Cara Menjadi Pesakit dan Jilat Monyet-Minda

Cara Menjadi Pesakit dan Jilat Monyet-Minda

Walaupun terdapat banyak pendekatan yang berbeza untuk meditasi, menggunakan pelbagai teknik, semua kaedah meditasi berkongsi beberapa ciri asas dan bekerja dengan cara yang sama.

Keperluan asas dalam meditasi ialah kita mencari jalan untuk menguruskan minda monyet agar kita dapat memulakan latihan itu. Cara terbaik untuk menjinakkan monyet yang tidak teratur adalah untuk mempunyai objek perhatian yang bertindak sebagai sauh, atau titik rujukan, untuk minda. Jangkar dipanggil objek utama perhatian, atau hanya objek meditasi. Mempunyai jangkar memfasilitasi pemerhatian kita tentang apa yang dilakukan oleh minda dan memberikan tumpuan untuk mengembangkan tumpuan.

Untuk menggambarkan perkara ini, bayangkan bahawa anda duduk di sebuah bot kecil di atas tasik yang sangat besar dan tidak ada yang dapat dilihat di kaki langit selain langit dan air. Kerana angin dan arus, bot boleh hanyut dalam satu arah atau yang lain. Bagaimanapun, anda mungkin tidak menyedarinya kerana tiada rujukan tetap untuk menunjukkan posisi anda. Sebaliknya, jika anda menjatuhkan sauh dengan tali yang dilampirinya, pergerakan bot akan segera menjadi jelas.

Begitu juga, jika kita cuba untuk mengamati apa yang dilakukan oleh minda, sukar untuk menyedari aktiviti mental kerana kita cepat hilang di lautan pemikiran. Walau kita mempunyai objek untuk memberi tumpuan perhatian, namun kita perasan apabila minda mula hanyut atau mengejar satu perkara atau yang lain.

Objek yang digunakan sebagai anchor, atau objek utama perhatian, adalah apa yang membezakan satu teknik meditasi dari yang lain. Satu kaedah menggunakan kata atau frasa, biasanya mempunyai beberapa kepentingan rohani atau keagamaan, sebagai objek meditasi.

Dalam tradisi Timur, kata atau frasa seperti itu disebut mantra. Mantra diulangi secara mental, bersuara secara diam-diam, atau didengar dengan perhatian yang teliti. Dengan secara beransur-ansur menggantikan semua pemikiran yang bertaburan dengan pemikiran ini, meditator mencapai keadaan pikiran yang aman dan tertumpu. Meditasi Mantra diamalkan dalam banyak tradisi agama, termasuk Buddhisme, Kristian, dan Hindu.

Doa konsentrat yang diajar oleh John Main adalah contoh pendekatan ini. John Main belajar meditasi kontemplatif dari seorang guru Hindu dan kemudiannya, selepas menjadi seorang rahib Benedictine, dia mula mengajar teknik "Meditasi Kristiani".

Saudara Wayne Teasdale, yang juga menggabungkan unsur-unsur Hindu dan Kristian dalam amalan pribadinya, menerangkan kaedah seperti berikut:

Meditasi Kristiani adalah bentuk meditasi meditasi yang menasihati pengulangan yang berterusan, sedar mantra dari awal hingga akhir meditasi. Seperti tukul yang menumpahkan perhatian kita, mantra memakai sistem sokongan untuk diri kita yang salah dengan menggantikan setiap pemikiran dengan mantra itu sendiri. Mantra akhirnya menjadi sebuah kenderaan yang membawa kita ke negeri-negeri yang lebih dalam dan damai, tenang, tenang dan tenang. (Wayne Teasdale, The Mystic Heart, 135)


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Deskripsi fasih Teasdale tentang amalan jenis ini sama berlaku dengan meditasi mantra dalam tradisi apa pun, baik itu Kristian, Hindu, atau Budha. Apa yang sesuai dengan amalan tradisi tertentu adalah kata-kata yang dipilih untuk mantra. Apabila John Main pertama mula berlatih meditasi mantra, dia menggunakan kata "Jesus" sebagai fokus meditasinya. Begitu juga, sesetengah orang Hindu menggunakan ungkapan "Om Shanti," sedangkan dalam tradisi Buddha Thailand, banyak meditator menggunakan kata "Buddho."

Teknik Meditasi Visualisasi

Dalam meditasi visualisasi, teknik berlabuh yang lain, kita membentuk imej mental dan berusaha untuk mempertajam tumpuan dengan mengekalkannya di dalam minda. Bentuk dan warna imej visualis boleh berkisar dari sfera berwarna yang mudah ke adegan yang sangat rumit dan rumit. Sebaik sahaja imej itu telah terbongkar di dalam minda, kita memegangnya dengan kesedaran dengan perhatian tunggal, cuba menghalang minda daripada terganggu oleh objek lain.

Di dalam sistem latihan agama rohani Tibet, visualisasi memainkan peranan penting dan digunakan dalam pelbagai cara untuk membangunkan tumpuan. Selalunya meditator memvisualisasikan Buddha atau dewa yang dipertimbangkan untuk mempersonifikasikan beberapa kualiti dan upaya yang terang dan berusaha untuk mengenal pasti sepenuhnya dengan makhluk yang tercerahkan yang sifatnya yang serupa ditimbulkan dalam meditator.

Guru biarawati dan meditasi Kathleen McDonald menerangkan teknik ini dengan cara ini:

Menggambarkan dewa menjadi lebih mudah dengan menatap gambar atau patung, kemudian menutup mata dan cuba mengingat imej secara terperinci. Walau bagaimanapun, ini membantu anda dengan butiran sahaja; jangan berfikir angka visual anda harus rata seperti lukisan atau sejuk dan tidak bermaya seperti patung. Ia harus hangat, penuh dengan kehidupan dan perasaan, tiga dimensi dan diperbuat daripada cahaya yang tulen, berseri. Rasa bahawa anda sebenarnya berada di hadapan makhluk yang bahagia, penuh belas kasihan, dan tercerahkan. (Bagaimana untuk Menimbang, 113)

Sudah tentu, ia juga boleh menggunakan pelbagai ciri-ciri fizikal badan, seperti sensasi, postur, dan pola pernafasan sebagai objek perhatian. Malah, kita mendapati bahawa dalam semua tradisi meditasi, pelbagai teknik telah dibangunkan di sekitar pendekatan ini.

Semua teknik yang berbeza ini adalah sah dan berguna kerana mereka bekerja pada prinsip yang sama: agar kita dapat mengembangkan kepekatan dan ketenangan, fikiran mesti menghentikan melompat dan gelisah. Sukar untuk mengatakan teknik mana untuk mencapai matlamat ini adalah lebih baik atau lebih mudah. Fakta tetap bahawa setiap percubaan untuk menjinakkan monyet yang sama - fikiran kita sendiri.

Apakah Meditasi yang paling mudah?

Guru saya, Mulia Ajahn Chah, adalah tuan meditasi yang sangat dihormati, dan ramai orang akan mencari nasihat dan arahannya. Selalunya orang akan bertanya, "Apakah meditasi yang paling mudah?" Guru saya menjawab, "Cara paling mudah bukan untuk melakukannya!" Malangnya, jika kita mengambil nasihat ini secara harfiah, kita mesti terus hidup dengan monyet yang tidak teratur itu, yang tidak menyenangkan sama sekali.

Terlepas dari apa teknik yang kita gunakan, ia akan mengambil masa, usaha pesakit, dan kemahiran peribadi untuk mencapai hasil kepekatan, kejelasan, dan damai yang diinginkan.

Dalam tradisi Timur, analogi sering digunakan untuk menggambarkan konsep. Saya telah membandingkan minda yang tidak terlatih kepada monyet, tetapi dalam analogi berikut, guru-guru lama memilih haiwan yang lebih berkuasa.

Analogi The Stallion Wild

Katakan anda mahu melatih kuda liar yang tidak pernah rosak. Pertama, anda akan dapati jawatan yang sangat kukuh yang tegas berlabuh ke dalam tanah. Kemudian, anda akan memerlukan tali yang panjang, tegak, supaya anda boleh mengikat satu hujung di sekitar pos dan ujung yang lain untuk jantan. (Guru-guru yang bijak tidak menerangkan cara untuk mendapatkan tali di sekitar leher jantan tanpa dipijak!)

Sekarang stallion liar, tidak mahu dihalang, akan cuba melarikan diri dengan berjalan dengan cara ini dan itu. Walau bagaimanapun, tidak kira arah mana ia cuba lari, ia hanya dapat berjalan setakat sebelum ia sampai ke penghujung tali, di mana ia perlu berhenti dan kembali. Akhirnya jantan akan bosan berlari dan berdiri dengan jawatan untuk berehat.

Janggut liar mewakili minda yang tidak terlatih; jawatan itu adalah objek meditasi; dan tali menunjukkan kerja kesedaran dan usaha. Janggut yang ditenggelami oleh jawatan adalah seperti minda yang terletak di dalam keadaan kepekatan yang aman.

Kesedaran Pernafasan

Kaedah meditasi yang akan kita pelajari secara terperinci menggunakan nafas semula jadi sebagai objek utama perhatian. Selalunya dirujuk sebagai "Perhatian Pernafasan," ia adalah salah satu teknik meditasi yang paling biasa digunakan.

Adalah penting untuk diperhatikan bahawa meditasi Perhatian Pernafasan adalah berbeza daripada teknik kawalan nafas. Dalam latihan kawalan nafas yogic, kami sengaja mengubah aliran dan irama nafas. Walau bagaimanapun, dalam Kesedaran Pernafasan, kita tidak mengganggu nafas sama sekali. Kami hanya membiarkan badan bernafas bagaimana ia mahu dan apabila ia mahu. Usaha kami diarahkan untuk memupuk kesedaran dan tumpuan mental, dan bukannya mengajar tubuh bagaimana untuk bernafas.

Terdapat banyak sebab yang baik untuk mengambil nafas sebagai objek meditasi. Sebagai permulaan, ia adalah fenomena semulajadi yang selalu ada dan tersedia untuk kita. Setiap kali kami ingin memberi perhatian kepadanya, kami dapat mengetahui sama ada nafas mengalir atau mengalir keluar. Nafas adalah pengalaman manusia sejagat dan sepenuhnya neutral. Tidak kira kepercayaan agama anda, kecerdasan, seks, kaum, atau umur, jika anda masih hidup, anda bernafas. Jadi semua orang boleh menggunakan nafas sebagai objek perhatian.

Aliran nafas berirama sangat menenangkan, dan ini membantu minda menjadi tenang. Tambahan pula, kualiti nafas berkait rapat dengan keadaan minda. Jika minda menjadi lebih aman dan tenang, nafas secara semulajadi menjadi lebih halus. Kemudian, kerana objek perhatian menjadi lebih halus, minda akan digalakkan untuk menjadi lebih perhatian dan tenang. Oleh itu, kaedah ini boleh digunakan untuk mencapai meditasi yang mendalam.

Seperti yang anda jangkakan, walaupun Perhatian Pernafasan diajar dan diamalkan dengan cara yang berbeza. Sesetengah guru menggalakkan pelajar menumpukan perhatian pada hujung hidung dan mengetahui aliran nafas oleh sensasi yang dirasakan ketika udara masuk masuk dan keluar. Satu lagi pendekatan melibatkan menjaga perut di perut, menyedari pergerakan menaik dan jatuh akibat daripada masuk dan keluar nafas. Orang lain lebih suka mengikuti jejak nafas, mengalami penyedutan dari ujung hidung ke dada dan ke dalam perut. Penghembusan kemudian diikuti dalam urutan terbalik.

Berhati-hati dengan nafas oleh mana-mana cara ini akan berfungsi jika kita dapat mengembangkan kemahiran yang diperlukan. Walau bagaimanapun, saya merasakan bahawa cuba mengenali nafas dengan menyedari sensasi fizikal tertentu sering kali membuat kesukaran yang tidak perlu. Sama ada sensasi di hujung hidung atau abdomen, objek itu tidak akan sentiasa jelas kepada minda. Meditator baru sering mengalami kekecewaan kerana tidak dapat "mencari" objek meditasi kerana mereka tidak dapat merasakan nafas di hujung hidung. Ini membentangkan halangan yang tidak perlu.

Walau bagaimanapun, jika saya bertanya kepada anda, "Adakah anda bernafas atau sedang bernafas?" anda segera tahu jawapannya. Anda tidak perlu mencari sebarang sensasi tertentu untuk memberitahu anda bahawa anda bernafas masuk atau keluar. Bila-bila masa anda ingin tahu nafas, anda boleh melakukannya dengan membangkitkan kesedaran yang tahu sama ada nafasnya masuk atau keluar. Oleh itu, objek meditasi selalu tersedia secara langsung kepada minda. Ia hanya "mengetahui nafas" kerana ia masuk dan keluar.

Dalam nafas dan keluar nafas

Tahap pertama dalam amalan Perhatian Pernafasan adalah mengetahui sama ada nafasnya masuk atau keluar. Seolah-olah kita berhenti di persimpangan keretapi dan melihat sama ada kereta lulus datang dari barat ke timur, atau datang dari timur ke arah barat.

Semasa meditasi, kami menumpukan perhatian kami ke dalam dan keluar nafas dan menggalakkan minda untuk berehat dengan nafas. Walau bagaimanapun, kami tidak mengharapkan minda tetap fokus pada nafas. Ia akan mahu berfikir tentang ini dan itu, melompat seperti biasa. Pada peringkat ini, matlamat utama kami adalah untuk mengasah kekuatan kesedaran. Apabila minda dengan nafas, kita tahu. Jika minda tidak memberi perhatian kepada nafas, apa yang dilakukannya? Adalah penting untuk sentiasa berjaga-jaga dan berjaga-jaga. Setiap kali minda mengembara, kami dengan lembut tetapi dengan tegas membawa perhatian kembali ke nafas.

Kerana fikirannya masih ingin monyet di sekitar, kita harus bersabar dan memberikannya tali. Ia bukan satu perkara yang berjuang atau berjuang dengan minda, tetapi proses pengajaran minda, terus menggalakkannya untuk meninggalkan semua aktiviti lain dan kembali ke nafas.

MENJAGA KEHAKIMAN

Untuk membantu perhatian pada nafas, saya sering mencadangkan salah satu bantuan berikut:

  • Perhatikan dengan "Di" dengan setiap penyedutan dan "Keluar" dengan setiap nafas.

  • Mentally menghitung nafas. Pada akhir nafas, buat catatan mental "satu." Pada akhir nafas keluar, sekali lagi perhatikan "satu." Pada akhir hujung nafas dan keluar nafas, perhatikan "dua". . . "dua," maka "tiga". . . "tiga," dan sebagainya, sehingga anda mencapai "sepuluh". . . "sepuluh." Kemudian mulakan semula pada "satu." Jika pada bila-bila masa anda kehilangan kiraan, cukup mulakan dengan "satu". . . "satu."

Mengira nafas berfungsi dua tujuan. Pertama, ia memberikan fikiran dengan sesuatu cabaran yang mendorongnya untuk terus memperhatikan. Kedua, ia membantu kita mengetahui bagaimana perhatian minda. Sekiranya kita terus kehilangan kiraan, kita akan tahu bahawa kesedaran masih lemah dan usaha itu terlalu lemah.

Menggunakan salah satu bantuan ini adalah pilihan. Anda mungkin mahu mencuba dengan mereka untuk melihat sama ada mereka membantu dalam amalan anda. Walau bagaimanapun, ingat bahawa nafas masih menjadi perhatian utama. Bantuan ini seperti tongkat tongkat yang boleh anda gunakan apabila perlu.

KEPERLUAN KANAN

Merujuk kepada analogi jantan liar, anda boleh menghargai pentingnya mempunyai panjang dan kekuatan tali yang betul. Sekiranya tali terlalu pendek, jantan boleh mencederakan diri sendiri dalam usaha untuk melarikan diri. Sekiranya tali terlalu lemah, ia tidak akan dapat menahan jantan itu.

Begitu juga, jika semasa meditasi kita cuba memaksa minda terlalu banyak, kita akan membuat ketegangan dan mungkin berakhir dengan sakit kepala. Ia tidak mustahil untuk mencekik minda ke dalam keadaan damai. Sebaliknya, jika kita tidak berhati-hati dalam membimbing perhatian pada objek meditasi, minda tidak akan pernah belajar menumpukan perhatian. Oleh itu, kita mesti mengetahui keseimbangan usaha yang betul melalui percubaan dan kesilapan.

Sebagai contoh usaha yang betul, pertimbangkan seorang ibu menjaga seorang anak kecil. Ibu memberikan anak itu satu mainan dan memberitahu dia untuk bermain dengannya. Kanak-kanak bermain dengan mainan untuk masa yang singkat tetapi tidak lama lagi menjadi bosan dan mula mencari sesuatu yang lain, seperti menjangkau keyboard komputer atau secangkir kopi di atas meja. Sekarang, seorang ibu yang baik tahu bahawa ini adalah bagaimana kanak-kanak berkelakuan, jadi dia tetap berjaga-jaga.

Setiap kali kanak-kanak itu merayau, dia dengan sabar membawanya kembali dan menggalakkannya bermain dengan mainan. Sekiranya ibu cuai dan mengabaikan kanak-kanak, mungkin ada akibat yang tidak diingini. Hasil yang sama-sama tidak memuaskan akan berlaku jika ibu kehilangan sabar dan mula menjerit pada anak itu kerana dia tidak akan diam.

Apabila melatih minda, kita mesti belajar bertindak seperti ibu yang baik.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Buku Quest. © 2001. www.questbooks.net

Perkara Sumber

Laluan Meditatif: Jalan yang lembut untuk Kesedaran, Konsentrasi, dan Ketenangan
oleh John Cianciosi.

Laluan Meditatif oleh John Cianciosi.Secara langsung dari hati, buku praktikal dan tidak religius ini membimbing pembaca apa-apa keimanan untuk mengurangkan tekanan, meningkatkan kesihatan, dan mencapai kedamaian batin. Ia jelas menerangkan proses meditasi dan menawarkan latihan yang sangat mudah untuk mengimbangi teori dan amalan. Setiap bab termasuk bahagian Q & A berdasarkan pengalaman pembaca purata dan dibuat dari pengajaran dua puluh empat tahun pengarang, pertama sebagai seorang rahib Buddhis dan kini dalam kehidupannya. Daripada semua primitif pada meditasi, yang satu ini unggul dalam menunjukkan cara melambatkan kehidupan di lorong cepat.

Maklumat / Perintah buku ini. Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

John CianciosiJohn Cianciosi, seorang pelajar dari ajaran Mulia Ajahn Chah, telah ditahbiskan sebagai seorang sami Buddha di 1972 dan berkhidmat sebagai pengarah spiritual biara di Thailand dan Australia. Dia kini mengajar di Kolej DuPage berhampiran Chicago.

Buku-buku yang berkaitan

Lebih banyak buku mengenai topik ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = meditation; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}