Penerimaan Kematian: Membangunkan Perdamaian yang Kekal

Penerimaan Kematian: Membangunkan Perdamaian yang Kekal

Oleh kerana kualiti hidup seseorang yang mati boleh dipengaruhi secara positif oleh interaksi yang terbuka dan jujur, adalah penting bahawa kita semua - orang profesional dan orang awam - mula membongkar konspirasi kesunyian yang telah menimbulkan kematian sekian lama, dan bekerja untuk mengubah ketakutan dan penafian kami kepada pengetahuan dan penerimaan.

Satu cara yang kuat untuk memulakan memahami kematian adalah untuk secara sedar mencerminkannya. Hanya duduk diam dan berfikir tentang kematian selama satu minit. Ia tidak mudah! Setelah menafikannya sejak sekian lama, kami tidak dapat membantu tetapi sukar untuk membayangkan kematian sama sekali. Apakah rupa kematian?

Kematian Tidak dapat Dihindari

Satu kesedaran yang penting dan jelas yang dapat memunculkan cahaya ketika memikirkan kematian adalah kematian tidak dapat dielakkan. Masa kematian akan datang tidak pasti, tetapi ia akan tiba tidak dapat dinafikan. Segala-galanya dan semua orang yang kini hidup akan menjadi satu hari akan mati. Pengiktirafan ini - kematian itu tidak boleh diatasi - menyerang pukulan maut ke mitos kepastian. Memperhatikan prospek kematian membawa kemunculan ke masa kini, dan tiba-tiba realiti yang sangat berbeza dapat terungkap.

Melalui proses refleksi selanjutnya, kesedaran yang lebih besar tentang kematian berlaku dan akhirnya kehadiran yang tenang dalam menghadapi kematian dapat dikembangkan. Ramai orang yang mati dengan sendirinya secara spontan dan secara semula jadi mengubah tumpuan mereka daripada masalah duniawi dan menjadi perhatian bukan dengan soalan mengenai makna dan tujuan kehidupan - satu penyiasatan yang boleh menjadi inspirasi serta membesarkan diri. Seperti yang dikatakan oleh Stephen Levine, "Ramai orang mengatakan bahawa mereka tidak pernah begitu hidup seperti pada saat mereka mati." Bagi mereka pakar perubatan, jururawat, orang tersayang, dan rakan-rakan yang dapat kekal terbuka dan tidak takut dalam menghadapi kematian, ikatan cinta dan persefahaman yang luar biasa kuat dapat berkembang di antara mereka dan orang yang sedang mati.

Menggambarkan Kepercayaan dan Ketakutan Anda Mengenai Kematian

Malangnya, kebanyakan orang tidak mencerminkan kepercayaan mereka sendiri dan ketakutan tentang kematian, dan bagi mereka, ia boleh menjadi sangat sukar, jika tidak mustahil, tetap tidak dapat dijaga dan terbuka ketika berinteraksi dengan orang yang mati. Ketakutan dan kecemasan mencemarkan pertukaran dan boleh menghalang kemungkinan hubungan yang benar dan tulus, terutama apabila peristiwa yang tidak dijangka atau luar biasa berlaku. Walaupun sesetengah orang tidak mengalami peristiwa luar biasa di sekeliling kematian, banyak yang dilakukan, dan oleh itu penting untuk mengakui kemungkinan kejadian tersebut dan belajar menerima mereka secara terbuka.

Pengalaman Luar Biasa Mengenai Kematian

Saya mempunyai pengalaman luar biasa ketika Kazu, seorang lelaki warga Jepun yang tua, memanggil saya ke tempat tidurnya sebelum kematiannya. Kazu mempunyai kanser dan mati di rumah, dikelilingi oleh keluarga penyayangnya: isteri, dua beradik, dan empat anak perempuan. Saya melawat beliau dua kali seminggu untuk menilai ubat-ubatan sakit, dan membantu keluarganya dengan masalah. Kazu dan saya mengembangkan pemahaman yang melampaui rutin harian pengurusan kes, dan pada suatu hari dia memberitahu saya dalam bisikan rahsia, "Masa saya mati tidak lama lagi." Dia juga mengatakan bahawa dia takut untuk pergi kerana dia tidak mahu mengecewakan isterinya yang sentiasa merancang masa depan mereka dengannya, dan mengingatkan dia, "Musim panas yang akan datang, Kazu, kami pergi ke Vegas, ya?"

Secara spontan, saya berbisik ke telinga Kazu, "Anda memanggil saya ketika tiba waktunya untuk pergi. Saya akan mendengar anda dan datang dan membantu anda." Saya segera mempersoalkan dalam fikiran saya sendiri perasaan keperibadian seperti itu. Bagaimana mungkin ia berlaku? Kazu tidak dapat menggunakan telefon. Dua hari kemudian, ketika saya pergi ke tempat letak kereta Queen's Hospital di Honolulu dalam perjalanan ke 9: mesyuarat 00 AM, saya jelas mendengar panggilan suara keluar nama saya: "Margie." Saya memikirkannya seketika tetapi kemudian mencatatkannya untuk menekan atau hakikat bahawa saya tidak mahu menghadiri mesyuarat itu. Kemudian saya mendengar suara itu lagi dan pasti merasakan ia adalah Kazu. Saya dengan cepat mengubah kursus dan memandu ke rumahnya. Wanita-wanita sangat terkejut melihat saya sejak saya tidak dijangka datang pada hari itu. "Bagaimana Kazu?" Saya bertanya. "Oh, baiklah," jawab isterinya, "dia mempunyai teh untuk sarapan pagi."

Saya pergi ke tempat tidur Kazu, di mana dia berbaring dengan matanya tertutup. Dia kelihatan begitu letih, dan dia tidak melihat saya, tetapi perlahan-lahan meremas tangan saya ketika saya menyelinap ke dalamnya. Saya meletakkan jari saya dengan lembut di pergelangan tangannya. Nadinya lemah dan cepat. Dengan lembut, saya berkata, "Kazu, saya mendengar anda memanggil saya, saya di sini sekarang, jika anda mahu pergi, saya akan membantu para wanita, tidak mengapa jika anda mahu pergi." Ketika saya bercakap, denyutan nadi beliau menjadi lebih tidak menentu, dan kemudian mereka berhenti. Saya sangat terkejut, terkejut. Dia sudah pergi!

Selama beberapa ketika saya terfikir tentang peranan saya yang mungkin dimainkan dalam kematiannya dengan menggalakkannya pergi. Kemudian adik-beradik itu datang ke belakang saya dan bertanya bagaimana dia. Tidak dapat mendaftarkan kedalaman apa yang telah berlaku, saya terhenti untuk masa, menggenggam cara untuk menyediakannya. Saya berkata, "Dia semakin lemah, saya tidak fikir dia berjaya." Kedua-dua adik perempuan itu mulai menangis, dan kemudian ahli keluarga yang lain masuk ke dalam bilik dan berdiri menggenggam satu sama lain di dekat pintu. Isterinya meraung, "Tolong jangan mati, Kazu. Oh, tolong jangan biarkan kami!" Selepas kira-kira lima minit yang panjang, saya berkata dengan kuat, "Pergilah dengan selamat, Kazu, wanita-wanita di sini semua mencintai awak untuk membolehkan anda pergi dengan selamat. The menangis berkurang, dan para wanita berkumpul bersama dengan martabat mulia yang sesuai dengan Kazu yang mereka cintai. Kerana setiap daripada kita diam-diam bekerja melalui realiti kematian yang mengejutkan, kita menyembuhkan lulus Kazu dengan mandi tubuhnya dengan air wangi dan memakainya di beberapa pakaian kegemarannya.

Di luar Reality Thinking of Death Kematian

Penerimaan Kematian: Membangunkan Perdamaian yang KekalPengalaman seperti ini dengan Kazu mengingatkan saya bahawa di luar realiti pemikiran biasa dan kebiasaan duniawi, satu pengalaman transenden dalam pengalaman batin ada dan juga dapat diketahui. Kejadian yang tidak dapat dijelaskan pada masa kematian seseorang telah mengajar saya untuk mengekalkan fikiran terbuka dan sikap yang lebih diterima. Untuk mengabaikan, diskaun, atau patologi peristiwa luar biasa dan misteri merampas pintu untuk memahami lebih mendalam. Untuk terus terbuka kepada mereka - dan semua panggilan dalaman - membolehkan proses penyembuhan berlaku.

Dalam amalan kejururawatan saya, sama ada secara peribadi mengamati atau mendengar tentang beratus-ratus peristiwa yang mengelilingi kematian yang tidak dapat dijelaskan oleh pemikiran konvensional - pemahaman pemahaman yang singkat, momen ringkas pemahaman yang jelas begitu kuat sehingga mereka mengubah sudut pandangan saksi secara mendalam. Saya mempunyai pengalaman sedemikian ketika sahabat saya, Catherine, meninggal dunia.

Catherine telah dalam kemalangan kereta ketika kami berada di kolej yang meninggalkan quadriplegic hingga masa dia meninggal, sepuluh tahun kemudian. Sepanjang hidupnya yang panjang dan kerap disiksa setelah kemalangan itu, Catherine berkitar berkali-kali melalui lima peringkat kematian yang awalnya dikenal pasti oleh Kubler-Ross: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan, dan penerimaan. Nasib baik, keluarga Catherine dapat memberikannya dengan semua bantuan fizikal yang diperlukan yang diperlukannya: ibu bapanya menambah suite besar dan bilik mandi cacat ke rumah mereka dan menyewa petugas sepenuh masa.

Catherine tinggal di sana selama beberapa tahun ketika dia bergelut dengan makna keterbatasan yang baru. Atas permintaannya, saya tinggal di sana juga, berangkat ke sekolah kejururawatan di San Francisco. Lima tahun kemudian, selepas suami saya dan saya telah berkahwin dan mempunyai dua anak kami, kami membina tambahan studio ke rumah kami di Aptos supaya Catherine dapat tinggal bersama kami, dan ketika keadaan fizikalnya masih kuat, dia sering datang.

Saya Takut Menghadapi Kematian

Beberapa tahun selepas lawatan terakhirnya, abang Catherine memanggil saya suatu hari untuk mengatakan bahawa Catherine "hanyut pergi." Saya terkejut dan berkata, "Apa maksud kamu 'hanyut'?" Dia memberitahu saya bahawa kanser yang dikembangkannya di dalam pundi kencingnya tidak dapat lagi terkandung atau dikawal oleh kemoterapi dan sekarang dia tergelincir dalam keadaan tidak sedarkan diri. Dia juga berkata bahawa dia telah meminta saya beberapa kali, dan saya sepatutnya datang untuk melihatnya dengan segera. Sukar untuk saya bersetuju untuk pergi kepadanya malam itu. Ia adalah perjalanan yang panjang, tetapi saya benar-benar takut menghadapi kematian Catherine. Saya tidak tahu apa yang akan saya katakan kepadanya, dan saya tidak mahu melihatnya mati. Bagaimana jika dia mati ketika saya berada di sana? Apa yang akan saya lakukan?

Sebagai seorang jururawat, saya sepatutnya tahu apa yang perlu dilakukan di sekitar kematian, tetapi, pada ketika itu, saya tidak. Saya tidak dapat tidur malam itu dan memanggil rumah Catherine awal pagi esok. Abangnya menjawab telefon itu dan memberitahu saya bahawa mayat telah mengambil tubuhnya hanya satu jam yang lalu. "Dia meninggal dunia?" Saya tersesat. "Saya akan berada di sana."

Memandu melintasi Jambatan Golden Gate ke bilik mayat, saya teringat pangsapuri yang indah di Telegraph Hill yang pernah kami kongsi bersama dua rakan lain. Kami semua telah bersekolah bersama dan kemudian menjadi saudara perempuan di UC Berkeley. Kehidupan sosial kita tertumpu pada pesta, pakaian, dan perkahwinan. Kita tidak pernah menganggap bahawa kematian akan menjadi sebahagian daripada kehidupan kita. Kini, sepuluh tahun kemudian, Catherine telah mati. Saya tertanya-tanya mengapa saya tidak tergesa-gesa untuk berjumpa dengannya malam tadi semasa dia masih hidup, dan bukannya tergesa-gesa melihatnya sekarang, ketika dia sudah pergi.

Tidak lama kemudian saya menunggu dengan gugup di bilik khas bilik mayat - ibu Catherine telah memberi saya kebenaran untuk melihat jenazah. Saya mendengar loncatan logam, dan kemudian pintu dibuka dan pemabuk roda beroda di dalam genggaman yang memegang badan terbungkus Catherine. Selepas dia pergi, saya dengan hati-hati mengangkat lembaran yang menutupi wajahnya yang tidak bergerak. Matanya ditutup setengah. Mereka kelihatan mendung dan kering. Nafas terakhirnya seolah-olah berlama-lama, untuk menggantung hampir didengar dalam set mulutnya. Saya berjuang untuk terus menangis, dan tekak saya terkena sakit. Bersandar ke arah dan menatapnya, saya melihat air mata dari matanya melanda granit biru-putih pipinya dan melancarkan lancar, seperti titisan hujan turun patung, ke helaian di bawah. Saya berdiri di sana dipalar.

Terhubung dan Terkait dengan Segala-galanya

Berada dengan Catherine seperti itu selepas dia telah meninggal saya mengangkut saya ke ruang luar di luar batas pemikiran konvensional saya sendiri. Saya sedar bahawa kesakitan yang mencengkam dada saya ketika saya melihat jenazahnya adalah bayang gelap rasa kehilangan saya sendiri. Dia, sebaliknya, akhirnya bebas dari sempadan fizikal dan kelumpuhan yang membuatnya terkunci dalam satu kedudukan untuk sekian lama.

Saya merasakan kehadirannya di dalam bilik. Dia ada di sana, saya merasakan, tetapi tidak lagi menjadi sebahagian daripada mayat senyap yang pernah menjadi Catherine. Saya mencium bibirnya yang sejuk dan berterima kasih kepadanya kerana mengajar saya banyak tentang persahabatan, cinta, dan ketidakpastian hidup dan perubahan yang berterusan. Walaupun sangat menyesal kerana tidak hadir secara fizikal pada saat-saat terakhir Catherine, ketika saya berdiri di sana mengamati tubuhnya selepas kematian, saya merasa bersemangat dengan pandangan yang jelas tentang kelangkaan ketidaksuburan. Saya merasa tersambung dan saling berkaitan dengan segala-galanya. Masa lalu, masa depan, kematian, dan kehidupan semuanya hadir sekaligus.

Walaupun kita sangat lama kekal, kematian mengajar kita dengan kejelasan yang luar biasa sehingga tidak dapat ditemui. Apabila orang yang tersayang mati, laluan kehadiran fizikal mereka dari dunia memaksa perhitungan dengan tidak dapat dielakkan kematian dan perubahan. Dari waktu ke semasa, peringatan muncul dari apa yang dahulu tetapi tidak lagi - piyama almarhum terletak di belakang hamper, atau topi yang ditarik ke belakang dari almari, atau nota yang ditulis di sekeping kertas yang rusak. Namun orang mati tidak lagi material di dunia, tidak lagi ada kehadiran fizikal dalam arus peristiwa.

Kematian Kedua-duanya Sakit untuk Mengakui dan Sukar untuk Menerima

Kematian adalah kedua-dua menyakitkan untuk mengakui dan sukar diterima, tetapi ia juga merupakan hasil semula jadi dan normal kehidupan. Kematian adalah takdir yang dikongsi bersama oleh semua yang hidup dan merupakan guru yang paling kuat tentang ketidakpastian hidup dan ketidaksempurnaan ketidaksempurnaan.

Sekiranya kita dapat dengan berani membuka diri kepada kebenaran ini, akhirnya kita dapat membangunkan kedamaian yang berkekalan - dan, yang paling penting, kita boleh mendapat bantuan sebenar kepada orang lain.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications Inc. © 2002, 2003.
http://www.shambhala.com


Artikel ini dikutip daripada:

Laluan Suci: Cara Memberi Perhatian Tak Terang, Mengasihani untuk Orang Yang Mati
oleh Margaret Coberly, Ph.DDRN

Laluan SuciTopik termasuk: Bagaimana penyakit yang teruk boleh mengalami penyembuhan emosi dan rohani walaupun mereka tidak dapat disembuhkan * Kenapa tumpukan ubat-ubatan Barat yang tidak menentu untuk mengubati penyakit telah menyebabkan penjagaan tidak mencukupi untuk mati * Apa yang akan dijangkakan semasa proses mati Bagaimana ketakutan kita dan penafian kematian membahayakan kematian * Teknik untuk membantu penjaga mempromosikan persekitaran yang damai untuk kematian dan orang yang tersayang * Bagaimana untuk memenuhi keperluan fizikal dan emosi yang berubah dari mati * Nasihat yang berguna mengenai apa yang harus dikatakan dan bagaimana untuk berkelakuan di sekitar penyakit .

Info / Order buku ini.

Mengenai Penulis

Pengarang Margaret Coberly Pengarang Penerimaan Kematian

MARGARET COBERLY, PH.D., RN, telah menjadi seorang jururawat selama lebih dari tiga puluh tahun, bekerja di pusat-pusat trauma bandar dan dalam pengaturan hospis. Beliau memegang ijazah kedoktoran dalam psikologi dan kuliah di Universiti Hawaii. Dr Coberly juga seorang pendidik jururawat dan bekerja sebagai pengarah penyelidikan dan pembangunan di Hospice Hawaii di Honolulu. Beliau adalah pengarang "Laluan Suci".

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}