A Fork di Jalan

Sejak hari itu di lif lebih 35 tahun lalu ketika ibuku pertama kali bercakap tentang nasib saya, tujuan perjalanan saya mula menjadi tumpuan. Mesej "Hidup dalam Moment" diberikan lebih mendalam apabila tidak lama sebelum penulisan buku ini selesai; perjalanan saya sendiri membawa saya ke garpu di jalan raya.

Hanya selepas tahun pertama, anak-anak saya dan saya pergi dari rumah kami di Arizona ke Oklahoma dengan rakan zaman kanak-kanak. Di sebelah timur Albuquerque, New Mexico, kami berhenti di sebuah stesen minyak untuk membeli beberapa coklat panas. Saya pergi menggunakan tandas dan memasukinya, mendapati bulu hitam bertaburan di lantai bilik mandi.

Rasa ketakutan bergerak melalui saya. Malangnya, saya tidak selalu mempunyai keupayaan untuk melihat masa depan saya sendiri. (Lagipun, saya mempunyai pelajaran saya sendiri untuk belajar.) Saya menyertai yang lain dan kami melanjutkan perjalanan kami, tetapi tidak sebelum saya memberi amaran kepada rakan saya untuk memakai tali pinggang tempat duduk dan mencadangkan kami berhenti untuk malam itu. Dia tidak mahu penangguhan itu, tetapi bersetuju untuk mengikat tali pinggang kerusinya. Saya, tidak ada yang selalu memakainya, melakukan perkara yang sama. Lima belas minit kemudian saya sekali lagi meletakkan kedudukan untuk memilih sama ada untuk menyelesaikan perjalanan saya di Bumi, atau kembali bersama dengan Pencipta saya.

Kenderaan kami memukul sekeping ais hitam menyebabkan ia melancarkan hujungnya sekali sebelum membalikkan sampingannya beberapa kali. Saya ingat menghantar cahaya putih kepada anak-anak dan kawan saya, meminta Dia untuk melindungi kita. Walaupun airbag kawan saya bertunang, saya tidak, menyebabkan saya memukul kepala saya di kaca depan. Seperti yang berlaku, suara yang indah, yang saya kenal, bercakap dengan saya.

"Adakah anda bersedia untuk pulang ke rumah?" Ia berkata, seolah-olah seseorang duduk di sebelah saya.

Saya menyuarakan kebimbangan saya tidak dilakukan dengan buku ini yang saya tahu mengadakan mesej yang perlu didengar.

"Buku itu akan dilakukan tanpa anda," jawabnya.

Ketika kereta itu terbalik, kepalanya memukul tingkap penumpang saya dan sekali lagi suara itu dipanggil.

"Mary Ann, adakah anda pasti anda tidak mahu pulang ke rumah?"

Dengan kelajuan pemikiran visi telah dibentangkan di hadapan saya. Satu yang saya tidak pernah lihat sebelum ini. Visi ini bukanlah salah satu keindahan rumah Syurgawi saya yang saya dijemput untuk menyertai semula, tetapi peristiwa duniawi yang menjadikan visi dan ramalan 11 saya September kelihatan remeh. Imej-imej yang saya nampak dalam minda batin saya adalah mengejutkan dan bersifat grafik. Mereka menangani cabaran yang akan dihadapi semua manusia dalam masa terdekat. Sama ada imej menunjukkan masa depan tetap yang telah ditetapkan, atau kemungkinan masa depan di mana pilihan bebas akan membuat perbezaan, bukan keprihatinan saya ketika itu.

Pemikiran tiga hadiah paling berharga saya datang kepada saya. "Saya tidak boleh meninggalkan bayi saya di belakang." Saya kata.

"Begitu juga." Kata suara itu. Dan semuanya berhenti.

Ia adalah satu kelegaan untuk mendengar lagi kesunyian malam. Saya sangat gembira mendengar tangisan anak-anak saya, yang dilindungi oleh beg tidur dan bagasi. Ia memberi inspirasi untuk mendengar saksi menyatakan kemalangan dengan api dan "cahaya" yang dipancarkan dari dalam kereta ketika berputar, dan mengejutkan mereka bahawa ada yang selamat. Kita semua berjalan dengan hanya memar dan luka kecil.

Semasa kami memandu ke sebuah hotel di kereta sheriff, saya mengambil sedikit masa untuk mengucapkan syukur kepada-Nya untuk orang-orang dalam hidup saya dan untuk peluang untuk dapat berkongsi cahaya-Nya dengan sekurang-kurangnya satu jiwa lagi. Saya juga cukup sedar untuk menyedari tarikh tersebut. Januari 24, 2002. Ia adalah ulang tahun 32 ke atas bunuh diri Nanny Aurelia saya.

Di dalam sinkchronicity, saya menyedari perjalanan saya diperlukan untuk meneruskan keyakinan yang lebih kuat kepada misi saya. Kehidupan saya terhindar atas alasan.

Dengan kesedaran itu, saya menyedikan semula hidup saya untuk menyampaikan mesej Pencipta "Hidup dalam Moment" ke dunia, dengan harapan ia akan didengar.


Artikel ini diambil dari:

Hidup di Moment oleh Mary Ann Morgan dan Michelle Fitzhugh-CraigHidup dalam Moment
oleh Mary Ann Morgan dengan Michelle Fitzhugh-Craig.


Dicetak semula dengan kebenaran penerbit, Perpustakaan Buku 1st. © 1995. www.1stbooks.com

Info / Order buku ini.


Mary Ann MorganMengenai Pengarang

Sejak kecil dia adalah anak kecil, Mary Ann Morgan telah dapat berkomunikasi dengan apa yang dia panggil "orang-orang di sisi lain." Di 2001, beliau menubuhkan Program Amal Mary Ann Morgan, yang berdedikasi untuk membawa dana dan sumber kepada institusi yang ditubuhkan. Morgan juga bekerjasama dengan agensi penguatkuasa undang-undang di seluruh negara. Dia telah muncul di program radio dan televisyen nasional termasuk Nightline, Discovery Channel, MSNBC dan Odyssey. Individu yang ingin menghubungi Morgan mengenai program amal beliau boleh melakukannya dengan melawat www.maryannmorgan.org .

Michelle Fitzhugh-Craig Michelle Fitzhugh-Craig adalah seorang wartawan dengan akhbar The Arizona Republic di Phoenix. Sebagai wartawan berita dan penulis ciri, dia telah bekerja beberapa rentak termasuk ciri, berita, polis, hiburan dan masyarakat setempat. Michelle adalah penyokong lama organisasi masyarakat. Beliau adalah setiausaha bagi Arizona Wartawan Black Journalist dan naib presiden Juneteenth Tradition, Inc.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}