Bagaimanakah Celibacy menjadi wajib bagi para imam?

Bagaimanakah Celibacy menjadi wajib bagi para imam?

Kebohongan kudus, atau lebih kurang kekurangannya, ada dalam berita. Terdapat tuduhan seks, pelacuran dan pornografi terhadap Katolik ulama di Itali. Pada Mac 8, Pope Francis mencadangkan, dalam temu bual dengan akhbar Jerman, Die Zeit, bahawa Gereja Katolik harus membincangkan tradisi celibacy berikutan kekurangan paderi yang semakin meningkat di kawasan luar bandar, terutamanya di Malaysia Amerika Selatan. Perbualan

Walaupun beberapa tajuk utama mencadangkan bahawa komen terbaru paus memberi isyarat keterbukaan baru kepada perkahwinan imam, tidak semuanya Pembangunan terbaru - tuduhan skandal seks atau perdebatan tentang tradisi celibacy imam - sepatutnya mengejutkan.

Wartawan Kristian, baik para bhikkhu dan pendeta, mempunyai sejarah panjang dengan skandal. Sebagai seorang ulama dari agama Kristian awal, saya fikir penting untuk menyerlahkan fakta bahawa celibacy imam Katolik tidak pernah diamalkan seragam dan, sebenarnya, perkembangan akhir dalam amalan gereja.

Asal-usul pembujangan Kristian

Salah satu ciri yang mengejutkan dan tersirat dari Kekristianan awal adalah pujian pembujuran - amalan mengelakkan dari semua hubungan seksual - sebagai cara yang teladan untuk menunjukkan iman seseorang.

Memandangkan asal-usul Kristian dalam Judaisme Palestin pada abad pertama, ia tidak dapat diberikan bahawa agama baru akan membangkitkan semangat pembujuran. Judaisme menghargai kehidupan keluarga, dan banyak upacara ritual berpusat pada keluarga.

Tetapi Injil Kristian awal, yang menceritakan kisah kehidupan Yesus pada awal abad pertama AD, tidak pernah menyebut isteri yang mungkin - fakta yang telah menimbulkan spekulasi liar dalam novel, filem dan baru-baru ini cerita berita sensasi. Dan Paul, seorang penukaran Yahudi yang hurufnya adalah buku terawal yang terkandung di dalam Perjanjian Baru, menunjukkan bahawa dia sendiri belum berkahwin ketika dia menulis kepada komuniti Kristian terawal.

Kisah-kisah tokoh pengasas ini, bagaimanapun, tidak menjelaskan pengajaran ajaran Kristian mengenai pertapaian - pelbagai amalan disiplin diri yang termasuk puasa, menyerahkan harta benda, kesendirian dan akhirnya pembujangan imam.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Menjelang abad ketiga dan keempat AD, penulis Kristian telah mula mengangkat amalan celibacy dan asceticism. Mereka berbuat demikian dengan menunjuk kepada Yesus dan Paulus sebagai model kehidupan ascetic serta dengan hati-hati menafsirkan kitab suci untuk menyokong amalan celibacy.

Pengaruh falsafah Greco-Rom

Kekristianan berkembang dalam dunia kompleks kepelbagaian agama Greco-Rom, termasuk Judaisme serta pelbagai gerakan keagamaan Greco-Rom. Dari Judaisme ia mewarisi ide-ide monoteistik, kod etika, amalan ritual seperti berpuasa, dan perhatian yang tinggi kuasa otoriter.

Dari falsafah Greco-Rom, penulis-penulis Kristian mengamalkan cita-cita kawalan kendiri ("enkrateia," dalam bahasa Yunani) dan penarikan ("anachoresis," istilah yang digunakan untuk pertapa Kristian). Disiplin dan kawalan diri bermaksud mengawal emosi, pemikiran dan tingkah laku seseorang serta, dalam beberapa kes, perhatian yang teliti terhadap apa yang dimakan dan diminum oleh seseorang, betapa terpasangnya kepada harta benda dan kawalan keinginan seksual seseorang.

Sepanjang beberapa abad, penulis Kristian - pemimpin gereja dalam banyak kes - mengambil cita-cita moral dan kesusilaan dari Judaisme dan menggabungkan mereka dengan ideologi falsafah Greco-Rom untuk kawalan diri untuk membantah kebajikan celibacy.

Pandangan Kristian mengenai penderitaan dan penganiayaan

Pada masa yang sama, dan juga dari peringkat awal, orang Kristian melihat diri mereka sebagai minoriti yang dianiaya. Ini bermakna bahawa satu cara orang Kristian dapat membuktikan keimanan mereka adalah dengan bersikap tegas pada zaman ini penganiayaan.

Penggeledahan ini boleh mengambil bentuk individu yang dipanggil sebelum hakim dan mungkin dilaksanakan, atau ia boleh diarahkan terhadap komuniti secara keseluruhan menerusi mengejek dan fitnah. Dalam kedua-dua kes, dari awal orang Kristian mengembangkan pandangan mereka sebagai menderita dan dianiaya minoriti.

Sikap ini secara semula jadi berubah apabila Kaisar Rom Constantine menjadi Kristian pada abad keempat dan mengeluarkan satu Edict of Toleration untuk semua agama.

Orang Kristian kini perlu menilai semula identiti diri mereka. Dan mereka kelihatan semakin menyalurkan pandangan mereka penderitaan, pertapaan dan celibacy ke dalam pembentukan biara dan biara, di mana kumpulan lelaki dan wanita boleh menjalani kehidupan celibacy, doa dan tenaga kerja manual.

Pembujangan Imam

Apakah perkembangan ini berkaitan dengan para imam, walaupun?

Walaupun "ulama" Kristian, seperti uskup dan diakon, mula muncul sekitar AD 100 pada masyarakat Kristian awal, imam muncul sebagai pemimpin Kristian hanya kemudian. Para imam menjadi imam yang ditahbiskan yang ditugaskan untuk merasmikan ritual seperti Ekaristi atau Perjamuan Tuhan, yang juga dikenali sebagai Perjamuan.

Dan bagaimana dengan celibacy mereka? Malah di sini, bukti tidak jelas dan terlambat: ada laporan bahawa sesetengah uskup di Majlis Nicea, dipanggil oleh Maharaja Constantine dalam AD 325 untuk menangani masalah bidaah, dengan alasan amalan konsisten pembujangan imam. Walau bagaimanapun, ini telah diundi di akhir majlis. Perdebatan itu muncul beberapa ratus tahun kemudian, tetapi masih tanpa persetujuan seragam.

Lama kelamaan, celibacy imam menjadi titik perselisihan antara Ortodoks Timur dan gereja-gereja Katolik Rom Barat dan menyumbang kepada Great Schism antara keduanya di AD 1054. Pope Gregory VII cuba untuk mengugut celibacy imam, tetapi amalan itu diperjuangkan secara meluas oleh orang Kristian di dunia Mediterranean Timur Ortodoks.

Lima abad kemudian, isu ini sekali lagi berada di barisan hadapan perdebatan ketika ia menjadi faktor penting dalam perpecahan Protestan dari Katolik semasa Pembaharuan.

Kepelbagaian kepercayaan, amalan

Memandangkan perselisihan ini meluas mengenai keperluan para imam untuk berselisih, tidaklah menghairankan kerana mendapati terdapat kepelbagaian yang meluas dalam memulakan amalan itu, walaupun dalam Katolik Roman. Selalu ada pengecualian kepada aturan celibate dalam Katolik Roman sebagai, sebagai contoh, di kalangan imam yang berkahwin dari denominasi Kristian yang lain yang menukar kepada Katolikisme.

Begitu juga kata-kata paus tentang perbincangan terbuka membawa perubahan dramatik? Mungkin tidak. Dan adakah skandal terkini akan menjadi yang terakhir dari pelbagai tuduhan ini? Mungkin tidak. Pada pendapat saya, tidak mungkin kita akan melihat perubahan dramatik terhadap dasar atau amalan.

Tetapi perkembangan terkini sekali lagi menyerlahkan ciri-ciri agama dunia: Mereka adalah institusi sosial dan budaya dinamik yang berjaya merangkumi kedua-dua ajaran doktrin dan kepelbagaian amalan dan kepercayaan.

Tentang Pengarang

Kim Haines-Eitzen, Profesor Kristian Awal, Universiti Cornell

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = Celibacy Priest; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}