Saya Tidak Percaya Ia Bukan Buddha ... Tunggu, Mungkin Ia!

Saya Tidak Percaya Ia Bukan Buddha ... Tunggu, Mungkin Ia!

Di pulau Kauai yang indah, saya suka melawat aliran ajaib yang mengalir melalui lembah gunung yang subur. Saya memasuki sungai di kolam cetek yang dibentuk oleh eddy kecil. Apabila saya mula-mula melangkah ke dalam kolam ini, saya melihat serpihan yang terkumpul. Dengan penuh kasih sayang saya membersihkan beberapa tongkat, daun, dan kulit kacang. Apabila saya fikir saya telah memulihkan lantai kolam ke permukaan lutut halus, saya melihat beberapa cabang dan ranting yang saya tolak. Kemudian beberapa lagi.

Seperti yang saya mengejutkan di bawah permukaan untuk menghilangkan semua serpihan, saya mendapati bahawa lantai kolam terbuat dari serpihan. Lapisan lumpur halus yang menutupinya kurang dari satu inci tebal; segala-galanya di bawahnya adalah runtuhan. Jika saya membersihkan segala serpihan, saya akan membersihkan asas kolam.

Ia berlaku kepada saya bahawa serpihan hidup kita tidak menghalang kita dari menjadi apa yang kita - ia menjadikan kita apa yang kita ada. Kita cenderung untuk menilai diri kita atas kesilapan kita dan kesukaran yang kita alami, ketika itu adalah kesulitan yang membina watak kita. Dan McKinnon berkata, "Orang seperti beg teh - kita tidak tahu kekuatan sebenar kita sehingga kita masuk ke dalam air panas."

Tunjukkan Saya Di mana Tuhan Adakah ... Adakah Tuhan Di Sini?

Seorang lelaki datang kepada seorang guru dan mencabarnya, "Saya akan memberikan anda oren jika anda boleh menunjukkan kepada saya di mana Tuhan berada." Guru itu memikirkan seketika, kemudian menjawab, "Saya akan memberikan anda dua buah helai jika anda dapat menunjukkan kepada saya di mana Tuhan tidak."

Setiap situasi adalah peluang untuk mencari Tuhan; sememangnya tujuan kami di sini adalah mencari Tuhan dalam banyak bentuk yang mungkin. Seorang penyair pernah menyatakan, "Tuhan adalah bunga yang tumbuh hidung untuk mencium Diri Sendiri."

Tunjukkan Saya Siapa Tuhan Adakah Adakah Anda?

Kisah ini diberitahu mengenai sebuah biara yang mati kerana setengah welas rahib yang mengendalikan tempat itu, telah menjadi kering secara rohani. Kemudian satu malam seorang asing yang misterius tiba di biara itu. Ketika para bhikkhu mengalu-alukan beliau, mereka mengenali cahaya luar biasa tentangnya. Keesokan harinya mereka duduk bersama tetamu mereka semasa sarapan pagi, tidak sabar-sabar mendengar kata-kata kebijaksanaannya. "Malam tadi saya bermimpi," katanya kepada mereka. "Ia diturunkan kepada saya bahawa salah seorang di antara kamu adalah Mesiah."

Para bhikkhu terkejut dan saling memandang, bingung. "Siapa?" salah seorang daripada mereka bertanya dengan berani.

"Itu adalah sesuatu yang saya tidak dibenarkan untuk mendedahkan kepada anda," orang asing itu menjawab. "Anda perlu mengetahui bahawa untuk diri sendiri." Kemudian, secara misterius ketika dia tiba, lelaki itu pergi.

Saya Tidak Percaya Ia Bukan Buddha ... Mungkin Ia Adakah!Selama berminggu-minggu dan bulan-bulan berikutnya, para bhikkhu menginjak-injak ringan antara satu sama lain dan menatap pandangan masing-masing dengan lebih mendalam. Mereka saling memperlakukan seolah-olah salah seorang daripada mereka boleh menjadi mesias.

Kemudian, dalam tempoh masa, sesuatu yang ajaib berlaku. Rasa gembira dan penghargaan mula mengisi dewan biara untuk pertama kalinya dalam masa yang lama. Rasa bersemangat meramaikan doa, makan, dan perbualan mereka.

Akibatnya, orang-orang yang melawat biara itu berasa meningkat, dan jumlah pelawat meningkat. Selepas satu waktu, biara itu kembali hidup dan pesanan mereka diteruskan oleh para biarawan baru yang mendapati kesegaran untuk jiwa mereka.

Akhirnya semua rahib asli diteruskan, tanpa salah seorang daripada mereka ditunjuk sebagai mesias. Mereka semua telah menjadi mesias.

Tidakkah ia menjadi cantik jika kita memperlakukan semua orang sebagai mesias, atau Buddha, atau Kristus? Bolehkah anda bayangkan jenis dunia yang akan kami cipta? Seperti yang ditanya oleh Joan Osborne dalam lagu, "Bagaimana jika Tuhan adalah salah seorang dari kita?"

Tunjukkan Saya Di mana Tuhan Adakah ... Ada Anda!

Suatu hari ketika saya tinggal di sebuah rumah berundur jauh di Maui, dua orang lelaki datang ke pintu. Seseorang memberitahu saya dia telah tinggal di tempat itu minggu lalu, dan dia ingin menunjukkan pandangannya kepada kawannya. Dia memperkenalkan dirinya sebagai John, dan kawannya sebagai Tom. Saya menunjukkan mereka, mereka berjalan selama sepuluh minit, mengucapkan terima kasih, dan kemudian pergi.

Kemudian pada hari itu saya sedang berjalan-jalan di jalan negara berdekatan ketika sebuah van Aerostar ditarik dan pemandu bertanya apakah saya mahu naik. "John Denver di sini, sekali lagi," dia menyambut saya. "Terima kasih kerana menunjukkan kami di rumah anda pagi ini."

Saya tidak percaya saya tidak mengenali dia sebelum ini! Saya menggeleng-gelengkan tangan John dan memberitahunya betapa muziknya yang dimaksudkan untuk saya. Dia tersenyum dan kami mempunyai sambungan jantung tulen. Setahun kemudian saya mengetahui bahawa John terbunuh dalam kemalangan pesawat. Sekarang saya pasti gembira saya menyedari siapa dia.

Buku oleh Penulis ini

Selamat Berpikir Walaupun Selepas: Anda Boleh Menjadi Kawan Selepas Kekasih
oleh Alan Cohen.

Selamat Berpikir Walaupun Selepas: Anda Boleh Menjadi Kawan Selepas Pencinta oleh Alan Cohen."Selamat Berpikir Walaupun Selepas" menunjukkan kepada kita cara mendekatkan hubungan dengan cara yang memberi kita kekuatan dan pemberdayaan, bukannya kesakitan dan kesedihan. Kunci untuk menikmati hubungan yang lebih baik dengan rakan anda seterusnya adalah untuk menghargai yang terakhir - untuk kegembiraan yang anda kongsi dan apa yang anda pelajari melalui cabaran. "Jika anda sudah bersedia untuk bergerak dari ketakutan dan pemisahan untuk saling memberi kuasa, jika anda sedia untuk berkembang melampaui perselisihan, buku ini menawarkan visi baru dan banyak alat untuk hidup.

Klik di sini untuk Maklumat Lanjut atau untuk Memesan buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Tentang Pengarang

Alan CohenAlan Cohen adalah penulis buku laris yang baru dikeluarkan Roh Bermasalah Perniagaan, menerangkan bagaimana anda berjaya menggabungkan kerjaya dan jalan kewangan anda dengan kehidupan rohani anda. Dia akan membentangkan program yang berkaitan dengan buku ini di Tanah Besar AS (pantai barat) pada bulan Ogos 2019. Untuk maklumat lanjut mengenai program ini, buku dan video Alan, petikan inspirasi harian percuma, kursus dalam talian, dan pameran radio mingguan, lawati www.alancohen.com

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Alan Cohen; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}