Mengapa Menenangkan Meditasi Dapat Membuat Sesetengah Orang Merasakan Super Stres

Mengapa Menenangkan Meditasi Dapat Membuat Sesetengah Orang Merasakan Super Stres

Meditasi dipasarkan sebagai rawatan untuk kesakitan, kemurungan, tekanan, dan ketagihan, tetapi ia boleh meninggalkan sesetengah orang lebih tertekan daripada pada kedamaian.

"Banyak kesan meditasi yang diketahui, seperti peningkatan kesedaran pemikiran dan emosi, atau peningkatan ketenangan dan kesejahteraan," kata pengetua utama kajian Jared Lindahl, melawat pembantu profesor di Pusat Cogut Brown University untuk Kemanusiaan.

"Tetapi ada banyak pengalaman yang lebih luas. Tepat apa pengalaman itu, bagaimana ia mempengaruhi individu, dan mana yang muncul sebagai sukar akan didasarkan pada pelbagai faktor peribadi, interpersonal, dan kontekstual. "

Para penyelidik mencari pengalaman yang "mencabar" kerana mereka kurang diberi perhatian dalam kesusasteraan saintifik. Dengan matlamat itu, kajian itu, yang diterbitkan dalam Bahasa Malaysia PLoS ONE, tidak direka untuk menganggarkan betapa biasa pengalaman itu adalah di antara semua meditator.

Sebaliknya tujuannya adalah untuk memberikan penerangan terperinci mengenai pengalaman dan mula memahami pelbagai cara mereka ditafsirkan, mengapa mereka mungkin berlaku, dan apa yang dilakukan meditator dan guru untuk menangani mereka.

Walaupun jarang dalam kesusasteraan saintifik, pelbagai kesan termasuk masalah meditasi yang berkaitan telah didokumentasikan dalam tradisi Buddha. Sebagai contoh, orang Tibet merujuk kepada pelbagai pengalaman - beberapa gembira tetapi beberapa menyakitkan atau mengganggu - sebagai "nyams". Zen Buddhists menggunakan istilah "makyō" untuk merujuk kepada gangguan persepsi tertentu.

"Walaupun kesan positif telah membuat peralihan dari teks dan tradisi Buddha ke aplikasi klinikal kontemporari, penggunaan meditasi untuk kesihatan dan kesejahteraan telah mengaburkan pelbagai pengalaman dan tujuan yang secara tradisinya berkaitan dengan meditasi Buddha," kata Lindahl.

Untuk memahami pelbagai pengalaman yang dihadapi di kalangan para Buddha Barat yang mengamalkan meditasi, para penyelidik menemubual hampir meditasi dan guru meditasi 100 dari setiap tiga tradisi utama: Theravāda, Zen, dan Tibet. Setiap wawancara menceritakan kisah, yang mana para penyelidiknya coded dan dianalisis menggunakan metodologi penyelidikan kualitatif.

Para penyelidik juga menggunakan kaedah penilaian sebab kausal yang standard yang digunakan oleh agensi-agensi seperti Pentadbiran Makanan dan Ubat-ubatan AS untuk memastikan bahawa meditasi mungkin memainkan peranan penyebab dalam pengalaman yang didokumeninya.

Tujuh domain

Berdasarkan temu bual, para penyelidik membangunkan taksonomi pengalaman 59 yang dianjurkan dalam tujuh jenis, atau "domain": kognitif, persepsi, afektif (emosi dan mood), somatik (berkaitan dengan tubuh), konatif (iaitu motivasi atau kehendak) , rasa diri dan sosial. Mereka juga mengenal pasti kategori 26 lain yang "mempengaruhi faktor" atau keadaan yang mungkin memberi kesan keamatan, tempoh atau gangguan atau kemerosotan yang berkaitan.

Semua meditator melaporkan beberapa pengalaman yang tidak dijangka dari seluruh tujuh domain pengalaman. Sebagai contoh, pengalaman mencabar yang sering dilaporkan dalam domain persepsi adalah hipersensitiviti kepada cahaya atau bunyi, sementara perubahan somatik seperti insomnia atau pergerakan badan sukarela juga dilaporkan. Pengalaman emosi yang mencabar dapat merangkumi ketakutan, kebimbangan, panik, atau kehilangan emosi sama sekali.

Tambahan pula, tempoh kesan orang-orang yang dijelaskan dalam wawancara mereka berbeza-beza, dari beberapa hari hingga bulan hingga lebih daripada satu dekad, kata Willoughby Britton, penolong profesor psikiatri dan tingkah laku manusia.

Kadang-kadang pengalaman adalah wajar, seperti perasaan perpaduan atau kesatuan dengan orang lain, tetapi beberapa meditator melaporkan mereka terlalu jauh, berpanjangan terlalu lama atau merasa dilanggar, terdedah, atau bingung. Lain-lain yang mengalami pengalaman meditasi yang merasa positif semasa berundur melaporkan bahawa kegigihan pengalaman ini mengganggu keupayaan mereka berfungsi atau bekerja ketika mereka meninggalkan mundur dan kembali ke kehidupan normal.

"Ini adalah contoh yang baik tentang bagaimana faktor kontekstual dapat menjejaskan kesusahan dan fungsi yang berkaitan," kata Lindahl. "Pengalaman yang positif dan wajar dalam satu keadaan boleh menjadi beban yang lain."

Selain itu, dalam beberapa kes, pengalaman yang dilakukan oleh beberapa meditator sebagai mencabar, yang lain dilaporkan sebagai positif. Untuk memahami mengapa ini berlaku, penyelidik juga bertujuan untuk menentukan "faktor yang mempengaruhi" yang mempengaruhi keinginan, keamatan, tempoh, dan kesan pengalaman tertentu.

Para penyelidik mendokumentasikan empat domain utama faktor yang mempengaruhi: pengamal yang berkaitan (iaitu sifat peribadi meditator), berkaitan dengan amalan (seperti bagaimana mereka bermeditasi), hubungan (faktor interpersonal), dan tingkah laku kesihatan (seperti diet, tidur, atau senaman ). Sebagai contoh, hubungan meditator dengan pengajar adalah untuk sesetengah orang sumber sokongan dan untuk orang lain sumber penderitaan.

Walaupun ramai guru menyebutkan intensiti amalan meditator, sejarah psikiatri atau sejarah trauma, dan kualiti penyeliaan sebagai penting, faktor-faktor ini muncul untuk memainkan peranan hanya untuk beberapa meditator. Dalam banyak kes, pengalaman mencabar tidak boleh dikaitkan dengan faktor-faktor tersebut sahaja.

"Hasilnya juga menentang atribut kausal yang lain, seperti anggapan bahawa masalah meditasi yang berkaitan hanya berlaku kepada individu yang mempunyai keadaan yang sudah sedia ada (sejarah psikiatri atau trauma), yang berada di pengunduran yang panjang atau intensif, yang tidak diawasi dengan baik, siapa mengamalkan salah, atau yang tidak mencukupi. "

Anda bukan satu-satunya

Faktor-faktor yang mempengaruhi adalah hipotesis yang boleh diuji, "bukan sebab yang konklusif, kata para penyelidik. Kajian masa depan boleh menyiasat sama ada jenis amalan tertentu dikaitkan dengan pelbagai pengalaman yang mencabar, atau sama ada tahap sokongan sosial yang dirasakan mempengaruhi tempoh kesusahan dan kemerosotan.

"Ia mungkin bahawa interaksi pelbagai faktor sedang bermain," kata Lindahl. "Setiap meditator mempunyai cerita tersendiri."

Adalah penting untuk mengakui bahawa kajian ini merupakan langkah awal dalam perbincangan dan penyiasatan yang lebih lama, kata Britton. "Mesej pulang adalah bahawa cabaran yang berkaitan dengan meditasi adalah topik yang layak untuk disiasat lanjut, tetapi masih banyak yang perlu difahami."

Jika penyelidikan masa depan dapat mendedahkan mengapa pengalaman mencabar timbul, maka meditator dan guru mungkin berada dalam kedudukan yang lebih baik untuk mengurusnya, tulis para penulis.

Tetapi sebelum itu, mereka berharap orang akan menyedari bahawa pengalaman buruk tidak semestinya unik kepada mereka atau kesalahan mereka. Apabila meditasi sering dibincangkan sebagai menghasilkan hanya hasil positif, meditator boleh merasa tersentak dan terpencil jika mereka mengalami masalah.

"Semasa temubual, sesetengah orang belajar buat kali pertama bahawa mereka tidak sepenuhnya bersendirian kerana mempunyai pengalaman ini," kata Lindahl. "Kesedaran sosial yang kita fikir projek ini dapat meningkatkan dapat menjadi cara utama menangani beberapa masalah."

Salah satu ubat yang diperkatakan orang untuk menangani masalah adalah hanya mempunyai seseorang yang mereka boleh bercakap dengan yang biasa dengan pengalaman meditasi yang mencabar.

"Harapan jangka panjang kami ialah penyelidikan ini dan penyelidikan yang berikut dapat digunakan oleh masyarakat meditasi untuk mewujudkan sistem sokongan untuk pengalaman meditasi yang penuh," kata Britton. "Sudah tentu, langkah pertama adalah mengakui kepelbagaian pengalaman yang dapat dimiliki orang lain."

Penyelidik lain dari Brown University dan dari University of California, Santa Barbara, adalah penyelidik kajian. Pusat Kebangsaan Perubatan Komplementari dan Alternatif di Institut Kesihatan Nasional, Yayasan Bial, Institut Fikiran dan Kehidupan, dan Yayasan 1440 membiayai kerja.

sumber: Universiti Brown

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = stress meditation; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}