Untuk Times Like These: Sense of Common Sense

Untuk Times Like These: Sense of Common Sense

Saya telah percaya sepanjang hidup saya bahawa terdapat interaksi yang diperlukan antara seseorang dan Ilahi. Interaksi ini tidak hanya datang kepada para nabi, bodhisattva, dan guru rohani yang hebat, juga datang kepada kita: orang biasa dalam kehidupan biasa kita. Ia adalah sebahagian daripada keupayaan manusia semula jadi kita untuk memanggil salah satu dari seribu nama "Tuhan." Dan ini adalah sebahagian dari kapasiti manusia untuk memahami dan mentafsir respon.

Panggilan dan tindak balas mungkin merupakan dorongan tertua yang kita tahu. Manusia sentiasa memandang dan membungkuk sebelum misteri alam semesta dan meminta Tuhan untuk hadir. Musa, Buddha, Yesus, Mohammed - agama timbul dari keturunan para nabi yang gemetar yang memahami bahawa, jika dipanggil, Tuhan mungkin akan muncul.

Kisah mereka mengatakan ini adalah lelaki dan wanita biasa yang ditarik keluar daripada kehidupan biasa mereka ke dalam perkhidmatan apa yang mereka dipanggil. Mengetahui hal ini, kita berdiri di dalam kesatuan kita sendiri dan menduga bahawa Allah mungkin juga kelihatan kepada kita dan memecahkan kita kepada kehidupan perkhidmatan yang bersembunyi dalam butiran setiap hari. Apa peluang yang luar biasa yang kita ada, untuk mengetahui bahasa panggilan kita sendiri dan tanggapan bahasa Tuhan sendiri - dan untuk mengambil tanggungjawab, bahawa ketika masa kita hidup menjadi kurang biasa, kita sendiri menjadi kurang biasa sebagai tindak balas kepada keperluan-keperluan kali.

Mengetahui apa yang Tuhan kelihatan seperti

Keluarga saya menceritakan kisah bahawa ketika saya seorang gadis berusia lima atau enam tahun, saya menyusun tulisan dengan marah pada selembar kertas yang diletakkan ibuku di lantai.

Crayons bertaburan di sekeliling saya, lidah terperangkap dalam kepekatan, saya bekerja warna ke halaman. Tekstur linoleum datang melalui kertas, menambah reka bentuk kejutan pada lukisan saya, yang sepertinya kelihatan seperti sihir. Ibu saya mengembara dan bertanya kepada saya, "Apa yang kamu lukiskan?"

"Gambar Tuhan," jawab saya.

Ibu saya berlutut untuk menyampaikan berita mengecewakannya dengan sebaik mungkin. "Oh, sayang, anda tidak boleh berbuat demikian .... Tiada siapa yang tahu apa yang kelihatan seperti Allah."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Saya mendengar bahawa saya tidak mengangkat pandangan saya dari pemujaan karya seni saya kerana saya memaklumkan kepadanya, "Mereka akan, sebaik sahaja saya selesai dengan lukisan saya."

The Thousand Faces of the Divine

Sambungan kepada ahli teologi Joan Chitester menyebut "Orang yang jantungnya berdegup dengan kita" adalah sebahagian daripada keupayaan manusia semulajadi kita. Dan walaupun anak-anak sering mempunyai hubungan yang semulajadi dan yakin dengan Ilahi, dalam perjalanan panjang melalui latihan agama dan budidaya, banyak orang dewasa menjadi tidak yakin apa yang mereka fikirkan tentang Tuhan, sama ada mereka tahu apa "Tuhan" atau "Tuhan" kelihatan seperti.

Dalam perjalanan saya sendiri, semakin saya baca, dan semakin saya mengalami, semakin misteri Ilahi menjadi. Saya membesar seorang Kristian Protestan dengan Tuhan sebagai gembala saya dan sebilangan kecil roti putih dan jus anggur berkhidmat sekali sebulan di gereja. Saya kagum dengan doa-doa yang rumit dari rakan-rakan seperjuangan yang memakai tudung putih untuk perjumpaan pertama mereka dan berdoa kepada Ibu Mary dan sejumlah yang saya sebut "orang-orang kudus dan saintes." Di jalan raya, jika saya tinggal sampai senja pada hari Jumaat di rumah Howie Bernstein, ibunya menyanyikan doa-doa eksotik, menyalakan lilin, dan menghantar saya ke rumah dengan sekeping kekukuhan hangat di tangan saya.

Pada usia dua puluhan saya membina semangat saya dalam Quaker Meeting dan aktivisme sosial, diikuti dengan membaca eklektik dalam agama dunia, dan pengesahan dewasa sebagai Episcopalian. Latihan keagamaan saya telah ditambah dengan pandangan dari tradisi rohani asli; kajian dalam shamanisme dan kerohanian Celtic; amalan yoga, chi gong, dan meditasi vipassana; dan berjalan lama dalam alam dengan anjing saya. Yang saya tahu ada seribu wajah Tuhan, dan seribu cara untuk berdoa. Setiap minit kehidupan memberikan pilihan penting: untuk memanfaatkan hubungan ini, atau untuk menutup secara berasingan.

Mengembalikan Hubungan Peribadi kepada Ilahi

Untuk Times Like These: Sense of Common SenseKita tahu ada kekuatan dalam semangat yang boleh menjawab doa kita dan mengubah hidup kita, tetapi kita mungkin tidak pasti apa yang harus berdoa, atau siap sedia hidup kita, terima kasih banyak, Tuhan. Kami tahu ada kekuatan dalam semangat yang boleh menyahkod misteri kehidupan, tetapi hari Selasa, dan kami mempunyai senarai panjang perkara yang perlu dilakukan. Kami menolak kesediaan kami untuk menghiburkan hari transformasi rohani mengikut hari.

Namun, tidak kira betapa ambivalen kita, tidak kira betapa liberal atau konservatif pandangan agama dan rohani kita, kerinduan kita untuk hubungan yang aktif dengan sesuatu yang lebih besar daripada diri kita sendiri tidak boleh ditolak selama-lamanya. Rindu ini mungkin merupakan keupayaan yang menyelamatkan kita pada masa-masa seperti ini. Ia bukan pergerakan ke arah agama khusus, atau jauh dari agama: ia adalah gerakan untuk menuntut semula hubungan peribadi dengan Ilahi.

Antara manusia adalah berjuta-juta dan berbilion orang yang baik hati, baik hati, baik dan bermakna. Saya percaya orang-orang ini - termasuk anda dan saya - boleh mengarahkan perjalanan sejarah. Kami telah pun bermula. Berjuta-juta kita bersedia untuk menilai semula nilai-nilai sosial dan peribadi, dan juga mengubah keyakinan teras, berdasarkan maklumat dan pandangan baru dan peningkatan tentang dunia. Berjuta-juta kita menyumbang kepada kebaikan bersama melalui berbilion-bilion perbuatan baik dan belas kasihan yang kecil dan signifikan. Dan berjuta-juta kita mencari beberapa hubungan dengan semangat yang begitu nyata, begitu jelas dan tulus, bahawa ia akan melepaskan kemampuan kita untuk membuat peralihan besar dalam bagaimana kita memperlakukan satu sama lain dan dunia.

Jawab Telefon anda, Roh Memanggil

Kadang-kadang saya fikir sambungan kepada semangat seperti talian telefon. Sambungan itu sentiasa terbuka: separuh daripada hubungan kami untuk kekal tersedia untuk panggilan masuk. Kadang-kadang saya mematikan cincin itu. Kadang-kadang saya mengabaikan deringan. Kadang-kadang saya mengangkat telefon dengan syak wasangka. Kadang-kadang saya marah dengan marah. Kadang-kadang saya tidak sabar semasa gangguan itu. Kadang-kadang saya tidak tahu bagaimana untuk bertindak balas. Masalahnya bukan dalam penghantaran, tetapi dalam penerimaan. Dan tidak seperti banyak panggilan lain, yang berasal dari semangat adalah yang kita harapkan.

Suatu ketika, setelah minum teh dengan seorang kawan, kami berada dalam perbualan apabila telefon berdering. Saya tidak menghiraukannya, memikirkan saya bersikap sopan. Jerry berhenti berfikir tengah-tengahnya dan bertanya, "Bukankah kamu akan mendapat telefon? Mungkin Tuhan memanggil kamu." Saya melihatnya dengan hairan, meraih penerima, dan dengan kata-kata saya berkata, "Halo? ..." Saya tidak ingat siapa yang memanggil, tetapi saya tidak pernah melupakan mesej Jerry untuk tetap ingin tahu, untuk melihat sama ada saya boleh menyahkod Ilahi dalam interaksi setiap hari. Kita mempunyai keupayaan misteri kita sendiri, dalam momen-momen biasa dan momen yang melampau, untuk bercakap dengan suara Tuhan.

Doa Kerohanian Biasa Rohani

Di tengah-tengah semua pencarian ini, saya bangun di rumah saya untuk cahaya pertama hari. Saya pergi ke balkoni kecil yang melangkah keluar dari pejabat dua tingkat rumah saya dan berdiri di udara pagi. Biasanya saya masih dibalut jubah mandi saya, kadang-kadang bersandar di atas pagar untuk menonton taman di bawah ini, kadang-kadang ditekan di bawah buaian untuk mengelakkan angin atau hujan. Biasanya saya mempunyai secawan teh di tangan, dan anjing corgi meringkuk di kakiku. Bersama-sama kita melihat hari itu. Saya berdiri di antara pokok-pokok tinggi yang mengelilingi rumah saya dan membingkai pandangan. Saya bayangkan meletakkan akar saya sendiri di tanah liat berbatu. Saya melihat makhluk berlalu, kucing jiran, rusa suburbanized. Burung mula menyanyi dan saya menyertainya. Saya masih ingat ketenangan saya sendiri, tunduk kepada kebergantungan saya di bumi untuk menolong saya dan semangat untuk membimbing saya. Kemudian saya katakan doa harian saya.

Jantung doa ini adalah senarai: satu rangkaian tujuh petunjuk yang masuk ke dalam fikiran saya selama beberapa bulan. Saya fikir mereka sebagai mantra ekumenikal. Bahasa mereka adalah universal. Kita boleh memerhatikan mereka dalam mana-mana tradisi rohani atau keagamaan dan mengikutinya mengikut perintah hati nurani peribadi. Mereka adalah ungkapan-ungkapan yang pendek dan mudah diingat yang boleh dibaca sebagai doa dan diingati pada momen-momen yang diperlukan.

Saya fikir mereka sebagai bisikan daripada kekayaan rohani:

Mengekalkan ketenangan fikiran.
Bergerak mengikut panduan.
Pastikan kepastian tujuan.
Serahkan kepada kejutan.
Minta apa yang anda perlukan dan menawarkan apa yang anda boleh.
Suka orang-orang di hadapan anda.
Kembali ke dunia.

Jika setiap hari Divine cuba untuk menyampaikan kebijaksanaan yang lebih besar, maka salah satu perkara yang paling penting yang dapat kita lakukan ialah mencari cara untuk mendengar semangat.

Membaca tujuh bisikan ini adalah amalan yang sangat mudah.

Ia tidak memerlukan latihan fizikal atau stamina.
Kita tidak perlu pergi ke tapak eksotik dan suci.
Kita tidak perlu keluar dari katil.
Inilah amalan - baca dan lihat apa yang berlaku.
Panggil dan lihat apa yang bertindak balas.
Perhatikan bagaimana bantuan datang.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru. © 2002, 2005).
www.newworldlibrary.com


Artikel ini dikutip daripada:

The Seven Whispers: Mendengarkan Suara Roh
oleh Christina Baldwin.

The Seven Whispers oleh Christina Baldwin.Christina Baldwin mengarahkan pembaca semua hujah rohani untuk mendengar sengaja dengan suara dalam jiwa mereka: suara roh. Dia melakukan ini dengan berkongsi tujuh frasa meditasi - kebijaksanaan yang diperoleh dari mendengar semangat dalamannya sendiri. Setiap bab dibina di sekitar salah satu frasa teras ini. Buku yang menarik dan boleh diakses.

Info / Order buku ini.

Lebih banyak buku oleh Christina Baldwin.


Mengenai Penulis

Christina BaldwinChristina Baldwin telah mengajar seminar di peringkat antarabangsa selama lebih dari dua puluh tahun. Buku pertamanya, Satu hingga Satu, Memahami Diri melalui Penulisan Jurnal (1977) kekal dalam cetakan berterusan sejak penerbitan asalnya. Buku terlarisnya, Sahabat Kehidupan, Penulisan Jurnal sebagai Quest Rohani (1990) mengambil seni menulis dan memperluaskannya ke dalam amalan rohani. Di awal 1990, dia mula meneroka cara untuk membantu orang ramai menjelajah kesedaran peribadi untuk tindakan sosial yang berdasarkan rohani. Dia adalah pengarang Memanggil Bulatan, Budaya Pertama dan Masa Depan (1998) dan The Seven Whispers. Dia ditubuhkan PeerSpirit, Inc. "sebuah syarikat pendidikan, dengan penulis dan naturalis Ann Linnea.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}