Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka Mengolahnya

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka Mengolahnya Penting untuk mengadakan dialog yang sesuai dengan usia dengan kanak-kanak mengenai kematian. Mikha. H / Unsplash, CC BY

Masyarakat kita adalah fobia mati, sifat yang sangat berbahaya ketika membantu anak-anak memproses kematian seseorang yang dekat dengan mereka. Orang dewasa sering merasa tidak selesa membincangkan kematian dengan anak-anak. Mereka secara sedar atau tidak sedar dapat menahan air mata atau emosi lain, dengan asumsi mereka melindungi mereka yang terlalu muda untuk memahami konsep yang berat.

Tetapi perbincangan yang sesuai dengan usia mengenai kematian membolehkan kanak-kanak berkongsi pemikiran dan perasaan yang pasti mereka ada ketika seseorang yang mereka kenal meninggal dunia. Membantu mereka menormalkan ini dapat dilakukan dengan lebih baik dengan memahami persepsi kanak-kanak mengenai kematian pada tahap perkembangan yang berbeza-beza.

Memahami kematian

Semasa kanak-kanak berkembang, pemahaman mereka tentang kematian berubah dan berkembang. Pada tahun 1948, psikologi Maria Nagy menyampaikan kajian perintis yang menemukan hubungan antara usia dan pemahaman kematian kanak-kanak. Kajian menunjukkan tiga peringkat yang berbeza.

Anak-anak berusia antara tiga hingga lima tahun, katanya, cenderung menolak kematian sebagai proses terakhir tetapi mengaitkannya dengan perjalanan dari mana seseorang akan kembali.

Pada peringkat kedua, antara usia lima dan sembilan tahun, kanak-kanak memahami bahawa kematian adalah muktamad tetapi pengetahuannya jauh. Mereka juga berfikir jika mereka pandai mengenainya, mereka dapat menipu kematian dan menghindarinya.

Peringkat ketiga dan terakhir adalah ketika kanak-kanak berusia sembilan dan sepuluh tahun. Pada ketika ini, mereka memahami bahawa kematian tidak dapat dielakkan dan mempengaruhi semua orang, termasuk mereka sendiri.

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka Mengolahnya Pemahaman kanak-kanak mengenai kematian berkembang ketika mereka tumbuh dan berkembang. Michal Parzuchowski / Unsplash, CC BY


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Kajian Nagy berkaitan dengan karya psikologi klinikal Jean Piaget, yang diambil oleh banyak ahli psikologi dan pendidik kanak-kanak.

Piaget menjelaskan kefahaman kanak-kanak melalui peringkat perkembangan berikut:

  1. Sensorimotor (0-2 tahun): kematian adalah "di luar pandangan, di luar fikiran".

  2. Pra operasi (2-7 tahun): Pemikiran ajaib dan egosentrisiti adalah sifat kesedihan yang dapat diramalkan yang mendominasi tahap ini, yang bermaksud kanak-kanak merasa bertanggungjawab terhadap apa yang berlaku kepada mereka dan dunia di sekitarnya. Ketika Olivia yang berusia lima tahun menjerit kepada adiknya Sophie, “Saya benci kamu! Saya harap awak mati! ” dan keesokan harinya Sophie terbunuh dalam kemalangan kereta, pemikiran ajaib dapat membuat Olivia merasa dia menyebabkan kematian ini. Dia mungkin memerlukan jalan keluar untuk rasa bersalahnya yang luar biasa.

  3. Operasi Konkrit (7-12 tahun): Ini adalah peringkat pertengahan ketika pemikiran anak-anak matang, menjadi lebih logik. Tahap ini dicirikan oleh rasa ingin tahu, yang dapat menjelaskan mengapa kanak-kanak pada zaman ini gemar membaca buku dan menonton filem mengenai zombi dan rangka.

  4. Operasi Formal (13 tahun ke atas): Seorang remaja menganggap kematian sebagai jauh, di hujung usia yang panjang. Tetapi apabila seseorang yang mereka kenal mati, mereka akan meminta sokongan daripada rakan sebaya.

Membantu kanak-kanak memproses kematian

penyelidikan meneroka bagaimana kanak-kanak yang berduka hubungan yang tetap dengan ibu bapa mereka pada tahun setelah kematian mereka mendapati bahawa, daripada 125 orang muda dalam kajian ini, 92 (74%) percaya ibu bapa mereka berada di tempat yang disebut surga.

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka Mengolahnya Tugas seperti melukis gambar syurga dapat membantu menenangkan anak-anak. dari shutterstock.com

Penemuan ini menggarisbawahi pentingnya membantu anak-anak meletakkan hubungan mereka dengan si mati dalam perspektif baru, dan bukannya mendorong mereka untuk berpisah daripadanya. Mendukung pembinaan semula anak orang tua yang mati merangkumi strategi hubungan seperti mencari si mati, mengalami si mati, menjangkau si mati dan menggunakan objek penghubung.

Contoh mengekalkan hubungan ini adalah kisah yang ditulis Michelle, 11 tahun, dan gambar yang dilukisnya mengenai syurga setelah ibunya meninggal dalam kemalangan kereta. Ini membuatnya berasa selesa dan selamat kerana dia dapat menyimpan gambaran positif di mana ibunya berada. Visi Michelle digambarkan seperti ini:

Terdapat banyak istana di mana hanya tinggal yang hebat, seperti ibuku ... Ibuku gemar menari. Saya rasa dia menari di syurga.

Orang dewasa boleh mengikuti model generik untuk menyokong anak-anak yang berkabung. Pertama, mereka seharusnya memberitahu kanak-kanak kebenaran tentang kematian, mempertimbangkan tahap perkembangan dan pemahaman mereka.

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka MengolahnyaKanak-kanak mesti dianggap sebagai pelayat yang diiktiraf dan dibenarkan menghadiri pengebumian dan peringatan. dari shutterstock.com

Ini boleh bermaksud menggunakan frasa seperti:

Biasanya orang mati ketika mereka sangat tua atau sangat sakit, atau badan mereka cedera sehingga doktor dan hospital tidak dapat membantu, dan tubuh seseorang berhenti berfungsi.


Ketika datang ke anak-anak yang sangat muda, berguna untuk menggunakan bahasa dan gambar yang konkrit sambil menghindari klise yang dapat menghalang proses kesedihan. Sekiranya kita memberitahu Johnny bahawa datuk pergi dalam perjalanan jauh, dia mungkin membayangkan datuk akan kembali atau bertanya mengapa dia tidak mengucapkan selamat tinggal.

Kedua, kita mesti membiarkan anak-anak dikenali sebagai pelayat, menghadiri pengebumian dan peringatan. Kajian menunjukkan menghadiri pengebumian menolong kanak-kanak mengakui kematian dan menghormati ibu bapa mereka yang telah meninggal dunia.

Bagaimana Orang Dewasa Dapat Membantu Anak-anak Mengatasi Kematian Dan Bagaimana Mereka MengolahnyaRitual dapat membantu anak-anak bekerja melalui kesedihan. Gianandrea Villa / Unsplash, CC BY

Adalah berguna untuk menyedari tanda-tanda umum kanak-kanak yang berduka, seperti: ingin kelihatan normal, menceritakan dan menceritakan semula kisah mereka, bercakap tentang orang yang disayangi pada masa sekarang dan bimbang tentang kesihatan mereka atau kesihatan orang lain.

Orang dewasa dapat mendorong anak-anak menggunakan ritual untuk mengatasi kesedihan. Mereka dapat berdoa, mengirim balon, menyanyikan lagu, menanam bunga, menulis puisi atau menguburkan tulang anjing. Anak-anak yang bersedih dapat menyatakan diri mereka melalui buku memori, kotak memori, foto dan juga e-mel memori.

Kanak-kanak perempuan dan lelaki mungkin mempunyai kemampuan lisan yang terhad untuk berkongsi perasaan dan keupayaan emosi yang terhad untuk menahan kesakitan kehilangan, tetapi mereka dapat menyampaikan perasaan mereka, keinginan dan ketakutan melalui bermain. Terapi bermain boleh merangkumi menggunakan imaginasi dan berinteraksi dengan alat permainan. Telefon mainan boleh merangsang dialog anak dengan orang yang disayangi.

Kesedihan dan kehilangan kanak-kanak merangkumi pelbagai masalah kehidupan tetapi kita dapat memperkasakannya dengan menawarkan intervensi bahasa dan kesedihan yang sesuai dengan usia yang membuka eksplorasi dan komunikasi perasaan yang selamat.Perbualan

Tentang Pengarang

Linda Goldman, Profesor Thanatology, Kolej Universiti King

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…