Membangunkan Jantung Yang Mengasihani

Membangunkan Hati Yang Mengasihani Adalah Seni Kebahagiaan
Imej oleh Percuma-Foto

Saya mengajar satu perkara dan satu sahaja:
iaitu penderitaan dan akhir penderitaan.

- THE BUDDHA

Sebaik sahaja saya memberi ceramah tentang perbezaan antara kebencian dan belas kasihan. Seseorang datang untuk bercakap dengan saya, agak kecewa. Beliau memberitahu saya tentang kakaknya yang mengalami kerosakan otak yang teruk dan di rumah penjagaan, terlalu kerap menerima penjagaan yang substandard. Dia menegaskan bahawa hanya campurtangan yang berulang-ulang, yang membuatnya terus hidup di institusi itu. Seluruh badannya gemetar ketika dia bercakap. Selepas beberapa saat, saya bertanya kepadanya, "Apakah realiti dalaman anda seperti?" Dia menjawab, "Saya mati di dalam kemarahan membunuh saya!"

Sudah tentu ada ketidakadilan yang akan dinamakan di dunia ini, dan situasi yang penuh kebencian akan berubah, dan ketidakadilan akan diperbaiki. Terdapat rawatan yang sesuai untuk dituntut, tanpa prasangka atau ketakutan. Tetapi bolehkah kita melakukan perkara-perkara ini tanpa memusnahkan diri kita melalui kemarahan?

Bolehkah anda membayangkan keadaan minda yang tidak ada pahit, mengutuk penghakiman diri atau orang lain? Fikiran ini tidak melihat dunia dari segi baik dan buruk, baik dan salah, baik dan jahat; ia hanya melihat "penderitaan dan akhir penderitaan."

Apa yang akan berlaku jika kita melihat diri kita sendiri dan semua perkara yang berbeza yang kita lihat dan tidak menghakimi mana-mana? Kita akan melihat bahawa beberapa perkara membawa kesakitan dan yang lain membawa kebahagiaan, tetapi tidak akan ada pengucupan, tidak ada rasa bersalah, tidak memalukan, tidak takut. Betapa menakjubkan melihat diri kita sendiri, orang lain, dan dunia dengan cara itu!

Apabila kita melihat penderitaan dan akhir penderitaan, maka kita merasa belas kasihan. Kemudian kita boleh bertindak dengan cara yang bertenaga dan kuat tetapi tanpa kesan menghakis keengganan. Kasih sayang boleh menyebabkan tindakan yang sangat kuat tanpa sebarang kemarahan atau keengganan di dalamnya. Ketika kita melihat seorang anak kecil yang menjangkau pembakaran panas di atas sebuah kompor, kita segera mengambil tindakan! Tanggapan kami dilahirkan dari belas kasihan yang kami rasakan: kami bergerak untuk menarik anak itu kembali, jauh dari bahaya. Kami tidak menolak atau mengutuk kanak-kanak itu.

Menjadi Pengasih

Untuk menjadi belas kasihan adalah dengan harapan agar makhluk atau makhluk bebas bebas dari kesakitan. Untuk menjadi belas kasihan adalah untuk memahami dari dalam apa yang sepatutnya pengalaman pengalaman orang lain. Saya mempunyai apa-apa pembukaan pada akhir lawatan pertama saya ke Kesatuan Soviet.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Di lapangan terbang, sama seperti saya pergi, saya terpaksa melalui kawalan pasport Soviet. Pemeriksaan ini dilakukan secara rasmi kerana, saya bayangkan, mereka tidak mahu warganegara Soviet meninggalkan negara ini dengan memalsukan pasport asing. Oleh itu, kawalan pasport adalah sesuatu yang sukar dihadapi. Senyum, saya menyerahkan pasport saya kepada seorang pegawai Soviet berseragam. Dia memandang gambar saya, dan dia memandang saya, dan dia memandang gambar saya, dan dia memandang saya. Melihatnya yang diberikan kepada saya adalah, saya fikir, melihat yang paling kebencian yang pernah saya terima daripada sesiapa dalam hidup saya. Ia adalah kemarahan yang panas. Ia adalah kali pertama dalam hidup saya bahawa saya telah mengalami tenaga semacam itu secara langsung dan secara peribadi. Saya hanya berdiri di sana, terkejut. Akhirnya, selepas tempoh yang agak lama, pegawai itu menyerahkan saya pasport saya dan memberitahu saya untuk pergi.

Saya pergi ke lounge transit lapangan terbang, di mana sahabat perjalanan saya sedang menunggu saya. Saya sangat kecewa. Saya merasakan seolah-olah tenaga manusia telah meracuni kewujudan saya. Saya telah menyerap kebenciannya, dan saya sangat bereaksi terhadapnya. Kemudian, dalam satu masa, semuanya berubah. Saya fikir, "Jika terdedah kepada tenaganya boleh membuat saya berasa begitu teruk selepas sepuluh minit, apa yang akan menjadi seperti di dalam getaran energik sepanjang masa?" Saya menyedari bahawa lelaki ini mungkin bangun, menghabiskan banyak hari, dan tidur di keadaan yang sama seperti yang saya baru alami darinya. Rasa belas kasihan yang besar datang kepada saya untuknya. Dia bukan lagi musuh yang mengancam, tetapi sebaliknya seseorang dalam apa yang kelihatan menderita sengit.

Melihat Hidup Sejati

Untuk melihat kehidupan dengan penuh belas kasihan, kita harus melihat apa yang sedang berlaku dan pada keadaan yang menimbulkannya. Daripada hanya melihat pada titik terakhir, atau hasil akhir, kita perlu melihat semua bahagian konstituen. Ajaran-ajaran Sang Buddha dapat disuling ke dalam pemahaman bahwa segala sesuatu di alam semesta berikutan timbul karena suatu sebab.

Pernahkah anda mengalami perasaan marah terhadap seseorang dan kemudian mempunyai pandangan tentang apa yang dalam sejarah mereka mungkin menyebabkan mereka berkelakuan dengan cara tertentu? Tiba-tiba anda dapat melihat keadaan yang menimbulkan keadaan itu, bukan sekadar hasil akhir dari keadaan itu.

Sebaik sahaja saya mengetahui dua orang, yang kedua-duanya mengalami penderaan di zaman kanak-kanak. Satu, seorang wanita, tumbuh menjadi agak takut, manakala yang lain, seorang lelaki, membesar sehingga agak marah. Wanita itu mendapati dirinya dalam keadaan kerja dengan lelaki itu, tidak menyukainya, dan cuba memecatnya dari pekerjaannya. Pada satu ketika dalam proses itu, dia mendapat sekilas ke latar belakangnya dan mengakui bagaimana mereka berdua mengalami dengan cara yang sama. "Dia seorang abang!" Dia berseru.

Pemahaman semacam ini tidak bermakna bahawa kita menolak atau membiarkan tingkah laku negatif seseorang. Tetapi kita boleh melihat semua elemen yang membentuk kehidupan orang itu, dan boleh mengakui sifat mereka yang berkondisi. Untuk melihat yang saling bergantung dari kuasa-kuasa impersonal ini, solekan "diri kita" dapat memberikan pembukaan untuk pengampunan dan belas kasihan.

Compassion bermakna mengambil masa untuk melihat keadaan, atau blok bangunan, dalam apa jua keadaan. Kita mesti dapat melihat perkara-perkara seperti yang sebenarnya timbul pada setiap masa. Kita mesti mempunyai keterbukaan dan kelapangan untuk melihat kedua-dua syarat dan konteks.

Kita boleh, sebagai contoh, mendengar satu pernyataan seperti "Heroin adalah ubat yang sangat berbahaya." Ini sudah pasti benar. Tetapi adakah ia sememangnya benar bagi seseorang yang sakit parah, dalam kesakitan yang luar biasa? Apakah konteks realiti masa ini? Jika kita dapat melihat dengan cara itu, kita tidak dipegang kepada kategori tegar yang mungkin menutup pemahaman kita yang penuh kasih.

Mengucapkan Keperawanan

Apa jua kehidupan yang diberikan kepada kita, tindak balas kita boleh menjadi ungkapan kasih sayang kita. Sama ada seseorang bercakap dengan jujur ​​kepada kami atau dengan tipu muslihat, kasar atau lemah lembut, kami mungkin bertindak balas dengan minda yang sayang. Ini juga merupakan tindakan perkhidmatan belas kasihan.

Buddha sendiri menyatakan belas kasihan dalam pelbagai cara. Kasih sayangnya tidak masuk akal, mencapai tahap paling personal hingga paling mutlak. Pelayanannya kepada makhluk-makhluk hidup adalah dari menjaga orang sakit untuk mengajar jalan pembebasan. Baginya, kedua-dua mereka tidak berbeza dari satu sama lain.

Apabila seorang sami di zaman Buddha datang dengan penyakit yang dahsyat yang mempunyai beberapa manifestasi yang sangat tidak menyenangkan. Dia telah, menurut teks itu, melepaskan luka yang kelihatan dan berbau begitu dahsyat sehingga semua orang mengelakkannya sepenuhnya. Biksu ini tidak berdaya di tempat tidur, mati dengan mati-matian dengan tidak ada yang dapat merawatnya. Apabila Buddha menyedari keadaan ini, dia sendiri masuk ke pondok biarawan, memandikan luka-lukanya, merawatnya, dan memberi dia keyakinan dan arahan rohani.

Kemudian, Buddha berbicara kepada masyarakat biarawan, mengatakan bahawa jika seseorang ingin melayani dia, Buddha, mereka harus menjaga orang sakit. Kata-kata itu seolah-olah seperti orang-orang yang dituturkan hampir lima ratus tahun kemudian oleh guru rohani yang lain: "Apa pun yang kamu lakukan setidak-tidaknya, demikian juga kamu lakukan kepada saya."

Membangunkan Keperibadian

Menurut Buddha, untuk mengembangkan belas kasihan, penting untuk mempertimbangkan kondisi manusia di setiap tingkat: pribadi, sosial, dan politik. Setelah Buddha menggambarkan seorang raja yang memutuskan untuk memberikan kerajaannya kepada anaknya. Dia mengarahkan beliau untuk menjadi baik dan murah hati dalam peranan barunya sebagai raja. Seiring berjalannya waktu, walaupun raja baru berhati-hati, dia tidak mengendahkannya. Orang ramai semakin miskin di kerajaannya, dan pencurian meningkat. Raja cuba menahan pencurian ini dengan menimbulkan banyak hukuman keras.

Dalam mengulas kisah ini, Buddha menunjukkan betapa tidak berjaya hukuman ini. Dia terus mengatakan bahawa untuk menindas jenayah, keadaan ekonomi rakyat perlu diperbaiki. Beliau bercakap tentang bagaimana biji-bijian dan bantuan pertanian harus diberikan kepada petani, modal harus diberikan kepada pedagang, dan gaji yang memadai harus diberikan kepada mereka yang bekerja.

Daripada menanggapi masalah-masalah sosial melalui cukai atau hukuman, nasihat Buddha adalah untuk melihat keadaan-keadaan yang bersatu untuk mewujudkan konteks di mana orang berkelakuan dengan cara yang tertentu, dan kemudian mengubah keadaan tersebut. Teks itu menyatakan bahawa kemiskinan adalah salah satu punca pencurian dan kekerasan, dan bahawa raja (atau pemerintah) harus melihat sebab-sebab tersebut untuk memahami kesannya.

Adalah lebih mudah untuk menjadi moral jika kehidupan seseorang itu selamat dalam beberapa cara, dan lebih sukar untuk mengelakkan daripada mencuri jika anak atau ibu bapa mereka lapar. Oleh itu, komitmen kita adalah untuk mewujudkan keadaan supaya orang lebih mudah menjadi moral. Sangat pragmatisme ajaran Buddha ini mencerminkan kedalaman belas kasihannya.

Membangunkan Jantung Yang Mengasihani

Ajaran Buddha tidak pernah dihapuskan dari segi kemanusiaan. Beliau menyifatkan prinsip motivasi hidupnya sebagai dedikasi kepada kebajikan dan kebahagiaan semua makhluk, daripada simpati untuk semua yang hidup. Beliau juga menggalakkan dedikasi yang sama kepada orang lain: untuk melihat kehidupan kita sebagai kenderaan untuk membawa kebahagiaan, membawa keamanan, demi kepentingan semua makhluk.

Perbuatan belas kasihan tidak perlu menjadi hebat. Tindakan cinta yang sangat mudah, pembukaan kepada orang, menawarkan seseorang makanan, menyapa, bertanya apa yang berlaku, benar-benar hadir - semuanya adalah ungkapan kasih sayang yang sangat kuat. Belas kasihan menyuruh kita untuk bertindak balas terhadap kesakitan, dan kebijaksanaan membimbing kebolehan respons, memberitahu kita kapan dan bagaimana untuk bertindak balas. Melalui belas kasihan, kehidupan kita menjadi ungkapan semua yang kita faham dan peduli dan menghargai.

Untuk mengembangkan hati yang penuh belas kasihan bukan sekadar hamparan idealis. Ia timbul daripada melihat kebenaran penderitaan dan membukanya. Daripada ini timbul rasa tujuan, rasa makna yang begitu kuat dalam hidup kita, tidak kira apa keadaan, tidak kira apa keadaan, matlamat kita atau keinginan kita yang paling hebat pada setiap masa adalah untuk menyatakan kasih sayang yang tulen.

Keupayaan kita untuk cinta tidak boleh dimusnahkan. Sama seperti seluruh bumi tidak dapat dimusnahkan oleh seseorang yang berulang kali melontarkan diri terhadapnya, begitu juga hati yang penuh belas kasihan tidak akan dimusnahkan dalam serangan hebat. Melalui amalan belas kasihan, kita mengembangkan minda yang luas dan bebas dari permusuhan. Ini tak terbatas, cinta tanpa syarat.

LAKU: Meditasi pada Kasih Sayang

Dalam melakukan meditasi yang direka khusus untuk memupuk belas kasihan, kami biasanya menggunakan hanya satu atau dua frasa, seperti "Semoga anda bebas dari kesakitan dan kesedihan anda" atau "Semoga anda mendapat keamanan."

Adalah penting bahawa frasa itu bermakna kepada anda. Kadang-kadang orang berasa lebih selesa dengan menggunakan frasa yang menyiratkan hasrat untuk penerimaan yang lebih menyukai kesakitan, bukannya kebebasan dari kesakitan. Anda harus bereksperimen dengan frasa yang berbeza, melihat mana yang menyokong pembukaan belas kasihan dan yang mana seolah-olah membawa anda lebih ke arah penghindaran atau kesedihan.

Objek meditasi belasungkawa pertama adalah seseorang yang mengalami penderitaan fisik atau mental yang besar. Teks menyatakan bahawa ini harus menjadi orang yang sebenar, bukan sekadar agregat simbol dari semua makhluk penderitaan. Luangkan sedikit masa mengarahkan frasa kasih sayang ke arah orang ini, selebihnya kesulitan dan kesakitan mereka.

Anda boleh maju dari sana melalui urutan yang sama yang berlaku dalam praktik metta: diri, dermawan, teman, orang netral, orang yang sukar, semua makhluk, semua makhluk hidup, ... semua perempuan, semua jantan ... semua makhluk dalam sepuluh arah.

Mengambil amalan belas kasihan pada tahap anda sendiri - bergerak dari kategori ke kategori yang anda rasa sedia. Ingat bahawa semua makhluk menghadapi penderitaan yang berpotensi besar, tidak kira betapa bernasib baik keadaan terdekat mereka. Ini semata-mata sifat perubahan dalam perjalanan hidup.

Jika anda merasakan diri anda bergerak dari rasa takut hati yang penuh belas kasihan kepada keadaan ketakutan, putus asa, atau kesedihan, pertama-tama menerima bahawa ini adalah semula jadi. Bernafas dengan lembut, dan gunakan kesedaran anda tentang nafas untuk menambat diri anda pada masa ini. Jangkau di bawah ketakutan atau penolakan rasa sakit kepada rasa kesatuan dengan semua makhluk yang mendasarinya. Anda boleh merenung rasa kesatuan itu dan bersukacita di dalamnya.

Penderitaan adalah bahagian kehidupan yang intrinsik dan pastinya tidak akan hilang dari kehidupan makhluk tidak kira betapa bersungguh-sungguh kita menginginkannya. Apa yang kita lakukan dalam meditasi kasih sayang adalah memurnikan dan mengubah hubungan kita dengan penderitaan, sama ada kita sendiri atau orang lain. Mampu mengakui penderitaan, membukanya, dan bertindak balas dengan kelembutan hati membolehkan kita bergabung dengan semua makhluk, dan menyedari bahawa kita tidak pernah bersendirian.

LAKU: Membalas Kesedaran bagi Mereka Yang Menyebabkan Kesakitan

Meditasi belas kasihan selanjutnya bermula dengan menggunakan frasa "Semoga kamu bebas dari kesakitan dan kesedihanmu," diarahkan kepada seseorang yang menimbulkan kemudaratan di dunia. Ini berdasarkan kepada pemahaman yang menyebabkan kemudaratan kepada orang lain secara tidak sengaja bermaksud membahayakan diri sendiri, baik sekarang maupun di masa depan. Melihat seseorang berbohong, mencuri, atau mencederakan makhluk dengan cara lain adalah alasan yang mana belas kasihan bagi mereka dapat timbul.

Apabila saya telah mengajar meditasi ini di tempat berundur, orang sering memilih pemimpin politik yang paling tidak suka sebagai objek. Ia tidak semestinya amalan mudah, tetapi ia boleh merevolusikan pemahaman kita.

Sekiranya anda dipenuhi dengan penghakiman atau penghinaan terhadap diri sendiri atau orang lain, bolehkah anda menyemak semula persepsi anda untuk melihat dunia dari segi penderitaan dan akhir penderitaan, bukannya baik dan buruk? Untuk melihat dunia dari segi penderitaan dan akhir penderitaan adalah buddha-mind, dan akan menuntun kita dari kebenaran dan kemarahan. Berhubung dengan buddha-minda anda sendiri, dan anda akan mendedahkan daya penyembuhan belas kasihan.

Anda boleh bergerak dari mengarahkan belas kasihan kepada seseorang yang membuat kemudaratan, melalui siklus makhluk (diri, dermawan, dan sebagainya). Perhatikan terutamanya sama ada meditasi ini, dari masa ke masa, mewujudkan hubungan yang berbeza dengan diri anda, dan kepada musuh anda. Ingatlah bahawa belas kasihan tidak perlu membenarkan dirinya sendiri - itu adalah sebabnya sendiri.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications, Inc. © 1995. www.shambhala.com

Perkara Sumber

Lovingkindness: Seni Revolusi Kebahagiaan
oleh Sharon Salzberg.

Loving-Kindness oleh Sharon SalzbergPengamal meditasi lama dan guru Sharon Salzberg mengajukan ajaran Buddha, kisah-kisah kebijaksanaan dari berbagai tradisi, pengalamannya sendiri, dan latihan meditasi berpandukan untuk menggali hati yang berseri di dalam setiap kita. Ketahui bagaimana amalan kasih sayang menerangi jalan untuk memupuk cinta, belas kasihan, kegembiraan simpati, dan ketenangan, membantu kita merealisasikan kemampuan kita untuk kebaikan dan hubungan baru dengan semua makhluk.

Info / Order buku ini. (edisi baru, penutup yang berbeza). Juga terdapat dalam edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Sharon Salzberg

SHARON SALZBERG telah mengamalkan meditasi Buddha selama lebih dari dua puluh lima tahun. Dia adalah pengasas bersama Persatuan Meditasi Insight di Barre, Massachusetts, dan mengajar meditasi di seluruh negara. Lawati laman web beliau di www.sharonsalzberg.com

Video: Jalan Lovingkindness dengan Sharon Salzberg di Grand Central Station:

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}