A Meditasi Cinta dan Belas Kasihan Itu Bahkan Dapat Berfungsi 3-Tahun-Lama

Meditasi Kasih dan Belas Kasihan Itu Bahkan Boleh Berlaku Lama Tahun 3
Imej oleh Franck Barske

Loving-kindness and compassion sangat penting pada masa ini untuk kemanusiaan. Cinta dan belas kasihan antara satu sama lain, tanpa mengira kaum, etnik, agama, dan jantina, perlu diberi keutamaan terhadap ideologi dan perbezaan cetek kita. Kita mesti bersama dan bekerjasama antara satu sama lain untuk dapat bertahan menghadapi cabaran global yang dihadapi kita.

Dalai Lama sering berkata, "Agama saya adalah kebaikan." Ini bukan hanya penyederhanaan untuk orang Barat; sebenarnya, belas kasihan dan kebijaksanaan membentuk dasar semua Buddhisme Tibet dan intipati semua agama dunia. Pada pendapat saya, Dalai Lama mengatakan bahawa perkara yang paling penting bagi kita ialah tindak balas sebenar hati yang penuh belas kasihan.

Sejak zaman dahulu lagi ada, dan terus menjadi, konflik yang dahsyat di dunia kita, seperti peperangan yang berjuang atas perbezaan etnik, budaya, dan agama. Pemimpin-pemimpin yang lapar di seluruh dunia menggunakan perbezaan-perbezaan ini ke arah pembahagian yang membangkitkan kebencian dan membuat orang pergi berperang, menyebabkan jumlah penderitaan yang tidak terduga.

Buddhisme mengajar bahawa adalah perlu untuk kasih sayang dan belas kasihan bagi semua makhluk untuk berada di dalam hati kita agar manusia dapat bergerak maju dengan cara yang mampan yang memberi manfaat kepada semua orang, tidak meninggalkan kumpulan orang. Prinsip-prinsip cinta dan belas kasihan menjadi asas bagi semua agama. Dalam bukunya Keperluan penting, yang menggambarkan tujuh teras amalan rohani untuk setiap agama utama, Roger Walsh menulis, "Satu emosi telah lama dipuji sebagai tertinggi oleh agama-agama besar: cinta." Dia terus memetik The Encyclopedia of Religions:

Idea cinta telah meninggalkan jejak yang lebih luas dan lebih kekal apabila perkembangan budaya manusia dalam semua aspeknya daripada apa-apa gagasan tunggal lain. Sesungguhnya banyak tokoh yang ketara ... telah mendakwa bahawa cinta adalah satu-satunya daya yang paling kuat di alam semesta, dorongan kosmik yang mencipta, mengekalkan, mengarahkan, memaklumkan, dan membawa kepada tujuannya yang sempurna setiap makhluk hidup.

Dari Loving-Kindness to Compassion

Dari sudut pandangan Buddha, kasih sayang ditakrifkan sebagai harapan ikhlas untuk kebahagiaan dan kesejahteraan orang lain. Langkah seterusnya melampaui kasih sayang adalah belas kasihan. Kasih sayang bermaksud merasakan kesakitan atau penderitaan orang lain dan menghendaki mereka bebas dari penderitaan. Sudah tentu, ini secara semulajadi membawa kepada mereka ingin menjadi gembira. Dalam Buddhisme Mahayana, kasih sayang dan belas kasih ditekankan sebagai sifat-sifat penting dari siapa kita sebenarnya, sifat-sifat yang dapat kita teliti dalam diri kita sendiri.

Buddhisme memahami bahawa sifat kita sebagai orang yang sayang dan penuh belas kasihan adalah bawaan. Dalam satu kajian di Universiti British Columbia, para penyelidik mendapati bukti bahawa manusia adalah sifat altruistik. Dalam kajian mereka, kanak-kanak bawah umur dua tahun mengalami "kebahagiaan yang lebih besar apabila memberi merawat kepada orang lain daripada menerima merawat diri mereka sendiri."


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sumber Penderitaan Kita Tidak Ketidakmampuan Alam Sebenar Kita

Buddha bercakap tentang kejahilan sebagai sumber penderitaan kita: ketidaktahuan sifat sebenar kita dan kejahilan sifat sebenar semua itu. Kejahilan ini membawa corak kebodohan dan penderitaan yang boleh mengaburkan altruisme yang wujud. Kami membahagikan realiti ke dalam diri dan lain-lain, subjek dan objek.

Ia sifat manusia untuk mencari perbezaan. Tetapi realitinya tidak masuk akal. Tiada pemisahan di antara pelbagai polariti, tetapi sebaliknya kebenaran termasuk dan melampaui polariti. Kesalahpahaman kita membawa kita keinginan atau genggaman untuk perkara-perkara dan orang yang kita inginkan dan untuk menghindari dan menolak perkara-perkara dan orang yang kita tidak mahu. Ini mencipta corak kebiasaan: ego, atau perasaan diri kita, merangka strategi untuk memastikan kita selamat dan untuk memenuhi keperluan kita. Tetapi kerana semua fenomena seperti pelangi, apa yang kita fahami tidak pernah benar-benar memuaskan kita.

Menterui untuk Mengabadikan Qualities of Love dalam Diri Kita

Oleh itu, selama berabad-abad, pelbagai cara bermeditasi telah dibangunkan untuk membantu orang mengungkap dan merealisasikan sifat cinta dalam diri mereka sendiri. Meditasi ini membakar dan membina kebaikan dan belas kasihan pada individu, baik untuk diri kita sendiri maupun untuk orang lain. Ini adalah sebahagian dari proses penggambaran transformasi untuk mendedahkan diri dan memupuk sifat-sifat yang sihat pada teras siapa kita.

Dari masa ke masa, jenis meditasi ini menegaskan kita dengan tegas dalam hubungan rapat dengan cinta dan kebijaksanaan semula jadi kita pada masa yang sama menyumbang kepada kebaikan yang lebih besar. Ini membawa kepada kasih sayang di dunia kita. Cinta pada Setiap Nafas adalah satu daripada meditasi ini. Motivasi untuk bermeditasi adalah cinta, yang bertujuan untuk membebaskan semua makhluk dari penderitaan, termasuk diri kita sendiri. Kasih sayang dan cinta adalah niat dan aspirasi untuk amalan meditasi.

Membangunkan Self-Love

Secara tradisinya, di Tibet, Cinta pada Setiap Nafas melibatkan belas kasihan dan kasih sayang pertama untuk diri kita sebelum kita melakukannya untuk orang lain. Di Barat, banyak orang tidak mengalami kecintaan diri, melainkan kritik diri dan kebencian diri. Kita cenderung terlalu mementingkan diri sendiri dan sering merasakan ada sesuatu yang salah dengan kita.

Tanpa cinta dan belas kasihan untuk diri kita sendiri, kita tidak dapat mengekalkan kasih sayang dan kasih sayang bagi orang lain. Cinta dan belas kasihan boleh timbul secara spontan dalam keadaan tertentu untuk kita semua, tetapi untuk sepenuhnya realisasikan cinta dan kasih sayang, kita perlu bekerja melalui kemarahan dan kecederaan kita dan belas kasihan dan kasih sayang untuk diri kita sendiri. Kemudian kita boleh secara otentik mempunyai lebih banyak belas kasihan untuk orang lain. Jika tidak, ia seperti tinggal di rumah di mana kita berkelakuan dengan kekasaran dan kekejaman dan kemudian mengharapkan untuk pergi ke luar dan terbuka dan mencintai.

Sekiranya kita tidak memasukkan diri kita dalam cinta kita, cinta kita tidak sepenuhnya, tidak lengkap. Ini penting. Seperti yang ditulis Aristotle (dalam Etika, buku 9), "Semua perasaan mesra untuk orang lain adalah lanjutan dari perasaan seorang lelaki untuk dirinya sendiri." Perlu diingat bahawa kasih sayang dan belas kasihan tidak harus dikelirukan dengan diri sendiri atau narsisisme.

Membangunkan kasih sayang dan belas kasihan membantu kita bertumbuh secara rohani dan emosi dengan mengurangkan penekanan ego kita dan menumpukan diri dan membantu hubungan kita dengan orang lain. Apabila kita menjana belas kasihan, kita tidak memberi alasan atau membebankan tindakan negatif kita sendiri atau orang lain. Begitu juga, cinta yang dibangkitkan tidak membolehkan negativiti atau kemusnahan kita sendiri atau orang lain. Kebesaran yang sedar memahami bahawa semua orang sedang berusaha untuk bahagia.

Kita sering cuba bahagia dengan segala cara yang salah, seperti apabila kita berfikir bahawa wang, prestij, dan kuasa akan membawa kita kebahagiaan. Sesetengah orang berfikir mereka akan gembira dengan melangkah, menipu, atau memusnahkan orang lain, tetapi kita boleh belas kasihan kepada mereka dalam kejahilan mereka. Ini tidak bermakna kita menyokong atau dengan cara apapun mengizinkan kelakuan mereka. Kita perlu menentang agenda-agenda yang merosakkan mereka. Kasih sayang kami bermaksud bahawa kami ingin mereka bersikap gembira dan bebas daripada penderitaan - dengan kata lain, terbangun.

Contoh-contoh Belas Kasihan: Mark dan Linda

Satu contoh ini berlaku dalam kehidupan seorang pelajar saya, Mark, yang terlibat setiap hari dengan Cinta pada Setiap Nafas selama lebih setahun. Mark adalah seorang profesor yang kerusi jabatannya, Frank, terus membuat hidupnya sukar dengan menentang gagasannya dan membatasi peluang pendanaan. Mark tidak mempedulikan Frank sama sekali. Walau bagaimanapun, selepas berlatih Tonglen selama beberapa bulan, Mark memutuskan untuk memberi tumpuan kepada rakan sekerja ini dalam meditasinya. Merenung penderitaan Frank, Mark memahami dan mementingkan keputusasaan dan daya saing Frank.

Perasaan Mark terhadap Frank menjadi lebih neutral; dalam fikirannya, sekarang ada ruang yang lebih besar dan segar untuk Frank muncul. Pada kali berikutnya mereka bertemu, Mark terlibat Frank dengan sikap baru ini. Mark bercakap dengannya tanpa apa-apa caj negatif, dan Frank bertindak balas dengan menunjukkan hubungan yang berbeza. Dia menjadi kurang tegang dan berhenti mempamerkan tingkah laku penolakannya yang biasa.

Seiring berjalannya waktu, ketika Mark meneruskan meditasi, hubungan mereka melanda dan menjadi tidak bermasalah. Kadang kala, apabila kita melepaskan tali kami, orang lain juga.

Satu lagi contoh ialah Linda, seorang pelanggan yang mati akibat penyakit ALS. Sekali seminggu, saya memandu ke rumah Linda, di mana dia diselubungi katil hospital di ruang tamu. Linda prihatin dengan cucunya berusia enam tahun, Laura. Anak lelaki Linda, bapa Laura, adalah seorang penagih dadah, dan ibu Laura juga mempunyai masalah yang menghalangnya menjadi ibu yang sesuai. Linda mahu melakukan sesuatu sebelum dia meninggal dunia untuk menolong cucunya.

Kami memutuskan untuk bekerja dengan Cinta pada Setiap Nafas Ton-glen meditasi dan memberi tumpuan kepada pendengaran mahkamah yang akan datang yang akan menentukan siapa yang akan menjaga Laura. Kami memulakan meditasi yang memberi tumpuan kepada kanak-kanak. Lebih beberapa minggu kami memperluas meditasi kami untuk memasukkan ibu bapa, pekerja sosial, peguam, ibu bapa angkat, dan semua orang lain yang berada dalam kehidupan kanak-kanak dan terlibat dalam kes mahkamah. Ketika semakin dekat dengan pendengaran, kami membayangkan ruang sidang dengan semua peserta hadir. Kami melakukan meditasi untuk setiap orang yang terlibat, termasuk hakim. Cinta pada Setiap Nafas, akhirnya anda melihat semua orang sembuh, diterangi, dan terbangun. Seperti yang kita lakukan amalan ini, kita melihat ini berlaku untuk semua orang. Kami berdoa untuk mendapatkan hasil terbaik untuk kanak-kanak. Ia adalah keadaan yang sangat sukar kerana Laura tidak mempunyai datuk nenek lain, Linda sedang mati, dan sepertinya tidak ada orang yang sesuai yang boleh menjaga dirinya.

Akhirnya, kes itu pergi ke mahkamah, dan selepas itu, Linda memberitahu saya cerita itu, walaupun pada masa ini dia hampir tidak dapat bercakap. Hasil yang tidak dijangka telah berlaku. Daripada biru, salah seorang ibu bapa angkat Laura, yang sangat sesuai, telah datang ke hadapan. Laura terikat dengan baik dengan dia dan keluarganya, tetapi pada masa itu, dia tidak dapat bertahan lama dengan mereka. Keluarga ini hanya membantu kanak-kanak yang sedang mengalami krisis. Setelah menimbangkan semua bukti, termasuk kesaksian ibu angkat sebelumnya, hakim memberikan hak jagaan jangka panjang kepada keluarga angkat sebelumnya, yang kini mampu dan bersedia untuk memiliki Laura. Ini sememangnya hasil yang mengejutkan! Linda dan saya sangat gembira. Kira-kira sepuluh hari kemudian, Linda, kini dengan selamat, meninggal dunia.

Linda dan saya tidak dapat mengetahui sama ada meditasi kita membantu. Tetapi Linda merasa sangat gembira dengan apa yang dia dapat lakukan dari tidur. Siapa tahu apa yang sebenarnya berlaku? Kami benar-benar baik dengan tidak mengetahui.

Malah Seorang Anak Muda Dapat Mengasihi Setiap Nafas

Saya telah mengajar versi Singkat Cinta pada Setiap Nafas kepada kanak-kanak. Apabila saya mengenali seorang gadis cantik bernama Sarah, kemudian tiga tahun. Sarah berminat dengan perkara rohani dan telah belajar bagaimana untuk duduk diam selama beberapa minit dalam meditasi.

Ibu tiri Sarah membawanya kepada saya kerana Sarah telah memberitahunya betapa melihat perkara-perkara tertentu menimbulkan rasa marah kepadanya. Dia berasa sedih ketika melihat anak-anak lain sakit atau dalam konflik di taman permainan. Sarah beritahu saya tentang perkara ini. Dia adalah seorang anak yang penyayang dan diasuh dengan cara yang penuh kasih. Sarah juga menceritakan bagaimana dia sering melihat haiwan mati di jalan ketika berada di dalam kereta. Ini juga membuatnya sedih. Dia ingin mengetahui bagaimana untuk membantu mereka.

vajra kristalSaya memberitahu beliau bahawa terdapat meditasi yang dapat membantu dalam situasi ini. Kemudian saya menunjukkannya a vajra kristal (lihat imej di sebelah kiri) dan memberitahunya untuk membayangkan vajra seperti ini, terbuat dari cahaya, di dalam hatinya. Vajra ini, saya katakan, adalah semua cinta dan kuasa Buddha dalam hatinya sendiri. Kemudian saya memberitahunya untuk menghirup penderitaan orang atau binatang itu ke dalam vajra di dalam hatinya dan membayangkan bahawa vajra itu secara tiba-tiba mengubah penderitaan menjadi cinta penyembuhan dan cahaya putih. Kemudian dia harus membayangkan bahawa cahaya putih ini adalah cinta dan penyembuhan tenaga para buddha, dan dia harus menghantarnya ke orang atau binatang.

Saya juga mengajarnya bahawa dia boleh melakukan ini untuk diri sendiri apabila dia sedih atau tidak senang. Dia boleh menghirup kesedihan dan kesedihannya sendiri ke dalam vajra dan membayangkan ia dengan serta-merta mengubah perasaannya menjadi cinta, keamanan, dan keselamatan.

Beberapa minggu kemudian, dia kembali berjumpa dengan saya dan gembira memberitahu saya bahawa dia benar-benar suka melakukan amalan ini dan ia banyak membantu beliau. Sarah, pada usia tiga tahun, dapat melakukan amalan meditasi ringkas ini, memberikan sesuatu dalam situasi ini untuk memberi manfaat kepada orang lain dan menolong dirinya sendiri. Ini membawa kedamaiannya.

Bentuk tersingkat Cinta pada Setiap Nafas yang saya ajarkan kepada Sarah adalah versi amalan yang disebut oleh orang-orang Tibet sebagai "intipati", dan ini menjadi asas untuk meditasi "On-the-Spot" saya. Ini menyaring unsur-unsur yang paling penting dalam meditasi ke dalam versi ringkasnya, yang dapat dilakukan kapan saja, di mana saja, oleh siapa pun, tidak kira agama, umur, atau latar belakang pendidikan.

Diambil dari buku: Cinta pada Setiap Nafas
© 2019 oleh Lama Palden Drolma.
Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan Dunia Baru - www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Cinta pada Setiap Nafas: Meditasi Tonglen untuk Mengubah Kesakitan ke dalam Kegembiraan
oleh Lama Palden Drolma

Cinta pada Setiap Nafas: Meditasi Tonglen untuk Mengubah Kesakitan dengan Joy oleh Lama Palden DrolmaHari ini, ketika keluarga manusia menghadapi begitu banyak cabaran, lebih penting dari sebelumnya yang kita dapati keamanan dan rezeki di dalam hati kita. Cinta pada Setiap Nafas, atau Tonglen, adalah meditasi tujuh langkah untuk sesiapa sahaja yang ingin menyuburkan dan membuka hatinya. Meditasi purba dan mendalam yang telah diamalkan di retreat gunung terpencil di Himalaya selama berabad-abad, kini tersedia untuk kita di dunia moden. Lama Palden Drolma, seorang guru Barat yang dilatih oleh guru-guru Tibet Tibet dan juga berpelajaran dalam psikoterapi kontemporari, memperkenalkan pembaca kepada meditasi dalam buku yang mesra dan mesra pengguna ini. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.)

klik untuk memesan pada amazon

Buku-buku yang berkaitan

Mengenai Penulis

Lama Palden DrolmaLama Palden Drolma adalah pengarang Cinta pada Setiap Nafas. Seorang ahli psikoterapi berlesen, guru kerohanian, dan jurulatih, dia telah mempelajari Buddhisme di Himalaya dengan beberapa tamadun Tibet yang paling terkenal pada abad kedua puluh. Berikutan pengunduran tiga tahun tradisional di bawah bimbingannya, Kalu Rinpoche mengizinkannya untuk menjadi salah satu daripada lamas Barat yang pertama. Beliau kemudiannya menubuhkan Yayasan Sukhasiddhi, sebuah pusat pengajaran Buddha Tibet di Fairfax, California. Lawati dia dalam talian di http://www.lamapalden.org.

Video / Wawancara dengan Lama Palden Drolma: Menjadi Loving & Compassionate

(Temuduga dengan Lama Palden Drolma bermula pada 18: 00)

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}