Menjawab Kesihatan dengan Emosi & Perasaan Kami

Menjawab Kesihatan dengan Emosi & Perasaan Kami

Apabila kita belajar untuk bertindak balas dengan lebih baik kepada emosi dan perasaan yang timbul, kita dapat mengubah kualiti kehidupan kita secara radikal. Salah satu kekecewaan terbesar yang saya rasakan dalam membesar adalah bahawa tidak ada yang pernah memberi saya membantu dalam menangani emosi. Pengalaman itu mesti menjadi sangat meluas, kerana sebagai psikoterapi mungkin aspek utama kerja saya adalah membantu orang mengetahui cara hidup dengan perasaan mereka.

Dalam meneroka pengurusan kehidupan emosi, saya dapati ia berguna untuk mengumpulkan dua benang latar belakang saya sendiri, yang diambil dari pengalaman saya sebagai psikoterapis, yang lain dari pengalaman saya sebagai seorang meditator. Apabila saya mula bekerja sebagai ahli terapi, saya sedar akan perbezaan kedua-dua gaya menangani kehidupan emosi.

Pada mulanya, psikoterapi seolah-olah diserap melihat asal-usul tabiat emosi kita dan membincangkannya, sementara Buddhisme seolah-olah lebih berminat untuk menjinakkan dan mengawal emosi untuk mencapai keadaan kekeliruan mental. Lama kelamaan, pemahaman saya mengenai kedua-dua kaedah ini semakin mendalam dan menjadi lebih halus, dan kini saya mendapati bahawa pendekatan reflektif dan kontemplatif melengkapi dan memaklumkan antara satu sama lain, baik dalam kerja saya sebagai ahli terapi dan dalam kehidupan peribadi saya.

Mengelakkan Perasaan atau Mengubahnya?

Namun, penerokaan ini menonjolkan perhatian khusus: iaitu, potensi bagi mereka yang mengembangkan amalan meditasi untuk menggunakannya sebagai cara untuk mengelakkan perasaan daripada mengubahnya.

Apabila amalan rohani benar-benar terintegrasi dalam kehidupan seharian, ini dapat dilihat pada bagaimana kita, saat demi saat dan hari demi hari, dengan perasaan dan emosi kita. Sesetengah orang yang mendakwa mempunyai pengalaman meditasi yang hebat masih boleh memaparkan masalah emosi yang kuat. Lain-lain yang sama berpengalaman dalam meditasi menunjukkan tanda-tanda telah menimbulkan kemampuan mereka untuk perasaan dan emosi dalam cara yang agak tidak sihat. Persoalannya timbul sama ada seseorang yang sedang mengembangkan meditasi yang mendalam dalam meditasi harus bebas dari emosi dan reaksi emosional.

Saya sering geli hati oleh orang yang mengatakan, apabila saya secara jujur ​​menyatakan bagaimana saya merasakan secara emosional sesuatu, "Tetapi anda seorang Buddha, anda tidak sepatutnya mempunyai masalah emosi." Jelasnya mereka berfikir bahawa amalan meditasi Buddha sepatutnya menghapuskan perasaan dan emosi.

Menanggapi Emosi dengan Cara Sihat?

Jawapan saya untuk ini adalah bahawa niat amalan buddhis tidak boleh menjadi steril secara emosi tetapi mempunyai keupayaan untuk bertindak balas terhadap emosi dengan cara yang sihat. Dalam hal ini, sekali lagi, bukanlah kenyataan bahawa kita mempunyai perasaan atau tindak balas emosional kepada dunia yang menjadi masalah, tetapi bagaimana dengan kita.

Apabila timbul emosi kita boleh bertindak balas dengannya dalam beberapa cara. Kita boleh menjadi sepenuhnya diserap di dalamnya atau, untuk menggunakan bahasa psikologi, "dikenal pasti dengannya," supaya semua yang kita rasakan adalah kuasa besar emosi. Sekiranya kita cedera, kita akan menjadi sangat teruk dalam kecederaan itu seolah-olah kita cedera. Pada masa ini ia boleh menjadi tidak tertanggung dan memakan semua, seolah-olah tidak ada realiti lain.

Menyaksikan Pengalaman

Tambahan pula, kita boleh bertindak secara langsung dan instinctively dari tempat yang terluka. Kami boleh memecah, membuang, atau menjadi defensif. Dalam keadaan yang dikenal pasti ini terdapat sedikit kesedaran mengenai proses emosi yang berlaku. Kami tidak dapat menyaksikan pengalaman itu kerana kami telah hilang di dalamnya.

Apabila kita begitu hilang dalam perasaan kita dan tidak mempunyai kesedaran yang dapat menyaksikan mereka, seolah-olah kita tidak sedarkan diri. Kami juga tidak dapat melihat proses mendasar yang telah menimbulkan keadaan emosi. Sekiranya kita boleh melambatkan proses itu, maka untuk bercakap, kita mungkin melihat bahawa emosi ini bermula dengan perasaan yang agak halus yang semakin meningkat ketika kita semakin mengejutkan penguncupan kita dan masuk ke dalam perasaan. Akhirnya, ia menjadi tindak balas emosi penuh.

Menerima Perasaan Kita tanpa Penghakiman

Rasa yang kita perjuangkan selama bertahun-tahun hanya berubah apabila kita menerima mereka tanpa pertimbangan dan tanpa penguncupan. Ini tidak bermakna perasaan kita hilang, tetapi kita dapat hidup dengan mereka dengan cara yang sangat berbeza. Emosi timbul tetapi dapat melewati tanpa menjadi terperangkap.

Emosi kita mungkin merupakan cabaran terbesar yang pernah kita hadapi. Ini adalah pusat pemikiran Buddha, bagaimanapun, bahawa resolusi untuk masalah kehidupan datang melalui perubahan dalam pikiran. Ini sudah tentu benar dari segi hubungan kita dengan dunia.

Rasa Kesenangan atau Sakit Sepenuhnya & Terbuka

Terdapat, dalam pengertian ini, tiada masalah luar yang tidak dapat diselesaikan melalui kemampuan untuk mengubah cara kita berkaitan dengan kehidupan emosi kita. Apabila kita memahami dengan kebenaran ini, ada rasa kebebasan.

Mengubah kehidupan kita adalah lebih daripada sekadar positif sepanjang masa: ia adalah keupayaan untuk merasakan perkara-perkara sepenuhnya, sama ada dalam keseronokan atau kesakitan, tetapi untuk kekal luas dan terbuka. Kelapangan dalam pengalaman ini bukan tentang membuat hidup positif; ia hanya terbuka, terlibat, dan sahih kepada apa.

Dicetak semula dengan izin penerbit,
Penerbitan Lion Lion. © 2010.
www.snowlionpub.com.

Perkara Sumber

Artikel ini dikutip daripada buku ini: The Wisdom of Imperfections oleh Rob Preece.Kebijaksanaan ketidaksempurnaan: Cabaran Individu dalam Kehidupan Buddha
oleh Rob Preece.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Rob Preece, pengarang artikel: Hidup dengan Emosi & Perasaan

Guru psikoterapi dan meditasi Rob Preece menarik perhatian pada tahun-tahun 19nya sebagai psikoterapis dan bertahun-tahun sebagai guru meditasi untuk meneroka dan memetakan pengaruh psikologi pada perjuangan kita untuk membangkitkan. Rob Preece telah mempraktikkan Buddha sejak 1973, terutamanya dalam tradisi Buddhis Tibet. Sejak 1987 beliau telah memberikan banyak bengkel mengenai psikologi Buddhis dan Jungian komparatif. Beliau adalah guru meditasi yang berpengalaman dan pelukis Thangka (ikon Buddha). Lawati laman webnya di http://www.mudra.co.uk/

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}