Masalah Dengan Pikiran Itu Kami Mengambil Mereka Serius

Masalah Dengan Pikiran Itu Kami Mengambil Mereka Serius

Masalah dengan pemikiran bukanlah kita mempunyai begitu banyak daripada mereka tetapi kita mengenali diri kita dengan begitu rapat dengan mereka. Pikiran datang dan pergi. Ada yang lebih menarik daripada yang lain. Tetapi tanpa mengira isi kandungannya, kita mengambil kemunculan pemikiran dengan serius kerana kita cenderung untuk mempercayai bahawa siapa kita adalah pembicara senyap dari semua pemikiran ini, watak misterius yang kita semua merujuk sebagai "I." Siapa yang senyap membentuk dan bercakap ini pemikiran? Saya sudi.

Bayi memasuki dunia dengan perasaan meramaikan segala-galanya, tetapi ketika kita berkembang dan dewasa, sangat penting untuk kita meninggalkan fusi di belakang dan menyedari bahawa terdapat perbezaan penting dan kualitatif antara tubuh jasmani kita dan segala yang kita lihat di luar tubuh kita. Dan jadi kita masing-masing menjadi satu, entiti unik yang terpisah dari semua orang dan segala yang lain.

Peralihan radikal ini dalam persepsi adalah satu perkembangan yang semulajadi, dan penting bahawa ia berlaku. Ia menandakan kematangan dalam pemahaman kita tentang dunia realiti fizikal dan hubungan kita dengannya, dan jika atas apa jua sebab perkembangan semulajadi ini dari penggabungan menjadi perpisahan tidak berlaku, kanak-kanak itu sering akan mengalami masalah besar melalui dunia yang semua orang mengalami secara berbeza.

Tenang Minda Buddha

Dari perspektif Buddhis, bagaimanapun, perkembangan ini dari penggabungan menjadi perpisahan bukanlah akhir cerita. Masih lagi fasa pertumbuhan dan perkembangan ketiga yang boleh berlaku dalam kehidupan orang dewasa, dan ini akan berkembang di luar perspektif pemisah tegar saya melalui penemuan semula substratum kesatuan yang mendasari dunia penampilan bahawa bayi itu tidak mempunyai pilihan tetapi untuk mengalami.

Tetapi penemuan semula ini perasaan yang disatukan pada masa kanak-kanak kita memerlukan perkembangan kesedaran berdasarkan kelonggaran tubuh dan ketenangan fikiran, bukan regresi kepada kesedaran yang tidak dapat dibezakan dari yang baru lahir. Dengan cara ini, laluan kehidupan dapat mengesan lingkaran sempurna yang sempurna: dari perpaduan dengan dunia untuk pemisahan daripadanya dan kemudian kepada kesadaran yang dirasakan bahawa partakes kedua-duanya.

Dan kitaran ini-dari substratum keutuhan yang tidak berbelah bahagi yang merangkumi semua bentuk fizikal, kepada pemisahan yang jelas dan berbeza yang wujud di antara objek dan bentuk itu, kepada kesedaran yang sama dan serentak, kedua-dua dimensi-boleh mewakili evolusi semulajadi manusia yang fikirannya tidak lagi terjebak dalam atau dikenalpasti dengan pemikiran kepercayaan dan berat sebelah dan badannya telah melegakan untuk membolehkan arus hidup hayat bergerak lebih jauh melalui panjangnya.

The Sutra Hati, salah satu teks agama Buddha yang paling dihormati, memberitahu kita bahawa segala yang terlibat dalam dua dimensi ini. Di satu pihak adalah realiti konvensional di dunia yang kita kenal, yang bentuk fizikal dan benda-benda kelihatan saling, berbeza, dan selamanya terpisah dari satu sama lain. Sebaliknya, realiti mutlak yang merangkumi seluruh dunia bentuk fizikal, bahan yang meresap, begitu halus adalah sentuhannya, merasakan seperti kekosongan yang besar, dan nada emosionalnya menekankan rasa kesatuan yang terasa, bukan pemisahan.

The Heart Sutra memberi isyarat kepada kami untuk mewujudkan alam semesta yang selari dengan kekosongan yang meluas, polar yang bertentangan dengan bentuk dan objek yang kelihatan dari dunia konvensional kami, dan menunjukkan bahawa tujuan amalan ini adalah untuk membangkitkan kesedaran tentang kewujudan serentak kedua-dua dimensi, dapat berfungsi dengan baik di kedua-duanya, bergerak mundur di antara mereka sebagai peristiwa dalam hidup anda menentukan. Dan untuk melakukan itu, kita perlu melepaskan pengenalan kita dengan perarakan pemikiran yang berterusan di kepala kita dan menyerahkan kepada dorongan yang diwujudkan untuk memasuki daftar atas lingkaran evolusi ini.

Tidak seperti akil baligh, tidak ada usia yang sudah ditetapkan dengan mudah di mana impuls ini dapat dibebaskan dan persepsi kekosongan ini mula disedari. Ia mungkin berlaku pada sebahagian daripada kita ketika kita masih muda. Ia mungkin berlaku apabila kita lebih tua. Ia boleh berlaku pada bila-bila masa atau tidak berlaku sama sekali.

Memegang Perspektif Egoic

Tidak seperti tenaga hormonal berkuasa akil baligh yang hampir tidak ada yang dapat menahan, kita mempunyai keupayaan untuk menghalang kemunculan kehidupan evolusi dari yang pernah terjadi. Begitu kuat adalah penetapan egoik pada tahap pemisahan kedua (saya, selepas semua, adalah penentuan pemisahan yang jelas dan tegas) yang kita kebanyakannya tetap melekat pada perspektif separatisnya sepanjang hidup kita.

Kita cenderung untuk menahan dorongan evolusi semulajadi untuk bergerak melampaui diri kita yang terbatas dan ke dalam pelukan tenang apa yang dirujuk oleh Sang Buddha sebagai nibbanic keadaan, di mana kita melihat bahawa dunia bentuk dan ruang yang luas-luas tetapi perspektif yang berbeza dari satu realiti. Seolah-olah kita berpegang pada diri kita sendiri, tetapi akhirnya kehilangan apa yang kita berhak.

Tambahan pula, cara kita berpegang kepada perspektif egoik dan menyekat kekuatan evolusi ini adalah untuk membawa ketegangan ke dalam badan, dan sebaik sahaja ketegangan yang tidak perlu memasuki tubuh, kezaliman dalam fikiran tidak jauh di belakang.

Menyerah kepada Arus Evolusi yang Diciptakan

Sang Buddha percaya bahawa penderitaan yang kita alami-kerusuhan dalam fikiran kita dan ketidakselesaan di dalam badan kita-adalah akibat langsung menentang kecerdasan semasa dan bawaan kekuatan hidup dan menginginkan sesuatu untuk menjadi berbeza dari segi bagaimana mereka berada.

Kehidupan berlaku, sama ada kita mahu atau tidak. Tenaga akil baligh dilepaskan, sama ada kita mahu mereka menjadi atau tidak. Dan sekiranya kita menyerahkan diri dan menunggang arus evolusi yang terbangun, mereka akan membawa kita ke fasa ketiga dari lingkaran evolusi-dan tidak ada sesuatu yang lebih semula jadi.

Walau bagaimanapun, bagi sebahagian besar daripada kita, kebanyakan masa, kafilah pemikiran yang tidak terkawal, dengan kecenderungan linguistik intrinsiknya yang menyokong perspektif perpisahan (kata-kata, selepas semua, objek nama dan negeri-negeri yang unik dan berbeza dari satu sama lain), hanya perarakan terus dan tanpa keupayaan yang jelas di pihak kami untuk melakukan apa-apa mengenainya.

Tetapi, sekali lagi, jika kita mula bangun dengan apa yang dahulunya tidak sedarkan diri-nafas yang mengekalkan hidup kita, serta pemandangan, bunyi, dan perasaan yang sentiasa berubah, berubah, dan morphing, dan perasaan saat ini - tubuh dapat Ingatlah untuk berehat dan pemikiran dapat dikurangkan, dan sebagai pemikiran menguap dan larut, begitu juga penceramah pemikiran tersebut.

Menarik Palam Pada Parade Of Thoughts

Apabila minda tenang dan bahasa tidak hadir, saya tidak mempunyai apa-apa alasan yang stabil untuk berdiri. Dan apabila permaidani itu ditarik dari bawah saya, maka kita dengan serta-merta dan secara semula jadi menyelesaikan kembali ke dalam dimensi kesedaran yang Buddha melihat sebagai hak kelahiran intrinsik kita.

Tarik palam pada perarakan pemikiran, dan identiti keperibadian kita yang hanya berkaitan dengan dunia bentuk pepejal larut ke dalam keadaan dasar yang lebih besar, tidak seperti bagaimana titisan air yang akhirnya membuat perjalanannya kembali ke lautan dan menjadi sebahagian daripadanya .

Sufi mempunyai ungkapan asas yang sama untuk melembutkan fiksyen egoik dan menyelesaikan perarakan pemikiran bergelora yang biasanya memakan minda. Mereka mengatakan bahawa anda perlu "mati sebelum anda mati." Tidak semestinya mereka bercakap tentang kematian awal badan fizikal.

Apa yang mereka sebut sebagai penggantinya adalah pencairan dari fikiran yang tinggi, dan ketegangan dalam badan yang menyokong dan membakarnya, yang berkaitan dengan kehidupan hanya melalui perspektif pemisahan, "I." Sekiranya kita dapat membubarkan pembubaran ini, keterlaluan perspektif egoik ini, apa yang mula muncul untuk mengambil tempatnya adalah semacam kehadiran dan kesedaran yang tidak dapat dilihat oleh dunia melalui lensa distorsi konsep pemisah " I. "

Dalam cara yang sama, ahli falsafah agama Barat William mencipta istilah itu sciousness untuk menggambarkan keadaan minda yang sama, minda tenang dan jelas, cermin kesadaran bebas dari gelombang pemikiran yang menyimpang yang begitu mengganggu ketenangan dan kejujuran semula jadi pikiran, kesedaran yang tidak memerlukan pengantaraan saya untuk melibatkan dunia.

Menggantikan pergolakan dengan kekenyangan

Fikiran yang menggantikan pergolakan dengan kekeliruan adalah fikiran di mana prosesi pemikiran yang tidak terkawal telah melambatkan ke tahap yang tidak penting. Dan, apabila pemikiran melambatkan kelajuan dan tempat kelalaian, apa yang berlaku kepada penceramah semua pemikiran, "Saya"? Ia juga memudar dan mencair, meresap sehingga ke latar belakang kesedaran yang akan didedahkan sebagai ilusi.

Dari perspektif dunia pemisahan, penekanan egoik fikiran adalah sangat nyata. Bagaimanapun, apa yang fiksyen, adalah percaya bahawa ia adalah satu-satunya perspektif yang wujud, dan kepercayaan ini tidak membenarkan evolusi selanjutnya menjadi tahap ketiga lingkaran berlaku. Tambahan pula, keterikatan kita terhadap kesedaran pemisahan dan penentangan kita terhadap arus evolusi yang ingin menggembalakan kita ke fasa ketiga lingkaran memerlukan kita memperkenalkan corak yang canggih dan memegang pada tisu-tisu badan, dan ini tidak perlu ketegangan menyakitkan.

Laluan utama untuk mencairkan minda ini, dari perspektif Buddha, adalah dengan memberikan perhatian yang paling mendalam kepada fenomena dan proses pernafasan sambil mengorientasikan kesedaran anda kepada bunyi, penglihatan, dan sensasi yang dapat anda dengar, lihat, dan rasakan sekarang.

Apa yang perlu juga ialah supaya anda tidak terikat dengan apa-apa visi, bunyi, sensasi, corak nafas-yang anda mahu memegangnya selama-lamanya, yang tidak boleh berlaku, atau menolaknya kerana anda tidak ' tidak suka atau mahu.

Kedua-duanya memegang dan menjauhkan diri adalah ungkapan perlawanan terhadap peristiwa yang sentiasa berubah dan aliran kehidupan yang membawakan anda pada masa ini, dan Buddha memberitahu kita bahawa untuk menyelaraskan diri dengan lebih mendalam dengan aliran ini, anda perlu bernafas, berehat, dan tetap menyedari. Bernafas dalam. . . bernafas. Melihat. Mendengar. Rasa. Hanya bernafas dan bimbang. Dan teringat untuk berehat.

Jalan yang digariskan oleh Buddha untuk kita bukanlah jalan yang agresif di mana kita berusaha untuk menyerang minda bergelora, membongkar dan memusnahkannya, untuk melepaskannya dari kesengsaraan dan kesengsaraan kita. Anda tidak boleh menghentikan minda secara paksa. Anda hanya boleh bernafas dan sedar. Akhirnya, dari masa ke masa, saat-saat terkumpul kesedaran bekerja sihir mereka. Ketegaran tubuh dan minda yang dikondisikan mula mencair, digantikan oleh rasa aliran yang terasa pada tahap kedua perasaan kehadiran tubuh dan bentuk pemikiran dalam fikiran.

Sekiranya anda ingin mengetahui apa yang Buddha tahu, anda perlu melakukan apa yang dilakukan oleh Buddha. Sekiranya anda ingin tahu apa yang Buddha tahu, duduk dan bernafas. Dan tetap sedar. Anda tidak perlu berusaha untuk mencapai beberapa keadaan khas atau beberapa pandangan unik.

Jadilah seperti sedar yang anda boleh dari kehadiran badan, nafas semasa masuk dan meninggalkan badan, bidang penglihatan, bunyi, dan sensasi yang mengelilingi dan menembusi anda. Dan, sebanyak mungkin, berhubung dengan misteri momen sekarang, yang hanya tetap adalah bahawa kandungannya sentiasa berubah.

Lakukan amalan ini, dan nonton sebagai badan melegakan dan minda menjadi lebih senyap. Apa yang berlaku kepada saya apabila relaksasi dan ketenangan ini menggantikan ketegangan dan pergolakan?

Hak Cipta 2018 oleh Will Johnson. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan kebenaran. Penerbit: Inner Traditions Intl.
www.innertraditions.com

Perkara Sumber

Ganja dalam Amalan Rohani: Ekstasi Siwa, Tenang Buddha
oleh Will Johnson

Ganja dalam Amalan Spiritual: The Ecstasy of Shiva, Tenang Buddha oleh Will JohnsonDengan berakhirnya larangan ganja di kaki langit, orang sekarang secara terbuka mencari jalan rohani yang merangkumi manfaat ganja. Menggambarkan pengalamannya selama beberapa dekad sebagai guru agama Buddha, bernafas, yoga, dan spiritualitas yang diwujudkan, Will Johnson mengkaji perspektif rohani Timur mengenai ganja dan menawarkan garis panduan dan latihan khusus untuk menggabungkan ganja ke dalam amalan rohani.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk menempah buku ini dan / atau memuat turun edisi Kindle.

Mengenai Penulis

KesedaranWill Johnson adalah pengarah Institut Latihan Perwujudan, sebuah sekolah pengajaran di Costa Rica yang memandang tubuh sebagai pintu, bukan halangan, untuk pertumbuhan rohani dan transformasi yang sebenar. Pengarang beberapa buku, termasuk Bernafas melalui Seluruh Tubuh, Praktik Rohani Rumi, dan Mata terbuka luas, dia mengajar pendekatan berorientasikan tubuh yang mendalam untuk bermeditasi di pusat Buddha di seluruh dunia. Lawati laman webnya di http://www.embodiment.net.

Video dengan Will Johnson: Bersantai di Tubuh Meditasi

Buku-buku yang berkaitan

Lebih Banyak Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Will Johnson; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}