daripada mati, dan:

[...] untuk dilihat semula dan lagi seperti seseorang yang hidup (tanpa mana yang dirasakan mati sebelum hilang).

Cara berkomunikasi dengan orang tersayang dan orang ramai

Mengapa Dying Memberi Terhangat Banyak Penulis Dan Artis Pemain tenis Amerika dan aktivis sosial Arthur Ashe menulis tentang penyakit jantungnya dan diagnosis dan kematian berikutnya dari AIDS. Ballantine Books

Apabila seseorang yang sedang meninggal mencipta karya seni atau menulis cerita, ini boleh membuka perbualan yang sukar dengan orang yang dekat dengan mereka.

Tetapi di mana kerja-kerja ini menjadi awam, perbualan ini juga dengan orang-orang yang mereka tidak tahu, yang hanya hubungannya melalui penulisan, puisi atau seni orang itu.

Wacana umum ini adalah cara hidup semasa mati, membuat hubungan dengan orang lain, dan pada akhirnya, meningkatkan "literasi kematian".

Dengan cara ini, kami perbualan mengenai kematian menjadi lebih biasa, lebih mudah diakses dan lebih kaya.

Tidak ada bukti yang membaca karya-karya sastera mengenai kematian dan mati penggambaran (cara yang tidak membantu dalam pemikiran yang menyusahkan) atau bentuk lain dari bahaya psikologi.

Sebenarnya, bukti yang kita katakan sebaliknya adalah benar. Terdapat banyak bukti untuk kesan positif kedua-dua seni membuat dan memakan (semua jenis) di Akhir hayat, dan khususnya penjagaan paliatif sekitar.

Mengapa kita membeli buku-buku ini?

Sesetengah orang membaca narasi mati untuk mendapatkan wawasan tentang pengalaman misteri ini, dan empati bagi mereka di tengah-tengahnya. Ada yang membacanya berlatih perjalanan mereka sendiri akan datang.

Tetapi penjelasan berorientasikan tujuan ini merindui apa yang mungkin merupakan ciri utama kesusasteraan yang paling penting dan unik - keupayaannya yang pelbagai dan menonjol untuk membantu kita menjadi ahli falsafah Martha Nussbaum digambarkan sebagai:

[...] menyedari halus dan bertanggungjawab.

Sastera boleh menangkap tragedi dalam kehidupan biasa; gambarannya kesedihan, kemarahan dan ketakutan bantu kami menyesuaikan perkara yang penting kepada kami; dan ia boleh menunjukkan nilai orang yang unik merentasi trajektori seumur hidup mereka.

Tidak semua orang boleh kreatif menjelang akhir

Tidak semua orang, bagaimanapun, mempunyai peluang untuk mengekspresikan diri kreatif pada akhir hayat. Sebahagiannya, ini adalah kerana semakin kita mati di hospices, hospital atau rumah penjagaan. Ini sering jauh dari sumber, orang dan ruang yang boleh memberi inspirasi kepada ekspresi kreatif.

Dan sebahagiannya adalah kerana ramai orang tidak dapat berkomunikasi selepas diagnosis angin ahmar atau demensia, atau gila, jadi tidak mampu "kata-kata terakhir" apabila mereka mati.

Mungkin yang paling jelas, ia juga kerana kebanyakan kita bukan artis, pemuzik, penulis, penyair atau ahli falsafah. Kami tidak akan menghasilkan prosa yang elegan dalam hari-hari dan minggu terakhir kami, dan tidak mempunyai kemahiran untuk melukis gambar-gambar inspirasi atau yang sangat indah.

Tetapi ini tidak bermakna kita tidak dapat menceritakan kisah, menggunakan apa sahaja genre yang kita inginkan, yang menangkap atau sekurang-kurangnya memberikan gambaran tentang pengalaman kita yang mati - ketakutan, matlamat, harapan dan keutamaan kita.

Clive James mengingatkan kita:

[...] masih terdapat puisi epik, kerana setiap kehidupan manusia mengandungi satu. Ia keluar dari mana-mana dan pergi ke suatu tempat dalam perjalanan ke mana-mana - yang mana tidak sekali lagi, tetapi meninggalkan jejak kenangan. Tidak akan ada banyak penyair masa depan yang tidak mencelupkan sudu mereka ke dalam semua itu, walaupun tiada siapa yang membeli buku itu.Perbualan

Tentang Pengarang

Claire Hooker, Pensyarah Kanan dan Penyelaras, Kemanusiaan Kesihatan dan Perubatan, Universiti Sydney dan Ian Kerridge, Profesor Bioetika & Perubatan, Etika Kesihatan Sydney, Universiti Sydney

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Pengasingan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)
Membiarkan Randy Funnel My Furiousness
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(Dikemas kini 4-26) Saya tidak dapat menulis dengan betul perkara yang saya ingin terbitkan bulan lalu, Anda lihat saya marah. Saya hanya mahu menyerang.
Pengumuman Perkhidmatan Pluto
by Robert Jennings, InnerSelf.com
(dikemaskini 4/15/2020) Sekarang semua orang mempunyai masa untuk menjadi kreatif, tidak ada yang mengatakan apa yang anda akan dapat untuk menghiburkan diri batin anda.
Bahagian Cahaya Psikoanalisis Bunny Paskah
by Marie T. Russell, InnerSelf
Di InnerSelf kami menggalakkan introspeksi, dengan itu senang melihat bahawa walaupun Easter Bunny telah meminta pertolongan dalam memahami kebiasaan dan kepekaannya.
Marianne Williamson Mencerminkan Pandemik Coronavirus
by Marie T. Russell, InnerSelf
Refleksi oleh Marianne Williamson mengenai pandemik koronavirus semasa pada 31 Mac, 2020.