Sebuah Alegori: Pelajaran Kehidupan dan Cinta dan Mencari Kebahagiaan

Sebuah Alegori: Pelajaran Kehidupan dan Cinta dan Mencari Kebahagiaan

Saya bersandar dari bulan sabit yang digantung rendah dan menggenggam tanduk barat menunjuknya, memandang ke bawah. Terhadap tanduk yang lain bersandar, tidak bergerak, yang Bersinar dan memandang saya, tetapi saya tidak takut. Di bawah saya bukit-bukit dan lembah tebal dengan manusia, dan bulan mengayunkan supaya saya dapat melihat apa yang mereka lakukan.

"Siapakah mereka?" Saya bertanya kepada Shining One. Kerana saya tidak takut. Dan Yang Mahatinggi menjawab: "Mereka adalah Anak-anak Allah dan Anak-Anak Allah."

Saya melihat lagi, dan melihat bahawa mereka mengalahkan dan menginjak-injak antara satu sama lain. Kadang-kadang mereka seolah-olah tidak tahu bahawa makhluk-makhluk yang mereka lari dari jalan mereka jatuh di bawah kakinya. Tetapi kadang-kadang mereka kelihatan seperti dia jatuh dan menendangnya dengan kejam.

Dan saya berkata kepada Yang Bersinar: "Adakah mereka SEMUA Anak-Anak dan Anak-Anak Allah?"

Dan Yang Bersinar berkata: "Semua"

Ketika saya bersandar dan mengawasi mereka, saya semakin jelas kepada saya bahawa setiap orang bersenandung mencari sesuatu, dan itu kerana mereka mencari apa yang mereka cari dengan keinginan semacam itu bahawa mereka tidak begitu manusiawi terhadap semua yang menghalang mereka.

Dan saya berkata kepada Yang Bersinar: "Apa yang mereka cari?"

Dan Yang Bersinar menjawab: "Kebahagiaan".

"Adakah mereka semua mencari Kebahagiaan?"

"Semua."

"Adakah mana-mana daripada mereka menemuinya?"

"Tiada seorang pun yang menemuinya."

"Adakah mereka pernah berfikir bahawa mereka telah menemuinya?"

"Kadang-kadang mereka fikir mereka telah menemuinya."

Mata saya penuh, kerana pada ketika itu saya melihat sekilas seorang wanita dengan seorang bayi di dadanya, dan saya melihat bayi yang koyak dari dia dan wanita itu dilemparkan ke dalam lubang yang mendalam oleh seorang lelaki dengan matanya tetap pada benjolan yang terang dia percaya (atau pasti tidak, saya tidak tahu) Kebahagiaan.

Dan saya berpaling kepada Yang Bersinar, mata saya buta.

"Adakah mereka akan menemuinya?"

Dan Dia berfirman: "Mereka akan mendapatinya."

"Kesemuanya?"

"Kesemuanya."

"Mereka yang dipijak?"

"Mereka yang diinjak-injak."

"Dan orang-orang yang menginjak-injak?"

"Dan orang-orang yang menginjak-injak."

Saya melihat lagi, lama sekali, mengenai apa yang mereka lakukan di bukit dan di lembah, dan sekali lagi mataku menjadi buta dengan air mata, dan saya tersesat kepada Yang Bersinar:

"Adakah kehendak Tuhan, atau kerja Iblis, bahawa manusia mencari Kebahagiaan?"

"Itulah kehendak Tuhan."

"Dan kelihatan seperti kerja Iblis!"

The Shining One tersenyum ketara. "Ia kelihatan seperti kerja Iblis."

Apabila saya melihat sedikit lebih lama, saya berseru, sambil memprotes: "Kenapa dia meletakkan mereka ke sana untuk mencari Kebahagiaan dan menyebabkan satu sama lain kesengsaraan yang tidak dapat diukur?"

Sekali lagi Shining One tersenyum dengan tak ternilai: "Mereka belajar."

"Apa yang mereka pelajari?"

"Mereka belajar Kehidupan dan mereka belajar Cinta."

Saya tak cakap apa-apa. Seorang lelaki dalam kumpulan di bawah ini menahan saya terengah-engah, terpesona. Dia berjalan dengan bangganya, dan yang lain berlari dan meletakkan mayat-mayat yang bertubi-tubi hidup di hadapannya agar dia dapat menginjak-injak mereka dan tidak pernah menyentuh kaki ke bumi. Tetapi tiba-tiba angin badai menangkapnya dan mengoyakkan ungu dari dia dan menundukkannya, telanjang di kalangan orang asing. Dan mereka jatuh ke atasnya dan maltreated dia sangat.

Saya bertepuk tangan.

"Bagus bagus !" Saya menangis, gembira. "Dia mendapat apa yang dia patut."

Kemudian saya menengadah dengan tiba-tiba, dan melihat lagi senyuman yang tidak dapat disangkal dari Shining One.

Dan Yang Bersinar berbicara dengan senyap. "Mereka semua mendapat apa yang mereka patut."

"Dan tidak lebih buruk?"

"Dan tidak lebih buruk."

"Dan tidak lebih baik?"

"Bagaimana mungkin ada yang lebih baik? Mereka masing-masing berhak apa sahaja yang akan mengajar mereka cara yang benar kepada Kebahagiaan."

Saya terdiam.

Dan orang-orang terus mencari, dan menginjak-injak dalam keghairahan mereka untuk mencari. Dan saya menyedari apa yang saya tidak pernah digenggam sebelum ini, bahawa angin badai itu menangkap mereka dari semasa ke semasa dan menetapkan mereka di tempat lain untuk meneruskan Carian.

Dan saya berkata kepada Yang Bersinar: "Adakah angin puyuh itu sentiasa membalikkan mereka ke atas bukit-bukit dan lembah-lembah ini?"

Dan Yang Bersinar itu menjawab: "Tidak selalu di bukit-bukit atau di lembah-lembah ini."

"Di mana kemudian?"

"Lihatlah di atas awak."

Dan saya memandang ke atas. Di atas saya membentangkan Bima Sakti dan berkilau bintang-bintang.

Dan saya menarik nafas "Oh" dan terdiam, kagum dengan apa yang diberikan kepada saya untuk difahami.

Di bawah saya, mereka masih menginjak-injak.

Dan saya bertanya kepada Shining One. "Tetapi tidak kira di mana badai mengetuk mereka, mereka terus mencari Kebahagiaan?"

"Mereka terus mencari kebahagiaan."

"Dan badai tidak membuat kesilapan?"

"The Whirlwind tidak membuat kesilapan."

"Ia meletakkan mereka lambat laun, di mana mereka akan mendapat apa yang patut?"

"Ia meletakkan mereka lambat laun di mana mereka akan mendapat apa yang mereka perlukan."

Kemudian beban yang menghancurkan hati saya menjadi ringan, dan saya dapati saya dapat melihat kejam kejam yang berlaku di bawah saya dengan belas kasihan bagi kejam. Dan semakin lama saya melihat semakin kuat belas kasihan semakin meningkat.

Dan saya berkata kepada Yang Bersinar: "Mereka bertindak seperti lelaki yang memeluk."

"Mereka dipandu."

"Apa yang mereka lakukan?"

"Nama goad adalah Keinginan."

Kemudian, apabila saya melihat sedikit lebih lama, saya berseru dengan penuh semangat: "Keinginan adalah perkara yang jahat."

Tetapi wajah Shining One semakin tegas dan suaranya terdengar, meragukan saya. "Keinginan bukan perkara jahat."

Saya gemetar dan berfikir menarik diri ke dalam ruang paling dalam hatiku. Akhir kata saya berkata: "Ia adalah Keinginan yang saraf untuk belajar pelajaran yang telah ditetapkan Tuhan."

"Ia adalah Desire yang nerves mereka."

"Pelajaran Kehidupan dan Cinta?"

"Pelajaran Kehidupan dan Cinta!"

Kemudian saya tidak dapat lagi melihat bahawa mereka kejam. Saya hanya dapat melihat bahawa mereka sedang belajar. Saya melihat mereka dengan kasih sayang dan belas kasihan yang mendalam, sebagai satu demi satu angin badai membawa mereka keluar dari pandangan.

Mengenai Penulis

Anonymous. (Editor NOTE: Carian dalam talian baru-baru ini mendapati bahawa dongeng ini juga dibentangkan dalam sebuah buku oleh Justin Stearns, namun kita tidak tahu sama ada dia penulis atau jika dia juga berkongsi cerita dengan pembaca.)

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = life and love; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}