Menemui dan Memupuk Seni Kebahagiaan Benar

Menemui Seni Kebahagiaan Benar

Kita boleh melakukan perjalanan jauh dan melakukan banyak perkara yang berbeza, tetapi kebahagiaan kita yang paling dalam tidak dilahirkan dari pengalaman baru. Ia dilahirkan dari melepaskan apa yang tidak perlu, dan mengetahui diri kita sentiasa berada di rumah. Kebahagiaan sejati mungkin sama sekali tidak jauh, tetapi ia memerlukan perubahan pandangan radikal di mana untuk mencarinya.

Seorang meditator di salah satu retret pertama kami mendapati ini dengan cara yang sangat tajam. Sebelum kita menubuhkan pusat Persatuan Meditasi Insight, kita terpaksa menyewa tapak untuk retreat meditasi yang panjang. Untuk yang pertama kami, kami menyewa sebuah biara dengan sebuah gereja yang indah. Untuk menukarkan kapel ke dalam dewan meditasi di mana kita boleh duduk di atas lantai, kita perlu mengeluarkan semua bangku dan menyimpannya di dalam bilik belakang yang besar. Disebabkan kekurangan penginapan tidur, salah seorang meditator tidur di sudut bilik belakang untuk tempoh retret.

Semasa perjalanan berundur meditator ini mula mengalami banyak kesakitan dan kesakitan. Merasa agak marah dan terganggu oleh mereka, dia menghabiskan masa yang lama mencari biara untuk kerusi yang sempurna, yang akan membolehkan dia duduk tanpa kesakitan. Tidak dapat menemuinya, dia memutuskan bahawa satu-satunya cara untuk menyelinap ke bengkel biara pada waktu malam untuk membina dirinya sebagai kerusi. Dia dengan teliti merancang bagaimana dia akan melakukan ini tanpa ditemui. Kemudian, yakin bahawa dia akan segera menyelesaikan masalahnya, dia pergi ke bengkel untuk melihat peralatan dan bahan yang ada. Kembali ke dalam bilik di mana dia tinggal, dia duduk di salah satu bangku simpanan yang disimpan di sana dan menetapkan reka bentuk kerusi meditasi yang sempurna, dijamin untuk mengakhiri penderitaan.

Semasa dia duduk di sana bekerja, dia menyedari bahawa dia berasa lebih bahagia dan lebih bahagia. Pada mulanya dia menganggap kebahagiaan itu datang kerana dia mencipta reka bentuk yang sempurna, revolusioner dan sempurna. Kemudian tiba-tiba dia sedar bahawa, sebenarnya, dia sangat gembira kerana dia sangat selesa duduk di salah satu bangku. Dia memandang sekeliling dan melihat bahawa terdapat kira-kira tiga ratus orang bangku itu di dalam biliknya sendiri. Apa yang dia cari adalah betul di hadapannya sepanjang masa. Daripada mengambil perjalanan mental yang menyakitkan itu, dia hanya boleh duduk.

Mencari Di Semua Tempat Yang Salah

Kadang-kadang kita mengambil sedikit perjalanan - secara fizikal atau mental atau emosi - apabila cinta dan kebahagiaan yang kita inginkan banyak dapat dijumpai dengan hanya duduk. Kami menghabiskan hidup kita mencari sesuatu yang kita fikir kita tidak mempunyai, sesuatu yang akan membuat kita bahagia. Tetapi kunci kebahagiaan kami yang paling mendalam terletak pada perubahan visi kami di mana untuk mencarinya. Sebagai penyair Jepun yang hebat dan ketua Zen Hakuin berkata, "Tidak mengetahui sejauh mana Kebenaran itu, orang-orang mencari jauh, Sayang sekali, mereka seperti orang yang di tengah-tengah air, menangis dengan haus dengan penuh harapan."

Kebahagiaan biasa datang dari pengalaman keseronokan - kepuasan, untuk sementara waktu, untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Kebahagiaan semacam itu adalah seperti penangguhan sementara anak yang tidak berpuas hati dan bahagia. Kami menjangkau untuk penghiburan gangguan seketika, dan kemudian kita kecewa apabila ia berubah. Saya mempunyai kawan yang berumur empat tahun. Apabila dia berasa kecewa, atau tidak mendapat apa yang dia mahu, lorong-lorong rumahnya bergema dengan tangisannya: "Tidak ada yang mencintaiku lagi!"

Kami sebagai orang dewasa sering merasakan perkara yang sama: apabila kita tidak mendapat apa yang kita mahu - atau apabila kita mendapat apa yang kita inginkan, hanya untuk mengubahnya - seolah-olah semua cinta di alam semesta telah ditarik dari kita. Kebahagiaan menjadi sama ada / atau keadaan. Sama seperti empat tahun, tafsiran dan penghakiman kami menghalangi melihat jelas.

Apa yang Akan Datang Harus Datang ...

Kehidupan adalah sama seperti itu, walaupun bantahan kami. Bagi kita semua terdapat penggantian berterusan pengalaman yang menyenangkan dan menyakitkan. Sebaik sahaja saya mengembara bersama rakan-rakan di California Utara. Kami telah memutuskan terlebih dahulu untuk mengikuti jejak tertentu untuk tiga hari pertama, dan kemudian menjejaki langkah kami untuk tiga seterusnya. Pada hari ketiga kenaikan yang sukar ini, kami mendapati diri kami berada di lereng bukit yang panjang dan stabil. Selepas beberapa jam ini, salah seorang kawan saya tiba-tiba menyedari bahawa semua ini berjalan menuruni bukit tersirat untuk keesokan harinya apabila kita akan melangkah semula langkah kita, berpaling kepada saya dan berkata dengan mulia, "Dalam alam semesta dualistik, bukit boleh berarti hanya satu perkara . "

Keadaan berubah keadaan hidup tidak dapat dielakkan, tetapi kita berusaha untuk terus bersenang-senang, dan kita bekerja dengan sukar untuk mengelakkan kesakitan. Begitu banyak imej dari dunia kita memberitahu kita bahawa salah untuk menderita; pengiklanan, makro sosial, dan andaian budaya mencadangkan perasaan sakit atau kesedihan adalah salah, memalukan, memalukan. Mengasaskan mesej ini adalah jangkaan yang entah bagaimana kita harus dapat mengawal rasa sakit atau kerugian. Apabila kita mengalami kesakitan mental atau fizikal, kita sering merasakan pengasingan, pemisahan dari manusia dan kehidupan. Malu kami membezakan kami dalam penderitaan kami pada masa-masa yang sangat diperlukan untuk menyambung.

Kebahagiaan sementara yang konvensional membawa halangan yang halus bukan sahaja kesepian tetapi juga ketakutan. Apabila keadaan berjalan lancar, apabila kita mengalami keseronokan dan mendapat apa yang kita inginkan, kita merasa bertanggungjawab untuk mempertahankan kebahagiaan kita kerana ia kelihatan rapuh, tidak stabil. Seolah-olah kebahagiaan kita memerlukan perlindungan yang tetap, kita menolak kemungkinan menderita; kita memotong diri dari menghadapinya dalam diri kita dan orang lain kerana kita takut bahawa ia akan melemahkan atau menghancurkan nasib kita.

Oleh itu, untuk terus menikmati kesenangan kita, kita enggan mengenali kemanusiaan orang yang tiada tempat tinggal di jalanan. Kami memutuskan bahawa penderitaan orang lain tidak relevan dengan kehidupan kita sendiri. Kami memotong diri dari menghadapi penderitaan dunia kerana kami takut ia akan melemahkan atau menghancurkan kebahagiaan kita sendiri. Dalam keadaan yang sangat dipertahankan, kami menarik diri ke dalam kegelapan yang begitu dahsyat sehingga kami tidak dapat mengalami kegembiraan yang benar. Sungguh pelik kami ialah: merasa bersendirian dalam kesakitan kami, dan berasa sangat terdedah dan terpencil dalam kebahagiaan kami.

Apa Perbezaan Satu Orang Boleh Membuat!

Bagi sesetengah orang, satu pengalaman yang hebat dapat mendorong mereka keluar dari pengasingan ini. Ashoka adalah seorang maharaja di India utara kira-kira dua ratus lima puluh tahun selepas masa Buddha. Pada tahun-tahun awal pemerintahannya, maharaja yang dahsyat ini dahagakan darah dan tamak untuk perkembangan empayarnya. Dia juga seorang yang sangat tidak berpuas hati.

Pada suatu hari, selepas pertempuran yang sangat dahsyat yang dilancarkannya untuk memperoleh lebih banyak wilayah, dia berjalan di medan perang di tengah-tengah tontonan yang mengerikan mayat lelaki dan binatang yang tersebar di mana-mana, sudah membusuk di bawah matahari dan dimakan oleh burung-burung yang memakan bangkai . Ashoka terperanjat dengan serangan yang dilakukannya.

Pada masa itu seorang sami Buddha datang berjalan di medan perang. Biarawan itu tidak mengatakan kata, tetapi makhluknya berseri dengan kedamaian dan kebahagiaan. Melihat bhiksu itu, Ashoka berfikir, "Mengapa saya, yang mempunyai segalanya di dunia, berasa begitu sengsara? Bahwa biarawan ini tidak mempunyai apa-apa di dunia selain dari jubah yang dipakainya dan mangkuk yang dibawanya, namun dia kelihatan begitu tenang dan gembira di tempat yang dahsyat ini. "

Ashoka membuat keputusan yang mementingkan medan perang itu. Dia mengejar biarawan itu dan bertanya kepadanya, "Adakah anda gembira? Jika ya, bagaimana keadaannya?" Sebagai tindak balas, biarawan yang tidak memperkenalkan maharaja yang mempunyai segala ajaran Buddha.

Sebagai akibat dari pertemuan ini, Ashoka menumpukan kepada amalan dan kajian Buddhisme dan mengubah seluruh sifat pemerintahannya. Dia berhenti melancarkan perang imperialis. Dia tidak lagi membenarkan orang ramai untuk lapar. Dia mengubah dirinya dari seorang yang kejam kepada salah satu penguasa yang paling dihormati oleh sejarah, yang diakui selama beribu-ribu tahun selepas itu adil dan baik hati.

Anak lelaki dan anak perempuan Ashoka membawa Buddhisme dari India ke Sri Lanka. Ajaran-ajaran itu berakar di sana dan dari India dan Sri Lanka tersebar ke Burma dan Thailand dan di seluruh dunia. Akses kami kepada ajaran ini hari ini, begitu banyak abad dan peralihan budaya kemudian, adalah hasil langsung dari transformasi Ashoka. Ringan seorang sami biarawan Buddha itu masih menjejaskan dunia hari ini. Kedamaian seseorang mengubah perjalanan sejarah, dan menyampaikan kepada kita jalan Buddhis untuk kebahagiaan.

Segala-galanya dalam Perubahan Hayat

Dasar pengajaran psikologi Buddha ialah usaha kita untuk mengawal apa yang tidak terkendali secara inheren tidak dapat menghasilkan keamanan, keamanan, dan kebahagiaan yang kita cari. Dengan melibatkan diri dalam usaha yang menimbulkan kebahagiaan, kita hanya mendatangkan penderitaan kepada diri kita sendiri. Dalam usaha mencari jalan untuk menghilangkan kehausan kami, kami mengabaikan air di sekeliling kami dan mengusir diri ke dalam buangan dari kehidupan kita sendiri.

Kita mungkin mencari yang stabil, tidak berubah, dan selamat, tetapi kesedaran mengajar kita bahawa pencarian seperti itu tidak dapat berjaya. Semuanya dalam hidup berubah. Jalan menuju kebahagiaan sejati adalah salah satu yang menyatukan dan menerima semua aspek pengalaman kami. Integrasi ini diwakili dalam simbol Tao Yin / yang, sebuah bulatan yang setengah gelap dan setengah cahaya. Di tengah-tengah kawasan gelap adalah tempat cahaya, dan di tengah-tengah kawasan cahaya adalah tempat kegelapan. Malah di kedalaman kegelapan, cahaya itu tersirat. Malah di tengah-tengah cahaya, gelap difahami, diakui, dan diserap. Jika keadaan tidak baik untuk kita dalam hidup dan kita menderita, kita tidak dikalahkan oleh sakit atau ditutup kepada cahaya. Sekiranya keadaan berjalan lancar dan kami gembira, kami tidak membantah kemungkinan untuk menderita. Perpaduan ini, integrasi ini, datang dari menerima kegelapan dan cahaya yang mendalam, dan dengan itu dapat berada dalam kedua-dua serentak.

Penulis Inggeris EM Forster memulakan salah satu novelnya dengan dua perkataan: "Sambung saja." Kedua-dua perkataan ini dengan sempurna menyatakan pergeseran yang harus kita buat, dari satu pandangan dunia ke yang lain, jika kita mencari kebahagiaan yang boleh dipercayai. Kita mesti bergerak dari cuba untuk mengawal kitaran kesenangan dan kesakitan yang tidak terkawal, dan sebaliknya belajar bagaimana untuk menyambung, membuka, mencintai tidak kira apa yang sedang berlaku.

Apa yang Anda Lakukan Dengan Perhatian Anda

Perbezaan antara kesengsaraan dan kebahagiaan bergantung pada apa yang kita lakukan dengan perhatian kita. Adakah kita, di tengah-tengah air, mencari sesuatu di tempat lain untuk diminum? Transformasi datang dari jauh mendalam, ke keadaan yang wujud sebelum ketakutan dan pengasingan timbul, keadaan di mana kita secara keseluruhan sama seperti kita. Kami menyambung kepada diri kita sendiri, untuk pengalaman sebenar kita sendiri, dan mengetahui di sana bahawa untuk menjadi hidup bermakna menjadi keseluruhan.

Pertimbangkan bagaimana langit tidak terjejas oleh awan yang melaluinya, sama ada ia ringan dan kelihatan lembut atau gelap dan menggerunkan. Gunung tidak dipindahkan oleh angin bertiup di atasnya, sama ada lembut atau sengit. Lautan tidak dimusnahkan oleh ombak yang bergerak di permukaannya, sama ada tinggi atau rendah. Dengan cara itu, tidak kira apa yang kita alami, beberapa aspek diri kita tetap tidak terluka. Inilah kebahagiaan kesedaran semula jadi.

Kadang-kadang saya bertemu dengan beberapa guru yang luar biasa, penyayang. Pada saat pertama melihatnya, saya menyadari, "Oh, itulah yang saya benar-benar!" Saya merasakan pengiktirafan yang mendalam terhadap daya cinta yang bawaan dan tidak bersalah di dalam diri saya juga. Dan saya juga melihat bahawa banyak konsep tentang diri saya, ketakutan dan keinginan saya, disempitkan dengan kuasa itu, menyembunyikannya. Konsep-konsep ini dibubarkan dengan kehadiran orang tersebut; Saya sedar seketika dan boleh berkata, "Oh, betul, itulah yang saya benar-benar. Itulah yang benar dan mungkin untuk semua makhluk." Pertemuan ini membantah batasan yang seolah-olah saya, dan saya berjalan bebas untuk sementara waktu dari penjara yang pernah saya buat untuk diri saya sendiri.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Shambhala Publications, Inc.
© 1995, 2002. www.shambhala.com

Perkara Sumber

Loving-Kindness: Seni Revolusi Kebahagiaan
oleh Sharon Salzberg.

Loving-Kindness oleh Sharon Salzberg.Dalam buku yang mengilhamkan ini, Sharon Salzberg, salah seorang guru rohani yang terkemuka di Amerika, menunjukkan kepada kita betapa jalanan kasih sayang Buddha dapat membantu kita menemui hati yang berseri dan gembira di dalam diri kita. Praktik kasih sayang ini adalah revolusioner kerana ia mempunyai kuasa untuk mengubah kehidupan kita secara radikal, membantu kita memupuk kebahagiaan sejati dalam diri kita dan belas kasihan yang tulus untuk orang lain. Buddha menggambarkan sifat jalan rohani seperti "pembebasan hati, iaitu cinta." Penulis mengagungkan ajaran Buddha yang ringkas, kisah kebijaksanaan dari pelbagai tradisi, amalan meditasi berpandukan, dan pengalamannya sendiri dari lebih daripada dua puluh lima tahun amalan dan pengajaran untuk menggambarkan bagaimana setiap kita dapat menanam cinta, belas kasihan, kegembiraan, dan ketenangan - empat "abadi syurga" dari Buddhisme tradisional.

Maklumat / Perintah buku buku ini. Juga tersedia sebagai hardcover dan sebagai edisi Kindle.

Mengenai Penulis

Sharon Salzberg

SHARON SALZBERG telah mengamalkan meditasi Buddha selama dua puluh lima tahun. Dia adalah pengasas bersama Persatuan Meditasi Insight di Barre, Massachusetts, dan mengajar meditasi di seluruh negara. Lawati laman web beliau di www.loving-kindness.org.

Lebih buku-buku oleh penulis ini.

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}