Perjalanan Paling Megah: Kematian, Kesedihan, Cinta dan Sokongan

Perjalanan Paling Megah: Kematian, Kesedihan, Cinta dan Sokongan

MASA KERTAS ITU ...

Telefon berbunyi. Ia adalah ibu saya. Nenek saya Ida berhenti makan. Saya tahu maksudnya. Nenek saya mati.

Saya takut. Saya takut mati. Saya takut untuk bersama dia apabila dia meninggal dunia. Saya takut akan kesedihan yang saya rasa. Dan saya takut kesakitan orang lain juga.

Ada Ada Untuk Dia

Saya tahu saya boleh tinggal di California dan membiarkannya mati tanpa saya, tetapi saya tidak dapat berbuat demikian. Seperti yang takut seperti saya, saya mahu memegang tangannya dan berada di sana untuknya.

Perjalanan ke Connecticut akan menjadi lebih cepat jika saya mengambil telaga kuda kuda Fargo. Pada pukul 10.30 malam itu saya naik teksi ke bas, kemudian bas ke pesawat, dan pesawat ke pesawat lain. Sekitar tengah hari pada keesokan harinya, saya tiba di Boston yang lembap, bersalji, terasa sejuk dan menangkap teksi lain ke bas menuju Hartford. Sekitar 3: 30 PM, ayah saya memintas saya di stesen bas Hartford dengan kata-kata, "Nenek berada dalam keadaan buruk. Dia mungkin tidak meneruskannya hari ini."

Kami melompat di dalam kereta. "Lantai itu, Ayah." Ia adalah satu jam perjalanan ke rumah kejururawatan dan saya mahu ke sana secepat mungkin. Saya merasakan rasa tergesa-gesa. Walau bagaimanapun, semasa memandu, saya mula merasakan sensasi yang berbeza. Saya rasa kita tidak perlu tergesa-gesa. Saya masih prihatin dan mahu ke sana secepat mungkin, tetapi saya tidak berasa risau. Saya berasa tenang.

Di 4: 45 PM, kami tiba di rumah kejururawatan, dan ketika ayahku berhenti di pintu masuk, saya melompat keluar dari kereta dan berlari ke lorong ke unit nenek saya. Saya pecah ke dalam bilik. Ibu saya ada di sana, senyuman yang manis di wajahnya. Nenek saya Ida telah meninggal di 2: 10 lebih daripada dua jam lebih awal.

Jangan Tenggelam dalam Kesedihan Anda

Pada tahun sebelumnya, saya telah menemubual Barbara Brennan, penulis Tangan Cahaya dan Light Emerging. Barbara telah memberitahu saya jika seseorang yang anda sayangi mati, cuba untuk tetap terbuka dan tidak lemas dalam kesedihan anda. Orang yang telah meninggal sering mempunyai hadiah hebat untuk anda, dan untuk menerimanya, anda mesti tetap tenang dan terbuka.

Menurut Barbara, jika anda terharu dengan kesedihan, hadiah itu tidak dapat diterima dan itu benar-benar menyakitkan bagi orang yang telah mati tidak dapat memberikannya. Barbara berkongsi dengan saya bagaimana dia telah menerima hadiah ini, aliran kasih, cahaya, dan kebijaksanaan yang indah, dari bapanya ketika dia berlalu.

Saya jelas - saya mahu kekal terbuka untuk menerima hadiah nenek saya. Nenek saya tidak dipindahkan. Dia masih berbaring di atas katil. Badannya memandang kedamaian. Saya berasa gembira untuknya. Dia percuma. Sekarang dia boleh bersama ibunya dan semua yang telah melepasi siapa yang dia cintai. Saya juga berasa tenang. Saya tinggal di diri orang dewasa saya dan hati saya penuh dengan cinta.

Kehilangan Takut Kematian

Saya teringat wanita itu dalam kumpulan yang mengatakan betapa dia terlepas mampu menyentuh neneknya. Saya bersandar dan perlahan-lahan mencium dahinya nenek saya. Saya tidak takut. Saya merasakan cinta yang manis di dalam diri saya. Saya merapatkan selimut dan memegang tangannya. Saya membelai rambutnya dan kulitnya lembut sehingga memori itu terkunci.

Melihat tubuh nenek saya, saya menyedari bahawa saya melihat sebuah cangkang. Nenek saya selalu berada di dalamnya. Dan sekarang dia tidak berada di sana. Intipati nenek saya di tempat lain, bukan di dalamnya.

Pada masa itu, saya kehilangan ketakutan seumur hidup saya. Selama bertahun-tahun ketakutan - keduanya mati dan segala yang berkaitan dengan kematian - cair. Saya pernah berfikir apabila seseorang meninggal, dia dibekukan di dalam tubuhnya, seperti seorang pelakon filem berpura-pura terbunuh. Itu bukan apa yang saya lihat. Nenek saya sememangnya tidak berada di dalam cangkerang itu lagi. Dia tidak dibekukan di sana. Malah, dia tidak berada di sana sama sekali!

Saya merasakan rasa kagum yang mendalam mengenai misteri segala-galanya yang kekal. Saya teringat kepercayaan nenek saya kepada Allah. Dan pada masa ini saya juga merasakan kepercayaan yang mendalam kepada Tuhan dan dalam proses semua makhluk hidup.

Nenek saya Memberi Hadiah Saya Besar

Saya bercakap dengannya. Ia pelik bercakap dengan tubuhnya. Walau bagaimanapun saya tidak tahu di mana lagi di dalam bilik untuk melihat. Saya fikir jika dia masih berada di dalam bilik, yang saya anggap dia, dia akan faham saya tahu dia tidak berada di dalam tubuhnya lagi. Pada masa itu ia adalah tempat yang mudah untuk saya memfokuskan mata saya. Saya beritahu dia saya suka dia selama-lamanya dan dia telah melakukan pekerjaan yang hebat sebagai nenek terbaik di dunia.

Peminat sedang menunggu di lorong. Dia perlu mengambil tubuh dan menunggu hingga minit terakhir supaya saya boleh berada di sana. Ketika kami sampai di rumah, ibuku mula kehilangannya. Dia terus berkata, "Saya tidak boleh percaya ibu saya mati, saya tidak boleh percaya." Dan saya menjawab, "Itu kerana dia tidak, saya tidak fikir dia sudah mati, saya fikir dia lebih hidup daripada sebelum ini." Saya dapat rasakannya. Saya tahu. Saya dapat merasakan cintanya dengan kuat. Nenek saya percuma.

Saya tinggal dalam diri orang dewasa saya, memberikan sokongan, menghiburkan, bercakap, mendengar, berkongsi. Kemudian ayah saya dan saya menuju ke kedai untuk mengambil beberapa barangan runcit. Di dalam kereta saya berharap kita akan terus bercakap tentang perasaan kita. Sebaliknya, ayah saya terjun ke dalam perbualan mengenai jenama ais krim yang disukainya atau tidak suka dan pasukan bola keranjang kegemarannya.

Saya tahu ayah saya suka nenek saya. Saya tidak dapat memahami bagaimana dia sedang berjalan dan mengenai semua perkara remeh ini seolah-olah tiada apa yang berlaku. Kemudian saya sedar semua orang mengendalikan kesedihan dengan cara yang berbeza. Baiklah, Ayah, mari cakap tentang Fudgesicles.

Berkongsi Cinta dan Sokongan

Keesokan harinya di pengebumian, anak saudara lelaki saya yang berusia empat tahun, Sam bertanya kepada saya jika saya sudah tua. Saya memberitahunya saya hanya sedikit lebih tua daripada ayahnya. Beliau berkata, "Tidak, itu bukan apa yang saya maksudkan. Adakah anda sudah tua dan sakit dan akan mati?" Saya menghiburkannya. "Tidak, Sam, saya tidak."

Beberapa kali sebelum pengebumian bermula, saya juga kehilangannya. Adik ipar saya, Roxane, mengambil tangan saya dan meremas lengan saya dengan tangan yang lain. Sokongan itu terasa kukuh.

Semasa saya merasa satu lagi gelombang kesedihan, saya bersandar pada ayah saya. Dia meletakkan tangannya di sekeliling saya dan berkata, "Saya sayang kamu, sayang." Ia berasa sangat baik untuk merasakan cinta dan sokongannya juga.

Salah satu daripada anak-anak mula merebut tangan saya dan ayunan. Tenaga kanak-kanak yang menggemari mengganggu saya dari perasaan kesedihan yang tidak berdaya. Ia meletakkan senyuman di wajah saya. Saya menyedari terdapat banyak cara untuk menyembuhkan.

Pengebumian itu adalah penyayang dan intim: dengan ayah saya melakukan. Walaupun tidak secara rasmi seorang rabbi, selama bertahun-tahun ayah saya yang merupakan seorang sarjana alkitabiah, sering melakukan perkhidmatan untuk masyarakat Yahudi di kampung halaman ibu bapa saya. Dia membaca doa yang sesuai, bercakap mengenai ibu mertua yang dihargainya, dan kemudian menjemput perhimpunan intim ibu saudara, paman, sepupu, dan cucu untuk turut serta.

Seperti yang kita semua bercakap, Mak Cik Shirley, dalam gaya penyampaian Joan Rivers, berkata, "Ibu saya selalu memanggil saya dan Harriet dua berlian, dia tidak memerlukan sebarang permata lain. Dan apabila anak-anak selalu menggoda saya di sekolah dan memanggil saya gemuk, dia akan memberitahu saya kerana mereka semua cemburu. "

Nenek saya telah memberikan banyak kasih sayang kepada semua orang dalam keluarganya melalui makanan. Sup ayam dengan bola matzo, hati yang dicincang, serpihan kentang, kubis buatan Hungary - tidak ada yang mampu menyaingi kepakarannya di dapur. Dia telah menjadi seorang tukang masak yang fenomenal yang gembira melihat pipi gemuk seseorang yang diberi makan dengan baik.

Kami mempunyai lelucon yang berlari dalam keluarga. Sekiranya nenek saya memberitahu seseorang, wajahnya kelihatan baik, yang dimaksudkan dengan standard masyarakat lain, dia perlu menjalani diet. Saya fikir dia sangat suka memasak untuk saya kerana saya tusuk gigi ketika saya masih muda.

Walaupun dia telah hidup dalam kemiskinan selama bertahun-tahun, dia selalu menjemput orang miskin untuk makan bersama keluarga. Dia adalah salah seorang daripada mereka yang mempunyai hati yang istimewa.

Semua orang ketawa pada cerita ibu saudari saya. Nenek saya pastinya "Yiddishhe Mama" dan itulah yang akan diletakkan di batu nisannya: "Ida Fourman, Isteri tercinta, Yiddishe Mama."

Hadiah Cinta Tanpa Syarat dan Hadiah Iman

Saya menceritakan banyak hadiah yang saya terima dari nenek saya, termasuk hadiah cinta tanpa syarat dan karunia iman. Saya bercakap tentang pengalaman saya bersama dia selepas dia meninggal, dan bagaimana saya kehilangan ketakutan saya kerana kematian itu. Dan saya bercakap tentang bagaimana saya berharap untuk berkomunikasi dengannya melalui impian saya atau dalam apa cara dia datang kepada saya.

Saya sangat ingin menghilangkan kesakitan orang-orang yang berkumpul. Saya mahu semua orang mengetahui bahawa ia adalah baik untuk mati, bahawa ia adalah selamat, dan tidak perlu takut kematian. Kemudian saya menyedari yang saya dapat lakukan adalah berkongsi pengalaman saya sendiri. Setiap orang akan mengintegrasikan pengalaman mereka dan melakukan apa yang mereka perlu lakukan untuk diri mereka sendiri.

Seminggu kemudian, kakak ipar saya mendengar anak saudaranya yang berusia empat tahun Sam bercakap dengan rakan-rakannya di sekolah prasekolah. Sam memberitahu mereka, "Mereka membungkus nenek nenek saya dalam kotak Chanukah sebagai hadiah kepada HaShem (Tuhan)."

Setiap tahun untuk Chanukah, ibu bapa saya menghantar kotak mainan besar ke Alabama untuk cucu-cucu mereka. Sam sepatutnya melihat bintang Yahudi di keranda dan menyimpulkan bahawa peti keselamatan itu adalah kotak "Chanukah." Saya suka bahagian tentang nenek yang menjadi "hadiah kepada Tuhan." Sam mendapatnya betul.

Apa cara untuk melihat kehilangan orang yang dikasihi - bahawa mereka sedang dibentangkan kepada Tuhan sebagai hadiah. Ia adalah salah satu kenyataan paling cemerlang dan indah yang pernah saya dengar. Imej "pembungkus nenek hebat" membuat saya tersenyum hati dan saya yakin nenek saya juga ketawa.

Saya fikir bagaimana saya bimbang tentang nenek saya yang mati selama hampir tiga puluh tahun. Kembali ketika dia berusia tujuh puluhan awal, saya teringat memikirkan dia sudah tua dan saya takut kehilangannya. Saya tertanya-tanya siapa yang akan bersama saya. Siapa yang akan memegang dan menghiburkan saya apabila peristiwa yang ditakuti itu berlaku?

Menjelang tahun-tahun berlalu, saya fikir bagaimana setiap orang yang mempunyai hubungan saya akan menjadi orang yang menghiburkan saya ketika dia meninggal dunia. Apabila setiap hubungan berakhir, harapan yang dipegang dan dihiburkan oleh rakan kongsi itu berakhir juga.

Hadiah Yang Tidak Bimbang

Kematian nenek saya dan bagaimana saya bertindak balas kepadanya tidak pernah dimainkan kerana saya dikhuatiri atau dijangka. Saya tidak memerlukan sesiapa untuk menahan saya. Menghairankan, saya adalah penghibur yang boleh berada di sana untuk ibu saya dan orang lain.

Saya tidak dapat meramalkan hasil ini. Ia adalah apa yang berlaku, dan ia berlaku seperti yang berlaku. Sekali lagi, saya teringat kata-kata nenek saya - "Jika saya boleh memberikan satu hadiah, itu adalah hadiah yang tidak perlu bimbang, Perkara yang perlu dilakukan, jangan risau, mamaleh.

Saya tidak sabar-sabar untuk berkomunikasi dengannya. Saya memandangnya dikelilingi oleh cinta dan saya bayangkan Tuhan berkata kepadanya, "Kerja yang baik, Ida, anda telah melakukannya dengan baik." Saya membayangkan dia bebas, bahagia, dan cukup hidup.

Saya belajar tidak ada kehilangan cinta di alam semesta. Tubuh boleh mati, tetapi tidak pernah jiwa. Intipati semangat, terus berjalan. Dan di mana pernah ada cinta, selalu ada cinta. Sentiasa.

Cinta terus dan berterusan.

Langkah-langkah untuk Kebahagiaan SEKARANG!

  1. Crunch jam.

  2. Sebaik sahaja bersedih dengan kesedihan, saya berada di telefon bercakap dengan ibu saya. Menangis histeris, saya memberitahunya. "Saya tidak tahu bagaimana saya akan dapat sepanjang hari." Saya tidak akan melupakan tindak balasnya. "Hanya melalui jam yang akan datang, dan jika anda tidak boleh melakukannya, maka hanya melalui minit berikutnya."

  3. Perhatikan kecantikan.

  4. Walaupun hidup terasa tidak tertanggung, burung masih menyanyi dan bunga masih tumbuh. Ambil setiap peluang yang anda boleh perhatikan kecantikan di sekeliling anda. Ia membantu. Dengarlah burung-burung. Bau aroma bunga yang indah. Sentuh kelancaran batu.

  5. Fokus pada yang kekal.

  6. Semasa kehilangan baru-baru ini, kawan saya Mark berkata kepada saya, "Sekarang adalah masa untuk berhubung dengan yang kekal, merasakan matahari di wajah anda, bersama dengan gunung, lautan, pokok-pokok." Berjalan dalam alam semula jadi. Ia membantu kita untuk menyambung dengan apa yang berlaku dan di luar prasangka fana kita.

  7. Menjadi nyata.

  8. Ia memberikan kebenaran kepada orang lain untuk melakukan perkara yang sama.

Pada masa yang lain semasa bersedih, saya mula bercakap dengan seorang lelaki duduk di sebelah saya di atas kapal terbang. Air mata jatuh, saya menumpahkan keberanian saya kepada orang asing ini dan rasa apa? Kerana kedalaman perkongsian, kami membangun persahabatan yang sangat istimewa. Itu dua tahun lalu. Baru-baru ini dia memberitahu saya bahawa kerana kejujuran dan kelemahan saya, dia selalu merasa selamat untuk menyatakan apa yang dia rasa juga.

Source:

Crappy to Happy oleh Randy Peyser. Crappy to Happy: Langkah Kecil untuk Kebahagiaan Besar SEKARANG!
oleh Randy Peyser.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Red Wheel / Weiser, LLC. ©2002. www.redwheelweiser.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Kerohanian

Randy Peyser ialah bekas ketua editor Pemangkin, sebuah majalah zaman baru kebangsaan. Dia mempunyai pertunjukan seorang wanita di San Francisco Crappy to Happy, di mana dia mendapati dirinya ditangkap oleh "Polis Pemikiran" kerana menjadi tawanan pemikirannya sendiri, berputar 'The Wheel of Faulting' dan menari "Chakra-Chanting-Cha-Cha." www.crappytohappy.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}