Pulangan Keluarga

Dylan hanya berumur dua tahun ketika ibunya, Anne, pertama kali melihat perilaku anehnya.

Satu petang kejatuhan kerana cahaya itu redup, dia berada di lorong dengan gembira bermain di atas lantai dengan mainannya. Anne berada di dapur membuat makan malam apabila dia mendengar dia mengatakan dengan jelas, "Saya merokok juga."

Dia terkejut dengan ucapan ganjil ini - bukan permainan biasa - dan mengintip ke arah Dylan, yang memegang jari-jarinya bersama-sama, meletakkannya ke bibirnya, dan mengeluarkannya, seolah-olah dia menyeret rokok . Dylan mengulangi, "Saya juga merokok." Dan sebelum Anne dapat mengatakan apa-apa kepadanya, dia memandangnya, menepuk poket seluar depannya, dan berkata, "Saya menyimpan perokok saya di sini." Ini hairan kerana tiada seorang pun di dalam keluarga merokok. Dia tidak dapat memikirkan sesiapa Dylan boleh meniru.

Satu lagi perkara ganjil berlaku sejurus selepas itu. Sekali lagi ia adalah sekitar waktu makan malam ketika Anne sibuk memasak dan Dylan sedang bermain di lantai di lorong. Dia bermain dengan "pogs" - kad cakera kecil yang kanak-kanak suka mengumpul. Dylan menarik perhatiannya apabila dia berkata, "Tujuh, saya membuang tujuh!" Dia berada di lututnya, melemparkan pogs seperti dadu dengan menyapu pergelangan tangannya dan kemudian menjentikkan tangannya yang kecil dengan penuh kemenangan ke udara. Dia sekali lagi berkata, "Tujuh, saya membuang tujuh!"

Dia menggelengkan kepalanya. Di manakah dia mendapatkannya? Dia sangat yakin dia tidak pernah melihat sesiapa berjudi atau menembak craps dalam hidupnya yang singkat. Dia hanya dua dan dia tahu bahawa satu-satunya TV yang dilihatnya adalah Sesame Street dan Barney. Sebagai ibu bapa yang paling sibuk, dia memfailkan kejadian ini di dalam fikirannya, bersama-sama dengan orang yang merokok, sebagai satu rasa ingin tahu, salah satu daripada banyak kejutan anak-anak cenderung untuk tampil.

Tetapi beberapa bulan kemudian Dylan mengembangkan tingkah laku yang melampau yang tidak begitu mudah ditolak. Pada hari ulang tahunnya yang ketiga, seseorang memberinya pistol mainan, dan sejak itu dia berkeras untuk bersabar dengannya setiap masa. Sekiranya dia kehilangan atau seseorang mengambilnya, dia akan membuang histeria. Dia tidur dengan senapang, mandi dengannya, menyimpannya di pinggang seluarnya, dan juga memasukkannya ke batang mandi di kolam renang. Ia bukan satu senapang mainan tertentu yang dilekatkan kepadanya - sebarang senjata mainan akan dilakukan. Setiap kali dia meninggalkan rumah, dia perlu memastikan bahawa dia mempunyai pistolnya dengannya. Jika dia mendapati dia telah melupakannya, dia akan menjerit sehingga dia diberi satu lagi.

Sekali, ketika Dylan dibawa ke pengebumian, dia menyedari terlambat bahawa dia telah melupakannya. Dia berseru keras sehingga menyebabkan dia mengerang dan batuk. Dia membuat apa-apa kekecohan yang harus dilakukan oleh orang tua mereka untuk memindahkannya ke kereta. Ia mengambil masa yang lama untuk menetap cukup supaya mereka dapat memandu pulang.

Selepas kejadian pengebumian, semua orang dalam keluarga menahan senapang mainan - di dompet mereka, di rumah mereka, dan juga di dalam ruang sarung tangan kenderaan mereka - untuk mengelakkan adegan-adegan istana yang sangat menderita. Apabila dia berumur lima tahun dan akan memulakan sekolah, obsesinya menyebabkan kebimbangan yang sebenar. Satu-satunya cara ibunya dapat meyakinkannya untuk tidak membawa pistolnya dengannya adalah untuk memberitahunya bahawa ia melanggar undang-undang untuk memiliki pistol di sekolah. Dengan berat hati, dia patuh.

Saya pertama kali mendengar kisah Dylan dari ibu saudaranya Jenny, kakak ipar Anne, yang saya jumpai buat kali pertama di sebuah pesta. Jenny baru saja selesai membaca buku saya, Kehidupan Terakhir Kanak-kanak, dan tidak sabar-sabar untuk bercakap dengan saya tentang anak saudara lelaki yang kini berusia lima tahun, yang dia mula percaya adalah reinkarnasi kakeknya. Dia menjelaskan bahawa dia telah lama terbuka kepada kemungkinan penjelmaan semula, tetapi dia tidak tahu bahawa mungkin bagi seorang anak untuk menjadi penjelmaan semula ahli keluarga. Sekarang perilaku pelik Dylan mula masuk akal kepadanya. Dia meneruskan cerita.

"Seluruh keluarga kami menolak tingkah laku Dylan sebagai perkara-perkara kecil yang dia lakukan, kami tertawa mengenainya, tiada siapa yang berhenti untuk berfikir mungkin ada sebab, tetapi pada saat saya selesai membaca buku anda, semuanya sudah jatuh. yang dipanggil Pop-Pop, adalah seorang penembak di Philadelphia semasa Kemelesetan, kemudian dia seorang pengawal penjara, dia selalu membawa pistol dengan dia, selalu memiliki pistol di rumahnya, dan selalu tidur dengan pistol di samping ranjangnya.

"Selama tiga tahun terakhir dalam hidupnya, Pop-Pop sangat sakit, dia telah menjadi perokok rantai sepanjang hidupnya dan perlahan-lahan mati dalam penyakit emfisema dan penyakit jantung. Bahkan semasa penyakitnya yang dahsyat, ketika dia hampir tidak dapat bernafas, dia Sebenarnya, kata-kata terakhir yang kami dengar daripada dia ketika mereka membawanya ke atas tandu ialah meminta rokok, dia mati dalam perjalanan ke hospital. Perkara yang pelik ialah Pop-Pop membawa rokoknya poket seluarnya seperti Dylan berpura-pura melakukan Kebanyakan orang membawa rokok dalam poket dada sehingga mereka tidak akan dihancurkan Tapi tidak Pop-Pop Dan Pop-Pop suka perjudian - terutamanya dadu. akan menembak crap di belakang bangunan terbengkalai setiap peluang yang mereka dapat.

"Selepas saya mula menyusun semua ini bersama-sama - Dylan meniru merokok dan menembak craps - Saya bertanya kepada ibu saya (anak perempuan Pop-Pop) tentang hari-hari terakhir Pop-Pop Dia memberitahu saya sesuatu yang saya tidak pernah dengar sebelum ini. Pop-Pop napping, nenek saya membersihkan rumah dan mendapati senapang Pop-Pop tersembunyi di bawah kusyen sofa di ruang tamu. Dia telah memindahkannya dari tempatnya yang biasa di atas meja malam. dia akan menggunakan senjata itu untuk menamatkan penderitaannya, dan memanggil anaknya, yang datang dan mengambil pistol itu dan melemparkannya ke sungai. Apabila pop-pop mengetahui apa yang telah terjadi, dia marah bahawa pistolnya telah Saya tidak fikir dia pernah berjaya. "


Kembali Dari Syurga oleh Carol BowmanArtikel ini dikutip daripada:

Pulang dari syurga
oleh Carol Bowman.

Dicetak semula dengan kebenaran HarperCollins Publishers, New York City, NY, Amerika Syarikat. © 2001.

Info / Order buku ini


Carol Bowman Tentang Pengarang

Carol Bowman memegang ijazah sarjana dalam kaunseling dan mengamalkan kaunseling dan terapi berorientasikan masa lalu. Melalui tulisannya, kuliah yang kerap, dan penampilan TV di pertunjukan seperti Oprah, Good Morning America, dan Misteri yang Tidak Selesai, Bowman telah membuka mata berjuta-juta ibu bapa kepada hakikat bahawa sesetengah kanak-kanak dengan mudah mengingati kehidupan masa lalu mereka. Dia diiktiraf sebagai pakar terkemuka dalam bidang baru ini. Beliau terus mempromosikan penyelidikan kehidupan masa lalu kanak-kanak dan reinkarnasi keluarga yang sama. Lawati laman web beliau di http://www.childpastlives.org


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}