Menghidupkan Venom menjadi Berlian: Bagaimana Pindah dari Perasaan ke Empati

Menghidupkan Venom menjadi Berlian: Bagaimana Pindah dari Perasaan ke Empati

Ia adalah salah satu petikan yang paling sukar: tidak menolak dari ketidakadilan dan tidak dikehendaki oleh kebenaran yang menyebabkan ketidakadilan. Persoalannya menjadi: apakah keadilan atau penyembuhan yang kita perlukan?

Kita telah melihat berabad-abad hukuman atas nama keadilan telah dilakukan. Kami telah menggandakan jumlah kematian. Oleh itu mari kita meletakkan mitos bahawa malaikat keadilan perlu menjadi buta dan dingin hati untuk melakukan pekerjaannya. Sebaliknya sebenarnya benar: keadilan yang berlangsung hanya mungkin melalui mata yang jelas dan hati terbuka.

Rahsia Keadilan: Penghakiman atau Pengasih?

Rahsia keadilan, nampaknya tidak menunggu dalam penghakiman tetapi belas kasihan. Dengan belas kasihan, saya tidak bermaksud pandangan terhad kasihan, yang lebih mengimbangi dengan satu aspek keadaan. Sebaliknya, belas kasihan yang paling mendalam memerlukan amalan yang sukar untuk memegang sebanyak mungkin aspek kebenaran, sementara perasaan untuk semua kehidupan yang terlibat.

Keadilan yang dimaklumi oleh belas kasihan mencerminkan kematangan hati yang membolehkan para korban dan pelaku menghadapi satu sama lain secara sah. Bentuk keadilan yang lebih mendalam ini mempunyai kerja pencuri untuk memberi benda-benda dan satu kecederaan yang dikenakan dalam bilik kecemasan.

Makna literal dari com-passion is untuk merasa dengan. Jadi mungkin kita perlu mengulang imej keadilan kita. Mungkin dia perlu menutup mata dan meletakkan sisiknya. Mungkin sebaliknya dia mesti berdiri di antara pelanggaran dan pelanggar dengan tangan di hati masing-masing, mendengarkan dengan mendalam.

Kapasiti Inner Kami untuk Membalas & Empati

Keupayaan kita terhadap belas kasihan adalah semula jadi. Pertimbangkan bahawa dalam masa tujuh puluh dua jam kelahiran, bayi tidak akan menangis jika mendengar rakaman rekod sendiri, tetapi akan menangis jika mendengar rakaman orang lain menangis. Apakah detik empati itu memberitahu kita?

Ahli sosiologi Heinz Kohut mendefinisikan empati sebagai "Keupayaan untuk berfikir dan merasakan diri dalam kehidupan dalaman orang lain." Namun seperti yang kita berkembang, kita sering mula bertahan di samping kehidupan, sambil menonton bersandar pada kereta api dari nilai-nilai yang kita diajar untuk menegakkan. Sebelum kita tahu, kita menjadi utusan sejuk yang mesejnya diredam kerana detasmen kita.

Fizik Kuantum: Kita Ada Dalam Hubungan dengan Semua Yang Kita Menentang

Salah satu pengajaran fizik kuantum adalah bahawa ia mengembalikan kita kepada fakta rohani bahawa kita tidak boleh memisahkan diri kita dari apa yang kita tahu atau ingin tahu. Pengalaman tidak di luar sana untuk memerhatikan, tetapi sesuatu yang penting dan muncul bahawa kita sentiasa menjadi sebahagian daripada. Tidak dapat ditarik balik, kita mempunyai hubungan dengan semua yang kita tanyakan atau bertentangan.

Penghakiman yang tidak dipertimbangkan dan tidak selalunya seringkali memberikan cara untuk menghapuskan diri daripada orang dan situasi. Apabila kita merasa wajar dalam menilai orang lain, kita memberi kebenaran diri kita untuk tidak terlibat.

Ia jarang sekali mudah. Inilah hadiah belas kasihan yang keras, yang membolehkan kita tetap terlibat dalam cara yang bermakna dengan kehidupan. Ia membolehkan kita menanggapi kemegahan dan kegelisahan hidup.

Menanggapi Kesabaran Kehidupan dengan Jantung Tender

Bagaimana Menghidupkan Venom menjadi Berlian oleh Mark NepoKita boleh beralih kepada Abraham Lincoln sebagai contoh yang kuat dari seseorang yang menanggapi kelemahan kehidupan.

Dalam artikelnya "The True Lincoln," sejarawan Doris Kearns Goodwin membincangkan kekuatan emosi Lincoln dan menceritakan bahawa:

Walaupun sebagai seorang kanak-kanak, dia agak lemah hati. Dia pernah berhenti dan menjejaki setengah batu untuk menyelamatkan babi yang ditangkap dalam rumput. Tidak kerana dia menyayangi babi itu, mengingini seorang kawan, tetapi "hanya untuk mengambil kesedihan dari fikirannya sendiri."

Kita semua datang pada sesuatu yang terperangkap di lumpur di tepi jalan. Kebanyakan kita akan berhenti untuk membantu. Tetapi adalah penting untuk memahami mengapa kita menyelamatkan babi yang terperangkap. Adakah kita menghantui gejala kegelisahan kita atau bertindak balas terhadap sakit yang kita semua rasa ketika menghadapi kehidupan di bawah tekanan? Sukar untuk mengetahui perbezaannya, pasti. Tetapi adalah penting untuk mencuba dan membuat amalan mencuba.

Dipimpin oleh Kasih - Tidak Dengan Kebimbangan

Akhirnya, keinginan untuk merangsang kebimbangan kami tidak sama seperti menghadapinya. Akhirnya, mencipta bunyi atau senarai perbuatan baik tidak akan menghalang kita daripada diri kita sendiri atau hakikat bahawa masa adalah berharga dan kehidupan itu akan berakhir.

Bukankah ini di tengah-tengah obsesi yang bising dengan ketenaran dan krisis? Bukankah ini satu cara untuk merasa penting dan diperlukan? Dalam menjalankan soalan asas hidup, bukankah kita menjadi masyarakat petugas pemadam kebakaran yang identiti kebaikannya terletak pada memadamkan kebakaran sehingga kita tidak pernah menghadapi kehidupan rahsia kita sebagai pembakar api?

Walau bagaimanapun, dalam apa jua keadaan yang kita tinggalkan untuk memperbaiki, kita semua menghadapi kesakitan cuba mengambil kesakitan dari fikiran kita, dan cabaran yang dipimpin oleh belas kasihan kita dan bukan kebimbangan kita. Jika tidak, kita berisiko menjadi semua yang kita kebencian. Dan jika kita terus menetapkan kebakaran dengan penghakiman kita dan meletakkannya dengan rasa bersalah kita, muka manusia akan terbakar. Ini adalah kos keperluan kita yang sibuk untuk menyelamatkan satu sama lain dan keperluan kita yang sungguh-sungguh untuk membakar antara satu sama lain pada pegangan.

Mempunyai Keberanian untuk Menghadapi Penghakiman, Kebimbangan, Resentment

Impian kami yang tidak berkesudahan mempunyai keberanian untuk menghadapi penghakiman kami, dendam kami, kecemasan, kebencian kami dan hidup bersama mereka ditangkap dalam kisah purba ini kepada anak-anak sekolah di India. Ini adalah pelajaran Raja Cobra, yang tumbuh terbesar dan hidup paling lama.

Kobra biasa terus memuntahkan racun dan jadi menjadi ular yang ditakuti. Tetapi King Cobra tidak menggigit dan membuang racunnya. Ia mengekalkan, mengekalkan, dan mengekalkan racunnya dengan sangat sabar, dengan berhati-hati, dalam meditasi selama bertahun-tahun yang panjang. Sehingga racun entah bagaimana memampatkan dan menguatkan menjadi berlian. Apabila semua racunnya menjadi berlian, King Cobra meludahkan permata yang hidup telah menghasilkan dan mati dalam kebahagiaan.

Berani kita faham ini sebagai tujuan kita? Berlian cinta menunggu untuk dijadikan kristal dalam setiap kita.

Dicetak semula dengan izin penerbit, Conari Press,
jejak Red Wheel / Weiser, LLC. www.redwheelweiser.com.
© 2007 oleh Mark Nepo. Hak cipta terpelihara.

Perkara Sumber

Mencari Keberanian Dalam Negeri
oleh Mark Nepo.

Mencari Keberanian Dalaman oleh Mark Nepo.Merakam cerita dan orang ramai tentang Nepo, tradisi dan pandangan, menawarkan pelbagai cara untuk pembaca berkaitan dengan pencarian mereka sendiri untuk keberanian. Setiap satu daripada esei dan cerita ringkas 60 menjelaskan dan memberi inspirasi.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Mark NepoMark Nepo adalah seorang penyair dan ahli falsafah yang mengajar di bidang puisi dan kerohanian selama lebih dari tiga puluh tahun. Beliau telah menerbitkan dua belas buku dan mencatatkan lima CD. Karya-karyanya telah diterjemahkan ke dalam bahasa Perancis, Portugis, Jepun, dan Denmark. Dalam mengundurkan diri rohani, dalam kerja-kerja penyembuhan dan komuniti perubatan, dan dalam ajarannya sebagai penyair, karya Mark banyak diakses dan digunakan oleh ramai orang. Beliau terus menawarkan pembacaan, kuliah, dan retret. Sila lawati Mark di: www.MarkNepo.com dan www.threeintentions.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}