Membuat Amalan Yoga menjadi Meditasi Insight

Membuat Amalan Yoga menjadi Meditasi Insight

Didedikasikan kepada prestasi yang tepat dan dinamik yang sering mencabar asana, yoga hatha yang dikembangkan oleh BKS Iyengar nampaknya sangat tidak sesuai untuk menjadi amalan rohani, apalagi ke jalan pembebasan lapan kali yang diucapkan oleh Patanjali dalam Yoga sutra. Apa yang menjadikannya bentuk teruk akhir hujung yoga XaUMXth abad untuk menjalani transformasi rohani, bagaimanapun, adalah penekanannya pada prestasi asana, bukan pada manfaat amalan asana untuk kehidupan kita di luar bilik darjah - walaupun faedah yang berfaedah seperti memperoleh kesihatan yang baik, mengekalkan kelenturan, melegakan tekanan, menjadi orang yang lebih baik atau memudahkan pemantapan dan memudahkan meditasi duduk.

Iyengar bukanlah yogi pertama untuk dianalisis asana, memisahkan kepalanya ke dalam bahagian konstituen mereka dan dengan teliti memeriksa bahagian-bahagiannya. Tetapi Iyengar memahami kompleksiti asana ke tahap yang lebih tinggi daripada pendahulunya dan sezamannya. Dan itu kepekatan hebat yang dituntut oleh arahannya yang rumit dan rumit untuk mengatasi kerumitan yang membuat persembahan asana dalam kelas Iyengar objek yang sesuai dengan meditasi lapan langkah, termasuk tiga komponen dalaman, yang dipanggil secara kolektif samyama, yang diterjemahkan Iyengar sebagai "integrasi keseluruhan."

Kepekatan

In Pokok Yoga, Iyengar menggambarkan bagaimana kontinum berterusan asana in samyama boleh dilanjutkan dari dharana (tumpuan tunggal) kepada Dhyana (kepekatan yang melebar) kepada samadhi (kepekatan berpanjangan).

Kepekatan pada tahap pertama asana--menempatkan badan dalam kedudukan awal dan kemudian dengan asumsi konfigurasi asas yang mendefinisikan pose - mewujudkan dharana.

Kepekatan pada peringkat kedua asana--menyempurnakan menimbulkan halus melalui penyesuaian bahagian-bahagian badan yang sempurna menimbulkan pose, kemudian menilai dan selanjutnya menyesuaikan pose dan akhirnya memperluas pose - embodies Dhyana. Kepekatan pada peringkat ketiga asana- tinggal di dalam pose - embodies samadhi.

Peregangan dari Barat

Paschimottanasana biasanya diterjemahkan sebagai Seated Bend Depan tetapi secara literal - dan secara puitis - diterjemahkan sebagai Peregangan dari West Pose, dari Paschima (barat), uttan (regangan) dan asana (postur). (Kerana doa secara tradisi diperhatikan menghadap ke timur, seluruh bahagian belakang badan - dari kepala ke tumit - menghadap ke barat.). . .

Menurut Iyengar, setelah duduk di atas lantai dengan kaki mengulur lurus di depan dan meletakkan telapak tangan di lantai di samping pinggul, kita mulai Paschimottanasana betul dengan membongkok ke hadapan secara semata-mata dari pinggul (kawasan sekitar sendi yang menyertai pelvis dengan bahagian atas tulang paha [femur]), bukan dari pinggang (bahagian batang di antara pelvis dan tulang rusuk). . . .

Paschimottanasana biasanya diterjemahkan sebagai Bend Teruskan DudukKredit Foto: Joseph Renger (Wikimedia, cc 2.0)

Melangkah ke hadapan dari pinggul adalah pergerakan yang tidak wajar dan sukar. Walaupun bergerak dengan graviti, bahagian atas badan, yang dipisahkan jauh dari paksinya, mesti berfungsi dengan kuat (dengan bantuan otot perut) untuk secara dalaman menyokong kelangsungannya apabila perlahan-lahan bergerak ke bawah. Pergerakan ini boleh dilakukan hanya dengan banyak ketegangan. . . .

Selepas membongkok sejauh yang kami dapat dari pinggul, kami menurunkan punggung kami dari pinggang - berkuatkuasa, membulatkan belakang: "[B] mengakhiri dan memperluaskan siku, menggunakannya sebagai tuil, tarik batang ke hadapan dan sentuh dahi kepada lutut. Secara beransur-ansur berehat siku di lantai, meregangkan leher dan batang, menyentuh lutut dengan hidung dan kemudian dengan bibir. "

Menghormati batasan mereka serta mengiktiraf potensi mereka, Iyengar tidak menolak pelajar ke titik kecederaan. Beliau memberi amaran kepada mereka yang bergerak pantas ke arah kesempurnaan (dalam kes ini, melipat badan ke arah kaki) adalah lebih penting daripada overreaching untuk mencapai kesempurnaan.

Seperti yang diamalkan oleh Iyengar, Paschimottanasana pertama ditapis dengan membuat pelarasan pada kaki, kaki, batang, lengan, tangan, leher, dan kepala. . . .

Pose ini lebih ditapis oleh apa yang Iyengar, dalam Pokok Yoga, panggilan "refleksi" - menentukan sama ada semua bahagian badan berada dalam kedudukan yang betul, dan, jika mereka tidak, membuat sebarang penyesuaian yang diperlukan.

"Sebabnya: 'Adakah saya melakukan ini? Adakah saya salah? "Iyengar menerangkan. "Kenapa saya mendapat sensasi ini di sebelah ini? Kenapa saya mendapat sensasi di sana? "Apa-apa rasa sakit atau ketidakselesaan yang kita rasa di bahagian-bahagian badan, dia katakan, mungkin merupakan petunjuk bahawa kita melakukan asana tidak betul. . . . "Adakah anda sedar semua perkara ini?" Dia bertanya. "Mungkin anda tidak, kerana anda tidak bermeditasi dalam pose. Anda melakukan pose, tetapi anda tidak mencerminkannya. "

Akhir sekali, pose itu ditapis melalui sambungan. Apabila [menyentuh lutut dengan hidung dan bibir] menjadi mudah, lakukan usaha selanjutnya untuk mengikat sol dan berehat dagu di atas lutut. Apabila ini juga menjadi mudah, genggam tangan dengan saling melingkari jari-jari dan berehat dagu pada kilat di luar lutut. Apabila [kedudukan ini] menjadi mudah, genggam tangan kanan dengan tangan kiri atau kelapa kiri dengan tangan kanan di luar kaki yang terulur dan simpan belakang. . . . [R] adalah dagu pada lengan di luar lutut. Jika [kedudukan ini] juga menjadi mudah, pegang pergelangan tangan kanan dengan tangan kiri atau pergelangan tangan kiri dengan tangan kanan dan berehat dagu pada kilat di luar lutut.

Aspek penting yoga Iyengar, sambungan dilakukan hingga pose akhir dicapai.

Paschimottanasana selesai apabila kepala kita sedang berehat pada kaki kita tanpa usaha lebih lanjut. Kami masih lagi. Dengan tubuh kita dalam keadaan keseimbangan antara ketegangan dan kelonggaran, bekerja dan bermain, kesakitan dan kesenangan, masa lalu dan masa depan, minda kita dikosongkan. Tidak ada lagi pemikiran. "Saya tetap kekal positif dan tidak berfikir dengan cara ini," kata Iyengar dalam perancangan tetapi perumusan menerangi, "adalah samadhi."

Dalam ketiadaan pemikiran, ilusi identiti ego dibubarkan. Meditator ("I") dan objek (badan dalam asana) adalah satu. Kami adalah pose.

© 2016 oleh Elliott Goldberg. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Tradisi Inn Inc. www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Jalan Yoga Moden: Sejarah Amalan Rohani yang Terwujud oleh Elliott Goldberg.Jalan Yoga Moden: Sejarah Amalan Spiritual yang terkandung
oleh Elliott Goldberg.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

Elliott GoldbergElliott Goldberg adalah salah satu daripada beberapa cendekiawan dalam bidang pengajian yoga moden yang baru muncul. Beliau telah membentangkan kertas kerja di Bengkel Yoga Moden di Cambridge University dan di Akademi Agama Amerika (AAR). Dia tinggal di New York City.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}