Lawatan ke Lain-lain: Peringatan Bagaimana Sempurna Kita Semua

Lawatan ke Lain-lain: Peringatan Bagaimana Sempurna Kita Semua

Kali terakhir saya meninggal dunia, pada hari musim panas panas di 1943, ia agak mengejutkan. Saya hanya berumur lima tahun dan mengambil sedikit masa untuk menyedari bahawa saya telah mati. Nama saya adalah Mary Anne dan saya telah bepergian bersama keluargaku untuk mengadakan perjumpaan di bandar Harrisburg, Pennsylvania. Perkara terakhir yang saya teringat adalah bunyi tengkorak tayar dan berlanggar logam. Saya segera dikelilingi dengan kegelapan yang lengkap. A jerk yang tidak dijangka seperti bolt kilat membawa semua deria untuk perhatian sebagai badan saya menyelar ke objek yang sangat keras dan mendarat di suatu tempat di dunia mimpi dengan berdebar-debar. Kesakitan yang tajam, tidak seperti apa yang pernah saya alami sebelum ini, menusuk seluruh makhluk saya.

Saya mula meletup udara. Ketakutan lemas dalam kegelapan yang lebat ini dan kesakitan yang menyakitkan mengambil alih. Otot-otot di dada saya terasa seperti gajah yang besar sedang duduk di sana membuat pernafasan mustahil. Saya tidak mahu tinggal di tempat ini. Secara bersyukur, udara secara beransur-ansur memasuki paru-paru saya dalam ketukan besar dan ketenangan perlahan-lahan menggantikan panik.

Saya berdoa kepada Tuhan untuk mendapatkan bantuan

Saya menyedari bahawa saya tidak dapat menggerakkan tangan atau kakiku dan kepalanya merasakan saya berlanggar dengan tembok bata. Saya juga tidak dapat membuka mata kerana sebab tertentu, jadi saya berbaring dengan tenang di dalam kegelapan, menunggu. Semasa pemikiran saya kembali kepada kemalangan itu, saya mula bimbang tentang keadaan ibu bapa dan kakak saya. Saya teringat bahawa ibu saya dan guru sekolah Minggu saya telah memberitahu saya jika saya pernah takut saya boleh berdoa kepada Tuhan dan berdoa saya lakukan. Berulang-ulang saya meminta Tuhan untuk membantu kita seperti suar di dalam kegelapan. Tiba-tiba, saya merasakan kehangatan dan mengelilingi seluruh tubuh saya. Saya tidak lagi menyakitkan. Ia seolah-olah seseorang telah membalut saya dengan selimut hangat yang begitu lembut yang menutupi saya dari kepala hingga kaki. Saya seolah-olah berada di tengah-tengah cahaya cemerlang yang berasa selamat dan selesa.

Perlahan mata saya diselaraskan dengan cahaya dan saya mula melihat bentuk mengalir bergerak di sisi lain. Apabila segala-galanya menjadi tumpuan, keseluruhan adegan kecelakaan itu muncul di bawah saya. Ternyata saya terapung betul-betul di atas segalanya. Ini pastinya mimpi yang ganjil. Bukti di bawah mengesahkan bahawa kedua-dua kereta itu bertembung di tanda berhenti. Kesan itu nyaris menyatu kedua-dua kereta di bahagian depan. Logam, gelas, minyak, dan bahagian-bahagian kereta lain telah berselerak di mana-mana. Asap dicurahkan dari bawah tudung kedua-dua kereta dan bau getah terbakar kelihatan.

Selepas peperiksaan lanjut, nampaknya ada beberapa orang yang berbaring di atas tanah di sekitar bangkai kapal itu. Dua daripada mereka langsung dikenali sebagai ibu bapa saya. Ayah saya berbaring di tempat duduk sebelah pemandu. Potongan kaca bergemerlapan di dahinya dalam corak rawak. Gash besar di atas mata kirinya menghasilkan bengkak mata dan dia berdarah berat. Roda stereng itu telah mencetuskan kemeja coklat gelap di dadanya. Walaupun dia kelihatannya mengalami kesukaran bernafas, dia berjaga-jaga dan meminta orang lain memeriksa keluarganya.

Abang saya, Jason, telah melakukan perjalanan di bahagian belakang kereta dengan saya dan dia masih berada di sana. Tubuhnya rusak dan kakinya berpusing seperti pretzel. Dia tidak sedarkan diri tetapi bernafas. Saya akhirnya melihat ibu saya, yang juga berada di atas tanah. Dia tidak bergerak dan tidak menjawab saya. Saya menjadi cemas apabila saya melihat lebih dekat dan mendapati darah merah datang dari keningnya yang hancur. Satu lagi jenis cecair yang meresap keluar dari kawasan yang sama, menggeser pipinya dan memasuki trotoar dengan sedikit percikan. Dia tidak bergerak sama sekali.

Percubaan saya untuk bercakap dengannya dan ahli keluarga lain adalah sia-sia. Mereka sama ada tidak dapat mendengar saya atau tidak akan menjawabnya. Pada mulanya saya terkejut dengan diri saya sendiri. Tetapi di tengah-tengah semua kekeliruan, perhatian saya dialihkan apabila, seorang lelaki tua dari orang ramai dengan hati-hati mengambil seorang gadis kecil. Dia jelas telah berada di bangkai kapal dan berbaring di bawah tanah. Ketika dia dengan lembut membalikkannya, saya memeriksa dengan teliti. Dia mempunyai rambut coklat lurus hampir ke pinggangnya. Kedua-dua lengan dan kaki digantung lemas dan tidak berguna dari tubuhnya. Dia memakai pakaian berwarna kuning dengan kaus kaki berwarna putih. Apa yang biasa menjadi mata biru dan hidung tersumbat tidak lagi di sana. Sebaliknya, di tempat mereka kulit dikupas semula untuk mendedahkan tulang dan otot. Mata terbelah ke arah otak.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Adakah saya mati?

Untuk ketakutan saya perlahan-lahan sedar bahawa ini adalah saya! Tetapi ia tidak boleh, kerana saya tidak dapat berada di kedua-dua tempat sekaligus dan pastinya tidak menyakitkan di mana-mana sahaja. Saya tidak faham apa maksud mati, tetapi mungkin itulah yang berlaku kepada saya. Sekiranya inilah yang dirasakan, saya tidak menyukainya. Saya menyedari bahawa saya benar-benar bersendirian kerana orang lain tidak dapat melihat atau mendengar saya. Ia perlahan-lahan meyakinkan saya bahawa saya tidak boleh pulang lagi atau bermain dengan rakan-rakan saya. Saya tidak boleh duduk di pangkuan ayah saya atau merasakan pelukan ibu saya. Saya mula menangis seolah-olah hati saya telah pecah. Apa yang berlaku kepada dunia saya?

Seperti nasib, ibu saya meninggal dunia dalam kemalangan itu juga. Untuk saya kagum dan kegembiraan dia duduk dari tubuhnya dan berdiri di atasnya. Saya menangis berhenti. Ia seperti dia mengambil pakaian atau slipnya. Dia tidak menerima kematian, tetapi tidak lama kemudian menjadi terganggu untuk membantu ayah saya dan Jason. Kami mengikuti mereka ke hospital dan tinggal bersama mereka sepanjang masa. Walaupun mereka tidak dapat melihat atau mendengar kami, kami mendapati bahawa kami dapat bertemu dengan mereka dalam mimpi mereka dan bercakap dan memeluk sama seperti dulu. Bapa mempunyai sangkar tulang rusuk yang dihancurkan dan gegaran, dan adik saya, Jason, telah patah tulang di kedua-dua kaki dan hidungnya. Dia juga mengalami kecederaan pada lehernya dan telah memar otaknya, yang menyebabkan dia kekal koma selama beberapa hari. Mereka berdua tinggal di hospital selama beberapa minggu memulihkan keadaan.

Ibu dan saya mengambil masa untuk menonton orang-orang di bilik mayat dengan berhati-hati membersihkan dan memakai badan kita untuk pengebumian. Mereka melakukan apa yang mereka boleh ke wajah kami, tetapi kerosakan itu agak luas. Mereka berpakaian kami dalam pakaian Ahad kami dan cuba memperbaiki rambut kami. Grandmama saya memilih pakaian biru terang untuk Ibu yang sering dipakai. Saya sangat gembira melihat bahawa teddy bear kegemaran saya diletakkan bersama saya.

Kami tidak banyak berkata dalam proses ini, masing-masing dari kita dalam pemikiran kita sendiri. Sulit untuk menggambarkan bagaimana rasanya untuk menonton orang membersihkan dan memakai badan anda apabila anda berada di sana menonton.

Kami juga menghadiri pengebumian, yang merupakan proses yang sangat menarik yang datang dari pihak kami. Sejak saya tidak pernah pergi ke pengebumian, saya selalu bertanya soalan Ibu. Salah satu soalan yang saya telah bertanya kepadanya mengenai kedua-dua kotak yang diletakkan di hadapan gereja. Dia berkata, "Kotak itu dipanggil peti mati dan badan kita diletakkan di sana, di sinilah kita akan tinggal."

Takut berada dalam Box

Sambutan ini membawa rasa takut kepada saya kerana saya berfikir tentang bagaimana perasaannya harus ditutup di sana. "Saya tidak mahu tinggal di dalam kotak untuk selama-lamanya, saya takut," saya merengek. Dia menghiburkan saya dengan mengatakan bahawa kita tidak perlu masuk ke dalam kotak, mereka hanya menyimpan badan kita di sana. Dia menjelaskan ia adalah tempat yang selamat, sangat seperti ketika dia memasukkan saya pada waktu malam. Jawapan itu nampaknya masuk akal dan menenangkan saya.

Kami bernyanyi bersama dengan lagu-lagu indah yang mereka mainkan dan mendengarkan menteri dan kawan-kawan yang mengatakan perkara-perkara baik tentang kami. Kami cuba menghiburkan saudara-mara dan rakan-rakan, tetapi mereka nampaknya tidak mendengar kami. Bahagian yang paling menarik dari keseluruhan pengebumian ialah apabila mereka mengambil peti mati kami ke belakang gereja untuk mengebumikan mereka di tanah perkuburan. Di sana saya dapati banyak roh lain seperti kami, hanya duduk di kubur mereka seolah-olah mereka menjangka sesuatu atau seseorang. Saya akhirnya mendapat keberanian untuk menghampiri seorang lelaki tua yang sabar menunggu di sebelah isterinya.

"Maafkan saya, saya tertanya-tanya apa yang kamu lakukan?" Saya malu-malu bertanya kepada lelaki itu.

Saya benar-benar tidak mengharapkan untuk mendengar mereka menjawab kerana tidak ada orang lain yang telah mendengar saya. Tetapi lelaki tua itu memandang saya dengan lurus di mata dan saya hairan menjawab, "Dia mencari anak perempuan kami, kami menunggu di sini untuk anak perempuan kami untuk datang melawat kami, dia tidak sering datang, tapi kami terus menunggu."

"Kenapa awak tak jumpa dia?" Saya mempersoalkan.

"Isteri saya takut pergi ke tempat lain kerana dia fikir dia akan merindukannya," jawabnya. "Saya mahu meninggalkan tempat ini beberapa lama dahulu, tetapi dia menegaskan bahawa kita berada di sini untuk anak perempuan kita, saya tidak akan meninggalkannya di sini semenjak masa ini, jadi kami berdua menunggu."

"Saya masih tidak faham mengapa anda tersekat di sini. Kami telah melakukan perjalanan di tempat yang berbeza, mengapa tidak?"

"Lihatlah di sekeliling kamu," katanya dengan tidak sabar. "Adakah anda melihat semua orang ini hanya menggantung?"

Mati atau bermimpi?

Saya melihat beberapa orang yang memakai baju pelik dan tentera dengan senjata panjang. Lelaki, wanita dan kanak-kanak berdiri, duduk, atau berbaring di kubur mereka di seluruh tempat. Orang tua itu menjelaskan bahawa kebanyakan roh telah menunggu Tuhan untuk datang mendapatkannya atau menahan menunggu saudara-mara untuk melepaskan mereka. Masih yang lain tidak tahu bahawa mereka telah mati. Mereka fikir mereka hanya bermimpi dan akan bangun suatu hari nanti. Ia sangat menarik untuk melihat semua orang yang menunggu untuk dilepaskan atau diselamatkan. Mereka hanya duduk di batu nisan mereka yang mendengar pengebumian kami, tetapi tidak perasan. Lelaki tua, seolah-olah tahu dia boleh pergi, tetapi tidak akan pergi tanpa isterinya. Dia terus menatap pintu pagar tanah perkuburan yang menunggu anak perempuan mereka. Dia merasakan anak perempuan itu masih memerlukannya. Suaminya sangat sedih. Saya sangat gembira meninggalkan tempat itu.

Ketika Ibu dan saya digantung di rumah lama yang berusaha membantu Papa dan penyembuhan Jason, saya sering menjadi gelisah. Saya telah menemui dalam dua bulan sejak kematian saya bahawa saya seolah-olah berubah. Ia seperti saya berkembang sangat cepat. Saya tidak lagi berfikir seperti kanak-kanak berusia lima tahun, tetapi mula melihat dan mengingati perkara sebagai orang dewasa. Ia bukan sesuatu yang saya cuba lakukan secara sedar, tetapi saya lebih bersedia untuk melepaskan ketakutan dan pemikiran lama, yang lebih tua yang saya dapat. Saya juga mendapati ada bahagian lain di dunia ini yang saya sekarang tinggal di. Kami dikelilingi oleh orang mati yang lain seperti diri kita sendiri.

Sebahagian daripada mereka kelihatan seperti hidup mereka seperti yang mereka lakukan ketika mereka masih hidup. Ada ibu yang masih membersihkan rumah, memasak, dan menjaga anak-anak mereka. Ada bapa yang akan bekerja, memotong rumput, dan membaca kertas. Terdapat juga kanak-kanak yang bermain dan pergi ke sekolah. Setiap orang seolah-olah terperangkap dalam rutin mereka dan tidak menyedari bahawa mereka kini sudah mati.

Terdapat juga roh-roh lain yang kelihatannya mengembara, seperti mereka mencari sesuatu. Semua peringkat umur dan semua orang sentiasa berkelana dalam kumpulan atau hanya dengan sendirinya. "Apa yang mereka cari?" Saya tertanya-tanya. Saya bertanya pada Ibu mengenai satu hari.

Dia menjelaskan, "Ada semangat yang ada untuk membantu mereka yang saudara-mara dan sahabatnya menangani kematian mereka atau masalah-masalah lain. Yang lain sepatutnya perlu meneruskan pekerjaan dan rutin harian mereka. Mungkin mereka tidak tahu bahawa mereka mati atau fikir keluarga tidak boleh melakukannya tanpa mereka. "

Itu menarik. Kenapa semangat ini hanya digantung? Kemudian pemikiran itu berlaku kepada saya bahawa itulah yang dilakukan oleh Ibu dan saya. Tetapi mengapa orang-orang ini mahu meneruskan kerja atau sekolah? Bagaimana pula dengan roh-roh yang kelihatannya hilang dan mengembara? Di manakah kita semua pergi dari sini? Saya menerima jawapan saya dari sumber yang tidak dijangka.

Sudah terlambat satu malam ketika Bapa mengalami masa yang sangat buruk dalam tidurnya. Dia sentiasa menghidupkan kemalangan itu, menyalahkan dirinya, jadi dia mempunyai mimpi buruk yang cukup mengerikan. Ibu dan saya telah berusaha untuk membantu, tetapi tiada apa yang akan dilakukan. Secara tiba-tiba terdapat cahaya yang membutakan dalam kegelapan dan saya melihat bentuk yang berdiri di sekeliling Bapa. Mereka dengan lembut menghiburkannya dan cuba meredakan kesakitannya.

Mereka adalah makhluk yang megah. Pada mulanya cahaya itu sangat terang kita tidak dapat melihatnya secara langsung. Garis besar bentuk mereka menyerupai badan kita, hanya lebih tinggi. Mereka benar-benar telus, namun dipenuhi dengan cahaya yang meletup ini. Saya akhirnya mengumpulkan keberanian untuk melihat salah seorang daripada mereka tepat di mata. Hati saya seolah-olah berhenti. Ia berasa seolah-olah mereka dapat melihat melalui saya dan mengetahui fikiran saya. Suara memecah keheningan yang hanya dapat saya gambarkan sebagai seseorang yang mempunyai kuasa ribut petir dan kelembutan berbisik.

Tanpa menggerakkan bibir mereka makhluk berkata, "Kami adalah malaikat Bapa anda." "Itu tidak mustahil," saya dengan serta-merta berfikir, "kerana saya telah melihat anda sebelum dan saya tidak mempunyai."

Mereka menjawab, "Kami sentiasa ada di sini, anda tidak pernah melihat kami."

Sekarang itu bukan jawapan yang boleh diterima. Tidak ada cara untuk melepaskan makhluk-makhluk cemerlang ini. Namun mereka menjelaskan bahawa saya tidak dapat melihat mereka kerana saya tidak bersedia melihat mereka. Mereka memberitahu saya kedua-dua Ibu dan saya mempunyai malaikat kita sendiri. Itu sukar untuk diterima, kerana apa yang saya lakukan untuk mendapatkan makhluk-makhluk ini?

"Kami sentiasa berada di sebelah anda," kata mereka, "tetapi perhatian anda adalah dengan keluarga dan kawan anda, anda hanya melihat kami dalam mimpi anda."

Mungkin saya mencari perkara yang salah. Tidak seperti gambar-gambar sekolah Minggu yang saya lihat, mereka kelihatan tidak mempunyai sayap. Mereka mempunyai sinar-sinar ini dari keseluruhan bentuk mereka. Setiap seorang daripada mereka mengingatkan saya tentang cahaya matahari yang terang apabila saya cuba melihatnya secara langsung. Selepas kejutan awal, saya meminta mereka menjawab soalan saya tentang semua roh lain di sekeliling kita.

Mereka menjawab, "Sesetengah orang tidak bersedia untuk menerima bahawa mereka telah meninggal dunia, mungkin mereka takut apa yang akan berlaku kepada mereka jika mereka melakukannya, jadi mereka cuba merasakan diri mereka sendiri dengan meyakinkan diri mereka akan melakukan semua yang mereka lakukan dan akan jadi kita perlu mendapatkan perhatian mereka, tetapi mereka tidak akan menyedarinya, yang lain merasakan mereka perlu menyelesaikan sesuatu sebelum mereka boleh pergi. Mungkin mereka perlu memberitahu seseorang sesuatu atau mencuba dan menyelesaikan perniagaan yang belum selesai.

"Masih ada yang lain yang terperangkap di dunia ini dengan emosi yang kuat kepada seseorang atau sesuatu Mungkin mereka marah kepada seseorang atau merasakan mereka telah ditipu atau dirugikan. Sering kali apabila manusia mengambil nyawa orang lain, jiwa-jiwa yang mati seolah-olah melekat pada pembunuh mereka Sekiranya mereka mempunyai keterikatan yang kuat ke tempat atau seseorang, mereka tidak akan meninggalkan walaupun selepas mati. Jika manusia bergantung kepada alkohol atau dadah, mereka akan terus mengidamnya walaupun dalam kematian. "

Mereka juga bercakap tentang kumpulan roh yang hanya berkeliaran di dalam kegelapan. Mereka berkata bahawa makhluk-makhluk ini menganggap mereka hilang atau mengharapkan beberapa jenis hukuman untuk perbuatan yang mereka lakukan dalam kehidupan. Selalunya mereka percaya bahawa mereka berada di neraka ketika tempat itu tidak wujud. Mereka mencari sesuatu yang tidak dapat mereka temui ketika mereka masih hidup. Harapan mereka adalah untuk mencari jalan keluar dari tempat ini.

Salah seorang malaikat, bernama Michael, berkata, "Bagi semua orang yang telah mati, malaikat-malaikat mereka berdiri di sebelah mereka, tidak kira apa yang mereka lakukan atau berfikir, mereka mempunyai bantuan kami. Apa yang perlu dilakukan adalah mengambil perhatian dan pemikiran mereka dari gangguan dan melihat kepada kita. Itu benar-benar semua ada, mereka boleh memilih walaupun mati apa yang mereka mahu lakukan, mereka boleh pergi bila-bila masa. tempat di mana-mana untuk perniagaan yang belum selesai, bukan untuk hukuman, tetapi untuk menyelesaikannya, kami tidak mempunyai tempat hukuman. "

Perbualan kami berterusan dengan baik pada waktu malam. Mereka memberitahu saya bahawa manusia adalah sempurna. Saya tidak nampak bagaimana. Kerana saya menjadi skeptik, mereka bersetuju untuk menunjukkan kepada saya. Itulah yang mendorong saya untuk meninggalkan Ibu untuk menjaga Bapa dan Jason dan pergi bersendirian dengan mereka ke tempat yang kita panggil surga. Ia seolah-olah seperti seketika dari ketika saya meletakkan tangan kecil saya pada mereka yang besar ketika kami tiba. Di saat yang kedua kita pergi dari kegelapan yang gelap yang mengelilingi kita untuk apa-apa kecuali bola cahaya bersinar. Ia tidak seperti apa yang pernah saya lihat. Saya terpaksa melindungi mata saya pada mulanya kerana cahaya itu mengejutkan saya. Ia mengelilingi segala-galanya dan sangat cemerlang ia sukar untuk melihatnya langsung, sama seperti matahari. Warna-warna cahaya akan berubah dari putih tulen ke blues cahaya seperti warna langit pada hari musim panas. Cahaya ini seolah-olah datang dari dalam setiap orang dan tertumpah di luar tubuhnya. Mereka kelihatan telus, tetapi segala-galanya terasa sengit.

Perkara seterusnya yang saya perhatikan adalah semua aktiviti. Ia kelihatan seperti sarang lebah, kerana orang terlibat dalam sesuatu di mana-mana. Sesetengah orang terus masuk dan keluar seperti sihir. Michael, seorang malaikat, memberitahu saya bahawa perjalanan di tempat ini sangat mudah. Anda hanya memikirkan di mana anda ingin berada dan anda akan berada di sana dalam sekelip mata. Beliau seterusnya menjelaskan bahawa orang-orang yang masuk dan keluar mungkin pulang ke Bumi untuk melawat saudara-mara atau rakan-rakan. Dia juga meyakinkan saya bahawa saya boleh melakukan perkara yang sama jika saya merasakan keluarga saya memerlukan saya.

Ia menyerupai Bumi kerana ada bangunan, tetapi mereka seolah-olah terbuat dari bahan aneh yang tampak padat namun telus, sama seperti rakyat. Bilik-bilik itu dipenuhi dengan makhluk seperti saya dan guru yang jelas adalah malaikat. Para pelajar dengan penuh semangat mengajukan pertanyaan dan bercakap di kalangan mereka. Bilik-bilik lain dipenuhi dengan orang-orang yang bermain muzik yang boleh didengar di mana-mana, namun tidak ada mikrofon atau radio yang dapat dilihat. Anda mendengarnya dengan semua badan anda, bukan hanya telinga anda. Nampaknya mengalir seperti sungai di seluruh badan anda, menyembuhkan segala yang disentuhnya.

Terdapat bidang bunga setiap warna dan jenis mekar kekal. Anda boleh memilih satu dan yang lain mengambil tempatnya. Terdapat juga pokok, cukup besar untuk memberi naungan dan cukup kecil untuk kanak-kanak mendaki. Sungai-sungai biru mendalam masuk, keluar, dan sekitar bangunan dan orang ramai.

Haiwan dan kanak-kanak merompak di ladang bersama-sama dan bermain di dalam air, tidak menyedari orang lain di sekelilingnya. Ada orang di mana-mana dan masing-masing mempunyai malaikat sendiri dengan mereka dan perbualan termasuk semua orang.

Saya perasan artis yang lukisan, sculpting, lukisan, dan penciptaan. Satu sfera jelas yang besar muncul di mana, saya diberitahu, orang belajar mengenai ciptaan masa depan. Ia besar, jauh lebih besar daripada apa yang pernah saya lihat. Lingkaran itu benar-benar bulat, seperti bola kristal yang besar, namun terdapat bilik-bilik yang berbeza-beza di seluruh yang sepertinya hanya menggantung di udara dengan sendirinya. Orang ramai dan malaikat telah berkumpul di pelbagai bahagian, benar-benar terlibat dalam kajian mereka. Di tengah-tengah semua aktiviti ini terdapat kumpulan orang yang bercakap, ketawa, dan bersatu semula.

Saya perasan orang tambahan di pinggir surga ini yang kelihatannya berada di dunia kecil mereka sendiri. Mereka tidak nampak semua aktiviti yang berlaku di luar mereka. Mereka bersungguh-sungguh membina tempat-tempat ibadah, falsafah berdebat sibuk, dan cuba mencari tempat untuk diri mereka di dunia baru ini. Saya bertanya kepada malaikat saya John apa yang berlaku.

Beliau menjelaskan, "Ini adalah orang-orang yang sibuk membuat apa yang mereka fikir syurga itu sepatutnya, mereka tidak bersedia untuk melepaskan idea-idea mereka sebelum ini dan tidak bersedia menerima idea-idea baru. tayar ini pada suatu masa dan bersedia untuk menyertai yang lain. Mereka berpendapat hubungan mereka dengan Tuhan hanya boleh didapati di bangunan atau upacara, mereka tidak faham bahawa mereka adalah sambungan, bukan bangunan. "

Saya melihat walaupun di luar orang-orang ini dan saya terkejut mendapati orang lain yang kelihatannya sedang tidur. Malaikat-malaikat mereka dengan sabar menunggu di sebelah mereka agar mereka terjaga.

"Apa yang mereka lakukan?" Saya mempersoalkan.

"Mereka sedang tidur kerana mereka mempunyai masa yang sukar dalam kehidupan terakhir mereka, jiwa perlu berehat, sepanjang masa mereka berehat, mereka menerima apa yang mereka fikir adalah mimpi. Mimpi-mimpi ini benar-benar mesej untuk mempersiapkan mereka untuk selebihnya syurga, "jawab Yunus, salah satu daripada malaikat saya. Itu seolah-olah memuaskan rasa ingin tahu saya.

Pada mulanya, saya menghabiskan beberapa waktu dengan para malaikat saya di tempat yang sangat istimewa yang kelihatan seperti sebuah bilik kecil dengan skrin besar. Kami bersendirian, namun saya tahu bahawa orang lain di sekeliling kita melakukan perkara yang sama. Saya tidak dapat melihat mereka dan mereka tidak dapat melihat kami. Kami menyaksikan skrin bersama-sama dan melihat setiap kehidupan saya dan juga masa di antara, satu demi satu. Ia paling menarik dan malaikat saya dengan sabar menjawab semua soalan saya. Selalunya saya akan meminta mereka untuk menghentikan gambar supaya saya dapat ingat dan merasakan apa yang orang lain dalam hidup saya berasa. Kadang-kadang ia menyakiti begitu banyak rasa seperti kesakitan yang saya alami pada kematian saya. Namun, kali lain ia sangat menarik dan gembira. Malaikat-malaikat saya memberitahu saya bahawa ia seperti mengadakan perjumpaan dengan saya. Segala-galanya kita melihat dua puluh dua hayat, termasuk yang saya tinggalkan. Saya tidak bersuara.

Para malaikat menjelaskan bahawa tujuan mengkaji semula sepanjang hayat adalah memberi saya pemahaman yang lebih baik tentang mengapa saya memilih perkara-perkara yang saya lakukan dan siapa saya sebenarnya. Sehingga anda melihat ini, anda tidak dapat melihat semua bahagian diri anda untuk membuat keputusan yang lebih baik di masa hadapan. Saya bertanya kepada mereka bilakah saya akan dihakimi? Ibu dan orang lain telah memberitahu saya sepanjang hidup saya ketika saya tidak baik, saya akan dihukum. Saya tahu saya mempunyai lebih daripada beberapa "buruk" pengalaman dan menganggap saya perlu membayar mahal. Michael melihat saya sangat terkejut.

"Tidak ada hukuman di sini, hanya pemahaman, mengapa kita menghukum kamu kerana cuba belajar tentang kehidupan dan diri sendiri? Melihat kehidupan yang berbeza dan merasakan apa yang dirasakan orang lain, seperti yang telah anda lakukan, anda hanya mempunyai pemahaman yang lebih lengkap tentang siapa anda, "jelas Michael. "Jika Tuhan menciptakan kamu yang sempurna, bagaimana mungkin ada sesuatu yang salah? Oleh kerana Allah tidak menghakimi kamu, kenapa ada orang lain?" Saya dengan cepat merasa lega, kerana itu masuk akal.

Kami secara beransur-ansur melangkah ke beberapa bilik darjah berhampiran sebuah tasik. Saya mengenali beberapa orang yang telah berada di masa lalu saya dan memutuskan untuk menyertai perbualan mereka. Mereka bercakap mengenai Undang-undang Universal dan bagaimana mereka berkaitan dengan kami.

Saya tidak pernah ingat mendengar tentang Undang-undang Universal, namun, saya tidak faham apa yang mereka katakan walaupun ia keluar dari mulut mereka. Ini adalah panduan untuk alam semesta yang dicipta terutama untuk kita dan saya perlu tahu lebih banyak lagi. Saya tahu ini adalah kebenaran kerana saya tidak pernah mengalaminya. Saya secara senyap mendengar setiap undang-undang kembali kepada fakta bahawa kita masing-masing adalah sempurna. Setelah pulang dari melihat semula semua kehidupan masa lalu saya, saya masih tidak melihat bagaimana.

Banyak soalan telah ditanya dan dijawab sebelum kumpulan itu pecah. Saya sangat lapar untuk mendengar lebih banyak lagi bahawa saya terus berjalan sehingga saya mendapati kumpulan lain bercakap tentang perkara-perkara yang sama. Saya belajar dalam kumpulan ini terdapat lapan Undang-undang Universal. Mereka adalah:

1) Anda adalah pencipta dengan Tuhan dan mencipta kehidupan anda sendiri

2) Apabila anda membuat anda melakukannya dalam kalangan atau kitaran

3) Undang-undang Sebab dan Kesan - hanya pilihan

4) Tidak ada yang baik atau buruk - hanya bertentangan

Penghakiman 5 - tidak ada apa-apa

6) Semua makhluk mempunyai malaikat untuk membantu mereka

7) Kesempurnaan adalah gabungan dari percanggahan anda dan penerimaan keduanya

8) Semua laluan akhirnya membawa kepada tempat yang sama; mengapa tidak menikmati perjalanan?

Saya telah melalui beberapa kelas untuk mendapat sebanyak mungkin maklumat. Saya tahu ketika saya mendengar bahawa apa yang saya diajar adalah kebenaran. Saya sangat ingin mengingatnya. Tetapi bagaimana?

Saya berjumpa dengan ramai orang untuk menentukan masa dan tempat untuk menyambung semula dengan mereka dalam kehidupan seterusnya. Menggunakan semua maklumat yang saya terima, saya berdasarkan seks saya, bangsa, budaya, ibu bapa, gaya hidup, dan arahan mengenai apa yang saya ingin belajar kali ini. Saya memilih ibu bapa saya kerana mereka akan mengingatkan saya tentang kekuatan yang saya mahu simpan dan kelemahan yang saya mahu faham dan berubah. Saya tahu apa yang saya perlu buat kali ini dan saya ingin mengingat sebanyak mungkin. Apabila saya memutuskan ibu bapa dan hala tuju hidup saya, saya mula melawat rahim. Ia agak selesa, tetapi saya tidak mahu tinggal di sana. Saya akan pergi berulang-alik dari rahim ke syurga terus-menerus, cuba menghafalkan sebanyak mungkin Undang-undang Universal. Sebelum masa kelahiran saya yang sebenar, Michael menyerahkan buku kecil yang dipakai. Saya sangat terkejut; hadiah? Pada penutup ia bertajuk "Buku Panduan untuk Makhluk Sempurna".

"Apakah ini?" Saya bertanya.

"Itu yang kamu minta," jawab John, seorang malaikat yang paling akrab saya. "Ini adalah sebuah buku untuk membantu anda mengingati bagaimana untuk kembali kepada siapa anda sebenarnya.Anda akan terperangkap dalam kehidupan semata-mata semasa anda berada di sana.Kadang-kadang tidak cukup bahawa kami bersama anda Kadang-kadang anda memerlukan lebih banyak. sedang mendapat salinan buku ini pada satu masa atau yang lain, masa anda juga, anda akan dapat melihat kami kali ini, yang sepatutnya membantu anda. "

Saya dengan teliti memeriksa buku itu dan mendapati semua Undang-undang Universal berada di sana, dan juga jawapan kepada kebanyakan soalan yang saya dengar dalam kumpulan. Saya menghabiskan beberapa jam sebelum kelahiran cuba menghafal buku saya. Akhirnya masa datang.

Ketika saya merasakan diri saya terjepit dari pembukaan yang sangat sempit itu, saya terus berkata kepada diri saya sendiri, "Ingat buku itu, ingatlah buku itu, ingat buku itu."

Baiklah, ia mengambil masa lima puluh tahun untuk saya mengingat buku itu sepenuhnya. Potongan itu datang sedikit demi sedikit. Kadang-kadang ia datang melalui kata-kata orang lain. Kadang-kadang ia melalui pengalaman hidup. Kebanyakannya datang melalui saya ketika saya menyalurkan malaikat dalam kumpulan atau sesi individu. Penyulingan bahan telah datang kerana saya telah menghabiskan banyak masa mendengar dan bercakap dengan malaikat saya sendiri. Mereka sangat penting untuk saya dalam kehidupan ini. Ia membantu saya melihat mereka dan bercakap dengan mereka. Tetapi saya, seperti orang lain, mempunyai tempoh dalam hidup saya ketika saya masih merasakan diri sendiri. Mereka telah membantu membimbing saya dan yang terbaik mengingatkan saya sentiasa betapa sempurnanya kita semua.

Source:

lawatan ke pihak yang lainBuku Panduan untuk Makhluk-makhluk Yang Sempurna: Kehidupan Jalan Benar-benar Berfungsi
oleh BJ Wall.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Hampton Roads Publishing. © 2001. http://www.hrpub.com.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

dinding bj

BJ Wall menyedari, ketika dia berumur enam tahun, dia dapat melihat dan mendengar para malaikat dan orang mati, tetapi bertahun-tahun sebelum dia memahami kemampuannya. Beliau mempunyai ijazah sarjana dalam kaunseling dan menggabungkan metaphysical dengan profesional dalam kerja penyembuhannya. Dia mencatatkan kebenaran yang didengarnya dari para malaikatnya Buku Panduan untuk Makhluk Sempurna. BJ juga merupakan pengarang Buku Panduan untuk Makhluk Sempurna, dan dia telah menubuhkan Fellowship of the Perfect Beings Church dan terus mengajar, menasihati, dan menulis. Lawati halaman webnya di http://shatteringthematrix.com/profile/BJWall

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}