Paus Fransiskus Menyampaikan Pengajaran Baru yang Berpusat pada Penyembuhan

Paus Fransiskus Menyampaikan Pengajaran Baru yang Berpusat pada Penyembuhan
Imej: Wikimedia Commons. (CC BY-SA 3.0)

Paus Fransiskus telah menyampaikan pesan kepada 1.2 milyar umat Katolik di dunia dan orang-orang muhibah di mana-mana yang bertujuan untuk meredakan ketakutan yang disebabkan oleh wabak coronavirus dan menyatukan masyarakat yang dipengaruhi oleh perkauman, ketidaksamaan dan perubahan iklim.

Fratelli Tutti (Semua Saudara) ditandatangani pada 3 Oktober di Assisi, Itali tengah. Ini adalah ensiklik ketiga sejak Kardinal Jorge Bergoglio mengambil nama Francis pada pemilihannya untuk kepausan pada bulan Mac 2013. Dia selalu ingin menjelaskan bahawa kepausannya adalah salah satu tindakan - meletakkan keperluan orang miskin, terpinggir dan dilucutkan hak di pusat kementeriannya.

Sebagai masyarakat yang beriman, umat Katolik diharapkan oleh Paus Fransiskus untuk menggerakkan dan menjadi agen perubahan di dunia. Tindakan ini didasarkan pada kanun ajaran sosial Katolik yang dibangun sejak akhir abad ke-19 dan, hingga baru-baru ini, dikenal sebagai gereja "rahsia terbaik".

Francis akan memastikan bahawa umat Katolik melaksanakan pengajaran itu dengan menyediakan peta jalan untuk perubahan - dan, dengan berbuat demikian, mengundang semua orang muhibah untuk bergabung dengannya. Semasa Laudato Si ' (Pujian kepada Anda, 2015) meminta dunia untuk "menjaga rumahnya yang sama", Fratelli Tutti menawarkan pengajaran yang dikhaskan untuk konsep persaudaraan dan persahabatan sosial berdasarkan contoh St Francis of Assisi yang "ke mana sahaja dia pergi ... menabur benih kedamaian dan berjalan bersama orang miskin, yang terbengkalai, yang lemah dan yang terbuang, yang paling sedikit dari saudara-saudaranya".

Ensiklik COVID

Tidak dapat dielakkan bahawa ensiklik ini akan dikenal sebagai ensiklik COVID-19 - dan Francis sendiri mengakui di perenggan 7 bahawa 45,000 kata ini ditulis semasa gelombang pertama pandemik. Tetapi dia melihat pertanyaan mengenai tujuan dan makna kehidupan yang banyak diajukan selama penutupan sebagai peluang untuk mengatur semula pola kegagalan sistemik bencana yang telah menciptakan dunia yang tidak sama dan terpolarisasi. Seperti yang dinyatakannya dalam perenggan 33:

keperitan, ketidakpastian dan ketakutan, dan kesedaran batasan kita sendiri, yang ditimbulkan oleh wabak itu menjadikannya lebih mendesak sehingga kita memikirkan semula gaya hidup kita, hubungan kita, organisasi masyarakat kita, dan, di atas segalanya, makna kewujudan kita.

Pandemi telah mengajar orang dan masyarakat bahawa “tidak ada yang diselamatkan sendiri; kita hanya dapat diselamatkan bersama ”. Coronavirus telah memberi peluang kepada dunia untuk perubahan sistemik yang sebenarnya - Francis menunjukkan bahawa untuk mempercayai kita dapat meneruskan seperti sebelumnya adalah "menyangkal kenyataan".


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


melalui Fratelli Tutti, Francis menawarkan visi baru masyarakat di mana maruah manusia dan hak asasi manusia semua dihormati. Dia percaya bahawa tindakan berdasarkan kebaikan bersama - konsep bahawa setiap orang harus dapat memberikan sumbangan yang bermakna kepada masyarakat - mesti membentuk landasan politik dan bahawa orang mesti mengakui dan menghormati semua orang sebagai setara. Lebih jauh lagi bahawa dasar sosial dan ekonomi mesti berdasarkan perancangan jangka panjang dan bukannya suara populis jangka pendek.

Francis menyampaikan undangan ini kepada semua orang muhibah - bukan hanya umat Katolik. Tetapi dia berusaha keras untuk menunjukkan bahawa transformasi seperti itu tidak akan mudah. Sebaliknya, ia akan menjadi proses tanpa titik akhir, sesuatu yang harus terus dikerjakan, tindakan dan bukan tujuan. Fratelli Tutti adalah ensiklik yang di atas segalanya mengajarkan bahawa kepuasan adalah musuh masyarakat yang aman dan adil.

Awan gelap

Tetapi untuk terlibat dalam tindakan, masalah itu harus didiagnosis supaya orang tahu di mana mengarahkan tenaga mereka. Tidak ada keraguan dari bab pertama, "Awan gelap di atas dunia tertutup", bahawa Francis memahami kerumitan krisis yang dihadapi dunia.

Serta krisis eksistensial yang menyebabkan perpecahan masyarakat dan hubungan sosial, dia melukis gambaran suram tentang dunia yang mengalami apa yang disebutnya "perang dunia ketiga bertempur" yang - bersama dengan kelaparan dan perdagangan manusia - memberikan kelangsungan menyerang maruah manusia.

Dia juga memahami perlunya nuansa dan kontekstualisasi dalam mewujudkan visi baru bagi umat manusia. Sebagai contoh, ada rujukan serong kepada Brexit, politik populis yang menyebabkan "hiperbola, ekstremisme dan polarisasi menjadi alat politik". Dia juga memperhatikan kebangkitan rasisme, dan perpecahan hubungan antara generasi - yang semuanya menunjukkan individualisme bawaan, kekurangan empati dan nasionalisme agresif yang terletak di tengah-tengah krisis global.

Komitmen tegas

Penyelesaian untuk krisis ini "menuntut komitmen yang tegas" dari individu dan dari ahli politik dan pemimpin agama khususnya. Ahli politik perlu mengubah arah pemikiran mereka dari individualisme ke arah komitmen untuk kebaikan bersama dan apa yang disebut oleh Majlis Kepausan dan Keadilan "cinta sosial" Ini, katanya, "kekuatan yang mampu menginspirasi cara baru untuk mendekati masalah dunia saat ini, dengan memperbaharui struktur, organisasi sosial dan sistem perundangan dari dalam".

Politik perlu menjadi panggilan perkhidmatan, amal dan kemurahan hati bukan sebagai kaedah untuk menggunakan kuasa. Pemimpin agama perlu melakukan dialog antara satu sama lain untuk "membangunkan semula tenaga rohani yang dapat menyumbang kepada kemajuan masyarakat", dan untuk mencegah penyimpangan kepercayaan agama yang menyebabkan keganasan.

Pada akhirnya, ini adalah ensiklik yang mengajarkan bahawa kita bergantung satu sama lain untuk berkembang maju dan mencapai potensi sepenuhnya sebagai manusia. Seperti yang dinyatakan oleh Francis, "seandainya kita dapat menemui sekali dan semua yang kita perlukan antara satu sama lain, dan dengan cara ini keluarga manusia kita dapat mengalami kelahiran semula; dengan semua wajahnya, semua tangannya dan semua suaranya, di luar tembok yang telah kita bangun. "Perbualan

Mengenai Penulis

Maria Power, Pengarah Projek Martabat Manusia, Institut Keadilan Sosial Las Casas, Universiti Oxford

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Video: Persidangan 4 Oktober 2020 mengenai Surat Ensiklik "Fratelli tutti":

Buku disyorkan:

Cinta Tidak Ada Sebab: 7 Langkah-langkah untuk Mencipta Kehidupan Cinta Tanpa Syarat
oleh Marci Shimoff.

Cinta Tidak Ada Sebab oleh Marci ShimoffPendekatan terobosan untuk mengalami keadaan cinta yang tidak bersyarat - jenis cinta yang tidak bergantung pada orang lain, keadaan, atau pasangan romantis, dan anda boleh mengakses pada bila-bila masa dan dalam apa jua keadaan. Ini adalah kunci kepada kegembiraan dan pemenuhan abadi dalam kehidupan. Cinta Tanpa Sebab menyediakan program 7-step revolusioner yang akan membuka hati anda, menjadikan anda kecintaan untuk cinta, dan mengubah hidup anda.

Untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini
.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

Sokongan Pekerjaan yang Baik!

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: Oktober 18, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hari-hari ini kita tinggal di gelembung mini ... di rumah kita sendiri, di tempat kerja, dan di tempat awam, dan mungkin dalam fikiran kita sendiri dan dengan emosi kita sendiri. Namun, hidup dalam gelembung, atau merasa seperti kita…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 11, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Hidup adalah perjalanan dan, seperti kebanyakan perjalanan, datang dengan turun naiknya. Dan seperti hari selalu mengikuti malam, begitu juga pengalaman harian kita dari gelap ke cahaya, dan pergi dan balik. Walau bagaimanapun,…
Surat Berita InnerSelf: Oktober 4, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Apa sahaja yang kita lalui, baik secara individu dan kolektif, kita mesti ingat bahawa kita bukan mangsa yang tidak berdaya. Kita dapat merebut kembali kekuatan kita untuk mengukir jalan kita sendiri dan menyembuhkan hidup kita, secara rohani…
Surat Berita InnerSelf: September 27, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Salah satu kekuatan besar umat manusia adalah kemampuan kita untuk bersikap fleksibel, kreatif, dan berfikir di luar kotak. Untuk menjadi orang lain daripada kami semalam atau sehari sebelumnya. Kita boleh mengubah ... ...
Apa Yang Berfungsi Bagi Saya: "Untuk Yang Paling Tinggi"
by Marie T. Russell, InnerSelf
Sebab saya berkongsi "apa yang sesuai untuk saya" adalah kerana ia juga berfungsi untuk anda. Sekiranya tidak seperti yang saya lakukan, kerana kita semua unik, beberapa perbezaan sikap atau kaedah mungkin menjadi sesuatu yang…