Akhlak Merasa Empati Untuk Orang Asing dan Keluarga Sama

Akhlak Merasa Empati Untuk Orang Asing dan Keluarga Sama
Dalam sebuah negara yang berpecah belah, sedikit empati berjalan jauh.
Brent Stirton / Getty Images

Tahun 2020 tidak asing lagi dalam penderitaan. Di antara pandemik global, kesusahan kewangan yang meluas dan keganasan berpunca daripada perkauman sistemik, empati terhadap penderitaan orang lain telah didorong ke depan dan pusat dalam masyarakat AS.

Ketika masyarakat berusaha untuk menemukan kompas moralnya dalam masa kesusahan dan perselisihan, muncul pertanyaan kritis: Penderitaan siapa yang harus diambil peduli?

Apabila anda merenung siapa yang patut merasa empati, rakan, ahli keluarga dan anak-anak mungkin terlintas di fikiran. Tetapi bagaimana dengan orang asing, atau orang yang tidak berhubung dengan anda melalui kewarganegaraan, status sosial atau bangsa?

As saintis kognitif, kami mahu untuk memahami kepercayaan moral apa yang dipegang orang mengenai empati dan bagaimana kepercayaan ini boleh berubah bergantung kepada siapa seseorang merasa empati.

Empati sebagai kekuatan untuk kebaikan

Bukti menunjukkan bahawa empati - didefinisikan secara meluas sebagai kemampuan untuk memahami dan berkongsi pengalaman orang lain - boleh menjadi kekuatan untuk kebaikan. pelbagai kajian telah menunjukkan ia sering menyebabkan tingkah laku menolong altruistik. Selanjutnya, rasa empati bagi anggota kumpulan yang stigmatis dapat mengurangkan prasangka dan memperbaiki sikap terhadap keseluruhan kumpulan yang stigmatisasi.

Tetapi ada juga penyelidikan menunjukkan bahawa empati boleh menyumbang kepada berat sebelah dan ketidakadilan. Kajian telah menunjukkan bahawa orang cenderung merasa lebih empati terhadap penderitaan orang-orang yang dekat dan serupa dengan diri mereka sendiri, seperti seseorang yang mempunyai bangsa atau kewarganegaraan yang sama, daripada bagi mereka yang lebih jauh atau tidak serupa. Bias dalam empati ini mempunyai akibat. Sebagai contoh, orang cenderung untuk menyumbangkan masa atau wang untuk menolong seseorang yang berlainan kewarganegaraan berbanding dengan seseorang yang mempunyai kewarganegaraan mereka sendiri.

Ahli sains saraf menunjukkan bahawa berat sebelah ini terbukti dalam bagaimana otak kita memproses kesakitan secara langsung dan kedua. Dalam satu seperti itu mengkaji, peserta menerima kejutan yang menyakitkan dan juga menyaksikan orang lain menerima kejutan yang menyakitkan. Terdapat persamaan yang lebih besar dalam aktiviti saraf peserta ketika orang yang mereka perhatikan berasal dari pasukan sukan yang sama dengan mereka.


 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Nama pertama:E-mel:
 


Sama ada empati mempunyai kesan positif kepada masyarakat atau tidak menjadi subjek perdebatan sengit yang merangkumi politik, falsafah dan psikologi. Sesetengah ulama telah menyatakan bahawa empati harus dinyatakan sebagai ruang lingkup yang terlalu sempit dan secara semula jadi berat sebelah untuk mendapat tempat dalam kehidupan moral kita.

Lain-lain telah berpendapat bahawa empati adalah kekuatan yang sangat kuat yang dapat memotivasi banyak orang untuk menolong orang lain dan boleh berkembang menjadi lebih inklusif.

Apa yang sebagian besar dibiarkan tidak dapat dipertimbangkan adalah apakah sebenarnya pengertian kita tentang apa yang betul dan salah yang membatasi empati kita. Mungkin ramai di antara kita percaya bahawa ketidaksamaan dalam empati adalah betul - bahawa kita harus lebih peduli kepada mereka yang dekat dan serupa dengan kita. Dengan kata lain, kesetiaan adalah kekuatan moral yang lebih besar daripada persamaan.

Akhlak empati

Pada tahun 2020, kami menjalankan mengkaji untuk lebih memahami akhlak empati.

Tiga ratus peserta dari seluruh AS menyelesaikan kajian di mana mereka disajikan dengan kisah yang menggambarkan seorang individu yang belajar tentang kekurangan makanan global. Individu itu membaca mengenai perjuangan dua orang dalam cerita, seorang yang rapat secara sosial - rakan atau ahli keluarga - dan seorang lagi yang jauh dari sosial: contohnya, dari negara yang jauh. Dalam versi yang berbeza, orang dalam cerita digambarkan sebagai perasaan empati terhadap orang yang tidak dikenali atau untuk rakan atau ahli keluarga, atau untuk kedua-dua orang sama, atau untuk kedua-duanya.

Setelah membaca kisah itu, para peserta kemudian menilai betapa betul atau salahnya moral mereka yang menyangka orang ini merasa empati dengan cara ini.

Apabila disajikan dengan kisah-kisah di mana orang itu merasa empati semata-mata untuk rakan / ahli keluarga atau orang yang jauh dari segi sosial, para peserta biasanya menjawab bahawa lebih bermoral untuk merasa empati terhadap rakan / ahli keluarga. Tetapi peserta menilai perasaan empati yang sama sebagai yang paling bermoral. Empati yang sama dinilai 32% lebih betul dari segi moral daripada merasa empati hanya untuk satu orang dalam cerita.

Kawan atau orang asing?

Walaupun kajian ini menunjukkan bahawa orang percaya bahawa lebih bermoral untuk memiliki empati yang sama, ia meninggalkan persoalan tertentu yang tidak dijawab: Apa yang ada di sebalik moral yang dirasakan sebagai empati yang sama? Dan adakah corak ini berlaku jika orang menilai perasaan mereka sendiri terhadap empati?

Oleh itu, kami menjalankan kajian lanjutan dengan sampel baru daripada 300 orang. Kali ini kami mengubah cerita sehingga dari sudut pandang peserta sendiri, dan dua orang yang memerlukannya adalah orang yang mereka kenali secara peribadi - yang satu adalah orang yang dekat dengan mereka, yang lain adalah kenalan. Kami juga menambahkan pengakhiran cerita, sehingga para peserta kini juga dapat merasakan empati untuk kedua-dua orang tetapi pada tahap yang berbeza.

Hasilnya sangat serupa dengan kajian pertama: Rasa lebih empati terhadap rakan rapat atau ahli keluarga dilihat lebih bermoral. Tetapi yang paling ketara, perasaan empati yang sama untuk kedua-dua orang itu dinilai lagi sebagai hasil yang paling bermoral.

Di mana hendak pergi dari sini?

Pada masa ketika memupuk budaya merawat mereka yang berbeza nampaknya mencabar, penyelidikan kami mungkin memberikan beberapa pandangan dan mungkin harapan. Ini menunjukkan bahawa kebanyakan orang percaya bahawa kita harus mengambil berat tentang semua orang.

Dengan pendekatan yang tepat, kepercayaan terhadap moral yang sama empati ini bahkan dapat diterjemahkan kepada perubahan yang nyata. Kerja terkini telah menunjukkan bahawa empati dapat ditingkatkan berdasarkan motivasi dan kepercayaan peribadi seseorang. Untuk contoh, peserta yang menulis sepucuk surat tentang bagaimana empati dapat ditanam dan dikembangkan menunjukkan peningkatan dalam kemampuan mereka untuk mengenali emosi orang lain, bahagian utama dari empati.

Kita pasti hidup melalui zaman di mana orang berada dibahagi mengikut kaum, kewarganegaraan dan afiliasi politik. Tetapi kita semua adalah manusia, dan kita semua wajar dijaga pada tahap tertentu. Penyelidikan kami memberikan bukti bahawa prinsip kesetaraan dalam empati ini bukanlah sesuatu yang ideal yang tidak jelas. Sebaliknya, ini adalah asas kepercayaan moral kita.

Mengenai PengarangPerbualan

Brendan Gaesser, Penolong Profesor Psikologi, Universiti di Albany, Universiti Negeri New York dan Zoë Fowler, Pembantu Siswazah, Universiti di Albany, Universiti Negeri New York

Artikel ini diterbitkan semula daripada Perbualan di bawah lesen Creative Commons. Membaca artikel asal.

Awak juga mungkin menyukai

BAHASA TERSEDIA

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

 Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

Nama pertama:E-mel:
 

{Emailcloak = mati}

Inspirasi Harian Marie T. Russell

VOICES INNERSELF

10 Sebab Mengapa Lelaki Menderita
10 Sebab Mengapa Lelaki Menderita
by Barry Vissell
Saya baru-baru ini selesai mengetuai retret lelaki dalam talian. Setiap daripada kita menjadi sangat rentan dan, ...
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
Terapi Penyembuhan Chakra: Menari menuju Juara Dalam
by Glen Park
Tarian Flamenco sangat menggembirakan. Seorang penari flamenco yang baik memancarkan keyakinan diri yang luar biasa ...
Adakah Kita Memasuki Zaman Roh Kudus?
Adakah Kita Memasuki Zaman Roh Kudus?
by Richard Smoley
Para imam Zaman Bapa, yang tugasnya berpusat pada pengorbanan, mungkin tidak akan…
Percayalah pada Genius Anda: Beri reputasi kepada diri sendiri untuk terus hidup!
Percayalah pada Genius Anda: Beri reputasi kepada diri sendiri untuk terus hidup!
by Alan Cohen
Mungkin di awal usia anda menggunakan pemikiran tentang diri anda yang mendefinisikan anda sebagai kecil, jelek,…
Semangat Menyentuh Secara Singkat ke dalam Bentuk: Kebijaksanaan dari seorang Diri
Semangat Menyentuh Secara Singkat ke dalam Bentuk: Kebijaksanaan dari seorang Diri
by Nancy Windheart
Semasa saya menuju ke air sejuk, saya melihat badan kolam biru terapung di atas…
Cara Merancang dan Mengendalikan Pengebumian Rumah
Cara Merancang dan Mengendalikan Pengebumian Rumah
by Elizabeth Fournier
Lee Webster, emeritus presiden National Home Funeral Alliance, menulis, “Pengebumian rumah adalah…
Minggu Horoskop: 29 Mac - 4 April 2021
Minggu Semasa Horoskop: 29 Mac - 4 April 2021
by Pam Younghans
Jurnal astrologi mingguan ini berdasarkan pada pengaruh planet, dan menawarkan perspektif dan…
Membiarkan Perjalanan Penyembuhan dengan Meditasi Tahap Sel
Membiarkan Perjalanan Penyembuhan dengan Meditasi Tahap Sel
by Barry Grundland, MD dan Patricia Kay, MA
Meditasi Tahap Sel adalah kenderaan untuk mencari jalan pulang ke rumah. Kami menarik nafas ke sel kami,…

READ PALING

Peraturan Pertama untuk Berjaya Meditasi: Jangan Dipengaruhi oleh Apa Yang Dilakukan Orang Lain
Peraturan Pertama untuk Berjaya Meditasi: Jangan Dipengaruhi oleh Apa Yang Dilakukan Orang Lain
by J. Donald Walters
Berapa lama anda mesti bertafakur? Peraturan pertama adalah, Jangan dipengaruhi oleh apa yang orang lain lakukan. Apa yang berfungsi dengan baik ...
Sejarah Sangat Aneh Daripada Bunny Paskah
Sejarah Kelinci Paskah yang Sangat Pelik
by Katie Edwards, Universiti Sheffield
Semasa anda menggigit kelinci coklat anda pada hujung minggu ini, anda mungkin tertanya-tanya bagaimana kartun ...
Teknik Lamunan Yang Boleh Membantu Menciptakan Masa Depan Anda
Teknik Lamunan Yang Boleh Membantu Menciptakan Masa Depan Anda
by Serge Kahili King
Sangat mudah untuk melamunkan lamunan dengan mengatakan bahawa yang harus anda lakukan hanyalah membayangkan sesuatu, tetapi…
Stress Walking: A Step in the Right Direction
Berjalan Bersemangat: Langkah Ke Arah Yang Betul
by Carolyn Scott Kortge
Sering kali kita mendekati latihan sebagai tugas lain - bahkan mungkin membebankan. Kami melakukannya kerana kami ...
Nombor Nol (0) Dalam Hidup Anda dengan Beberapa Bantuan dari Batu Penyembuhan
Nombor Nol (0) Dalam Hidup Anda dengan Beberapa Bantuan dari Batu Penyembuhan
by Editha Wuest dan Sabine Schieferle
Ahli matematik Amerika Robert Kaplan pernah berkata: “Sekiranya anda melihat angka nol, anda tidak akan melihat apa-apa; tapi lihatlah ...
Mengapa Orang Cuba Memandu Melalui Air Banjir Atau Terlalu Terlambat Untuk Melarikan diri?
Mengapa Orang Cuba Melalui Air Banjir atau Meninggalkan Terlambat
by Garry Stevens et al
Walaupun terdapat amaran mengenai keadaan jalan yang berbahaya, beberapa orang telah memandu kereta mereka…
Proses Mudah untuk Memperolehi Tenaga Cinta dan Kasih sayang
Proses Mudah untuk Memperolehi Tenaga Cinta dan Kasih sayang
by Sharron Rose
Semasa anda melakukan latihan ini, hadiah sederhana iman, amal, kesabaran, kelembutan, dan kebaikan ...
Asians Adakah Baik Pada Matematik? Mengapa Berpakaian Perkauman Sebagai Pujian Hanya Tidak Menambah
Asians Adakah Baik Pada Matematik? Mengapa Berpakaian Perkauman Sebagai Pujian Hanya Tidak Menambah
by Niral Shah
Di permukaan, naratif "Orang Asia pandai dalam matematik" terdengar seperti pujian. Lagipun, apa…

Sikap baru - Kemungkinan Baru

InnerSelf.comIklimImpactNews.com | InnerPower.net
MightyNatural.com | WholisticPolitics.com
Copyright © 1985 - 2021 lahirnya Penerbitan. Hak cipta terpelihara.