Guru Sempurna Yang Sentiasa Bersama Kami

Guru Sempurna Yang Sentiasa Bersama Kami

Kita dapat bertemu dengan perlawanan kami dengan pudel
atau dengan anjing pengawal yang mengamuk,
tetapi soalan yang menarik adalah - apa yang akan berlaku seterusnya?

Secara umumnya, kita menganggap ketidakselesaan dalam apa jua bentuk sebagai berita buruk. Tetapi bagi para pengamal atau pahlawan rohani - orang yang mempunyai kelaparan tertentu untuk mengetahui apa yang benar - perasaan seperti kekecewaan, malu, kerengsaan, kemarahan, kemarahan, kecemburuan, dan ketakutan, bukannya berita buruk, adalah momen yang sangat jelas yang mengajar kita di mana kita menahan diri. Mereka mengajar kita untuk bersemangat dan bersandar, apabila kita merasakan kita akan merosot dan mundur. Mereka seperti para utusan yang menunjukkan kepada kita, dengan kejelasan yang menakutkan, tepat di mana kita terjebak.

Masa ini adalah guru yang sempurna, dan, bernasib baik untuk kami, ia bersama kami di mana sahaja kami berada. Peristiwa-peristiwa dan orang-orang dalam kehidupan kita yang mencetuskan isu-isu yang tidak dapat diselesaikan dapat dianggap sebagai berita baik. Kita tidak perlu memburu apa-apa. Kami tidak perlu mencuba untuk mewujudkan situasi di mana kami mencapai had kami. Mereka berlaku dengan sendirinya, dengan ketepatan jam.

Setiap Hari Membawa Banyak Peluang

Setiap hari, kami diberi banyak peluang untuk membuka atau menutup. Peluang yang paling berharga membentangkan dirinya apabila kita sampai ke tempat yang kita fikir kita tidak boleh mengendalikan apa yang sedang berlaku. Ia terlalu banyak. Ia terlalu jauh. Kami berasa buruk tentang diri kita sendiri. Tidak ada cara kita boleh memanipulasi keadaan untuk membuat diri kita keluar dengan baik. Tidak kira betapa kerasnya kita cuba, ia tidak akan berfungsi. Pada dasarnya, kehidupan baru sahaja memudar kita.

Ia seolah-olah anda hanya memandang diri anda dalam cermin, dan anda melihat gorila. Cermin ada di sana; ia menunjukkan "anda", dan apa yang anda lihat kelihatan buruk. Anda cuba sudut cermin supaya anda akan kelihatan lebih baik, tetapi tidak kira apa yang anda lakukan, anda masih kelihatan seperti gorila. Itu yang dipaku oleh kehidupan, tempat di mana anda tidak mempunyai pilihan selain untuk memeluk apa yang berlaku atau menolaknya.

Kebanyakan kita tidak mengambil situasi ini sebagai ajaran. Kami secara automatik membenci mereka. Kita berjalan seperti gila. Kami menggunakan pelbagai cara untuk melarikan diri - kesemua ketagihan berasal dari saat ini ketika kami bertemu dengan kelebihan kami dan kami tidak tahan. Kita rasa kita perlu melembutkannya, padanya dengan sesuatu, dan kita menjadi ketagih kepada apa sahaja yang seolah-olah meringankan kesakitan. Malah, materialisme yang berleluasa yang kita lihat di dunia berpunca dari masa ini.

Terdapat begitu banyak cara yang telah bermimpi untuk menghiburkan kita dari saat ini, melembutkan kelebihannya yang keras, mematikannya, jadi kita tidak perlu merasakan kesan penuh kesakitan yang timbul ketika kita tidak dapat memanipulasi keadaan itu untuk membuat kami keluar dengan baik.

Melihat Jelas Apa Yang Berlaku

Meditasi adalah jemputan untuk melihat apabila kita mencapai had kami, dan tidak dapat ditanggung oleh harapan dan ketakutan. Melalui meditasi, kita dapat melihat dengan jelas apa yang berlaku dengan pemikiran dan emosi kita, dan kita juga boleh membiarkan mereka pergi. Apa yang menggembirakan tentang meditasi adalah bahawa walaupun kita menutup, kita tidak lagi boleh menutup dalam ketidaktahuan. Kami melihat dengan jelas bahawa kami sedang tutup. Itu sendiri mula menerangi kegelapan kebodohan. Kita dapat melihat bagaimana kita berlari dan bersembunyi, dan terus sibuk, supaya kita tidak perlu membiarkan hati kita ditembusi. Dan kita juga dapat melihat bagaimana kita boleh membuka dan berehat.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pada dasarnya, kekecewaan, rasa malu, dan semua tempat di mana kita tidak dapat merasa baik, adalah sejenis kematian. Kami baru saja kehilangan tanah kami sepenuhnya; kami tidak dapat memegangnya bersama dan merasakan bahawa kami berada di puncak perkara. Daripada merealisasikan bahawa ia mengambil kematian untuk dilahirkan di sana, kita hanya berjuang melawan ketakutan kematian.

Mencapai Had Kami

Mencapai had kami bukanlah sejenis hukuman. Ia sebenarnya merupakan satu tanda kesihatan bahawa apabila kita bertemu dengan tempat yang kita akan mati, kita merasa takut dan gemetar. Tanda tanda kesihatan yang lebih lanjut adalah bahawa kita tidak dibatalkan oleh ketakutan dan ketakutan, tetapi kita mengambilnya sebagai mesej bahawa tiba masanya untuk berhenti bergelut dan melihat langsung pada apa yang mengancam kita. Perkara-perkara seperti kekecewaan dan kebimbangan adalah para utusan yang memberitahu kita bahawa kita akan pergi ke wilayah tidak diketahui.

Almari bilik tidur kami boleh menjadi wilayah yang tidak diketahui bagi sesetengah daripada kami. Bagi yang lain, ia akan masuk ke luar angkasa. Apa yang membangkitkan harapan dan ketakutan bagi saya adalah berbeza dari apa yang membangkitkannya untuk anda. Makcik saya mencapai hadnya apabila saya memindahkan lampu di ruang tamunya. Rakan saya benar-benar kehilangannya apabila dia terpaksa berpindah ke sebuah apartmen baru. Jiran saya takut ketinggian. Tidak semestinya apa yang menyebabkan kita mencapai had kami. Intinya adalah bahawa lambat laun ia berlaku kepada kita semua.

Kali pertama saya berjumpa Trungpa Rinpoche adalah dengan kelas kelas empat yang mengajukan banyak persoalan mengenai pertumbuhan di Tibet dan tentang melarikan diri dari Komunis China ke India. Seorang lelaki bertanya kepadanya apakah dia pernah takut. Rinpoche menjawab bahawa gurunya telah menggalakkannya pergi ke tempat-tempat seperti kubur yang menakutkan dia dan bereksperimen dengan menghampiri perkara yang tidak disukainya.

Kemudian dia menceritakan kisah tentang perjalanan dengan para pelayannya ke sebuah biara yang tidak pernah dilihatnya sebelumnya. Ketika mereka menghampiri pintu, dia melihat seekor anjing penjaga besar dengan gigi besar dan mata merah. Ia menimbulkan keghairahan dan berjuang untuk mendapatkan bebas dari rantaian yang memegangnya. Anjing itu nampaknya terdesak untuk menyerang mereka. Ketika Rinpoche semakin dekat, dia dapat melihat lidah kebiruannya dan menyemburkan spin dari mulutnya. Mereka berjalan melewati anjing, menjaga jarak mereka, dan memasuki pintu. Tiba-tiba rantaian itu pecah dan anjing itu bergegas ke arah mereka. Para atendan menjerit dan membeku dalam keganasan. Rinpoche berpaling dan berlari secepat yang dia boleh - lurus pada anjing itu. Anjing itu sangat terkejut sehingga dia meletakkan ekornya di antara kakinya dan melarikan diri.

Kita boleh jumpa perlawanan kami dengan seekor poodle atau dengan anjing pengawal yang mengamuk, tetapi persoalan yang menarik - apa yang akan berlaku seterusnya?

Melangkah Lebih dari Harapan & Ketakutan

Perjalanan rohani melibatkan melampaui harapan dan ketakutan, melangkah ke wilayah tidak diketahui, terus bergerak maju. Aspek yang paling penting untuk berada di jalan rohani adalah dengan terus bergerak. Biasanya, apabila kita mencapai had kami, kami merasakan persis seperti pembantu Rinpoche dan membekukan keganasan. Badan kita membeku dan begitu juga dengan minda kita.

Bagaimanakah kita bekerja dengan minda kita apabila kita bertemu dengan perlawanan? Daripada merasakan atau menolak pengalaman kita, kita boleh membiarkan tenaga emosi, kualiti perasaan kita, menembusi kita ke hati. Ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan, tetapi ia cara yang mulia untuk hidup. Sudah pasti jalan belas kasihan - jalan memupuk keberanian manusia dan kebaikan hati.

Mencari Kebaikan Tanpa Syarat

Dalam ajaran Buddhisme, kita mendengar tentang kekhususan. Bunyi yang sukar difahami: apa yang mereka bincangkan? Apabila ajaran tentang neurosis, kami rasa di rumah. Itulah sesuatu yang kita faham. Tetapi egolessness?

Apabila kita mencapai had kami, jika kita bercita-cita untuk mengetahui tempat itu sepenuhnya - yang bermaksud bahawa kita bercita-cita untuk tidak memanjakan atau menindas - kekerasan di dalam kita akan dibubarkan. Kita akan dilembutkan oleh daya semata apa tenaga yang timbul - tenaga marah, tenaga kekecewaan, tenaga ketakutan. Apabila ia tidak dikuatkan dalam satu arah atau yang lain, tenaga yang sangat menembusi kita ke hati, dan ia membuka kita.

Ini adalah penemuan keghairahan. Ia adalah apabila semua skema biasa kami runtuh. Mencapai had kami adalah seperti mencari pintu untuk kewarasan dan kebaikan tanpa syarat kemanusiaan, dan bukannya memenuhi hambatan atau hukuman.

Tempat paling selamat dan paling memupuk untuk memulakan kerja dengan cara ini adalah semasa meditasi formal. Di atas kusyen, kita mula mendapat tekanan untuk tidak menanggung atau menindas, dan apa yang dirasakan untuk membiarkan tenaga itu berada di sana. Itulah sebabnya sangat baik untuk bermeditasi setiap hari dan terus berkawan dengan harapan dan ketakutan kita lagi dan lagi. Ini menanam benih yang membolehkan kita menjadi lebih terjaga di tengah-tengah kekacauan setiap hari. Ia adalah kebangkitan secara beransur-ansur, dan ia adalah kumulatif, tetapi itulah sebenarnya yang berlaku. Kami tidak duduk dalam meditasi untuk menjadi meditator yang baik. Kami duduk dalam meditasi supaya kita lebih terjaga dalam kehidupan kita.

Perkara pertama yang berlaku dalam meditasi ialah kita mula melihat apa yang berlaku. Walaupun kita masih lari, dan kita masih memanjakan, kita melihat apa yang kita lakukan dengan jelas. Seseorang akan berfikir bahawa melihatnya secara jelas akan segera membuatnya hilang, tetapi tidak. Jadi untuk masa yang agak lama, kita hanya melihat dengan jelas. Kepada tahap yang kita sanggup melihat penindasan dan penindasan kita dengan jelas, mereka mula memakai diri sendiri. Memakai keluar tidak sama seperti pergi. Sebaliknya, perspektif yang lebih luas, lebih bermurah hati, lebih jelas.

Mengakui Pikiran Tanpa Penghakiman

Bagaimana kita tinggal di tengah-tengah, antara menegur dan menindas, adalah dengan mengakui apa yang timbul tanpa penghakiman, membiarkan pemikiran hanya dibubarkan, dan kemudian kembali ke keterbukaan pada saat ini. Itulah yang sebenarnya kita lakukan dalam meditasi. Sampaikan semua pemikiran ini, tetapi bukan menghancurkan mereka atau terobsesi dengan mereka, kami mengakui mereka dan membiarkan mereka pergi. Kemudian kami kembali ke sini. Sebagai Sogyal Rinpoche meletakkannya, kita hanya "membawa minda kita ke rumah".

Selepas beberapa ketika, itulah bagaimana kita berkaitan dengan harapan dan ketakutan dalam kehidupan seharian kita. Dari mana-mana, kita berhenti bergelut dan berehat. Kami berhenti bercakap dengan diri sendiri dan kembali kepada kesegaran masa kini.

Ini adalah sesuatu yang beransur-ansur, dengan sabar, dari masa ke masa. Berapa lama proses ini diambil? Saya akan mengatakan ia mengambil masa yang lama untuk hidup kita. Pada asasnya, kita terus membuka, mempelajari lebih lanjut, menghubungkan lebih lanjut dengan kedalaman penderitaan manusia dan kebijaksanaan manusia, mengenali unsur-unsur tersebut dengan teliti dan sepenuhnya, dan menjadi orang yang lebih penyayang dan penuh belas kasihan. Dan ajaran terus berlanjut. Selalunya lebih banyak untuk belajar. Kami bukan hanya fogies lama yang leka yang telah menyerah dan tidak dicabar oleh apa-apa lagi. Pada masa yang paling mengejutkan, kami masih menemui anjing-anjing yang ganas itu.

Kita mungkin berfikir, apabila kita menjadi lebih terbuka, ia akan mengambil malapetaka besar bagi kita untuk mencapai had kita. Perkara yang menarik adalah bahawa, apabila kita membuka lebih banyak lagi, ia adalah perkara besar yang segera membuat kita bangun dan perkara kecil yang menangkap kita. Walau bagaimanapun, tidak kira apa saiz, warna, atau bentuknya, titik itu tetap bersandar kepada ketidakselesaan hidup dan melihatnya dengan jelas dan bukan untuk melindungi diri kita daripada itu.

Hanya dengan Pengalaman Kami

Dalam mengamalkan meditasi, kita tidak cuba untuk menjalani sesuatu yang ideal - agak sebaliknya. Kami hanya bersama dengan pengalaman kami, apa sahaja. Sekiranya pengalaman kami kadang-kadang kami mempunyai beberapa perspektif, dan kadangkala kami tidak mempunyai apa-apa, maka itulah pengalaman kami. Jika terkadang kita boleh menghampiri apa yang menakutkan kita, dan kadang-kadang kita tidak boleh, maka itu pengalaman kita.

"Masa ini adalah guru yang sempurna, dan sentiasa bersama kita" adalah arahan yang paling mendalam. Hanya melihat apa yang berlaku - itulah pengajaran di sana. Kita boleh dengan apa yang berlaku dan tidak berpecah. Kebangkitan ditemui dalam keseronokan dan kesakitan kita, kekeliruan dan kebijaksanaan kita, yang terdapat pada setiap saat kehidupan sehari-hari kita yang pelik, tidak dapat dikesan dan biasa.

© 2000, 2002. Dicetak semula dengan susunan dengan
Shambhala Publications, Inc. www.shambhala.com.

Source:

Bila Perkara jatuh selain: Nasihat Hati untuk Masa yang Sukar
oleh Pema Chödrön.

Apabila Perkara jatuh selain oleh Pema Chödrön.Kepraktisan yang indah dalam ajarannya telah menjadikan Pema Chödrön sebagai salah satu penulis rohani Amerika yang paling dikasihi di kalangan umat Buddha dan bukan Buddha. Satu koleksi ceramah yang dia berikan antara 1987 dan 1994, buku itu adalah perbendaharaan kebijaksanaan untuk terus hidup ketika kita diatasi oleh kesakitan dan kesulitan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini. Juga terdapat dalam edisi Kindle. (cover yang berbeza / edisi yang lebih baru)

Tentang Pengarang

Pema ChödrönPema Chödrön adalah biarawati Buddha Amerika dan salah seorang pelajar terpenting dari Chögyam Trungpa, tuan meditasi yang terkenal. Beliau adalah guru pemastautin di Gampo Abbey, Cape Breton, Nova Scotia, biara Tibet pertama di Amerika Utara ditubuhkan untuk orang Barat. Dia juga pengarang "Kebijaksanaan Tidak Melarikan diri" dan "Mulakan Dimana Kamu".

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Pema Chodron; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}