Hadiah Akhir Ibu

Apabila saya berusia 27, ibu saya datang untuk melawat rumah sewa kecil kami di Scotts Valley, CA. Suatu pagi, dia mendekati saya dan berkata, 'Joyce, bolehkah kita duduk bersama? Saya mempunyai sesuatu yang penting untuk bertanya kepada anda. '

Dia bercakap dengan tegas tetapi dengan lembut, 'Apabila sudah waktunya saya mati, saya mahu kamu teruja untuk saya. Saya tidak takut mati. Saya rasa kematian akan menjadi petualangan saya yang paling hebat. Apabila saya terbaring mati, saya ingin anda membantu saya mempersiapkan pengembaraan hebat itu. Tidak kira berapa umur saya, sila tahu bahawa saya mempunyai kehidupan yang baik dan saya bersyukur untuk semua itu. '

Kematian: Pengembaraan Terbesar

Ibu saya meninggal tiga tahun yang lalu, dan proses kematian dan kematiannya telah mengubah hidup saya. Saya tidak pernah takut akan kematian itu sendiri. Sebaliknya, saya takut proses yang diperlukan untuk ke sana. Proses kematian ibu saya memainkan mimpi buruk saya yang paling teruk. Dia menjadi tidak senonoh, dan terpaksa mempunyai cucu perempuan, anak perempuan dan menantunya menukar lampinnya. Pada minggu-minggu lepas, dia bergantung sepenuhnya pada orang lain untuk segala-galanya. Dia tidak dapat minum air, pergi ke bilik mandi, atau berubah ke kedudukan yang lebih selesa di atas katil. Selain itu, dia kadang-kadang mengalami kesakitan yang ketara.

Saya percaya ibu saya tertumpu kepada matlamat dan bukannya kesulitan sepanjang perjalanan. Dia telah menyiapkan seluruh hidupnya untuk apa yang dia panggil, "pengembaraan besar kematian." Fakta bahawa pengembaraan ini mempunyai kesulitan, seperti tidak senonoh dan sakit, tidak menghalangnya daripada menikmati pengalaman itu.

Bayangkan anda telah disimpan selama bertahun-tahun untuk melakukan perjalanan seumur hidup. Anda sampai ke lapangan terbang dan mereka memberitahu pesawat anda akan ditangguhkan. Anda mungkin mengomel sedikit, tetapi kemudian dengan cepat anda akan kembali kepada kegembiraan yang anda rasakan mengenai perjalanan impian ini. Begitulah ibu saya. Dia merungut sedikit dari semasa ke semasa mengenai ketidakselesaan badan yang gagal, tetapi dia memegang tinggi matlamat proses kematian yang indah - perjalanan serta destinasi.

Kematian: Pengalaman yang Menarik?

Terdapat banyak pengalaman tentang kematiannya yang menarik untuknya, seperti melihat suaminya tercinta berusia enam puluh tahun yang telah meninggal dunia lapan tahun sebelumnya. Bahawa dengan sendirinya sudah cukup untuk memadamkan apa-apa yang menyakitkan atau mengganggu tentang pengalaman pahit yang mati. Dan, seperti yang kita tulis dalam buku ini, terdapat pengalaman lain yang sama kuat! Dia tidak pernah merasa sendirian atau takut. Terdapat begitu banyak bantuan yang tidak kelihatan dan suka mengelilinginya.

Kata-kata dari lagu yang ditulis oleh Michael Stillwater nampak sesuai dengan apa yang dilakukan oleh ibu saya: "Bernafas dalam kesakitan, bernafas keluar cinta. Semoga hatiku menjadi tempat di mana dunia ini berubah selamanya. "

Mati dalam Cara Cantik & Anggun

Saya melihat ibu saya melakukan ini dengan proses kematiannya. Dia menghembuskan nafas dalam kesakitan, kemudian melalui jantungnya yang penuh kasih sayang dan dia menghembuskan nafsu. Dengan cara ini dia menunjukkan kepada saya bahawa tidak kira bagaimana tubuh kita mati. Adalah penting bahawa kita menumpukan perhatian pada cinta, dan mengetahui bahawa kita sedang dijaga dengan cara yang paling tinggi. Mesej utamanya kepada saya di atas katil kematiannya ialah, "Tolong beritahu semua orang yang anda boleh mati so cantik. "

Ibuku telah memberi saya banyak hadiah dalam hidup saya, tetapi model yang mati dalam cara yang indah dan bersyukur adalah hadiah akhir bagiku, dan hadiah yang saya akan sangat berharga. Saya tidak boleh takut mati lagi. Tidak kira betapa sukarnya atau rumit proses saya sendiri menjadi mati, kekuatannya dan sikap positif kini menjadi sebahagian daripada saya. Ibuku benar-benar memberi saya hadiah terakhirnya. Apabila tiba waktunya untuk mati, saya berharap bahawa saya dapat memberi anak-anak saya hadiah yang sama yang diberikannya kepada saya. Ia adalah hadiah yang berlangsung seumur hidup.

Cinta Jangan Pernah Mati: Masih Di sini Mencintai Anda - Ibu

Lima Krismas sebelum dia lulus dari dunia ini, ibu saya memberi saya peti muzik porselin kecil dalam bentuk kotak yang dibungkus hadiah. Apabila anda membuka tudung, ia memainkan lagu, "Sentiasa." Penulisan di dalam tudung berbunyi, "Sentiasa anak perempuan saya, dan kini juga kawan saya." Nota tangan bertulis kecil, juga di dalam kotak, membawa saya keseronokan yang mendalam. : "Sentiasa ingat, apabila anda tidak lagi dapat melihat saya, saya akan tetap berada di sana untuk mencintai dan merawat anda. - Ibu yang sentiasa mencintainya. "


Artikel ini dikutip dari buku: Hadiah Akhir Ibu oleh Joyce & Barry Vissell.Artikel ini telah mendapat kebenaran daripada buku:

Hadiah Final A Ibu: Bagaimana Dying Berani Seorang Wanita Bertukar Keluarga Her
oleh Joyce dan Barry Vissell.

Dicetak semula dengan kebenaran penerbit. © 2011, Ramira Publishing, semua hak terpelihara.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.


Joyce Vissell, pengarang artikel & buku: Hadiah Akhir Ibu

Mengenai Pengarang

Joyce & Barry Vissell, pasangan jururawat / ahli terapi dan psikiater sejak 1964, adalah kaunselor berhampiran Santa Cruz, CA. Mereka secara meluas dianggap sebagai antara pakar terkemuka di dunia mengenai hubungan kesadaran dan pertumbuhan peribadi. Mereka adalah pengarang Shared Heart, Model of Love, Risiko Akan Sembuh, Hikmah Jantung dan Bertujuan Untuk Menjadi. Panggilan Bebas Tol 1-800-766-0629 (atau 831-684-2299 tempatan) atau tulis kepada Yayasan Jati Diri, PO Box 2140, Aptos, CA 95001, untuk surat berita percuma dari Barry dan Joyce, maklumat lanjut mengenai sesi kaunseling melalui telefon atau orang , buku, rakaman atau jadual ceramah dan bengkel mereka. Lawati laman web mereka di www.sharedheart.org/ untuk e-book bulanan percuma mereka, jadual dikemas kini, dan artikel-artikel lalu yang menginspirasi banyak topik mengenai hubungan dan hidup dari hati.

Klik di sini untuk lebih banyak artikel oleh Joyce & Barry Vissell.


enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}