"Nafas Tuhan": Tetap Terhubung melalui Nafas


Imej oleh Pexels

Bangun dengan cadangan cahaya samar pertama, saya tidak mahu meninggalkan tempat tidur saya. Jadi saya tidak. Saya membiarkan diri saya berbaring di sana di bawah kehangatan penutup tebal dan mengalihkan perhatian kepada nafas saya. Saya menjadi sedar. Saya mula merasakannya. Saya mula melepaskannya.

Selalunya saya telah menjelajah Breathing God sama ada berbaring di atas katil, duduk di kerusi dengan postur firaun Mesir, atau duduk bersila di atas bantal meditasi di lantai. Bahagian kesedaran nafas yang paling berpanjangan - di mana fikiran saya agak kosong dan saya merasa Tuhan dekat - berlaku ketika badan saya tidak bergerak terlalu banyak.

Sebaik sahaja saya berdiri dan mula bergerak — ke bilik cuci rumah tamu, berjalan-jalan di kebun, ke biara untuk makan, atau untuk mengambil bahagian dalam doa yang dilafazkan - menjadi lebih sukar untuk tinggal dengan nafas saya, untuk membiarkannya bernafas ke dalam diri saya dan mempunyai kehadiran Tuhan menggantikan suara-suara dan hiruk pikuk saya yang menyiarkan berita palsu bahawa perpisahan adalah satu-satunya perspektif dari mana saya dapat berinteraksi dengan dunia.

Setiap kali saya berjalan-jalan, nampaknya saya menjadi kurang penuh dengan rahmat (kurang anggun?) Dan kembali berkurang ke dalam pemikiran saya. Kenapa ini? Dan apa yang boleh saya lakukan mengenainya?

Mengembalikan Fikiran Saya ...

Semasa saya berjalan, saya cenderung untuk kembali berfikir dan melemahkan hubungan saya dengan Tuhan. Sekali lagi, soalan itu bertanya kepada dirinya sendiri, mengapa? Oleh itu, selepas sarapan, saya mengisi botol air saya, memakai sandal mendaki saya, meletakkan beberapa bar tenaga di dalam beg fanny yang saya pasangkan di pinggang saya, pakai pelindung matahari, pakai topi dan cermin mata hitam, dan keluar ke padang pasir untuk melihat apakah Saya dapat mengetahui sebabnya. . . dan melakukan sesuatu mengenainya.

Perkara pertama yang saya perhatikan, ketika saya berjalan melalui pintu kayu rumah tamu dan mula bergerak di sepanjang jalan tanah yang bertiup dan turun sejauh tiga belas batu sehingga sampai di lebuh raya asfalt utama, adalah saya cenderung memandang ke bawah ketika saya Jalan. OKEY. Ini dapat difahami kerana saya harus memastikan bahawa tidak ada apa-apa cara saya yang akan menjatuhkan saya. Tetapi untuk selalu melihat ke bawah, saya harus membawa ketegangan ke kepala dan leher saya, dan saya masih ingat pada hari keempat retret ketika saya mengetahui apa yang menguatkan leher dan memegang kepala saya yang masih berlaku kepada saya. Dengan kepala saya dibengkokkan ke depan, di depan bahagian badan saya yang lain, saya harus mengetatkan otot-otot di punggung atas agar kepala saya tidak jatuh, kepala saya tidak jatuh, kepala saya tidak jatuh. . .

"Mati dengan kepalanya! " jerit Ratu Hati di Alice di Wonderland. Mungkin dia telah berbicara tentang orang-orang yang kepalanya berada jauh di hadapan paksi menegak badan tegak mereka sehingga mereka kehilangan hubungan mereka dengan Tuhan dan terkompresi ke dalam pemikiran mereka sehingga satu-satunya cara untuk membebaskan mereka dari pemenjaraan mereka di fikiran mereka adalah untuk memotong kepala mereka?


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


. . . dan menjatuhkan lebih jauh ke tanah adalah saya benar-benar meredakan ketegangan itu. Sekiranya saya merasa terangkat, anggun mendekatkan diri kepada Tuhan, tidakkah kepala saya harus bangkit kembali ke tempatnya, di mana ia boleh melayang di atas bahu saya semasa saya berjalan, di mana ia boleh bergerak seperti memancing bobber di ombak tasik di mana angin bertiup?

labuh merah merah
pergi bob bob bobbin 'along

Melihat Keseluruhan Gambar

Perkara seterusnya yang saya perhatikan ialah ketika saya memfokuskan pandangan saya dengan sempit di tanah di depan kaki saya, saya akan kehilangan keseluruhan bidang visual. Saya hanya melihat apa yang saya mahu lihat dan mengabaikan segala yang lain, seperti helang yang terbang di atas lantai padang pasir mencari sedikit tahi lalat untuk dimakan.

Sebaik sahaja saya menyekat apa-apa dalam bidang deria utama saya - sensasi, penglihatan, suara - saya jatuh kembali ke dalam fikiran, fikiran saya, rasa pemisahan saya, dan Tuhan hilang. Oleh itu, saya mula berjalan dengan lebih perlahan. Saya tidak hanya memusatkan perhatian saya pada satu objek di hadapan saya. Sebagai gantinya, saya memperhatikan pinggiran bidang visual, semua yang kelihatan lembut di sisi kanan dan kiri bidang penglihatan elips saya.

Saya sangat suka bagaimana melihat secara serentak bahagian kanan dan kiri bidang visual saya mempengaruhi saya. Tenaga di bahagian kanan dan kiri kepala saya menjadi lebih seimbang, saya menjadi lebih hadir, dan melihat keseluruhan bidang visual menjadi lebih semula jadi. (Mungkinkah ini yang dimaksudkan oleh Yesus dengan melihat ke dunia penglihatan tunggal?)

Apabila saya melihat keseluruhan bidang sekaligus dan bukannya satu perkara tertentu, saya masih boleh berjaga-jaga dengan objek dalam jarak dekat yang mungkin ingin menjelajah saya. Apabila saya menghampiri mereka, saya melihat ke bawah sebentar, berjalan di sekitar mereka, dan kemudian segera membiarkan penglihatan saya menjadi luas dan inklusif.

Semakin saya berjalan seperti ini, semakin baik saya melakukannya sehingga pada waktu petang, saya dapat meluncur di sekitar rintangan yang saya lihat beberapa saat sebelumnya tanpa harus berhenti melihat keseluruhan bidang visual sekaligus dan melihat ke bawah.

menjaga penglihatan yang luas
membiarkan diri saya melihat
jauh di sebelah kiri
jalan di sebelah kanan
memberi tumpuan kepada kawasan pinggiran
saya melihat semuanya
semuanya sekaligus

Berjalan Seperti Gambar Tongkat ...

Perkara seterusnya yang saya perhatikan ialah saya berjalan seperti tongkat kayu. Lengan saya tidak banyak bergerak, pinggul saya tidak banyak bergoyang, kaki saya bergerak ke depan seolah-olah saya mempunyai ski merentas desa dan bermain ski di sepanjang trek selari yang telah diukir ke salji. Beberapa bahagian badan saya bergerak, yang lain tidak, dan saya ingat kembali lagu Injil yang saya nyanyikan di kelab gembira sekolah menengah saya. . .

tulang jari kaki dihubungkan dengan tulang kaki
tulang kaki disambungkan ke tulang tumit
tulang tumit disambungkan ke tulang pergelangan kaki
tulang pergelangan kaki disambungkan ke. . .

sekarang dengar kata tuan

. . . di mana saya belajar pelajaran penting pertama saya mengenai badan: semuanya berkaitan. Anda tidak boleh mengasingkan satu bahagian dari bahagian yang lain. Apa yang berlaku di satu bahagian badan secara langsung mempengaruhi setiap bahagian yang lain.

Tetapi ketika saya berjalan di sepanjang jalan tanah, saya menyedari bahawa saya bukan hanya salah satu daripada orang yang berkerut. Saya adalah salah seorang yang berbadan tegap!

Oleh itu saya berhenti. Dan berdiri. Saya mengalihkan perhatian saya kembali ke nafas. Ada lagi. Menarik nafas, menghembus nafas. Saya berehat dan secara beransur-ansur mula merasakan seluruh badan saya kembali hidup seperti kehadiran yang dirasakan, tulang kaki ke tulang kepala.

Saya melihat ke lembah yang mengagumkan di hadapan saya. Saya mendengar burung-burung memanggil ketika mereka bergerak berulang-alik dari satu pokok kecil ke pokok yang lain. Saya mula bergerak. Dan saya jatuh melalui celah-celah jalinan penampilan dunia dan larut kembali ke hadirat Tuhan yang dirasakan.

Menjaga Badan Longgar

Saya mula bereksperimen dengan menjaga seluruh badan saya dalam gerakan longgar dan tahan lasak ketika saya bergerak di sepanjang jalan tanah. Pinggul saya bergoyang; lengan saya dihayunkan; kepala saya tidak hanya kelihatan lurus ke depan tetapi bob bolak-balik, seperti terbalik u. Mengikuti arah kaki yang bergerak ke hadapan, badan saya berpusing ke kanan dan kiri di sekitar tulang belakang di tulang belakang saya di mana batang dada bawah saya memenuhi batang lumbar atas, bahu kanan ke belakang ketika kaki kanan maju ke depan, ke belakang dan ke belakang, ke belakang dan seterusnya, semuanya bergerak. Dan walaupun menganalisis ini mulai terasa seperti ulat yang menjelaskan bagaimana dia berjalan, Tuhan mula berbicara kepada saya lagi dalam bahasa yang sunyi kehadirannya.

Albert Einstein
dalam sepucuk surat kepada anaknya

hidup seperti menunggang basikal
untuk tetap seimbang
semuanya mesti terus bergerak

Seperti tali pengikat tali pada tali, saya boleh berjalan dengan elegan dan anggun. Sekiranya saya dapat bermain dengan keseimbangan tegak yang sama yang membolehkan pokok sequoia gergasi, menara Gothic, dan pencakar langit moden naik ke langit, graviti sebenarnya dapat dirasakan menyokong dan mendorong saya, dan dalam keadaan santai, secara harfiah rahmat terangkat, seluruh badan saya bergerak pada setiap langkah dan nafas.

Semasa saya terus bergerak maju - bernafas, merasa, melihat, mendengar, semuanya bergerak, gembira - Saya pasti datang ke suatu tempat, mungkin hanya memikirkan betapa senangnya cara berjalan yang baru ini, di mana saya tiba-tiba kembali berada di kepala , kembali dalam fikiran saya. Dan setelah saya bangun kembali ke tekanan ini, yang disebabkan oleh tenggelam dalam pemikiran, saya menyedari bahawa sesuatu di suatu tempat di badan saya telah berhenti bergerak. Mungkin bahu saya sudah tidak bergerak. Mungkin pinggul saya sudah berhenti bergoyang. Pasti, kepala dan leher saya sudah terasa kaku. Di suatu tempat. Oleh itu, setelah berfikir, saya mengalihkan perhatian saya ke badan saya, mencari di mana saya masih pergi, dan mula membiarkan semuanya bergerak lagi.

Menjaga Fokus Longgar

Saya berjalan keluar ke padang pasir. Lebih mudah berjalan dengan rahmat dan gerak penari seperti ini ketika saya yakin pada tanah di bawah kaki saya dan jalan yang saya lalui, ketika jalannya luas dan rata tanpa batu atau kerikil, tanpa tongkat atau dahan, tidak akar atau semak. Apabila saya mempunyai kepercayaan diri seperti ini, kepala saya dapat melihat ke depan, bukan hanya di bawah tanah, bergoyang ke kiri dan kanan, ke atas dan ke bawah, dan mengambil seluruh bidang visual sekaligus.

Saya tidak menumpukan pandangan saya pada satu objek. Dengan memusatkan perhatian pada keseluruhan bidang visual, dan bukannya mengalihkan pandangan saya ke sana, saya tidak menimbulkan ketegangan yang kuat ke dalam mata saya, yang disambungkan ke tulang kepala saya yang disambungkan ke tulang leher saya yang terhubung dengan mata saya. . . dan jadi saya boleh bergerak, benar-benar bergerak, di sepanjang gurun tanpa meninggalkan Tuhan.

Sebaik sahaja saya sekali lagi kehilangan pemikiran, saya berhenti sebentar. . .

saya ingat
kata-kata ibu saya kepada saya
mengenai apa yang perlu dibuat
semasa saya sampai di persimpangan jalan
dalam perjalanan ke sekolah
berhenti
melihat
mendengar

. . . kumpulkan diri saya, tonton semula kehadiran badan dan nafas yang terasa, bermain dengan tarian mengimbangi tegak. . .

tidak ada perkara seperti berdiri diam
setiap kali saya berdiri
dan biarkan diri saya santai
menyerah pada tarikan graviti
sambil merasa tertarik dengan bintang
semuanya bergerak dan bergerak

. . . melembutkan mata saya yang, hilang akal, mengecilkan diri untuk fokus tetapi hanya satu objek, meluaskan pandangan saya untuk melihat keseluruhan bidang visual elips sekaligus, buka telinga saya untuk mendengar semua yang ada di sini untuk didengar, berehat gerakan.

Tidak Ada Yang Berdiam diri; Semuanya Bergerak

Pada penghujung hari, saya kembali ke wisma, mandi air panas, bergoyang di bilik mandi, mengenakan pakaian segar, dan berjalan kembali ke biara untuk solat malam dan makan malam. Nota doa yang dinyanyikan bergerak ke atas dan ke bawah skala. Jari organis bergerak dari kunci ke kunci. Kita hidup di alam semesta di mana semuanya bergerak. Tidak ada apa-apa yang terhenti, walaupun tidak sebentar.

Semasa makan malam, saya mengangkat garpu ke mulut saya dan merasakan gerakan sederhana ini menular ke seluruh badan saya yang longgar, menggegarkan saya dengan lembut di kerusi saya. Goyang jiwaku di pangkuan Abraham. Saya berjalan kembali ke bilik saya, dan sebelum kegelapan malam gurun telah menyingkirkan cahaya terakhir hari, saya jatuh tidur nyenyak, menarik nafas, menghembus nafas, nafas tidak pernah berhenti, tidak pernah berdiri diam.

© 2019 oleh Will Johnson. Hak cipta terpelihara.
Dikutip dengan kebenaran daripada Pernafasan sebagai Amalan Spiritual.
Penerbit: laman web.

Perkara Sumber

Bernafas sebagai Amalan Spiritual: Mengalami Kehadiran Tuhan
oleh Will Johnson

Bernafas sebagai Amalan Spiritual: Mengalami Kehadiran Tuhan oleh Will JohnsonMelalui perjalanan kontemplatifnya, Will Johnson berkongsi pengalamannya dengan berusaha untuk menyerahkan kehadiran Allah sepenuhnya melalui setiap nafas. Semasa dia mengambil pembaca langkah demi langkah melalui amalan pernafasannya sendiri, penulis menerangkan teknik fizikal dan mentalnya untuk bermeditasi dengan sukses melalui nafas dan menyediakan garis panduan yang berguna untuk memanfaatkan sepenuhnya meditasi retreat. Johnson juga menawarkan pantulan yang mendalam tentang bagaimana amalan yang dikongsi bersama ini mengalami Tuhan melalui nafas yang melampaui perbezaan agama. (Juga boleh didapati sebagai edisi Kindle.)

Untuk maklumat lebih lanjut dan / atau untuk memesan buku ini, tekan di sini.

Lebih banyak buku oleh Pengarang ini

Mengenai Penulis

Will JohnsonAkan Johnson adalah pengasas dan pengarah Institut Latihan Perwujudan, yang menggabungkan psikoterapi somatik Barat dengan amalan meditasi Timur. Beliau adalah pengarang beberapa buku, termasuk Bernafas melalui Seluruh Tubuh, Postur Meditasi, dan Praktik Rohani Rumi. Lawati laman web beliau di http://www.embodiment.net.

Video / Persembahan dengan Will Johnson: Membincangkan Postur Meditasi

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}

DARIPADA EDITOR

Surat Berita InnerSelf: September 6, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Kita melihat kehidupan melalui lensa persepsi kita. Stephen R. Covey menulis: "Kita melihat dunia, bukan seperti yang ada, tetapi seperti yang kita ada, atau seperti kita dikondisikan untuk melihatnya." Jadi minggu ini, kita melihat beberapa…
Surat Berita InnerSelf: Ogos 30, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Jalan-jalan yang kita lalui pada masa ini sama lama dengan zaman, namun masih baru bagi kita. Pengalaman yang kita lalui sudah lama seperti zaman dulu, tetapi juga baru bagi kita. Perkara yang sama berlaku untuk…
Apabila Kebenaran Sangat Mengerikan, Bertindaklah
by Marie T. Russell, InnerSelf.com
Di tengah-tengah semua kengerian yang berlaku hari ini, saya terinspirasi oleh sinar harapan yang bersinar. Orang biasa memperjuangkan apa yang betul (dan menentang apa yang salah). Pemain besbol,…
Apabila Punggung Anda Terhadap Tembok
by Marie T. Russell, InnerSelf
Saya suka internet. Sekarang saya tahu banyak orang mempunyai banyak perkara buruk untuk diperkatakan, tetapi saya menyukainya. Sama seperti saya mengasihi orang-orang dalam hidup saya - mereka tidak sempurna, tetapi saya tetap mencintai mereka.
Surat Berita InnerSelf: Ogos 23, 2020
by Kakitangan InnerSelf
Semua orang mungkin boleh bersetuju bahawa kita hidup dalam masa yang pelik ... pengalaman baru, sikap baru, cabaran baru. Tetapi kita dapat didorong untuk mengingat bahawa semuanya selalu berubah,…