Apa yang dikatakan Alkitab tentang pelarian yang disambut

Apa yang dikatakan Alkitab tentang pelarian yang disambut
Orang asing adalah Yesus yang menyamar. Menunggu Perkataan, CC BY

Pada hari Jumaat, Jan 27, Presiden Donald Trump menandatangani perintah eksekutif yang meletakkan tinggal di pelarian dari tujuh negara majoriti Islam. Walau bagaimanapun, kemasukan pelarian dari Syria akan diharamkan untuk hari 120 seterusnya.

Dua hari sebelum itu, dia berkomitmen untuk membina dinding di sempadannya dengan Mexico. Tidak lama selepas perintah itu, Presiden Mexico Enrique Peña Nieto membatalkan perjalanan yang akan datang ke Amerika Syarikat.

Presiden Trump juga telah mencadangkan bahawa barangan Mexico dikenakan cukai pada kadar Peratus 20 untuk menyediakan dana untuk membina dinding. Ini akan memenuhi janji kempennya bahawa Mexico sebenarnya akan membayar untuk pembinaan dinding, walaupun protes jiran selatan Amerika.

Bagi orang Kristian, persoalan tentang membina dinding sempadan atau membenarkan pendatang dan pelarian ke Amerika Syarikat melibatkan pelbagai pertimbangan yang berkaitan bukan hanya mengenai undang-undang imigresen, ekonomi pekerja murah yang merentasi sempadan atau ancaman pengganas yang berpotensi.

Pada isu kedua-dua soalan yang lebih luas dan lebih mendalam mengenai apa yang dimaksudkan untuk menyambut orang asing.

Sebagai seorang cendekiawan Katolik Roma yang tinggal di Asia Selatan selama empat tahun, saya tahu seperti apa yang awalnya dianggap sebagai "orang asing" tetapi dengan cepat disambut dengan tangan terbuka. Dan saya, seperti semua orang Kristian, melihat Alkitab untuk bimbingan apabila bertanya tentang cara terbaik untuk mengalu-alukan orang asing.

Jadi, apa sebenarnya yang dikatakan Alkitab?

Kita semua akan menjadi orang asing, kadang-kadang

Alkitab menegaskan - dengan tegas dan tegas - kewajiban untuk memperlakukan orang asing dengan martabat dan perhotelan.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Dalam "Cinta Orang yang Tidak dikenali," sebuah artikel yang ditulis untuk mesyuarat tahunan Persatuan Teologi Kolej di 1991, ulama alkitabiah Alice Laffey menyatakan bahawa dalam Alkitab Ibrani, kata-kata "gûr" dan "gēr" adalah yang paling sering glossed sebagai merujuk kepada "orang asing", walaupun mereka juga diterjemahkan sebagai "pendatang baru" dan "asing" atau "asing pemastautin," masing-masing.

Dalam Pentateuch, lima buku pertama dalam Alkitab Ibrani, perkataan "gēr" muncul hampir kali 50, dan buku kelima, Ulangan, menggambarkan beberapa ketentuan khusus untuk merawat "orang asing" bukan hanya dengan hormat tetapi juga dengan aktif sokongan dan peruntukan.

Sebagai contoh, kitab Ulangan menyatakan keperluan bahawa sebahagian hasil diketepikan oleh petani setiap tahun ketiga untuk orang asing, janda dan anak yatim. Di dalam "Khutbah candi" yang dikaitkan dengan nabi Yeremia, orang Yahudi disuruh untuk "tidak menindas orang asing."

Dalam Bible Ibrani, keperluan perhotelan kadang-kadang disahkan dengan cara yang sangat menarik, seperti dalam kisah dari buku Hakim di mana tuan rumah menawarkan anak perempuannya sendiri kepada orang ruffian untuk menjaga tamunya.

Sudah tentu, orang Israel sendiri "Orang yang tidak dikenali" semasa mereka perhambaan di Mesir dan penawanan di Babel. Alkitab Ibrani mengenali bahawa setiap daripada kita boleh menjadi orang yang tidak dikenali dan, oleh sebab itu, kita perlu mengatasi ketakutan kita terhadap mereka yang tinggal di antara kita yang kita tidak tahu.

Orang asing adalah Yesus yang menyamar

Di dalam Perjanjian Baru, yang dibaca oleh orang Kristian dalam kesinambungan dengan Alkitab Ibrani atau "Perjanjian Lama," ayat yang paling sering disebut dengan mengalu-alukan orang asing adalah dari Matthew 25: 31-40.

Bahagian ini bercakap tentang Penghakiman Akhir, apabila orang benar akan diberikan syurga dan orang berdosa yang tidak bertobat akan diserahkan kepada api kekal. Kristus berkata kepada orang-orang di sebelah kanannya bahawa mereka "diberkati" kerana

"Saya lapar dan kamu memberi saya makan, saya dahaga dan kamu memberi saya minum, saya orang asing dan kamu menyambut saya."

Orang-orang benar kemudian bertanya,

"Bilakah kita bertemu dengan kamu, orang asing, dan mengalu-alukan kamu?"

Jawapan Kristus,

"Sesungguhnya saya katakan kepadamu, seperti yang kamu lakukan kepada salah seorang dari saudara-saudaraku ini, kamu telah melakukannya kepada saya."

Seperti yang dinyatakan oleh Matthew 25, orang Kristian harus melihat semua orang sebagai "Kristus" dalam daging. Sesungguhnya para ulama berpendapat bahawa dalam Perjanjian Baru, "orang asing" dan "jiran" sebenarnya sinonim. Oleh itu, Peraturan Emas, "mencintai sesamamu seperti dirimu," merujuk bukan hanya kepada orang yang anda tahu - "jiran" anda dalam erti kata konvensional - tetapi juga kepada orang yang anda tidak tahu.

Di luar ini, dalam surat-surat yang ditulis oleh Paulus Tarsus (salah satu yang paling terkenal dari mubaligh Kristian awal), yang sering dikenali sebagai Pauline "Epistles," ia dibuat jelas bahawa dalam Kristus,

"Tidak ada orang Yahudi atau orang Yunani, tidak ada budak atau tidak, tidak ada laki-laki dan perempuan."

Dari perspektif ini, menjadi "satu dalam Kristus" harus diambil secara harfiah sebagai mengakui tiada perbezaan asas dalam jenis di kalangan manusia.

Alkitab tidak jelas dalam mesejnya

Sudah tentu, dalam agama Kristian, peringatan yang kuat untuk merawat orang asing dengan kemuliaan telah wujud bersama dengan tindakan yang nampaknya menunjukkan sikap yang bertentangan: pogrom terhadap orang Yahudi, perbudakan, imperialisme dan kolonialisme telah disetujui oleh orang Kristian yang tetap akan menegaskan prinsip alkitabiah mengenai penyayang bagi mereka yang kelihatan "lain" atau "asing."

Sesungguhnya, apabila ditanya mengenai soalan khusus mengenai membina dinding di sempadan Amerika dengan Mexico atau menyambut pendatang dan pelarian, sesetengah orang Kristian akan berdebat bahawa berbuat demikian tidak melanggar apa-apa ajaran alkitabiah tentang perhotelan kepada orang asing, kerana isu itu adalah salah satu hal yang sah dan, tentu saja, sejumlah besar orang Kristen memang menyokong pencalonan Donald Trump untuk jabatan presiden.

Orang Kristian lain telah mengambil kedudukan yang berlainan di mana-mana, dan telah meminta bandar dan institusi pendidikan untuk dipisahkan sebagai "Zon selamat" untuk pendatang tanpa izin.

Memang benar penerapan prinsip alkitabiah kepada dasar-dasar kontemporari kurang jelas kepada banyak orang Kristian yang telah mengambil pihak yang bertentangan mengenai bagaimana Amerika Syarikat perlu menangani pendatang, pekerja tanpa izin dan pelarian.

Walau bagaimanapun, dalam pembacaan Alkitab, prinsip-prinsip mengenai menyambut orang asing adalah luas dan tidak jelas.

Perbualan

Tentang Pengarang

Mathew Schmalz, Profesor Madya Agama, College of the Holy Cross

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku berkaitan:

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = acts of kindness; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}