Adakah anda berjuang untuk "Kehidupan yang sempurna"?

Adakah anda berjuang untuk "Kehidupan yang sempurna"?

Oleh kerana nasib malang yang tidak dijangka, serta nasib, nampaknya dijahit ke dalam kain kehidupan, kita juga boleh berehat dan terus bernafas. Kehidupan tidak sempurna, namun kita berpura-pura sebaliknya. Ia tidak selalunya memenuhi harapan kita. Tetapi, kita tidak sempurna, dan keluarga dan kawan kita tidak sempurna, dan kita dan mereka tidak selalu memenuhi harapan kita. Tiada siapa yang bertanggungjawab ke atas kehidupan.

Tetapi tidak mudah untuk berehat apabila kita membayangkan bahawa dunia memilikinya untuk kita apabila sesuatu tidak berjalan seperti yang kita inginkan atau dijangka, apabila kita berfikir bahawa ada sesuatu yang tidak kena dengan kita, bahawa kita mesti dilahirkan di bawah bintang yang kurang bernasib baik untuk mendapatkan masalah yang kami dapati.

Ia tidak mudah apabila kita hidup secara peribadi, dan kebanyakan kita lakukan, kebanyakan masa. Tetapi ia bukan peribadi; ia benar-benar tidak. Kita tidak begitu penting. Dunia wujud sebelum kita datang ke sini dan mungkin akan berterusan selepas kita hilang.

Kehidupan Hanya Bekerja Keluar Cara Ia Adakah

Tiada siapa yang tahu kenapa periuk itu jatuh dari rak atau tenggelam cela sehingga sama seperti tetamu makan malam kami mengetuk pintu. Kita tidak pernah benar-benar tahu mengapa rakan atau kekasih kita berteriak kepada kita, hilang, atau tiba-tiba penuh dengan cinta yang tidak berdaya untuk kita. Mereka tidak tahu! Adalah idea yang baik untuk mendengar Rilke, yang menulis: "Biarkan hidup berlaku kepada anda. Percayalah saya: hidup ada di sebelah kanan, selalu. "

Jack Kornfield meletakkannya dengan cara ini:

Pada suatu hari, Ajahn Chah mengadakan cawan Cina yang cantik. "Bagi saya, cawan ini sudah hancur. Kerana saya tahu nasibnya, saya dapat menikmati sepenuhnya di sini dan sekarang. Dan apabila sudah hilang, ia hilang. "Apabila kita memahami kebenaran ketidakpastian dan berehat, kita menjadi bebas.

Cawan yang patah membantu kita melihat di luar ilusi kawalan kami. Apabila kita mengikat diri kita untuk membesarkan anak, membina perniagaan, mencipta karya seni, atau membuat ketidakadilan, beberapa kegagalan dan kejayaan akan menjadi milik kita. Inilah pengajaran sengit.

Jika kita hanya memberi tumpuan kepada keputusan, kita akan hancur. Tetapi jika kita tahu cawan itu pecah, kita dapat memberikan yang terbaik kepada proses itu, membuat apa yang kita boleh, dan mempercayai proses kehidupan yang lebih besar itu sendiri. Kita boleh merancang, menjaga, cenderung, dan bertindak balas. Tetapi kita tidak dapat mengawal. Sebaliknya kita mengambil nafas, dan terbuka kepada apa yang berlaku, di mana kita berada. Ini adalah peralihan besar, daripada memegang, untuk melepaskan.

Segala-galanya dan semua orang dalam kehidupan kita, termasuk diri kita sendiri, sudah pun memecah cuka itu. Hari demi hari, anak-anak kecil kita mengapung. Tiada apa yang boleh menghilangkan realiti yang kita tidak dibina untuk bertahan. Kematian adalah batasan terakhir kami, bukti terakhir bahawa kesempurnaan tidak pernah menjadi sebahagian daripada pengalaman manusia. Cepat atau lambat kita tidak akan berada di sini: tidak ada mata, hidung, tiada telinga, lidah, tidak ada fikiran, tidak ada kamu atau saya - pergi, dan siapakah yang tahu di mana?

Tidak Ada Yang Tidak Salah Dengan Kami

Fantasi kawalan, keberkesanan keputusan kami, berada di tengah-tengah kebudayaan Barat. Perjuangan untuk menjaga kehidupan kita dan memperbaiki diri kita dan keadaan kita adalah sebahagian daripada mitos masyarakat Amerika.

Semua usaha ini patut dipuji dan layak. Rasanya baik untuk menerajui kehidupan kita. Gosok itu datang ketika, selalunya tanpa mengetahui, kita menghidupkan kehidupan kita menjadi sebuah projek dengan anggapan bahawa ada sesuatu yang salah dengan kita dan dengan tekad dan fokus yang cukup, kita dapat memperbaikinya.

Fantasi kesempurnaan muktamad adalah satu rohani: dengan meditasi yang cukup atau amalan rohani kita dapat terbang bebas dari semua ketidaksempurnaan manusia biasa, membubarkan semua lampiran kita, dan mencapai pencerahan, apa pun maksudnya. Guru trickster Tibet Chögyam Trungpa memanggil ini "materialisme rohani". Dan masalah dengan pendekatan ini adalah bahawa orang yang melakukan percubaan adalah yang sama yang perlu melangkah keluar dari jalan di tempat pertama.

Kristian Barat, dengan konsep dosa asalnya, didasarkan pada idea bahawa ada sesuatu yang salah dengan kita. Kita perlu mati seseorang untuk menyelamatkan kita daripada dosa-dosa kita. Kami telah menuai akibat kepercayaan itu dalam seribu cara yang berbeza sejak itu. Pada asasnya, kita bekerja di bawah anggapan bahawa sesuatu tidak baik dengan dunia dan dengan diri kita sendiri - dan itu adalah kesalahan kita! Sudah tentu kita harus berusaha menjadikan diri kita layak, untuk menjadikan diri kita rohani dan keseluruhan.

Cara Menangani "Kesempurnaan"

Namun, terdapat pandangan lain, yang lazim dalam tradisi Zen dan Tao, yang menegaskan bahawa kita sudah sempurna sama seperti kita - kecacatan dan kesemuanya. Dalam rasul purba kuno China seperti Lao-tzu dan Chuang-tzu (pengikut Lao-tzu) memberi jaminan bahawa segala-galanya sudah seperti yang diperlukan. In Buku Kedua Tao, Chuang-tzu menulis,

Biarkanlah semua andaian anda
Dan dunia akan masuk akal.

Kita sempurna seperti kita apabila kita dapat mengakui bahawa ketidaksempurnaan kita, apa sahaja yang mereka ada, adalah sebahagian daripada gambaran yang lebih besar tentang diri kita. Tetapi ia bukan hanya satu perkara duduk dan berkata, selepas beberapa ledakan atau tindak balas, Nah, itulah caranya. Saya telah dibuat dengan cara itu dan ia sempurna seperti yang berlaku.

Apa yang dimaksud Lao-tzu dan rakan-rakan kesempurnaan adalah apa yang timbul dalam hidup kita, dari dalam atau dari tanpa, timbul. Ia berlaku, dan oleh itu perlu berlaku - kerana ia hanya berlaku! Itulah sebabnya walaupun pengaburan dan bintik-bintik buta kita sempurna - mereka telah muncul, seperti itu atau tidak. Apabila sesuatu muncul dalam kesedaran kita, kita mempunyai tiga pilihan:

1. minda tertutup: Abaikan.

2. hilang fikiran: Kenal pasti dengan pemikiran dan perasaan dan balas seolah-olah ia benar.

3. fikiran terbuka: Mengalami pemikiran dan perasaan tanpa penghakiman atau ketakutan, dan ketahui untuk apa itu, naratif yang dikenakan pada realiti dan bukan kebenaran tentang realiti.

Saya untuk seseorang masih boleh digendong oleh pemikiran atau perasaan yang akan mengantuk saya berjam-jam, mengetuk di tumit saya, mendesak saya bukan sahaja mendengarnya tetapi mengakui kebenaran yang cuba meyakinkan saya.

Ia adalah batasan kita yang menjadikan setiap kita manusia dan individu unik yang kita. Menjadi terhad dan tidak sempurna, kita boleh bergantung pada membuat kesilapan. Walau bagaimanapun berhati-hati dan bertanggungjawab, kita masih terikat dengan kesilapan. Kami mengambil pekerjaan yang salah, kami memilih rakan kongsi yang salah, kami bertaruh pada kuda yang salah, kami beli apabila kami sepatutnya menjual, kami mempunyai satu minuman terlalu banyak. Walau bagaimanapun menyedari diri kita sendiri, kita akan mengatakan sesuatu dari giliran, memotong seseorang, menegaskan kedudukan kita untuk menuntut keistimewaan.

Mempraktikkan Penerimaan dalam

Daripada cuba mengawal pengalaman kami, menghakiminya sebagai baik atau buruk, rohani atau asas, hidup memanggil kita untuk menerimanya sebagai realiti saat ini - tidak menolaknya, menyerah, atau hilang di dalamnya, tetapi meneroka dengan menyerah kepada kebenaran pengalaman kami.

Bercakap tentang amalan Zennya, Barry Magid, guru dan pengarang Mengakhiri Mengejar Kebahagiaan, berkongsi wawasan langka yang anda tidak kerap mencari di kalangan rohani:

Terdapat unsur ini hanya menyerah pada saat ini yang dibina dalam bentuk dan disiplin amalan. Itu boleh membuat perbezaan besar dalam kehidupan kita. Tetapi yang membawa anda hanya setakat ini, dan kemudian kita perlu pergi ke peringkat seterusnya di mana kita membawa kembali ke amalan kita penerimaan yang mendalam terhadap keperluan, keinginan, dan kelemahan kita sendiri. Kita tidak lagi berfikir bahawa amalan dalam beberapa cara akan menghilangkannya dari kehidupan kita. Ini sangat rumit, kerana kita sering melihat - atau diajar - bahawa perasaan ini adalah sumber ketidakbahagiaan kita. Terdapat terlalu banyak orang yang cuba menggunakan amalan sebagai cara untuk mengurangkan kelemahan mereka, keperluan mereka untuk orang lain, dan keinginan mereka untuk sokongan moral dan keselamatan. Perkara-perkara ini kadang-kadang dipecat sebagai lampiran, dan terdapat ideologi diri yang tidak sedarkan diri atau autonomi dalam banyak amalan. Walaupun kita diberitahu tentang saling ketergantungan sepanjang masa, ia jarang digambarkan sebagai saling ketergantungan emosi.

Saya menyedari bahawa apa yang saya benar-benar diperlukan adalah menghargai diri sendiri - jenis Barry Magid menerangkan - jenis yang bermaksud menerima penerimaan kelemahan saya, tanpa cuba menghalang mereka sama ada dengan beberapa bentuk rasionalisasi atau dengan percubaan untuk mengaburkannya dengan lebih menyenangkan dan pengalaman luas.

Ia sangat mudah, sememangnya: ia bermaksud berbuat baik kepada diri kita sendiri. Bersedia untuk menerima apa sahaja yang muncul tanpa penghakiman adalah untuk memanjangkan kasih sayang kepada diri kita dalam ketidaksempurnaan kita, dalam kerentanan kita, dalam respons awal kanak-kanak kita terhadap situasi semasa.

Menyerah kepada Siapa Kami

Kadangkala penyerahan berlaku oleh rahmat, tanpa sebab. Tudung jatuh dari mata kita dan kita berdiri, berkelip, dalam fajar baru. Lebih seringkali menyerah mengikuti perjuangan yang sukar, yang boleh menjadi masalah hidup atau mati. Ini mungkin perjuangan dalam kehidupan seharian atau perjuangan rohani, keinginan terdesak untuk mencari kesatuan dengan Tuhan yang berakhir dengan keputusasaan atau keputusasaan. Ia mungkin perjuangan psikologi.

Kami berasa lebih hidup apabila akhirnya kami pulang ke rumah yang kami berada pada keseluruhannya - bukan untuk imej yang terawat dan terawat tetapi kepada siapa kami seperti yang kami tunjukkan, pada masanya. Di sini kita merasakan ruang senyap dan sedar yang membolehkan semua pengalaman kami melewati seperti sistem cuaca yang begitu banyak.

Penerimaan yang mendalam - bukan penerimaan yang menyakitkan hati tetapi perayaan - tentang siapa kita yang timbul bukan dari ego itu sendiri tetapi dari kesedaran yang luas. Mengetahui ini adalah penyembuhan untuk keghairahan rohani. Ia adalah apabila kita mula menyedari bahawa apa yang telah kita harapkan telah berada di sana sepanjang masa.

© 2016 oleh Roger Housden. Digunakan dengan kebenaran daripada
Perpustakaan Dunia Baru, Novato, CA. www.newworldlibrary.com

Perkara Sumber

Menurunkan Perjuangan: Tujuh Cara Mencintai Kehidupan Anda Memiliki oleh Roger Housden.Mengeluarkan Perjuangan: Tujuh Cara Mencintai Kehidupan Anda
oleh Roger Housden.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

Mengenai Penulis

Roger HousdenRoger Housden adalah penulis lebih dua puluh buku, termasuk laris laris Siri Sepuluh Puisi. Penulisannya telah dipaparkan dalam banyak penerbitan, termasuk New York Times, yang Los Angeles Times, dan O: Majalah Oprah. Orang asli dari England, dia tinggal di Marin County, California, dan mengajar di seluruh dunia. Lawati laman webnya di rogerhousden.com

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}