Penyembuhan Melebihi Rugi: Ia Tidak Pernah Terlambat

Penyembuhan Melebihi Rugi: Ia Tidak Pernah Terlambat

Tdia intensiti dan kekuatan kesedihan saya pada tahun pertama selepas lulus ayah saya merendahkan dan takut saya. Walaupun dengan pengalaman saya sebagai ahli psikoterapi, saya tidak bersedia untuk gelombang perasaan yang timbul dari kedalaman saya dan memuntahkan saya. Saya tidak bersedia untuk rasa tidak puas hati, kerana perasaan saya sendiri yang menyedihkan, untuk perubahan dalam hubungan saya. Kematiannya memberi kesan kepada setiap aspek kehidupan saya - ia menyusun semula bahagian dalam saya, merobohkan struktur lama, menghasilkan isu-isu yang tidak dapat diselesaikan, dan menimbulkan masalah.

Kesedihan, seperti melahirkan anak, mengaktifkan kekuatan primitif yang melanda saya dalam gelombang, mengisi saya dengan kesedihan, kerinduan, bantuan, kemarahan, kemurungan, rasa mati rasa, keputusasaan, rasa bersalah, dan sering, kesakitan yang tidak dapat ditanggung. Saya terperangkap dalam momentum bahawa saya tidak boleh melambatkan atau berhenti. Kuasa-kuasa ini tidak rasional, munasabah, boleh diramal; Saya ketakutan untuk merasa tidak terkawal. Dalam bayang-bayang kelahiran dan kematian, saya berhubung dengan kuasa yang lebih besar daripada saya - satu pengalaman yang merendahkan dan menanam saya.

Kami sangat sering mendapat kesedihan; kami cuba menekan, memotong, menangguhkan, atau mengabaikannya. Kami takut untuk menjadi lemah, menjadi tidak fungsional: "Jika saya mula menangis, saya tidak akan berhenti:" Ramai di antara kita menentang kesedihan kerana kita berfikir bahawa apa yang kita alami adalah tidak normal. Kami juga takut bahawa rakan-rakan kita akan berasa tidak selesa dan menarik diri dari kami. Oleh kerana kita hidup dalam budaya yang mengharapkan perbaikan cepat dan menghindari kesakitan, ada kecenderungan untuk menarik diri dari kesedihan yang lebih awal. Sebenarnya terdapat tekanan yang besar dari rakan dan keluarga untuk "menarik diri bersama-sama dan teruskan dengan kehidupan anda:"

Tetapi kesedihan lebih kuat daripada perlawanan kami. Dalam kesedihan, ia adalah semula jadi, walaupun tidak selesa, berasa mentah, terdedah, sendirian, terharu. Walaupun kita berjaya menahannya, kita berkompromi dengan kehidupan kita. Kita perlu tutup. Kita tidak mampu untuk menjadi dekat apa-apa yang mungkin mencetuskannya. Kesedihan yang tidak diselesaikan muncul dalam kehidupan kita dalam gejala seperti masalah fizikal kronik, kemurungan, ketagihan, dan tingkah laku yang kompulsif. Dan pada masa-masa kemudian, selalunya apabila ia kurang diharapkan, kesedihan itu meletus.

Menyerah kepada Kesedihan Tanpa Terlalu Banyak

Bagaimanakah kita dapat menyerah kepada kesakitan? Bagaimanakah kita dapat memperdalamnya tanpa merasa terharu? Bagaimanakah kita dapat menyembuhkan penyesalan kita? Saya sering mengesyorkan bahawa orang yang bersedih mencipta tempat perlindungan, tempat suci di mana anda boleh duduk setiap hari dengan kesedihan anda. Saya menggalakkan anda untuk menggunakan masa ini untuk meneroka perasaan dan pemikiran yang sengit dalam kesedihan - anda boleh menulis, menangis, menyanyi, bermeditasi, berdoa, atau hanya duduk.

Adalah berguna untuk menubuhkan sebuah mezbah dengan gambar, benda khas, lilin, bunga. Tempat kudus ini adalah tempat di mana, di tengah-tengah kehidupan sibuk kita, kita boleh menghormati kesedihan kita. Ia adalah tempat di mana kita boleh mendalami kesedihan kita dan membiarkannya bekerja pada kita. Setiap kali kita menggunakan tempat kudus kita, kita mendapat makanan dan kekuatan untuk pergi lebih jauh dalam proses. Apabila masa berlalu, kita mungkin perlu menggunakan tempat perlindungan kurang kerap, tetapi kita masih boleh menggunakannya untuk mendaftar masuk dengan diri kita sendiri.

Jika anda tertanya-tanya sama ada anda mengelakkan atau menindas kesedihan anda, saya cadangkan anda menggunakan tempat perlindungan anda sekurang-kurangnya lima belas menit sehari - untuk meluangkan masa untuk mendengar, melambatkan, daftar masuk. Jika anda berasa baik dan tidak banyak Datanglah, itu baik-baik saja, tetapi terus semak masuk. Dengan cara ini anda jujur ​​dengan diri sendiri tentang kesedihan anda.

Saya melihat tempat perlindungan sebagai strategi utama untuk bersedih sepenuhnya tanpa merasa terharu. Adalah penting untuk menghabiskan masa bersendirian dengan diri sendiri. Perkongsian kesedihan dengan orang lain juga penting. Ramai orang berasa terpencil dan bahkan dihina dalam kesedihan mereka, dan ia merupakan kelegaan dan keselesaan yang baik untuk bersama dengan orang lain yang mempunyai pengalaman yang sama.

Hubungan kami lebih manis dan lebih dekat daripada yang saya boleh bayangkan

Pada ulang tahun kedua belas kematian ayah saya, saya mengetuai bengkel "After Loss" sepanjang hari. Pada waktu pagi, setiap peserta secara ringkas berkongsi kisahnya, kata-kata bercampur dengan air mata dan kadang-kadang terdengar sedih. Wanita di sebelah kanan saya telah kehilangan anak perempuannya berusia enam tahun dua tahun sebelum ini.

Wanita di sebelah kiri saya telah kehilangan abangnya ke pasukan tentera kematian di Honduras; tubuhnya tidak pernah dijumpai. Anak lelaki dua orang dari dua wanita telah membunuh diri. Seorang ibu lagi bersedih dengan kematian anak perempuannya yang dewasa dengan penyakit tiba-tiba. Kebanyakan peserta telah kehilangan ibu bapa; yang lain, suami. Di dalam bilik itu ada begitu banyak kesedihan yang kadang-kadang kita merasakan hati kolektif kita akan pecah. Setiap kerugian adalah kerugian kami; setiap kesedihan dipeluk dan dikongsi.

Kebanyakan orang-orang ini tidak bercakap secara bebas dengan orang lain tentang kesedihan mereka. Ketika itu giliran womar muda untuk bercakap, dia memberitahu kami bahawa teman-temannya menegaskan dia telah bersedih terlalu lama. "Mereka tidak tahu apa yang saya alami, saya hanya ingin tahu bahawa saya OK, saya tidak gila untuk berduka seperti ini:" Dia meminta sokongan dan dorongan yang kita perlukan .

Termasuk dalam bulatan kami adalah gambar-gambar orang mati yang tersayang, wajah mereka penuh dengan kehidupan yang sekarang telah meninggalkan mereka. Gambar ayahku ada di sana. Dia bersandar pada pagar dek ibu bapa saya, memakai baju sejuk kuning, rambut tebal tebalnya disikat dengan rapi. Dia menoleh ke langit, cahaya lembut jatuh ke mukanya. Adakah dia tahu bahawa dia akan pergi ke misteri yang lebih besar? Semasa saya melihat gambar itu, saya masih ingat ayah saya. Tetapi apabila saya menutup mata, saya bersama dia sekarang - dan hubungan kami lebih manis dan lebih dekat daripada yang saya bayangkan.

Hubungan Inner

Pengaruh hubungan dalaman dengan bapa saya telah menjadi kejutan besar dan hadiah kesedihan saya. Saya terpaksa membina hubungan ini semasa penyakit ayah saya sebagai tindak balas terhadap kesedihan saya. Berikutan diagnosis kanser, saya mula merasa terdesak tentang jarak antara kami; masa sudah habis. Ayah saya meneruskan hidupnya seperti biasa, enggan mengulas mengenai penyakit yang mengancam nyawa ini.

Semasa saya menyerang kanser dan kesunyian dalam hubungan kita, secara naluriah saya mencipta sebuah tempat perlindungan di dalam bilik tidur saya, meletakkan di rak, di sebelah katil saya, gambar bapa, bunga, dan hadiah istimewa yang diberikannya kepada saya. Semasa penyakitnya, saya duduk di hadapan mezbah ini setiap hari dan membuka kesedihan saya. Setiap kali saya duduk di tempat perlindungan, saya menutup mata saya dan membuka apa sahaja yang mungkin muncul. Imej ayah saya secara spontan mula mengisi ruang kosong meditasi saya. Nasib baik, saya telah bekerja dengan imaginasi dan saya percaya kebijaksanaannya. Saya tidak menolak pengalaman saya dengan mengatakan kepada diri sendiri, "Itu hanya imaginasi saya". Saya terhibur dan diilhami oleh kehadiran ayah saya di dalam diri saya, walaupun pada masa itu saya tidak tahu di mana ini akan membawa saya.

penyembuhan ibu jari melampaui kerugianSeperti minggu-minggu berlalu, saya menyedari bahawa hubungan dalaman sedang berkembang kerana kehidupan bapa saya tergelincir; di dalam saya, kami dapat membicarakan kesakitan dan kekecewaan dan penghargaan masa lalu kami. Kami bercakap tentang kematiannya. Saya memegangnya ketika dia bersusah-payah dengan rasa sakit, dan dia memegang saya ketika saya berjabat dengan air mata kesedihan. Dia terbuka dan terdedah dengan cara yang tidak dapat dibayangkan dalam hubungan luar kita. Kerana hubungan dalaman ini semakin kuat, saya merasa lebih menerima batasan-batasan yang luar. Selama minggu terakhir hidupnya, saya dapat duduk bersamanya di hospital, hati saya terbuka dan penuh cinta. Tidak lagi menunggu dan berharap untuk masa yang tepat untuk bercakap mengenai hubungan kami, saya berasa tenang dengannya. Apabila dia berlalu menjadi koma, saya masih boleh berhubung dengannya secara dalaman.

Kematiannya di 1988 memecahkan hubungan luar kita. Tetapi ayah saya tinggal di dalam saya, walaupun kematian telah mengubah hubungan kita. Dia lebih lembut dan lebih mudah terdedah kepada saya dalam impian saya dan perjalanan batin daripada dia mampu hidup. Dia lebih bijak. Apabila saya bertanya kepadanya tentang nasihat yang saya berhadapan dengan, dia seolah-olah melihat hubungan yang tidak kelihatan antara perkara-perkara dan mempunyai perspektif yang jauh lebih besar. Dia terlepas dari dinamika keluarga kami dan dengan humor yang baik boleh menasihati saya tentang hubungan saya dengan ibu saya. Sakit lama tidak kelihatan lagi kepadanya. Dia juga dibebaskan dari kepentingan yang telah memakannya dalam kehidupan. Dalam tiga dekad terakhir hidupnya, dia telah dirasai untuk berjaya dalam dunia korporat, yang semakin meningkat di 5 AM untuk pergi bekerja dan pulang ke rumah lewat - walaupun selepas kanser telah dimakan ke dalam tulangnya. Di dalam saya selepas kematiannya, dia kelihatan damai dengan dirinya sendiri.

Tamat?

Kebanyakan kita melihat kematian sebagai akhir, kerugian terakhir. Kami menganggap bahawa sebarang kemungkinan untuk perdamaian hilang. Tetapi ini hanyalah satu lagi konsep yang membataskan kita dalam kesedihan kita. Bagi banyak kebudayaan lain, tidak ada dinding yang dapat ditembusi untuk membahagikan hidup dari orang mati. Artikel depan halaman depan New York Times 1996 berjudul "For Japanese Rural, Death Does not Break Family Relationships" memberikan contoh seorang janda di kampung pedesaan Jepun yang menawarkan suami suaminya yang meninggal setiap pagi dan mengadakan perbualan dengannya, mendengar dia jawapan di kepalanya. Dia yakin suaminya berubah selepas kemalangan pembalakan yang membunuh dia sembilan tahun sebelum dan hubungannya semakin mendalam sejak kematiannya. Manakala dia pernah kasar dan diktator, dia mendapati dia lebih matang sekarang. "Tuan Tsujimoto mungkin mati, tetapi dia pasti tidak pergi," kata artikel itu. "Seperti biasa di Jepun, dia tetap ada penghormatan di dalam rumah, yang kerap dirundingkan oleh ahli keluarga mengenai perkara-perkara penting."

Sukie Miller dalam bukunya selepas Kematian mendapati tema yang sama dalam banyak budaya lain juga: "Kajian saya telah membiasakan saya dengan idea bahawa sebahagian besar orang di dunia dapat mengakses alam lain. Bagi kebanyakan orang, alam kematian adalah seperti yang tidak dapat dipertikaikan di sana seperti San Francisco ke New Yorkers , seperti Afrika kepada Brazil, ia adalah kes hidup dalam keseluruhan realiti, bukan hanya bahagian yang dapat dilihat. Melalui imaginasi penting rakyat dunia, kita semua boleh mendapatkan akses ke alam di luar sempadan "(Miller, ms. 46).

Ia tidak pernah terlambat

Kematian tidak perlu memotong kita dari orang yang kita cintai. Melalui impian dan teknik menggunakan imaginasi, kita dapat mengakses perhubungan batin dengan orang yang tersayang, hubungan yang menawarkan peluang yang kuat dan paling tidak dimanfaatkan untuk penyembuhan, penyelesaian, dan juga bimbingan. Sudah menjadi kegembiraan saya untuk menyediakan alat untuk orang ramai untuk menemui dan menerokai hubungan dengan orang yang dikasihi. Saya telah menyaksikan penyembuhan dan penembusan yang mendalam serta peralihan yang halus - walaupun selepas bertahun-tahun kepahitan dan penyesalan.

Sangat sedikit daripada kita yang pernah menyatakan sepenuhnya cintaku kepada yang lain. Takut akan kecederaan, kita mendapati diri kita tidak bersedia untuk menjadi terdedah dan terbuka kerana memerlukan kemasukan itu. Walaupun usaha kami untuk mengelakkan rasa sakit dan kebencian, bagaimanapun, mereka tidak dapat tidak membina hubungan kami dengan keluarga dan rakan-rakan. Tidak rusak, kesakitan seperti itu menutup hati kita dan mewujudkan jarak antara kita dan orang yang kita sayangi, meningkatkan kesukaran untuk menyatakan kasih dan penghargaan kita. Oleh itu, apabila seseorang yang tersayang mati, kita akan mendapati diri kita dipenuhi dengan penyesalan untuk semua yang tidak diucapkan. Kesedaran bahawa semua peluang telah berlalu untuk perbualan terakhir itu, atau sekadar selamat tinggal, boleh menjadi kesakitan.

Kebanyakan pelanggan saya berkata, tentang ibu, nenek atau kakak perempuan, "Bagaimana saya ingin mengatakan kepadanya bahawa saya menyayanginya sebelum dia meninggal dunia: 'Usaha yang belum selesai ini boleh menghalang kita daripada melepaskan diri dan bergerak dengan kehidupan kita. Dalam kesedihan kita, rasa benci, penyesalan, dan kasih sayang yang tidak terekspresikan dapat menjejaskan kita, mencipta luka yang mencemari semua hubungan kita yang lain.

Bersedih Sepenuhnya Jadi Kita Dapat Sepenuhnya Hidup

Pada sebelah petang bengkel, para peserta bekerja dengan satu siri latihan untuk memupuk hubungan sekarang dengan orang yang meninggal dunia. Saya menggesa mereka supaya terbuka kepada hubungan seperti sekarang, untuk tidak memegang kenangan masa lalu yang membekukan hubungan ke masa lalu dan menjadikannya sukar jika tidak mustahil untuk mengalami apa-apa perubahan atau perubahan yang berlaku sejak kematian. Ellen, yang pada mulanya enggan menumpukan mana-mana latihan bengkel terhadap seorang ayah yang dibencinya, mengalami kejayaan dalam hubungannya dengannya seperti yang tidak pernah dibayangkannya. Dan Miriam menemui jawapan kepada soalan-soalan yang melanda dia sejak bunuh diri anaknya.

Di belakang kumpulan gambar adalah tingkap besar di mana kita dapat melihat pokok ceri dengan api merah dan merah jambu, bergetar dengan kehidupan, seolah-olah mengingatkan kita bahawa kita tunduk kepada kesedihan supaya kita dapat hidup sepenuhnya. Sekiranya kita telah sedih sepenuhnya, kita akan muncul satu hari dari laluan gelap ke dalam kehidupan baru, melihat dengan mata baru, mengalami kehidupan dengan semangat baru. Setiap saat menjadi berharga, peluang untuk merangkul keajaiban hidup.

Abraham Maslow menulis, "Dalam kehidupan postmortem semuanya menjadi berharga, menjadi sangat penting, kamu ditikam oleh benda-benda, bunga dan bayi dan benda-benda yang indah:" Ketika saya melihat bunga-bunga lembut, lutut sepanjang hari, t membantu merasa ditikam oleh kecantikan mereka - sementara itu.

Semasa saya memaklumkan nota saya pada penghujung hari, merosakkan gambar bapan saya ke dalam saku beg bimbit saya, saya berasa sangat berterima kasih kepadanya kerana memungkinkan saya melakukan kerja ini. Adalah rahmat untuk bersama dengan mereka yang bersedih hati - segala-galanya dilucutkan dan ada ruang untuk kemanisan dan misteri. Saya sentiasa diingatkan akan kuasa semangat manusia untuk menyembuhkan dan permulaan yang baru di setiap akhir.

Hi ayah!

Tidak lama selepas bengkel itu saya melawat dengan bapa saya dalam imaginasi saya. Ia telah bertahun-tahun sejak kematiannya dan bulan sejak kunjungan terakhir kami, dan saya sangat gembira melihatnya. Saya sering tidak menyedari betapa saya merinduinya dalam kehidupan seharian saya sehingga saya sekali lagi hadir di hadapannya. Kali ini dia bercakap tentang cinta - betapa cinta berada di dalam diri kita dan di sekeliling kita, bahawa jika tidak kerana cinta elektron tidak akan bergerak di orbit mereka mahupun bintang-bintang di langit. Dia memerah tangan saya - cinta juga telah membimbing evolusi hubungan kita. Kami menengadah. Beribu-ribu bintang berkilat di atas kita melawan latar belakang hitam ruang. Berdiri di sebelahnya di bawah kubah bintang tanpa batas, saya berasa dikelilingi oleh misteri dan sangat bersyukur bahawa dia tinggal di dalam saya.

Untuk imaginasi, kematian bukan berakhir, bukan bencana tetapi transformasi. Di dalam anda, orang yang anda sayangi hidup, dan dengan penyertaan anda, hubungan bersama anda akan berkembang dan berubah.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Beyond Words Publishing, Inc. © 2001. http://www.beyondword.com

The Thread Infinite oleh Alexandra Kennedy.Source:

Thread Infinite: Penyembuhan Hubungan Melebihi Rugi
oleh Alexandra Kennedy.

Info / Order buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Buku baru Alexandra, "Menghormati Kesedihan: Mewujudkan Ruang untuk Membiarkan Diri Sendiri"

Mengenai Penulis

Alexandra KennedyAlexandra Kennedy, MA, adalah seorang psikoterapi dalam amalan swasta di Santa Cruz, California, dan pengarang Kehilangan Ibu Bapa. Beliau telah mengetuai bengkel dan memberi kuliah tentang kesedihan di universiti, hospices, gereja, dan organisasi profesional. Beliau adalah ahli fakulti di University of California Santa Cruz Extension. Artikelnya telah muncul dalam Yoga Journal, majalah Mothering, dan Therapist California. Untuk berkongsi respons kepada The Infinite Thread: Hubungan Penyembuhan Melebihi Rugi atau untuk mendapatkan maklumat mengenai bengkel dan kuliah, pergi ke www.Alexandrakennedy.com.

Tonton video: Menghormati Kesedihan - oleh Alexandra Kennedy.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}