Selepas Badai: Apabila Minda Menjadi Tenang, Jantung Boleh Merasakan

Selepas Badai: Apabila Minda Menjadi Tenang, Jantung Boleh Merasakan

Saya dapat melihat dengan jelas sekarang, hujan hilang
Saya dapat melihat semua halangan dalam perjalanan saya
Sudahlah awan gelap yang pernah saya buta
Akan menjadi hari cerah dan cerah ....

- JOHNNY NASH

Malam selepas nenek tercinta saya meninggal dunia, dua puluh lapan tahun yang lalu, saya terbangun dalam kesunyian jam pagi ketika saya menyadari kehadirannya di kaki katil saya. Dia telah didiagnosis dengan kanser payudara empat tahun sebelumnya, pada usia lapan puluh lima tahun. Dia telah meninggal di Seattle ketika melawat anaknya; ibu saya telah terbang dengan dia kerana keadaannya semakin teruk. Ayah telah memberitahu kita mengenai kematiannya, dan saya telah hancur.

Nenek saya dan saya sangat rapat. Apabila saya masih kecil, dia tinggal bersama ibu dan saya di California sementara bapa saya berkhidmat dalam konflik Korea. Pada masa itu, dia adalah rakan sekutu dan sandwic saya; pada masa dewasa dia telah menjadi sahabat saya dan kepercayaan saya.

Saya Hanya Baik dan Saya Suka Kamu

Saya duduk di atas katil, tidak terkejut tetapi sangat gembira. Kehadirannya adalah biasa, anggun, dan meyakinkan. Malam tadi, saya menangis dan menangis, memikirkan saya tidak akan dapat melihatnya lagi. Pada ketika itu, dia hanya bersinar dan kelihatan cantik cantik, tenang, dan lebih muda dari sebelumnya. Dengan melihat kehebatan Ireland yang hebat, dan tanpa menggerakkan bibirnya, dia bercakap dengan saya: "Janis, beritahu ibumu bahawa saya baik-baik saja dan sentiasa ingat betapa saya sayang kamu."

Kehadirannya tinggal bersama saya sehingga saya kembali tidur. Saya bangun dengan rasa kedamaian yang mendalam dan kesedaran baru. Dalam beberapa cara saya tidak pernah lagi sama. Saya tahu dalam hati saya bahawa nenek saya hidup dan cinta kita adalah selama-lamanya.

Pengalaman yang indah dan intim di tengah-tengah kesedihan sedemikian menghiburkan hati saya dengan cara yang saya tidak dapat menjelaskan. Ia seolah-olah milik dimensi lain jauh di dalam saya. Ia bercakap dengan jiwa saya, dan entah bagaimana saya mengenali yang telah dilupakan dan dirasai. Pengetahuan ini telah menyebabkan pergeseran halus dalam perspektif saya dan kesedaran yang semakin meningkat tentang apa yang menyembuhkan dan menghibur.

Tidak ada yang menyiapkan kita untuk kematian yang dicintai

Apabila berhadapan dengan kematian atau penyakit serius seseorang yang disayangi - sama ada ibu bapa, anak lelaki, anak perempuan, suami atau kawan lama - kami hampir selalu digoncang, seringkali menjadi teras. Apabila kematian tidak dijangka atau tiba-tiba, kesedihan, kemarahan, dan kekeliruan kita boleh menjadi sangat menggembirakan. Ia boleh merasakan seolah-olah nilai atau sistem kepercayaan kita gagal, membuatkan kita tidak bersedia untuk meneruskan.

Saya masih ingat seorang wanita yang datang ke pejabat saya untuk mendapatkan salinan laporan bedah siasat ke atas bapanya - dia telah mati dalam kemalangan kereta. Setelah saya menjawab soalan-soalannya, dia memberitahu saya bahawa suaminya telah meninggal dunia beberapa tahun sebelum penyakit jantung, meninggalkan dia sendiri untuk menjaga anak lelaki berumur tujuh tahun. Dia memberitahu saya betapa marah dan marah dengan kehidupan yang dia rasa. "Saya rasa bersendirian, jadi terbengkalai," katanya sambil menangis. "Saya tidak pernah tahu ia akan menjadi sangat sukar, tidak ada yang menyiapkan saya untuk ini."

Semua orang telah mendengar kata-kata ini atau merasakan kesakitan sedemikian pada satu ketika dalam hidup mereka. Dan kita semua tahu bahawa dengan masa, kesedihan kita akan marah. Tetapi apa yang sebenarnya sembuh? Apa yang membantu kita mencari kebijaksanaan untuk hidup? Para tuan yang hebat dalam zaman kita telah mengajar kita bahawa kesedihan kita menghormati cintaku. Kami direka untuk bersedih, tetapi tidak lama. Pada akhirnya, kita mesti mempercayai kehidupan dan cinta dan harapan.

Mungkin hati kita yang gementar menggemakan kebijaksanaan tubuh kita. Kesedihan kami adalah seperti luka yang sangat menyakitkan: ia mendapat perhatian penuh dan segera kami. Luka fizikal mesti dicuci dan dibersihkan dan pendarahan berhenti. Hanya kemudian ia boleh dibalut dan kesakitan lega. Sama ada tangan yang cedera atau jantung yang cedera, penyembuhan itu datang dari dalam. Dalam proses ini, masa berlalu, keutamaan beralih, dan hasil hidup. Walau bagaimanapun, kehidupan adalah berbeza, kerana kita telah berubah.

Tetapi Bagaimana Kami Berubah?

Seorang lelaki datang berjumpa dengan saya selepas isterinya telah meninggal dunia di ICU berikutan perjuangan panjang dan sukar dengan kanser. Dia kelihatan tergelincir dan tertekan. Selepas saya menerangkan penemuan autopsi dan kursus hospital, dia duduk di sana, melipat tangannya ke matanya, dan menangis.

"Dia cintakan hidup saya, saya hidup untuknya!" katanya. "Kami bertemu selepas isteri pertama saya meninggal dunia, saya menjual rumah saya dan membeli sebuah rumah motor, dan kami mengembara benua dari Rockies Kanada ke Semenanjung Yucatan, impian seumur hidup untuk bersama dengannya. , sangat gembira dan sekarang dia sudah tiada, saya tidak mempunyai sebab untuk pergi, "dia menangis.

Untuk alasan yang tidak diketahui saya, saya tiba-tiba berkata, "Adakah anda tahu betapa bertuahnya anda?" Dia memandang saya dengan curiga. "Saya bercakap dengan banyak orang mengenai kematian orang yang disayangi, tetapi saya tidak ingat apabila ada orang yang menggambarkan seperti cinta kepada saya dengan keghairahan dan intensiti sedemikian saya fikir sesetengah orang menunggu seumur hidup untuk mencari apa yang anda lakukan. telah disayangi, dan anda sangat mencintai. Entah bagaimana saya harus percaya bahawa hidup anda lebih kaya kerana itu. " Saya dapat melihat sesuatu yang telah berubah di matanya.

Kami keluar dari pejabat bersama-sama dan berhenti di tangga sebelum saya menuju ke dewan ke mayat.

"Terima kasih, Doktor, untuk segala-galanya." Dia berhenti sebentar. "Saya telah melupakan betapa bertuahnya saya suka seperti itu, dan berapa banyak saya dikasihinya, saya boleh hidup dengan itu, saya akan ingat sekarang, terima kasih," katanya dengan senyuman, kemudian berpaling dan berjalan tangga.

Threads biasa

Telah dikatakan bahawa seumur hidup dapat dibandingkan dengan permaidani, setiap pengalaman menganyam dalam benang baru. Mungkin, pada waktunya, kesedihan menguatkan dan melambai kita. Sama seperti benang yang tersembunyi, ia menambah kekuatan dan kepenuhan ke dalam kehidupan kita. Sekiranya kita tidak suka, kita tidak akan berduka.

Saya membawa mesej ini dengan saya dan cuba menerapkannya dalam hidup saya. Saya telah perlahan mengenali beberapa benang biasa. Walaupun begitu, saya amat menyedari bahawa permaidani, seperti kehidupan setiap orang, berada di tangan penenunnya.

Satu kematian atau penemuan penyakit bermasalah yang serius kepada kami daripada rutinitas harian kami. Kami menghentikan semua yang kami lakukan. Selain daripada kematian dan penyakit, terdapat beberapa perkara dalam kehidupan yang melegakan sementara kami dari kewajiban. Kesedihan seolah-olah mempunyai kesan itu; ia menghalang kita dan, pada masa-masa, merasakan kita. Tetapi ketika kesedihan telah meletihkan kita dan air mata telah mengosongkan kita, kesunyian menimpa kita.

Apabila minda menjadi tenang, hati dapat dirasakan. Mungkin orang yang kita sayangi menari kesedaran dan impian kita dan menggembirakan kita. Kehadiran mereka menghibur dan mengisi kita dengan jaminan kecintaan mereka. Pengalaman sedemikian mengubah kehidupan dan menyembuhkan hati. Mungkin kesunyian adalah salah satu benang yang menghubungkan kami.

The Thread Of Love

Satu kematian atau penyakit serius mengingatkan kita bahawa semua permulaan telah berakhir, bahawa setiap interaksi dengan satu sama lain boleh menjadi yang terakhir kita. Peringatan ini mempunyai cara memotong melalui kehidupan yang tidak penting. Ia mungkin mengubah apa yang kita katakan atau apa yang kita lakukan.

Mungkin, seperti wanita muda yang suaminya terbunuh dalam kemalangan pembinaan, kita akan ingat untuk mencium selamat tinggal orang sayang kita. Setiap saat menjadi hadiah, dan masa menjadi suci. Mengingat ini boleh menyebabkan kita memperlakukan satu sama lain dengan lebih jujur, lembut, dan sengaja.

Nampaknya tidak ada cinta yang tidak dapat sembuh, dan di hadapan cinta, ada kehidupan, selalu dan selama-lamanya. Cinta seolah menjadi benang yang menghubungkan semua yang dilihat dengan mata kita dan dirasakan di dalam hati kita. Akhirnya, ia mestilah apa yang menghubungkan kita dengan kekekalan.

Thread Of Hope

Pengalaman saya yang dirakamkan di sini memenuhi saya harapan. Mungkin apabila kita berhenti menolak kesedaran tentang kehadiran atau sinkroniti, kita mula melihat sesuatu yang lebih. Banyak kali, kerana saya telah memulakan peperiksaan postmortem, saya telah memerhatikan betapa cepatnya badan itu hancur selepas kematian. Saya kagum dengan kekuatan tenaga kehidupan yang menopangnya. Saya kagum dengan kekuatan hidup, Tuhan, dan merasa seolah-olah masih banyak yang tahu.

Kadang-kadang saya dapat melihat apa yang menyembuhkan - kesedaran orang yang kita sayangi di dalam bisikan angin atau keindahan yang lembut malam yang berkilau bintang, atau dengan lembut menari ke dalam impian kita ketika kita tidur. Mengapa kesedaran mengenai hubungan ini sembuh? Mungkin kerana kita mesti berhenti menyerapnya dan tetap memerhatikannya. Kemudian kita boleh ingat bahawa kita tidak bersendirian, bahawa kita sangat disayangi, dan semuanya baik.

Saya penuh dengan penghargaan tulus kepada mereka yang, di tengah-tengah kesedihan mereka, telah menceritakan pengalaman mereka yang berharga. Saya berasa bangga untuk berkongsi cerita mereka dengan orang lain. Banyak kali saya tertanya-tanya jika saya dapat menggerakkan kesedihan yang lalu dan orang-orang yang telah saya carikan telah dilakukan. Apabila sesuatu berlaku kepada anda secara peribadi, ia menyakitkan dengan mendalam. Sebahagian daripada hidup anda berubah selamanya.

Apabila ibu saya segera dimasukkan ke hospital untuk penyakit jantung, saya sangat bimbang dengan kebajikannya dan bapa saya berusia delapan puluh tiga tahun. Mereka telah berkahwin selama lebih daripada lima puluh lima tahun; Bapa doktor saya kelihatan berpengetahuan dan rapuh pada masa yang sama. Suatu petang di rumah pada masa itu, saya duduk untuk berehat dan merenungkan peristiwa hari itu. Fikiran saya berubah menjadi kebimbangan dan ketakutan kerana keletihan pada hari itu dibasuh saya.

Saya duduk di meja saya untuk menulis, tetapi tiada kata-kata akan datang. Jadi saya mula berdoa. Hampir dengan serta-merta, dan agak tidak disangka-sangka, kepalanya dipenuhi dengan kata-kata berikut, bercakap dengan kelembutan yang tak terhingga sehingga air mata membasuh pipiku.

"Janis, saya sayangkan awak, jangan risau, ibu bapa awak akan baik-baik saja. Pada saat-saat kematian mereka, saya akan membungkusnya dengan cintaku dan kamu, dan mereka akan menjadi milik kita selama-lamanya."

Keselesaan, kagum, dan kelegaan yang saya rasakan amat menggembirakan. Saya tahu secara naluri bahawa kata-kata ini benar dan akan berlangsung seumur hidup saya.

Adalah harapan saya bahawa kebijaksanaan yang dikongsi dalam buku ini akan menghiburkan dan mengingatkan kita tentang apa yang benar-benar menyembuhkan: mengetahui kita dicintai, mengetahui kita tidak pernah bersendirian, dan mengetahui orang yang kita cintai adalah selama-lamanya kita.

Source:

Selamanya oleh Janis Amatuzio, MDSelamanya Kita: Kisah-kisah Sebenar Keabadian dan Hidup dari Patologi Pakar Forensik
oleh Janis Amatuzio, MD.

Dicetak semula dengan izin penerbit, Perpustakaan Dunia Baru. ©
2002. www.newworldlibrary.com

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Janis Amatuzio, MD

Janis Amatuzio, MD, adalah pengasas Midwest Forensic Pathology, PA, berkhidmat sebagai koroner dan sumber serantau untuk daerah-daerah di Minnesota dan Wisconsin. Dr. Amatuzio adalah penceramah dinamik, tetamu yang kerap di media dan pengarang banyak artikel jurnal. Dia akan dipaparkan sebagai pakar dalam siri dokumentari mengenai pembunuh bersiri wanita yang dihasilkan oleh Discovery Channel di 2005. Laman web Dr. Amatuzio ialah: www.foreverours.com. Dia tinggal di Minneapolis, Minnesota.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}