Berurusan dengan Tekanan: Berikan Pikiran Anda Pecah dengan Meditasi

Berurusan dengan Tekanan: Berikan Pikiran Anda Pecah dengan Meditasi

Mengapa meditasi membantu kita menjaga minda? Pertama, meditasi adalah satu-satunya cara minda dapat berehat. Sepanjang hari kami berfikir, emote, dan bertindak balas. Sepanjang malam kami bermimpi. Ini yang paling indah dan berharga dari semua alat, minda kita sendiri, tidak pernah berehat seketika. Satu-satunya cara ia boleh berehat adalah ketika kita duduk dan menumpukan pada subjek meditasi.

Kedua, meditasi adalah cara penyucian utama. Satu saat kepekatan adalah satu saat pembersihan. Tekanan akan sentiasa berada di sana, terutamanya di bandar besar, tetapi minda yang disucikan tidak perlu bertindak balas kepadanya. Di bandar besar, semua orang bergegas dari satu tempat ke tempat seterusnya. . . walaupun menontonnya adalah tekanan. Tekanan akan sentiasa berada di sana, tetapi kita tidak perlu menderita.

Hari demi hari kita mencuci dan membersihkan badan kita, tetapi itu semua kita bersih. Kita juga perlu membersihkan minda dan memberi rehat. Apabila kita melihat pemikiran dan emosi kita timbul dalam meditasi, akhirnya kita hanya dapat melihatnya timbul dan berhenti, dan tidak perlu bertindak balas kepada mereka.

Belajar untuk Menggantikan Reaksi Positif untuk Reaksi Negatif Kami

Dalam kehidupan seharian, apabila fikiran kita berkata, "Ini dahsyat, ini adalah tekanan. Saya perlu melakukan sesuatu mengenainya. Saya akan menukar pekerjaan saya, "atau" Saya akan menjual kereta, "atau" Saya terpaksa berpindah ke negara ini, "kita tahu bahawa kita hanya bertindak balas. Kami menyedari bahawa tekanan dalam reaksi minda kita sendiri.

Apabila kita duduk dan bermeditasi, kita memilih satu masa apabila segala-galanya tenang dan kita mengharapkan agar tidak terganggu. Kami duduk diam, tetapi kami tidak boleh menumpukan perhatian. Sesiapa yang mencuba mengenainya. Kenapa kita tidak boleh memikirkan minda kita? Apa yang dilakukan oleh minda? Ketika kita melihatnya, kita akan melihat bahawa minda mempunyai kecenderungan untuk berfikir, bertindak balas, emosikan, dan fantasize. Ia melakukan segala-galanya di bawah matahari kecuali menumpukan perhatian.

Kita menjadi sangat sedar bahawa dalam meditasi dan kita perlu mengubahnya, jika tidak, kita tidak boleh bermeditasi. Jadi kita menggantikan semua yang sedang berlaku di dalam minda dengan perhatian pada nafas, sekali lagi dan lagi. Kami belajar untuk menggantikan tindak balas positif untuk tindak balas negatif kami.

Apa, atau Siapa, Menjadikan Kehidupan Kita Sengsara?

Tidak kira apa yang kita lihat sebagai kesukaran yang paling besar, kita menyedari bahawa kita tidak suka terhadapnya yang membuat kita menderita. Kami membuat kehidupan kita sengsara dengan menjadi sengsara, jadi mengapa tidak melakukan yang sebaliknya, dan menjadikan hidup kita bahagia, gembira, dan harmoni, dengan bahagia, gembira, dan harmoni?

Kami mencipta kehidupan kita sendiri tetapi kita fikir ada yang lain melakukannya. Apa yang perlu kita lakukan ialah mengubah reaksi mental kita ke arah yang bertentangan. Dan cara untuk melakukan itu adalah untuk bermeditasi, jika tidak, kita tidak akan mempunyai kekuatan minda untuk melakukannya.

Fikiran yang boleh bermeditasi adalah minda yang satu-satunya. Dan minda yang satu-pointed, Sang Buddha berkata, seperti kapak yang telah diasah. Ia mempunyai kelebihan tajam yang boleh memotong segala-galanya.

Jika Anda Mahu Keluarkan Stres dan Strain ...

Jika kita mahu menghapuskan stres dan ketegangan, dan mempunyai kualiti kehidupan yang berbeza, kita mempunyai setiap peluang. Kita perlu menguatkan minda kita ke titik di mana ia tidak akan mengalami perkara-perkara yang wujud di dunia.

Apa yang kita mahu? Kami mahu perkara menjadi cara yang kita fikirkan patut, tetapi ada lima bilion orang lain yang berfikir dengan cara yang sama, sehingga tidak berfungsi, adakah ia?

Akhirnya kita mula mengamalkan jalan rohani dan menjalani kehidupan rohani. Laluan rohani dan kehidupan rohani terus bertentangan dengan kehidupan duniawi dan kehidupan materialistik, tetapi hanya dalam diri. Kita boleh terus memakai pakaian yang sama, tinggal di tempat yang sama, mempunyai pekerjaan yang sama, dan keluarga yang sama di sekeliling kita.

Laluan Duniawi & Rohani: Tekanan dan Tiada Tekanan

Berurusan dengan Tekanan: Berikan Pikiran Anda Pecah dengan MeditasiPerbezaannya tidak terletak pada perangkap luar. Perbezaannya terletak pada satu fakta penting. Di jalan duniawi kita mahu mendapatkan apa sahaja yang kita cari, sama ada keamanan, keharmonian, cinta, sokongan, penghargaan, wang, kejayaan, atau apapun. Dan selagi kita mahu sesuatu - apa-apa - kita akan mengalami tekanan.

Perbezaan dalam perjalanan rohani ialah kita menyerah mahu. Sekiranya kita boleh menyerah mahu, tidak ada tekanan. Jika kita dapat melihat perbezaan itu, jika kita dapat melihat bahawa tanpa "saya mahu" tidak ada tekanan, maka kita boleh meneruskan jalan.

Secara semulajadi, kita tidak boleh menyerahkan semua yang kita mahukan sekaligus; akan ada peringkat. Tetapi kita boleh berputus asa untuk mengubah keadaan luar dan sebaliknya mula mengubah keadaan dalaman. Ini tidak begitu sukar, tetapi kita memerlukan meditasi.

Apa yang saya tidak suka tentang hidup saya?

Satu perkara yang boleh kita lakukan adalah berfikir seketika, "Apa yang saya tidak suka mengenai hidup saya?" Apa yang masuk ke dalam fikiran, kita lepaskannya. Buat seketika, kita tidak menggemari orang lain atau keadaan yang telah diingati. Kita boleh mengambilnya lagi pada masa akan datang dan mempunyai seluruh rasa tidak suka jika kita mahu, tetapi hanya turunkannya untuk satu ketika dan melihat kelegaan itu.

Sekiranya kita boleh melakukannya berulang kali, kita menyedari bahawa kehidupan kita adalah kesan dari sebab-sebab yang telah kita usahakan, contoh karma dan hasilnya. Kami menyedari bahawa setiap situasi yang dipersembahkan kepada kita adalah situasi belajar di jalan spiritual.

Kadang-kadang keadaan sangat tidak menyenangkan, tetapi semakin tidak menyenangkan mereka, semakin banyak kita dapat belajar dari mereka. Kita tidak perlu menyukai perkara seperti mereka, tetapi kita boleh suka cara mereka mengajar kita sesuatu. Kita dapat bersyukur untuk setiap pengajaran, dan kemudian kita tidak akan merasa tertekan. Kami berasa senang dan semuanya menjadi lebih mudah. Meditasi adalah cara untuk mencapai tujuan itu.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. http://www.snowlionpub.com
© 1995, 2010 Karma Lekshe Tsomo.

Perkara Sumber

Buddhisme Melalui Mata Wanita AmerikaBuddhisme Melalui Mata Wanita Amerika
(kumpulan esei oleh pelbagai penulis)
diedit oleh Karma Lekshe Tsomo.

Tiga belas wanita menyumbangkan banyak bahan pemikiran yang memikat tentang topik-topik seperti membawa Dharma ke dalam hubungan, berurusan dengan tekanan, Buddhisme dan Dua Belas Langkah, ibu dan meditasi, pengalaman monastik, dan menjalin hati yang baik pada usia pengasingan.

Klik di sini untuk maklumat lanjut atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Perihal Pengarang petikan ini (Bab 7)

Bhikshuni Ayya KhemaBhikshuni Ayya Khema (1923-1997) adalah guru meditasi dalam tradisi Bhuddist Theravada dan pengarang beberapa buah buku mengenai agama Buddha, termasuk Tiada sesiapa, Pergi ke mana-mana dan Apabila Iron Eagle Flies: Buddhisme untuk Barat. Beliau berperanan penting dalam menubuhkan Wat Buddhadharma di Australia, Pulau Naga Parappuduwa di Sri Lanka, dan Buddha-Haus di Jerman. Di 1987, beliau menyelaraskan persidangan antarabangsa pertama para biarawati Buddha dalam sejarah Buddhisme, yang mengakibatkan penubuhan Sakyadhita, sebuah organisasi wanita Buddha seluruh dunia. Pada bulan Mei 1987, sebagai pensyarah yang dijemput, dia adalah biarawati Buddha yang pertama untuk menangani Bangsa-Bangsa Bersatu di New York mengenai topik Buddhisme dan Perdamaian Dunia.

Mengenai Editor Buku

Karma Lekshe Tsomo, editor buku: Buddhisme Melalui Mata Wanita AmerikaKarma Lekshe Tsomo adalah profesor teologi dan kajian keagamaan di University of San Diego, di mana dia mengajar kelas dalam Buddhisme, Agama Dunia, Etika Perbandingan, dan Kepelbagaian Agama di India. Beliau belajar Buddhisme di Dharamsala untuk 15 dan menyelesaikan falsafah falsafah di Universiti Hawaii dengan penyelidikan mengenai kematian dan identiti di China dan Tibet. Beliau mengkhususkan diri dalam sistem falsafah Buddha, topik perbandingan dalam agama, agama Buddha dan jantina, dan agama Buddha dan bioetika. Seorang biarawati Buddha Amerika dalam tradisi Tibet, Dr. Tsomo adalah pengasas Sakyadhita Persatuan Antarabangsa Wanita Buddha (www.sakyadhita.org). Beliau adalah pengarah Yayasan Jamyang (www.jamyang.org), inisiatif untuk menyediakan peluang pendidikan untuk wanita di negara-negara membangun, dengan dua belas projek di Himalaya India dan tiga di Bangladesh.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}