Kepentingan Kucing dalam Meditasi

Kepentingan Kucing dalam Meditasi

Setelah menulis buku mengenai kegilaan (Veronika Memutuskan Untuk Mati) , Saya terpaksa bertanya-tanya berapa banyak perkara yang kita lakukan dikenakan kepada kita dengan keperluan, atau oleh yang tidak masuk akal. Mengapa memakai tali leher? Kenapa jam berjalan "mengikut arah jam"? Sekiranya kita hidup dalam sistem perpuluhan, kenapa hari ini mempunyai masa 24 selama 60?

Hakikatnya, banyak peraturan yang kita taat pada masa kini tidak mempunyai asas yang nyata. Walau bagaimanapun, jika kita mahu bertindak secara berbeza, kita dianggap "gila" atau "tidak matang".

Sementara itu, masyarakat terus mewujudkan beberapa sistem yang, dalam masa yang penuh, kehilangan sebab mereka kewujudan, tetapi terus mengenakan peraturan mereka. Kisah Jepun yang menarik menggambarkan apa yang saya maksudkan dengan ini.

Meditasi dan Kucing

Seorang tuan besar Zen Buddha, yang bertanggungjawab ke biara Mayu Kagi, mempunyai kucing yang semangatnya yang benar dalam hidupnya. Oleh itu, semasa kelas meditasi, dia memelihara kucing di sisinya - untuk membuat sebahagian besar syarikatnya.

Suatu pagi, tuan - yang sudah cukup tua - meninggal dunia. Murid terbaiknya mengambil tempatnya.
- Apa yang akan kita lakukan dengan kucing itu? - minta rahib lain.

Sebagai penghormatan kepada kenangan pengajar lama mereka, tuan baru memutuskan untuk membenarkan kucing itu untuk terus menghadiri kelas Zen Buddha.

Sesetengah murid dari biara-biara jiran, yang mengembara di bahagian-bahagian itu, mendapati bahawa, di salah satu kuil yang paling terkenal di rantau ini, kucing mengambil bahagian dalam sesi meditasi. Cerita mula menyebar.

Banyak tahun berlalu. Kucing itu mati, tetapi ketika para pelajar di biara itu begitu banyak digunakan untuk kehadirannya, mereka segera menemui kucing lain. Sementara itu, kuil-kuil lain mula memperkenalkan kucing dalam sesi meditasi mereka: mereka percaya kucing itu benar-benar bertanggungjawab atas kemasyhuran dan kecemerlangan ajaran Mayu Kagi.

Satu generasi berlalu, dan risalah teknikal mula muncul mengenai kepentingan kucing dalam meditasi Zen. Seorang profesor universiti telah membangunkan tesis - yang diterima oleh masyarakat akademik - bahawa felines mempunyai keupayaan untuk meningkatkan kepekatan manusia, dan menghapuskan tenaga negatif. Oleh itu, selama kurun yang keseluruhannya, kucing itu dianggap sebagai bahagian penting dalam kajian Zen Buddha di rantau itu.

Menukar Rutin

Sehingga seorang tuan muncul yang alah kepada rambut haiwan, dan memutuskan untuk mengeluarkan kucing dari latihan hariannya dengan para pelajar.

Terdapat tindak balas negatif sengit - tetapi tuannya menegaskan. Oleh kerana beliau adalah seorang pengajar yang cemerlang, para pelajar terus membuat kemajuan yang sama, walaupun tidak ada kucing.

Sedikit demi sedikit, biara-biara - selalu mencari ide-ide baru, dan sudah bosan harus makan kucing begitu banyak - mula menghilangkan binatang dari kelas. Dalam dua puluh tahun, teori-teori revolusioner baru mula muncul - dengan tajuk-tajuk yang sangat meyakinkan seperti "Kepentingan Menderita Tanpa Kucing", atau "Mengimbangi Zen Universe oleh Will Power Alone, Tanpa Bantuan Haiwan".

Satu lagi abad berlalu, dan kucing menarik diri dari ritual meditasi di rantau itu. Tetapi dua ratus tahun diperlukan untuk segalanya untuk kembali normal - kerana sepanjang masa ini, tiada siapa yang bertanya mengapa kucing itu ada di sana.

Artikel ini dicetak semula daripada
Laman web Paulo Coelho, dengan rasa syukur.

Buku oleh pengarang ini

Warrior Light: A Manual oleh Paulo Coelho

Warrior Light: Manual A
oleh Paulo Coelho.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Paulo coelho, pengarang artikel: Musuh Dalam: Diamankan oleh Ketakutan & Keperluan untuk KeamananPaulo Coelho adalah pengarang beberapa buah buku, di mana yang pertama untuk menjadi satu kejayaan, The Alchemist telah pergi untuk menjual lebih daripada 65 juta salinan, menjadi salah satu buku yang paling laris dalam sejarah. Ia telah diterjemahkan ke dalam lebih daripada 70 bahasa, 71st menjadi Malta, memenangi Rekod Dunia Guinness untuk buku paling diterjemahkan oleh seorang pengarang hidup. Sejak penerbitan The Alchemist, Paulo Coelho pada umumnya menulis satu novel setiap dua tahun termasuk Oleh Sungai Piedra Saya duduk dan menangis, The Mountain Kelima, Veronika Memutuskan untuk Mati, Iblis dan Miss Prym, Eleven Minit, Seperti sungai yang mengalir, The Valkyries dan The Witch of Portobello. Lawati laman web beliau di www.paulocoelho.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}