Anda Tidak Perlu Cari Laluan Anda, Anda Sudah Terlibat

Anda Tidak Perlu Cari Laluan Anda, Anda Sudah Terlibat

Jika anda tidak melihatnya, anda tidak melihatnya walaupun anda berjalan di atasnya
Apabila anda berjalan di jalan, ia tidak dekat, ia tidak jauh.
Sekiranya kamu tersesat, kamu adalah gunung dan sungai-sungai dari padanya.

- Sekito Kisen, "Identiti Relatif dan Mutlak"

Anda tersandung semasa berfikir anda tidak tahu jalannya, dan kemudian suatu hari anda menyedari anda berada di tengah-tengahnya.

Kami bertiga berjalan di bawah pohon aroma. Beratus-ratus buah oren masak yang ditanam di atas kepala seperti perhiasan. Saya adalah tetamu, tetapi dengan setiap langkah saya merasa lebih banyak di rumah.

Fikiran ini adalah satu perkara yang luar biasa. Ia dapat menonjolkan cinta dari aroma bunga oren, kedamaian dari angin kering, dan kegembiraan dari rumput pada musim panas. Sehingga saya berumur dua belas tahun, saya menghabiskan hampir setiap hujung minggu di rumah datuk nenek saya di tengah-tengah ladang jeruk Ventura County kira-kira sejam di utara Los Angeles. Di sana, saya berasa ghairah. Saya tidak mempersoalkan sama ada saya layak atau tidak. Setiap ingatan pada hari-hari itu ditimbulkan dengan bau kotoran berpasir dan intipati oren. Ia semua datang kembali kepada saya.

Mengapa kenangan zaman kanak-kanak begitu jelas? Jadi sebenar dan berpanjangan? Mungkin kerana sebagai kanak-kanak kita memberi perhatian kepada apa yang ada di hadapan kita, yang tidak ditindaklanjuti oleh perkara-perkara yang belum kita lakukan dan tempat-tempat yang kita masih belum pergi.

Jalan Tidak Bermakna Sejujurnya, Ia Adalah Jalan untuk Hidup

Saya selalu berfikir bahawa jalan adalah satu cara untuk berakhir. Kursus pengajian, lawatan tugas. Jarak dari A ke B. Ranjang yang tersanjung antara ingin dan mempunyai. Sebenarnya, saya mengharapkan perkahwinan kedua ini untuk menyampaikan saya kepada sesuatu yang lebih baik - akhir yang bahagia. Zen juga saya lihat sebagai perhentian pit yang diperlukan dalam perjalanan ke alam yang lebih tinggi. Tetapi selagi kita hanya melalui, kita tidak pernah tiba. Jalan bukan cara untuk mendapatkan sesuatu; jalan adalah cara hidup.

Ia adalah laluan yang tidak pernah kami tinggalkan tetapi jarang melihatnya. Kami tidak dapat melihat di mana kita berdiri. Kami tidak dapat melihat di mana kita sedang berjalan. Kami tidak melihat pemandangan, bau, atau bunyi di sekeliling kita. Kami tidak melihat para sahabat perjalanan kami atau orang yang kami lalui. Apabila kita tidak hadir, dunia adalah padang belantara.

Tetapi seketika, kita sedang dalam perjalanan. Itulah yang saya tahu pasti ketika saya berjalan bersama-sama, tiba-tiba berjaga-jaga untuk setiap sensasi. Saya tahu bahawa semua lewat saya, giliran yang salah, dan isyarat yang tidak terjawab adalah sebahagian daripada jalan saya. Setiap kelewatan dalam penghakiman, salah perhitungan, dan ragu-ragu telah ditetapkan tepat pada masanya.

Semua orang yang pernah saya kenali, segala yang pernah terjadi, telah mendarat saya di sini. Tiada yang pernah saya lakukan adalah kesilapan. Tidak ada kesilapan pun. Ia seperti meletakkan beg pakaian. Tidak, lebih seperti merangkak keluar dari bekas perkapalan yang penuh dengan rasa sakit, rasa bersalah, menyalahkan, dan menyesal. Anda tidak mahu terperangkap dalam salah satu daripada mereka. Anda tidak akan keluar hidup-hidup.

Ingin Dapatkan "Ada" dan Kemudian Mahu Meninggalkan

Apabila saya dewasa, saya sering menghiraukan ayah saya dan pengsannya untuk perjalanan jalan raya. Dia akan merancang untuk hari atau minggu, peta laluan alternatif, mengisi tayar, mengangkat tangki, memuatkan kereta, dan bangun kita dalam kegelapan untuk memulakan pemacu supaya kita dapat ke sana - di mana sahaja - lebih awal dari jadual. Dan kemudian dia akan menjadi sangat sengsara di tempat itu dan dengan orang-orang yang kita lihat. Perjalanan ini selalu berakhir dengan cara mereka bermula: tidak selesa pada awal.

Apabila dia berhenti bekerja, dia bersara ke sebuah treler di dalam hutan, lalu ke sebuah rumah di sebuah tasik. Percubaan terakhirnya ialah kabin di pergunungan. Hampir akhir hayatnya, beliau memulakan perjalanan terakhir di seluruh negara untuk melawat saya. Dia tidak pernah membuatnya. Dia berhenti di sebuah hotel sejam dari rumah saya dan memanggil, meminta saya untuk datang dan berjumpa dengannya untuk makan tengah hari. Selepas hamburger dan sebatang kentang goreng, dia memeluk saya di tempat letak kereta, berpaling, dan memandu kembali dua belas batu yang dia akan datang. Kesengsaraannya tidak lagi menjadi masalah; ia telah mengejarnya. Tiada tempat di bumi dia boleh berehat.

Mengingatnya sekarang, saya tidak fikir dia kurang. Saya tidak fikir dia sangat berbeza dari orang lain. Kutukannya adalah milik saya dan kamu juga. Jalannya adalah tanpa belas kasihan apabila syarikat anda tidak boleh menjaga atau mengelakkan diri anda sendiri. Walau bagaimanapun, dengan kebiasaan, ini adalah bagaimana kita hidup, sehingga kita belajar bagaimana membuat diri kita di rumah di mana sahaja kita berada.

Apa sahaja yang anda praktikkan, anda akan mendapat kebaikan

Apa yang anda praktikkan? Apa sahaja yang anda berlatih, anda akan menjadi sangat baik. Sesetengah orang menjadi lebih takut atau sinis; beberapa lebih sombong atau sia-sia; beberapa ahli sihir; ada yang memerlukan; sesetengahnya lebih bersifat mengkombinasikan atau berpusing. Inilah yang mereka amalkan.

Dan kemudian ada beberapa yang tumbuh sebagai pepejal sebagai gunung dan sebagai terbuka lebar seperti langit. Mereka kuat dan lembut. Tetap belum menghasilkan. Kuat dan lembut. Anda akan mengenali mereka kerana mereka menyerupai bumi yang boleh disentuh dan langit yang tidak boleh Anda isi. Ia bukan kerana mereka adalah manusia luar biasa; mereka lebih banyak sepenuhnya manusia daripada kebanyakan kita yang pernah membiarkan diri kita menjadi.

Kehilangan Pikiran Saya di kuil Zen

Orang-orang yang mengenali saya mungkin fikir saya telah kehilangan fikiran saya pada kali pertama saya masuk ke kuil Zen. Dan ia berasa seperti saya. Tidak apa-apa, kerana anda tidak datang ke Zen kecuali anda hilang. Anda tidak menemui Jalan melainkan jika anda telah kehilangan jalannya - dan saya bermaksud hilang sepenuhnya, tanpa harapan untuk mencari laluan itu sendiri, kerana pada masa itu hanya anda mempunyai semangat yang baik untuk berhenti dan meminta arahan.

Amalan Zen formal terdiri daripada duduk, berdiri, dan berjalan-jalan. Pemula mengharapkan untuk belajar cara yang tinggi dan suci untuk melaksanakan upacara-upacara ini, dan oleh itu mereka bertanyakan soalan. Arahan berjalan seperti ini:

Bagaimana saya boleh duduk? Duduk.

Bagaimana saya boleh bernafas? Bernafas.

Bagaimana saya boleh berdiri? Tegak.

Bagaimana saya berjalan? Pada dua kaki anda sendiri.

Anda tidak boleh membayangkan kebebasan dan pemberdayaan peribadi yang timbul hanya dari menyelesaikan masalah ini.

Anda Tidak Perlu Cari Laluan Anda, Anda Sudah Terlibat

Anda Tidak Perlu Cari Laluan Anda, Anda Sudah TerlibatSetiap orang mempunyai jalan hidup - termasuk aspek rohani kehidupan - dan perkara yang baik adalah, anda tidak perlu mencarinya. Anda sudah berada di atasnya, lengkap untuk perjalanan. Laluan yang anda jalankan sentiasa membawa anda lebih jauh, dengan cara yang sama anda diketuai di sini hari ini. Untuk berjalan kaki, anda terus menerus, bertanya, mencari, mencari, dan ini adalah perkara yang paling penting: cuba.

Sekiranya anda belum mengenali jalan anda itu kerana anda tidak cukup jauh untuk melihat dengan jelas. Kita perlu menggunakan kaki kita untuk mendapatkan cukup dekat untuk apa-apa untuk menjadi tumpuan.

"Bagaimana anda memilih Zen?" orang bertanya kepada saya, mengandaikan saya membuat pilihan yang sengaja untuk mengambil jalan yang paling aneh untuk membebaskan rohani. Satu jawapan ialah saya tidak memilih. Saya hanya mengikut jalan lurus ke depan, dan cara itu telah jelas.

Langkah pertama menjadikan langkah seterusnya mudah. Langkah kedua membuat ketiga tidak dapat dielakkan. Oleh itu, anda mula menyedari sesuatu yang mendalam tentang hidup anda: tidak ada cara lain tetapi yang anda jalankan. Jadi anda terus berjalan, mempercayai dua kaki anda sendiri, kagum dengan cara perubahan pemandangan.

Jawapan lain mungkin berbunyi aneh. Saya sangat menyukai cara Maezumi Roshi berjalan: padding kaki telanjangnya melintasi lantai kayu yang digilap. Diberikan, dia tidak kelihatan seperti itu - dia seorang kawan yang kurus, tidak lebih tinggi daripada saya, memakai pakaian yang dibaiki. Anda mungkin menganggap ia adalah falsafah besar yang menarik kita kepada semangat - teori kosmos - tetapi itu adalah kaki, tangan, mata: ini sekerap kehidupan manusia.

Nasib baik bagi kita yang mempunyai rasa hala arah yang salah, pengunduran Zen sebahagian besarnya terdiri daripada mengikuti jejak langkah orang yang berdiri di hadapan anda. Saya terpesona oleh legenda Maezumi yang pasti, elegan, senyap di bawah swoosh jubah hitamnya. Dia berpindah, ketika dia bergerak, seperti Kilimanjaro. Saya akan mengikutinya di mana sahaja. Saya rasa anda boleh mengatakan saya lakukan, walaupun ia tidak membawa lebih jauh dari rumah saya sendiri. Sebaik sahaja anda mengakui anda hilang, semua yang anda lihat adalah tanda yang menunjukkan ke rumah.

"Percayalah kepada diri anda sebagai Jalan," katanya kepada saya, dan saya akan mengutarakan kata-katanya di sini, seperti tanda.

Berikut adalah Tempat; Di sini The Way Unfolds

Setiap daripada kita berjalan di sepanjang jalan dengan tiada tanda di mana kita berada dan tidak tahu di mana kita akan berakhir. Bumi naik untuk memenuhi tapak kaki kita, dan dari mana-mana datang hadiah untuk menyokong dan mempertahankan kesadaran kita, yang merupakan kehidupan kita. Beberapa hari hadiah adalah gigitan, dan beberapa hari ia adalah jamuan. Sama ada cara, sudah cukup.

Bolehkah anda memberi diri anda sepenuhnya kepada realiti kehidupan anda dan hasilnya yang tidak dapat diketahui? Apabila anda berbuat demikian, soalan di mana, kapan, bagaimana, dan jika tidak lagi akan mengganggu anda. Anda mungkin merasakan kepastian gembira untuk mempunyai tiba.

Inilah tempatnya; di sini Jalan dibentangkan.

© 2014 oleh Karen Maezen Miller. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan izin penerbit,
Perpustakaan New World, Novato, CA 94949. newworldlibrary.com.

Perkara Sumber

Syurga dalam pandangan Sempurna: Pelajaran dari Taman Zen oleh Karen Maezen Miller.Syurga dalam pandangan Sempurna: Pelajaran dari Zen Garden
oleh Karen Maezen Miller.

Untuk maklumat lanjut atau untuk membeli buku ini di Amazon.

Mengenai Penulis

Karen Maezen Miller, penulis "Paradise in Plain Sight: Lessons from a Zen Garden"Karen Maezen Miller adalah pengarang Cuci Tangan Sejuk, Momma Zen, Dan yang paling baru-baru ini Syurga dalam pandangan Sempurna. Beliau juga seorang pendeta Buddha Zen di Malaysia Hazy Moon Zen Centre di Los Angeles, seorang guru meditasi, isteri, dan ibu. Karen dan keluarganya tinggal di Sierra Madre, California, dengan taman Jepun berusia di belakang di belakang rumah mereka. Dia menulis tentang kerohanian dalam kehidupan seharian. Lawati dia dalam talian di www.karenmaezenmiller.com.

Lihat video: Pelajaran dari Taman Zen oleh Karen Maezen Miller

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}