Saya Tidak Tahu Mengenai Kematian

Ada kalanya hidup saya apabila hatiku
bersuara keras untuk anda
Bahawa saya mengadu,
Tertanya-tanya apa yang orang lain fikir
Dan kemudian saya sedar
Itu hanya saya boleh mendengar jeritan itu.
Mereka adalah sebahagian daripada saya,
Seperti darah bergegas melalui urat saya
Dan nafas meninggalkan paru-paru saya.

- Sandy, 1996

Kami tidak berjaya dengan mati. Kami telah menafikan realitinya dan menganggapnya penghujung kehidupan yang harus dielakkan di semua kos. Kami memberitahu anak-anak kita bahawa Nenek mati dan pergi ke tempat yang indah yang disebut Syurga, dan kemudian kita berhenti mengatakan namanya. Kami membawa pakaiannya ke Tentera Salvation, menjual rumahnya, menangis (tetapi hanya dalam rahsia) apabila seseorang secara tidak sengaja menyebutnya, dan meletakkan semua gambar itu ke dalam storan. Daripada melihat kematian sebagai tahap kehidupan seterusnya dan meneroka kemungkinan kepercayaan semacam itu, kami memilih untuk membiarkan rasa takut membuat kami tidak tahu.

Terdapat banyak anggapan mengenai kematian dan kerugian yang terapung di dalam masyarakat kita yang perlu didasarkan. Kesalahan ini tentang kesedihan, pengertian dimaksudkan untuk menghibur, dan supposisi yang diturunkan dari satu generasi ke generasi berikutnya, seringkali lebih berbahaya daripada kebaikan. Mereka yang telah bertemu dengan kematian secara peribadi mempunyai tanggungjawab untuk memperkenalkannya kepada orang lain dan berkongsi realiti roller coaster emosi yang dia letakkan kepada kami.

Dr. Elisabeth Kubler-Ross telah dikreditkan dengan mendefinisikan lima tahap kesedihan seperti: Penafian, Kemarahan, Bargaining, Kemurungan, dan Penerimaan. Kami telah mendengarnya dari pakar-pakar (yang sepatutnya tahu lebih baik) dan dari penyokong kami yang baik. Malangnya, apa yang telah kita dengar adalah salah.

Doktor menjelaskan konsep itu dalam buku mercu tanda, On Death and Dying, sebagai lima langkah individu mungkin bergerak melalui pembelajaran penyakit terminal mereka. Dia menawarkan peringkat ketika dia menulis: "Dalam halaman berikut adalah usaha untuk meringkaskan apa yang telah kita pelajari dari pesakit mati kita dari segi mekanisme mengatasi pada masa penyakit terminal." Semasa tahun-tahun 31 sejak Dr Kubler-Ross menerbitkan teks klasiknya sekarang, para pembaca entah bagaimana menyalahgunakan bahan tersebut dan mengenalinya sebagai "Lima Tahap Kesedihan." Ini adalah kesilapan (tidak ada) di pihak kita, tetapi ilustrasi yang luar biasa tentang keperluan kita untuk meletakkan kematian dan mati dalam kotak kecil kemas yang boleh diletakkan di rak dan dilupakan.

Mengulas pengalaman saya sendiri tentang kesedihan, saya boleh membezakan empat bidang yang saya jalankan untuk mendapatkan dari mana saya ke mana saya berada. Dari saat saya memahami kata-kata doktor dan mengetahui bahawa anak saya telah mati, sehingga hampir tepat enam bulan kemudian, saya tidak percaya. Sekiranya anda dapat membayangkan diri anda mengalami anestetik, itu adalah perasaan. . . atau kurang perasaan. Sejak itu hingga hampir dua tahun kemudian, saya hidup dalam keadaan kesakitan yang tidak mantap. Satu-satunya perkara yang meredakan kesakitan adalah harapan saya bahawa saya dapat mencari bukti kewujudan berterusan Jason. Saya mula mencari jawapan dan menggunakan carian itu sebagai mekanisme mengatasi. Memandangkan pencarian itu menghasilkan keputusan, dan saya mengubah persepsi saya tentang kematian dan hidup, saya dapat memulakan semula pelaburan dalam kehidupan dan berhenti mencari jalan pintas dan tempat persembunyian. Oleh itu, jika saya diminta untuk menyenaraikan fasa yang saya lalui sejak Jason meninggal dunia, saya harus mengatakan:

  1. kebas
  2. kesakitan yang tidak berhenti-henti
  3. mencari
  4. pelaburan semula

Saya tidak menyedari bahawa semua orang boleh, harus, atau akan mengambil langkah-langkah yang sama. Terdapat banyak jalan untuk dipilih dan sejuta garpu di setiap laluan. Tidak ada dua orang yang menyakiti sama persis dengan alasan yang sama, atau untuk jangka waktu yang sama. Kesakitan kesedihan adalah sebagai individu sebagai kepingan salji, dan dicipta minit demi minit bergantung kepada tempat griever difokuskan. Idea bahawa terdapat langkah-langkah tertentu untuk diteruskan, dalam urutan yang ditentukan dan untuk tempoh masa yang pasti, mewujudkan jangkaan tidak semestinya bukan hanya untuk griever, tetapi juga untuk mereka yang tersayang yang cemas menunggu "pemulihan" mereka.

... yang membawa kesilapan yang lain. Berapa kali anda atau seseorang yang anda kenali bertanya, "Tidakkah mereka akan normal semula sekarang?" Orang-orang, kita tidak pulih dari kematian orang yang dikasihi. Kesedihan bukan penyakit. Kami tidak "sembuh" daripadanya. Kita bermula pada satu masa dalam kehidupan kita, kita melalui apa yang kita perlu melalui, dan kita berakhir pada satu titik yang berbeza dalam hidup kita. Kami tidak kembali ke tempat kami bermula. Kesedihan adalah proses biasa yang kita alami ketika seseorang yang kita cintai mati. Kita perlu berhenti berusaha untuk membuat ia tidak normal dan menyedari bahawa setiap daripada kita akan menghadapi ia lambat laun.

Anugerah saya untuk platitud yang paling tidak masuk akal pergi kepada sesiapa yang berkata, "Masa menyembuhkan semua luka." Jika saya mempunyai kaki saya dipotong esok dan saya hanya duduk dan menunggu, saya akan berhenti memakannya beberapa bulan di jalan? Jika awak bangun pagi esok dan mendapati anda buta dan anda memutuskan untuk menunggu di Caribbean, adakah anda akan merasa "kembali kepada diri anda yang lama" dalam setahun atau dua? Dengan mengambilnya lebih lanjut, adakah rakan-rakan anda mengharapkan anda "melampauinya" sebelum perayaan percutian dimulakan? Masa tidak sembuh. Biar saya pindahkan itu. Masa dengan sendirinya tidak menyembuhkan apa-apa. Masa adalah perban, direka untuk melindungi. Ia tidak sembuh. Kerja kesedihan bermula di dalam dan mengambil sejumlah besar tenaga dan penerokaan diri. Walaupun dengan sokongan yang luar biasa, luka dari kerugian yang mendalam akan kekal sebagai parut yang selama-lamanya mengubah pembawa.

Pada satu seminar baru-baru ini di komuniti kami, satu buku panduan menganggarkan bahawa ia mengambil masa kira-kira tiga hingga tujuh tahun selepas kehilangan (bergantung kepada keadaan tertentu) untuk orang yang dilepaskan untuk melabur semula dalam kehidupan. Itu bukan tiga hingga tujuh tahun yang menyembunyikan kecederaan itu, memusnahkan kemarahan, dan mengabaikan rasa bersalah. Itulah tiga hingga tujuh tahun yang menghadapi banyak emosi yang membanjiri pancaindera sebelum akhirnya dapat merangkul kehilangan dan bergerak melewatinya.

Apabila kerugian adalah penting, kita tidak kembali kepada "diri kita yang lama." Walau bagaimanapun, kita perlu (dan saya menghina "sepatutnya") mencari cara untuk menjadi selesa dengan diri kita yang baru. Saya boleh ingat seorang jiran yang datang ke rumah kami pada hari kematian Jason. Dia memaklumkan kepada kami bahawa kami akan bertahan, dan bahawa dia telah selamat dari kehilangan dua orang anak lelaki. Beliau memberitahu kami kami akan merasa seperti kami mempunyai bola basket yang disimpan di dada kami, dan walaupun bola basket akan mengecilkan saiz dari masa ke masa, mereka akan sentiasa berada di sana. Kami telah belajar untuk merasa selesa dengan bakul-bakbuk yang betul di mana mereka berada. Said dalam jujur, dan bertujuan untuk menyediakan kita untuk apa yang akan berlaku, kata-kata sederhana ini tetap teguh dalam ingatan saya.

Orang lain akan mengharapkan "lama anda" kembali. Mereka akan menghindari menyebut kerugian anda, mereka akan mencadangkan bahawa anda perlu "keluar dan melakukan sesuatu," dan mereka akan memberitahu anda sudah tiba masanya untuk meneruskan hidup anda. Ia adalah satu-satunya cara mereka tahu bagaimana bertindak. Ibu bapa yang bermasalah telah memberitahu saya bahawa mereka telah mengetahui siapa sahabat sejati mereka sejak kehilangan anak mereka. Kami menjadi marah dan menjauhkan diri dari satu rakan demi seorang.

Kami mengasingkan diri dari ahli keluarga dan berkata, "Mereka tidak peduli terhadap saya," Dan kami berhenti. Kami berhenti keluarganya, kami berhenti daripada rakan-rakan, kami berhenti kerja kami, dan sebahagian daripada kami berhenti hidup. Ia memerlukan usaha untuk berkongsi kesakitan kita dengan orang lain. Ia memerlukan usaha untuk menerangkan apa yang kita rasa, ketika kita merasakannya, dan mengapa kita memerlukan sokongan orang lain. Adalah lebih mudah untuk mengakhiri hubungan apabila ia berhenti bekerja dan menyalahkan semuanya kerana tidak sensitif. Saya katakan itu adalah pembunuh. Kita perlu bertanggungjawab. Kita tidak boleh mengharapkan orang lain mengetahui perasaan kita jika kita menjaga mereka seperti khazanah. Malangnya, pada masa yang saya perlu berkongsi apa yang saya rasa, saya sendiri secara kritikal kurang pengetahuan mengenai keseluruhan proses kesedihan.

Ramai yang bertanya kepada saya bagaimana mereka dapat membantu. Apa yang patut mereka katakan? Apakah tabu? Pertama sekali, adalah penting bahawa anda menyedari tidak ada apa-apa, sama sekali tidak ada yang anda atau sesiapa boleh katakan kepada ibu bapa yang telah kehilangan seorang anak yang akan membuat kesakitan hilang. Kesakitan diperlukan. Apa yang boleh dilakukan oleh orang lain ialah menunjukkan sokongan dengan mendengar, mendengar lagi, dan mendengar lebih banyak lagi. Ada juga perkara yang perlu diketahui, untuk mengatakan, untuk tidak mengatakan, dan untuk melakukan itu akan memberi ibu bapa yang hilang rasa yang difahami. Berikut adalah isu biasa yang "normal" dalam proses kesedihan:

  1. keletihan
  2. kehilangan ingatan
  3. melamun
  4. pergaduhan
  5. ketidakupayaan untuk memberi tumpuan
  6. ketidakupayaan untuk menyelesaikan tugas
  7. mengeluh berlebihan
  8. penampilan "melakukan yang lebih baik" dan kemudian tergelincir kembali
  9. ketegangan
  10. pemikiran ajaib ("dia akan kembali")
  11. pemikiran membunuh diri
  12. menangis pada waktu yang ganjil
  13. menyalahkan orang lain
  14. kemarahan rasional
  15. perlu menegaskan anak dan apa yang telah berlaku
  16. kemurungan
  17. bersalah, malu, dan marah
  18. sikap tidak bertoleransi masalah yang kurang penting orang lain
  19. kekurangan empati

Apabila anda menyambut ibu bapa yang anaknya telah mati, bukannya "Bagaimana anda?" (yang kita semua tahu bermakna "Saya tidak mahu tahu tetapi apa lagi yang saya katakan?"), mengubahnya kepada "Bagaimana anda benar-benar melakukan sejak _____ mati?" Ibu bapa kita yang cacat mempunyai keinginan yang melampau untuk mengetahui bahawa anda masih ingat bahawa anak kami sudah mati. Kami mahu orang lain memahami magnitud peristiwa traumatik sedemikian. Kami mahu mendengar nama anak kami berulang-ulang kali. Kami mahu tingkah laku aneh kami, perubahan suasana hati kami, dan kelupaian kami untuk diampunkan. Kami fikir kami dibenarkan, selama yang diperlukan.

Kami mahu dapat bercakap mengenai anak kami. Kami mahu berkongsi kenangan masa sebelum kematian mereka dan kematian itu sendiri, tanpa seseorang mengubah subjek. Berkongsi cerita dengan kami tentang anak-anak kami; beritahu kami apa yang anda ingat. Dan sila kongsi kenangan bahagia. Kami mahu dapat ketawa tanpa merasa bersalah. Ketawa, seperti air mata, adalah tenaga penyembuhan yang hebat.

Kami mahu pengakuan pada hari lahir dan tarikh kematian anak kami, dan kami mahu menerima mereka selama-lamanya. Jangan salah sangka bahawa umur kanak-kanak menentukan kesan kerugian. Seorang kanak-kanak yang hilang pada umur sifar hari adalah sama berharga kepada ibu dan ayah sebagai seorang kanak-kanak berusia enam puluh tahun. Kesakitan adalah kesakitan.

Kehilangan anak tidak berjangkit. Jangan elakkan kami. Jangan takut untuk menyentuh kami; ia boleh menjadi lebih selesa daripada perkataan.

Jangan tanya kami apabila kami akan "mengatasinya" atau berapa lama anda perlu menunggu. Kita tidak akan pernah menjadi orang yang sebelum ini. Kami telah bermula.

Jangan cuba mencari alasan untuk kematian anak kami. Tidak ada sebab yang cukup baik.

Jangan tanya kami bagaimana perasaan kami jika anda tidak mahu mendengar, dan jangan memberitahu kami anda tahu bagaimana perasaan kami. Kecuali kami telah memberitahu anda, anda tidak tahu.

Kehilangan anak telah mengubah saya. Saya bukan orang yang sama saya berusia empat tahun lalu. Sebelum kematian Jason, saya tidak tahu siapa saya atau mengapa saya berada di sini. Saya mengalami kesukaran untuk bertahan pada hari yang penuh tekanan, apalagi menunaikan yang tidak dapat difikirkan. Saya wujud, tetapi saya tidak hidup. Saya mempunyai belas kasihan yang sangat sedikit dan menghakimi semua orang dan setiap keadaan baik baik atau buruk. Semua ini telah berubah dan akan terus berubah ketika saya berjalan, dan kadang-kadang merangkak, di sepanjang laluan ini yang saya pilih.

Jangan salah faham. Saya tidak bersyukur kerana kematian anak saya. Saya akan memberikan apa sahaja untuk mengembalikan masa dan menjaga Jason pulang malam itu. Tetapi ... syukur saya amat besar untuk jejak yang ditonjolkan yang saya dituju dan cahaya yang selalu muncul ketika kegelapan turun di sekeliling saya.

Awak tahu, itulah sebabnya kita mengambil badan. . . supaya kita dapat rasakan. Sekiranya kita semua ingat mengapa kita berada di sini dan terutamanya ingat kita berada di sini untuk sekejap mata, kita akan menyakiti lebih sedikit. Tetapi jika semua orang menyakiti lebih banyak, tiada siapa yang memerlukan orang lain dan segala-galanya akan sia-sia. Pergi angka.

Setakat yang Mama menjaga saya pulang malam itu, saya sedang dalam perjalanan jauh sebelum hari itu. Saya tidak benar-benar tahu pada masa itu, tetapi melihat ke belakang saya dapat ingat betapa mudahnya bagi saya untuk mendaftar untuk Tentera Laut dan bagaimana santai saya merasakan. Ibu ingat. Saya baru mendaftar. Ditandatangani untuk sesuatu yang saya tidak mahu lakukan, tidak melihat ke belakang, santai sepanjang perjalanan dan bahkan pada hari sebelum meninggalkan. Itu bukan saya. Sekiranya saya benar-benar merasakan seperti saya pergi keesokan harinya selama berbulan-bulan dari push-up, berlari, dan "ya tuan-ing," saya akan menjadi jerk total kepada semua orang. Sebaliknya, saya benar-benar keren. Ketika saya berjalan jauh dari rumah saya dan di jalan itu malam itu, saya merasa seperti sedang berada di akhir perjalanan panjang. Saya mempunyai masa yang hebat, belajar banyak perkara baru, dan membuat beberapa kawan yang luar biasa. Tetapi saya sudah letih dan bersedia pulang ke rumah.

Jadi lupa tentang perkara yang akan anda kerjakan, boleh jadi, dan harus ada. Apabila kita selesai melakukan apa yang kita lakukan di sana, kita sudah selesai. Ia lebih baik sama ada wanita gemuk itu telah dinyanyikan atau tidak.

Oh, satu lagi perkara. Cahaya yang disebut Mom selalu muncul apabila dia memerlukannya? Ia sendiri. Kami mewujudkan apa yang kami perlukan. Sentiasa. Ingat itu.


Cinta Tidak Pernah Dies oleh Sandy Goodman.

Artikel ini diambil dari buku:

Cinta tidak pernah mati
oleh Sandy Goodman.


Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Jodere Group, Inc. © 2001. www.jodere.com

Info / Order buku ini.


Sandy Goodman Mengenai Penulis

SANDY GOODMAN adalah ibu kepada tiga anak lelaki, termasuk kembar, Jason dan Josh. Jason meninggal dunia akibat penindasan pada usia 18. Kematiannya bermula Sandy di jalan penerokaan spiritual melalui kesedihannya. Sandy kini menjadi pengasas, pemimpin kumpulan dan editor surat berita Wind River Chapter The Friends of Compassionate di mana dia dan suaminya berusia 28 tinggal di pusat Wyoming. Lawati laman web beliau di http://www.LoveNeverDies.net


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}