Pengenalan kepada Sikap Filosofi Ibu saya: Belajar, Cinta, Buat Perbezaan

Pengenalan kepada Sikap Filosofi Ibu saya: Belajar, Cinta, Buat Perbezaan

Berkembang, saya diajar bahawa kita semua mempunyai diri yang lebih tinggi, dan aspek diri ini jauh lebih penting daripada diri kita sendiri. Melalui mimpi kita, meditasi, dan momen inspirasi, kita menguatkan rasa kita tahu. Kita boleh mengakses dan bekerja dengan kesedaran yang lebih tinggi dengan diri yang lebih tinggi.

Saya diajar bahawa dalam kehidupan, kita bermaksud "Untuk belajar, mencintai, dan membuat perbezaan." Ini menjadi asas dari perspektif saya.

Apa Kata Ibu saya

Ibu saya akan mengatakan bahawa dunia sebenarnya sempurna. Saya akan menganggap seorang remaja tentang jenayah, kemiskinan, atau penyakit, dan saya akan berkata, "Bagaimana keadaannya? Ini atau yang mengerikan! "Dia akan menjawab," Ia menyebabkan rasa ketakutan, gerak balas yang bertindak balas kepada keadaan apa pun. Terdapat peluang yang berterusan untuk belajar dan membuat perbezaan di mana-mana sahaja anda melihat. "

Dia juga menjelaskan kejahatan dalam dua cara: "Yang mana yang salah faham" atau "Maksud dalam perubahan yang baik." Kedua definisi ini sangat membantu saya.

Ibu saya secara aktif bekerja ke arah dan mencapai keupayaan berkilauan untuk mencintai tanpa syarat. Ia terpancar dari padanya selama beberapa tahun sebelum dia meninggal dunia. Beliau adalah orang yang sangat belas kasihan, tetapi ini diperoleh dan dilaksanakan dalam konteks kehidupan yang mempunyai banyak peluang yang baik tetapi juga mempunyai banyak pengalaman yang keras dan mengecewakan yang dia telah bekerja untuk mengubah. Anda akan mendengar suaranya sering dalam apa yang saya tulis.

Ibu bapa saya, baik bijak, sentiasa berpegang tangan dengan saya. Mereka memberi saya banyak perkara untuk difikirkan, tetapi pada akhirnya saya selalu merasakan saya harus menguji teori-teori ini untuk diri sendiri, memikirkan apa yang benar untuk saya-kebenaran saya. Ini adalah satu rahmat yang besar.

Apakah Roh?

Apabila saya bercakap tentang Roh, saya maksudkan bahawa aspek ilahi dalam setiap kita yang berkaitan dengan pemahaman yang lebih besar, lebih besar mengetahui bahawa mengalir ke dalam ketuhanan yang lebih besar. Ia tidak terikat dengan iman atau agama tertentu, walaupun dalam amalan dan pengalaman sehari-hari kita dapat berakar kepada kepercayaan tertentu, dan ini membantu kita mengingati aspek asas kehidupan kita. Agama adalah pembesaran budaya pemahaman rohani yang lebih mendalam, yang melalui upacara keistimewaan menciptakan resonans komunal.

Agama adalah struktur yang meyakinkan, tetapi ia mengalahkan ideal tertinggi apabila ia menghadkan dan mengutuk. Adalah manusia untuk menghendaki segala sesuatu menjadi hitam dan putih, baik atau jahat, supaya seseorang itu dapat berada dalam keadaan yang diberkati dan melihat orang lain berada dalam keadaan neraka, entah bagaimana di luar alam pertimbangan atau perlindungan Allah.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya tidak merasakan sikap ini adalah manifestasi kemurkaan Allah tetapi keinginan manusia untuk penghakiman dan penghukuman. Roh muncul kepada saya untuk menjadi sangat luas, meliputi lebih daripada yang saya akan dapat melihat atau memahami saya sendiri.

Berikut adalah dua kisah pengajaran yang sangat penting kepada saya.

Pauper Tuhan: St Francis of Assisi

Ramai tahun yang lalu, saya membaca buku itu Pauper Tuhan: St Francis of Assisi oleh penulis Greek Nikos Kazantzakis. Dalam kisah ini mengenai St. Francis, Kazantzakis menggunakan suara Brother Leo, sahabat St Francis, untuk menerangkan peristiwa-peristiwa ketika mereka terungkap.

Seperti yang kita dapati, Brother Leo adalah seorang lelaki biasa, dengan keinginan asas dan keinginan, tetapi yang juga menyedari terdapat sesuatu yang luar biasa tentang Francis. Brother Leo berharap mereka tidak perlu tidur di luar hujan, atau boleh makan rebus di bandar terakhir. Dia berfikir solat adalah idea yang baik, dan amal adalah penting, tetapi dia mempunyai pendekatan yang lebih normal, waras terhadap sesuatu.

Pembaca merasakan ketegangan antara apa yang membuat orang gila, melampau dalam tingkah laku dan idea mereka, berbanding dengan inspirasi ilahi dan bertindak dari penyelarasan dengan sesuatu yang berada di luar pertimbangan biasa kita. Brother Leo berjuang dengan ini sepanjang cerita.

Dalam satu kejadian, mereka membincangkan betapa sukarnya untuk memecahkan kehendak Tuhan dalam kehidupan mereka. Francis, yang takut kepada orang kusta, tidak tidur sepanjang malam berikutan percakapan mereka mengenai pemahaman kehendak Tuhan. Dia muncul dengan tergesa-gesa pada waktu pagi dan membangkitkan Saudara Leo, berkata, "Saya harus merangkul kusta seterusnya yang kita jumpai dan menciumnya di mulut."

Brother Leo memohon Francis menilai semula mesej ini dan melarikan diri dari tugas ini apabila mereka mendengar bunyi tali pinggang kusta yang menghampiri dari jarak jauh. Tergesa-gesa tetapi ditentukan, Francis mula melangkah ke arah loceng, dengan Brother Leo dalam mengejar panas. Orang yang sakit kusta melihat mereka dan mula membunyikan locengnya dengan hati-hati untuk memberi amaran kepada mereka untuk menjauhkan diri. Menyedari bahawa Francis tidak terdedah dan masih mendekati, orang yang sakit kusta menyeru menangis dan runtuh dalam timbunan.

Penyakit kusta mempunyai hanya tunggul untuk jari, setengah hidungnya hilang, dan bibirnya adalah luka yang mengalir. Francis merampasnya dalam pelukan jauh, menciumnya, dan mula membawanya ke arah bandar. Selepas berjalan jauh, Francis tiba-tiba membongkok, membuka jubah yang telah dibalutnya kusta, dan mendapati kusta telah hilang sepenuhnya! Francis tidak dapat bercakap untuk satu masa dan diatasi, menangis. Akhirnya dia beralih kepada Brother Leo dan menyatakan, "Apa yang saya fahami: semua kusta, lumpuh, orang berdosa, jika kamu mencium mereka di mulut. . . mereka semua menjadi Kristus. "

Apa yang terbuka dalam diri kita apabila kita merangkul apa yang menyebabkan kita mundur? Apa yang tumbuh di hati kita apabila kita menghadapi aspek gelap diri kita sendiri atau merasakan orang lain? Ibu saya sering berkomentar bahawa di bawah setiap perasaan marah atau perasaan benci adalah ketakutan, dan di bawah setiap ketakutan adalah keperluan untuk memahami dan mengasihi.

Peluang Yang Terlepas

Kisah kedua adalah kisah sebenar pengalaman saya semasa tinggal di Scotland dalam komuniti Camphill untuk individu yang cacat. Apa yang kagum saya adalah kebetulan membaca tentang St Francis tiga bulan lebih awal dan kemudian menyaksikan peristiwa-peristiwa berikut di bandar Scotland yang terdekat.

Di bandar ini, ada seorang lelaki yang akan pergi ke kedai runcit / kafe tempatan pada hari-harinya dari bengkelnya yang terlantar di Camphill. Dia akan menikmati kek kopi kegemarannya, kemudian teruskan berdiri di luar pintu depan untuk selebihnya hari. Berdiri di sana, dia akan menyambut setiap orang yang berhenti di menyimpan dengan penuh semangat, memegang tangannya untuk digoncangkan.

Cabarannya adalah bahawa dia mempunyai tangan yang sangat cacat, jadi setiap ucapan adalah peluang untuk mengatasi antipati kita, mengatasi kebencian, dan menjangkau sebagai tindak balas terhadap kemanusiaan dalam orang ini.

Apabila orang memberi respons dan menggeleng-gelengkan tangannya dan menyambutnya dengan hangat, ia seperti matahari bersinar di sekeliling dua orang ketika interaksi. Dan ia terus bersinar kerana masing-masing memisahkan cara mereka. Kegembiraannya adalah mutlak.

Walau bagaimanapun, dengan orang yang tidak dapat mengatasi kejutan mereka ketika melihat tangan, rekuren dan mengelakkan kontak mata menyebabkan kekecewaan murni. Dia tidak menghakimi atau menyedari diri sendiri, hanya sangat sedih. Peluang yang tidak dijawab begitu mencolok.

Dia seolah-olah menjadi penghalang bandar, yang mesejnya adalah: "Pergilah lebih jauh. Melangkaui dunia material, yang jelas. Ingatlah untuk menyambut cahaya antara satu sama lain dan berpegang pada perasaan itu, kerana ia lebih nyata dari apa yang kita fikir sebenarnya. "

Sarikata dengan menambahkan InnerSelf

© 2015 oleh Megan Carnarius. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Findhorn Press. www.findhornpress.com.

Perkara Sumber

Perspektif yang lebih dalam mengenai Alzheimer dan Dementias yang lain: Alat Praktikal dengan Insight Spiritual oleh Megan Carnarius.Perspektif yang lebih dalam mengenai Alzheimer dan Dementias yang lain: Alat Praktikal dengan Insight Spiritual
oleh Megan Carnarius.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Megan CarnariusMegan Carnarius adalah jururawat berdaftar (RN), pentadbir rumah kejururawatan berlesen (NHA), dan ahli terapi urutan berlesen (LMT) yang telah menyelesaikan latihan di kedua-dua Eropah dan Amerika Syarikat. Di 1989, Megan menguruskan tetapan kejururawatan penjagaan memori terampil pertama di Boulder County, dan berlari, kekurangan percuma, untuk 6-1 / 2 tahun. Megan berkhidmat di jawatankuasa pendidikan Alzheimer untuk tahun-tahun 15, dan terus memberikan latihan dan kuliah mengenai semua topik yang berkaitan dengan penjagaan memori. Beliau adalah pengarah eksekutif Balfour Cherrywood Village, penjagaan memori yang selamat, rumah tinggal yang dibantu untuk para penatua 52 yang juga menyediakan penjagaan harian dewasa kepada peserta dari masyarakat sekitar. Beliau telah berkhidmat dalam kedudukan ini untuk tahun-tahun 12. Dia terus menyediakan latihan di urut dan aromaterapi pendekatan untuk penjaga untuk mengambil di dalam penjagaan mereka individu dengan demensia. Megan Carnarius tinggal di Boulder, Colorado.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}