Dari Binatang Darah Ke Syuric Symbol - Sejarah Dan Asal-usul Unicorn

Dari Binatang Darah Ke Syuric Symbol - Sejarah Dan Asal-usul Unicorn
Domenichino's A Virgin dengan Unicorn. Seniman Zaman Pertengahan percaya bahawa Unicorn hanya boleh ditawan oleh seorang dara. Wikipedia Commons

Unicorn adalah imej yang kekal dalam masyarakat kontemporari: simbol keperitan, sihir, dan pesta ulang tahun anak-anak.

Tetapi sementara anda mungkin menolak makhluk yang bertanduk satu ini sebagai produk untuk selebriti Instagram dan gadis berusia lima tahun, kita dapat mengesan garis keturunan Unicorn dari abad 4 abad BCE. Ia berkembang dari raksasa yang dahagakan darah ke hewan yang tenang membawa kedamaian dan ketenangan (yang hanya dapat ditangkap oleh perawan), menjadi lambang Tuhan dan Kristus.

Hari ini istilah unicorn boleh merujuk sebuah syarikat permulaan persendirian yang bernilai lebih AS $ 1 bilion, seorang wanita tunggal yang berminat untuk bertemu pasangan lain, atau watak-watak dalam Saya Pony Little.

Selama berabad-abad, makna dan imejan Unicorn telah beralih dan berterusan. Tetapi bagaimana kita sampai di sini?

Binatang yang ganas dan di mana untuk menciptanya

Aksara tulisan unicorn terawal berasal dari teks Indica (398 BCE), oleh ahli kedokteran Yunani Ctesias, di mana ia menggambarkan binatang di India sebagai kuda besar dengan satu tanduk di dahi.

Ctesias kemungkinan besar menggambarkan Badak India. Tanduk unicorn, dia menulis, adalah ubat penawar bagi mereka yang meminumnya dengan kerap.

Dari Binatang Darah Ke Syuric Symbol - Sejarah Dan Asal-usul Unicorn Tafsiran kontemporari binatang yang pernah ganas. Hatchet

Pada abad pertama CE, yang mengutip Ctesias, naturalis Rom Pliny (Natural History, 77 CE), menulis bahawa Unicorn adalah haiwan paling sengit di India, dengan badan kuda, kepala rusa, kaki dari seekor gajah, ekor babi, dan tanduk tunggal yang memproyeksikan dari dahi.

Pliny juga menguraikan keterangan haiwan dengan menambah sifat yang menjadi sangat penting kepada masyarakat di Zaman Pertengahan: tidak mungkin untuk menangkap haiwan itu hidup.

Hampir satu abad kemudian, ulama Rom abad kedua CE Aelian menyusun buku mengenai haiwan berdasarkan Pliny. Dalam Pada Alam Semula Jadi, Aelian menulis bahawa Unicorn tumbuh lembut terhadap wanita yang dipilih semasa musim kawin.

Pelepasan lembut unicorn ketika wanita itu menjadi sifat yang sangat simbolis bagi penulis dan artis Zaman Pertengahan, yang percaya ia hanya dapat ditawan oleh seorang dara.

Walaupun teks-teks Yunani dan Rom yang berwibawa, unicorn kekal kebanyakannya tidak diketahui pada abad-abad menjelang Abad Pertengahan. Bagi orang ramai untuk menjadi akrab dengannya, makhluk itu harus keluar dari perpustakaan dan membangun peranan dalam acara harian dan budaya popular: iaitu peranan dalam agama Kristian.

Hilang dalam terjemahan

Ia adalah pada abad ke-3 SM bahawa Unicorn memasuki teks-teks agama - walaupun hanya secara tidak sengaja.

Antara 300 dan 200 BCE, sekumpulan ulama 70 berkumpul untuk membuat terjemahan pertama Perjanjian Lama Ibrani di Koine Greek. Walaupun istilah Ibrani untuk Unicorn adalah Had-Keren (satu tanduk), dalam teks yang biasa dikenali sebagai Septuagint (tujuh puluh) para ulama membuat kesilapan ketika menerjemahkan istilah Ibrani Re'_em (lembu), dari Mazmur sebagai monokeros. Sebenarnya, mereka menukar perkataan "lembu" kepada "unicorn."

Penyertaan unicorn dalam teks magnitud tersebut meletakkan asas untuk obsesi dengan makhluk yang berkembang pesat dalam seni sastera dan visual dari tarikh awal Zaman Pertengahan dan terus hari modern.

Menjelang abad 12th, haiwan yang bertanduk satu dikaitkan dengan alegori yang disediakan dalam Physiologus, koleksi kisah binatang ternama yang mana banyak bestiaries zaman pertengahan adalah berdasarkan. Salah satu buku yang paling banyak dibaca pada Zaman Pertengahan, Physiologus sering mengenali Kristus dengan Unicorn.

Dari Binatang Darah Ke Syuric Symbol - Sejarah Dan Asal-usul Unicorn
The Rochester Bestiary (akhir 1200s) menarik pada Physiologus untuk mewakili unicorn sebagai semangat Yesus. Wikipedia Commons

Ilustrasi yang menyertakan rujukan teks kepada Unicorn dalam Alkitab dan bestiaries zaman pertengahan sering menunjukkan representasi alegori daripada literal.

Dari Binatang Darah Ke Syuric Symbol - Sejarah Dan Asal-usul Unicorn Unicorn moden. mlp.wikia.com

Jadi, bukannya imej yang menggambarkan Kristus sebagai seorang lelaki, para seniman menarik kuda dan kambing dengan satu tanduk besar yang menonjol dari kepalanya. Dalam legenda zaman pertengahan ini, mitos yang unik dari binatang berbulu itu menjadi asas kepada imej unicorn yang beredar di seluruh Eropah.

Imej kontemporari unicorn telah berubah sangat sedikit sejak zaman pertengahan. Makhluk di The Lady dan permaidani Unicorn di muzium Cluny di Paris, melambangkan pelbagai makna bertindih termasuk kesucian dan binatang herald, kelihatan seperti karakter My Little Pony Rarity dan Princess Celestia.

Perumpamaan Unicorn bertahan secara sporadikal dalam kesusasteraan, filem dan televisyen melalui abad 20th, tetapi 2010s melihat perkembangan minat.

Bintang Instagram moden

Media sosial membantu memikat makhluk ajaib ke dalam kehidupan seksual - kuda bertanduk kelihatan hebat sebagai Emoji Facebook dan dikelilingi oleh pelangi pada Instagram. Hari Unicorn Kebangsaan (April 9) mula-mula diperhatikan di 2015.

Carian untuk "unicorns" mencapai satu tinggi sepanjang masa pada bulan April 2017, bulan yang sama Starbucks memperkenalkan warna dan rasa yang berubah-ubah Unicorn Frappuccino, mencetuskan trend dalam menambah warna perhiasan dan pelangi untuk sebarang makanan atau minuman.

Sekarang, Unicorn dipasarkan kepada kanak-kanak dan orang dewasa sama seperti cawan kopi, gantang kunci, haiwan boneka, t-shirt. Dalam budaya kontemporari sekular, ia telah menjadi Ikon LGBTI +: simbol harapan, sesuatu yang "tidak dapat dipastikan."

Unicorn kontemporari adalah jauh dari binatang Ctesias. Platform media sosial seperti Instagram menggalakkan kami memproyeksikan versi hidup yang ideal: unicorn adalah simbol sempurna untuk ideal ini.

Jika dekad yang lalu adalah sesuatu yang perlu dilalui, tipu muslihatnya hanya akan terus berkembang.Perbualan

Tentang Pengarang

Jenny Davis Barnett, Akademik dalam bahasa Perancis, Universiti Queensland

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}