Demikianlah Kehidupan: Peningkatan Pengalaman Kami

dan hidup terus berjalan dengan marie t russell

Semasa bercakap kepada rakan yang baru-baru ini "hilang" yang sayang mati, saya diingatkan bahawa kadang-kadang kita tidak merasa selesa dalam keadaan seperti itu. Pemikiran timbul: "Apa yang saya katakan? Bagaimana saya boleh membuat orang itu berasa lebih baik? Adakah lebih baik untuk bercakap atau diam?"

Saya masih ingat bahawa pada usia 20 tahun, ketika ibu bapa saya meninggal dalam kemalangan kereta, saya benar-benar merasa lebih bahagia ketika saya tidak mengingati ketiadaan mereka - saya tahu ini mungkin kelihatan jelas, tetapi fikirkanlah. Apabila kita memikirkan sesuatu, ia mengambil seluruh kesedaran kita, dan menetapkan nada untuk seluruh pengalaman kita.

Rasa Maaf pada Diriku

Masa-masa ketika saya terjebak dalam kemurungan adalah masa-masa ketika saya merasa kasihan pada diri sendiri dan sepertinya tidak dapat memikirkan perkara lain melainkan kehilangan saya. Saya belum maju ke tahap di mana saya dapat mengingat mereka dengan kasih sayang dan rasa syukur, dan kenangan gembira. Saya masih dalam tahap "miskin saya", jadi memikirkan mereka, atau teringatkan mereka, hanya mengeluarkan air mata, bukan senyuman dan kenangan yang dihargai.

Ada hari atau momen lain ketika saya akan hidup dalam dunia kesenangan dan keindahan menikmati masa kini. Saya sekali lagi merasa cinta dengan kehidupan dan akan keluar untuk menemuinya dengan ketenangan jiwa, tidak menumpukan pada kehilangan saya. Kemudian seseorang akan datang yang, tentu saja, dengan niat baik, akan berkata "Oh, saya benar-benar menyesal atas kehilangan anda ..." dan lain-lain. Saya sekali lagi akan melepaskan panjang gelombang 'merasa gembira' dan seterusnya 'merasa sedih dan kasihan pada diri sendiri'.

Saya ingat membenci situasi itu ... ke titik di mana saya menjauh dari komuniti kita untuk memulakan semula tanpa semua peringatan yang menyakitkan ini. (Pada masa itu, melarikan diri adalah ubat pilihan saya.)

Sekarang, tentu saja, saya melihat dengan lebih jelas bahawa saya belum dapat menghadapi dan menangani emosi yang muncul dalam diri saya setelah kematian ibu bapa saya ... kemarahan, kesedihan, rasa bersalah, kesakitan, penolakan, pengabaian, kekurangan kawalan ... Dengan kata lain, semua barang saya muncul - tetapi pada masa itu saya belum menemui alat untuk memproses semua masalah emosi ini dan terpaksa meninggalkan tempat kejadian (jadi spea!) Untuk sembuhkan luka saya.

Saya memang merasa seperti haiwan yang cedera dan tentu saja tidak menghargai orang yang ramah ingin menggali luka saya. Saya melakukan apa yang dilakukan haiwan ketika cedera ... Mereka pergi sendiri untuk berehat dan sembuh. Mereka tidak "bersiar-siar" kerana bersimpati dengan luka mereka, melainkan pergi sendirian untuk membiarkan alam mengambil jalan penyembuhannya.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menjadi Selesa dengan Perasaan Tidak Selesa

Saya menyedari bahawa kita berasa tidak selesa dalam banyak situasi hari ke hari. Kita mungkin mempunyai perasaan yang kita tidak mahu melihat, atau kita tidak tahu bagaimana untuk bertindak balas. Kami sering bertindak balas dengan cara yang telah kami pelajari ... kami bersimpati, kami berkata "Aah, miskin awak" - sama ada komen itu ditujukan kepada kami, atau kepada orang lain.

Tanggapan khas ketika seseorang sakit, sedang membicarakan penyakit itu, atau ketika dua kekasih berpisah, kita bercakap mengenai perpisahan, atau situasi lain ketika kita bersimpati dengan keadaan "negatif" yang lain. Kami biasanya bertindak balas dengan "simpati", yang biasanya bermaksud kami mengucapkan beberapa komen yang setara dengan "miskin kamu".

Bersimpati bermaksud (menurut Webster) berkongsi perasaan orang lain ... Ini bukan cara yang sangat menggembirakan dan positif untuk menangani kejadian negatif. Kita tidak dapat mengeluarkan seseorang dari parit dengan berkongsi nasib mereka dan masuk ke dalam parit sendiri - maka kita berdua akan berada di parit, dan memerlukan orang lain untuk "menyelamatkan" kita. Kami hanya dapat membantu dengan mengangkatnya dari atas.

Begitu juga dengan parit emosi. Anda perlu terus berada di luar supaya anda boleh meminjamkan bantuan dengan memanjangkan kasih sayang dan inspirasi. Mendapatkan diri anda dengan "simpati" pastinya tidak akan membuat orang lain berasa lebih baik. Mereka mungkin akan berasa lebih teruk lagi apabila anda bersetuju dengan mereka bahawa mereka memang dalam keadaan yang dahsyat, dengan itu menambahkan bahan bakar ke api ... Mengongsi fikiran bersama garis "miskin", dan menyentuh dengan orang tentang perkara buruk , tidak akan dinaikkan atau digalakkan.

Empati Bukan Simpati

Saya tidak merujuk kepada perasaan empati, yang agak berbeza ... Apabila kita berempati, kita "memahami kesakitan yang lain", tetapi kita tidak masuk ke dalam rut dengan mereka. Empathizing membolehkan kita untuk berhubung dengan emosi saat ini, merasakan apa yang mereka rasa, menyedari pengalaman mereka, dan kemudian bertindak balas dari tempat yang "lebih tinggi" dalam kesedaran kita.

Ini boleh memberi kita rasa berfikir dua kali sebelum mengucapkan simpati yang mantap dalam situasi seperti itu, dan sebaliknya tanya diri kita "apakah yang paling baik untuk dilakukan dan katakan?" Setiap situasi, setiap masa adalah berbeza, jadi jawapan satu saat mungkin sama sekali berbeza daripada tindak balas seterusnya.

Dalam beberapa situasi, pelukan yang peduli dan membenarkan yang lain untuk menyatakan rasa sakit dan kesedihan mereka diperlukan. Pada masa-masa lain, mungkin lebih mencintai untuk tidak bercakap tentang keadaan "negatif" atau menyakitkan dan sebaliknya membawa kegembiraan dan cahaya kepada orang yang "tertindas". Ia mungkin merupakan satu tindakan yang sangat mencintai untuk keluar dan bermain tenis dengan orang itu, membawa kesenangan kepada kehidupan mereka, dan bukannya menjadi simpatisan atau kerangka kerja "miskin".

Apabila kita meluangkan masa untuk "menyesuaikan diri" dan merenungkan, dan meminta inspirasi Diri Tinggi kita, kita akan dibimbing untuk kata-kata atau tindakan yang "betul". Tujuan kita mestilah menyokong dan mengasihi, dengan cara apa pun yang dirasakan sesuai pada masa ini.

Tentang Pengarang

Marie T. Russell adalah pengasas lahirnya Magazine (Diasaskan 1985). Beliau juga dihasilkan dan menganjurkan South Florida siaran mingguan radio, Inner Power, dari 1992-1995 yang memberi tumpuan kepada tema seperti harga diri, pertumbuhan peribadi, dan kesejahteraan. Artikel beliau memberi tumpuan kepada transformasi dan menyambung semula dengan sumber dalaman kita sendiri kegembiraan dan kreativiti.

Creative Commons 3.0: Artikel ini dilesenkan di bawah Lisensi Atribut-Perkongsian Alike 4.0 Creative Commons. Atribut pengarang: Marie T. Russell, InnerSelf.com. Pautan kembali ke artikel: Artikel ini pada asalnya muncul di InnerSelf.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Mengapa Donald Trump Boleh Menjadi Kalah Terbesar Sejarah
by Robert Jennings, InnerSelf.com
Dikemas kini 2 Julai 20020 - Pandemik koronavirus keseluruhan ini memerlukan banyak perbelanjaan, mungkin 2 atau 3 atau 4 kekayaan, semuanya tidak diketahui ukurannya. Oh ya, dan, beratus-ratus ribu, mungkin satu juta, orang akan mati ...
Blue-Eyes vs Brown Eyes: Bagaimana Rasisme Diajar
by Marie T. Russell, InnerSelf
Dalam episod Oprah Show tahun 1992 ini, aktivis dan pendidik anti-perkauman pemenang anugerah Jane Elliott mengajarkan kepada para penonton pelajaran yang sukar mengenai perkauman dengan menunjukkan betapa mudahnya belajar prejudis.
Perubahan Akan Datang ...
by Marie T. Russell, InnerSelf
(30 Mei 2020) Ketika saya menonton berita mengenai peristiwa di Philadephia dan bandar-bandar lain di negara ini, hati saya merasa sakit dengan apa yang berlaku. Saya tahu bahawa ini adalah sebahagian daripada perubahan yang lebih besar yang berlaku ...
Sebuah Lagu Dapat Meningkatkan Hati dan Jiwa
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mempunyai beberapa cara yang saya gunakan untuk membersihkan kegelapan dari fikiran saya ketika saya merasakan ia telah masuk. Salah satunya adalah berkebun, atau menghabiskan masa di alam semula jadi. Yang lain adalah kesunyian. Cara lain ialah membaca. Dan satu yang ...
Maskot untuk Pandemik dan Lagu Tema untuk Menjauhkan dan Mengasingkan Sosial
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya mendapat lagu baru-baru ini dan semasa saya mendengarkan liriknya, saya fikir ia akan menjadi lagu yang sempurna sebagai "lagu tema" untuk masa-masa pengasingan sosial ini. (Lirik di bawah video.)