Archetypes of the Divine Human dan Potential Hidden kami

Archetypes of the Divine Human dan Potential Hidden kami
Photo credit: Gareth Simpson, Flickr. CC BY 2.0

Deskripsi mitologi tentang Manusia Ilahi kembali ke agama-agama terawal kita, seolah-olah ada, dari awal kesadaran, ingatan archetypal pengalaman ini dan harapan pengembaliannya. Nenek moyang kita yang terdahulu merasakan kesedaran sebagai misterius, hidup, hadirin dan suci, sentien yang menciptakan persepsi hidup dalam landskap suci makhluk suci.

Dengan perkembangan bahasa, kami belajar menamakan dan menerangkan segala sesuatu, mewujudkan dunia pemikiran sekunder. Sebagai konseptualisasi melampaui kesedaran pantheistik, keupayaan manusia untuk pengalaman langsung yang suci berkurang, menjana kerinduan yang mendalam dan memilukan untuk penyelamat untuk memulihkan dunia ilahi. Ini angka yang diharapkan telah dipanggil "Mythic Hero Archetype."

Kita boleh mengenalpasti pola penyelamat ini dalam pelbagai tokoh mitos seperti Osiris dan Musa di Mesir, Dionysus di Yunani, Adonis di Syria, Attis di Asia Minor, Marduk di Mesopotamia, Mithras di Persia, Krishna dan Buddha di India, Baal, Musa dan Yesus. di Israel, dan Raja Arthur di England. Persamaan archetypal merentasi kisah hidup mitos mereka termasuk konsepsi yang telah diramalkan dan ajaib, bapa atau bapa keturunan, kesusahan zaman kanak-kanak, pengembaraan heroik untuk menyembuhkan manusia, pembunuhan dan kebangkitan akhirnya, dan kehadiran di akhirat. Rakan sejawat dari pokok ini boleh ditemui dalam tokoh dewi, termasuk Isis di Mesir, Persephone di Greece, Aphrodite di Syria, Cybele di Asia Minor, Ishtar di Mesopotamia, Magna Mater di Persia, Sarah di Mesir, dan Maria di Israel.

Potensi mistik Universal Kemanusiaan

Angka-angka archetypal ini mencerminkan kerinduan yang sama untuk Manusia Ilahi yang baru. Daripada meniru mitos, mereka mewakili allegori potensi mistik sejagat bagi penjelmaan ilahi dan pemulihan alam semesta yang suci. Manusia Ilahi datang untuk menyembuhkan peninggalan kebudayaan dari ilahi yang diwujudkan.

Pada masa ini dalam evolusi rohani kita, penyelamat ini merupakan potensi yang tersembunyi dalam diri kita masing-masing. Sudah tiba masanya untuk memulihkan ketuhanan kita dan kesedaran yang tercerahkan untuk menyembuhkan kehidupan kita, mengubah dunia kita, dan menuntut semula kesedaran pantheistik yang bersifat sejati kita. Dengan masa di tangan kita, cinta di dalam hati kita, dan tahun-tahun kebijaksanaan, kita Penatua perlu mengambil serius tentang inkarnasi ketuhanan.

Sebagai seorang anak muda secara semula jadi menyedari dunia mistik, secara beransur-ansur menyerahkannya semasa sekolah dan tahun-tahun dewasa, dan dapat kembali ke kesadaran sucinya pada zaman tua, sehingga budaya manusia dilahirkan dalam kesadaran mistis, meninggalkan dunia konseptual, dan sekarang ambang pulangan. Meletakkan cara lain, kesedaran manusia yang pertama berpusat pada hak otak hemisfera yang betul yang berkaitan dengan hubungan ruang dan kesedaran mistik. Dengan perkembangan bahasa, dan nilai hidupnya yang luar biasa, fungsi otak hemisfera kiri menjadi dominan, jadi dominan sebenarnya kesedaran mistik telah digantikan oleh pemikiran, bahasa dan kepercayaan.

Ia adalah masa untuk mengimbangi hemisfera kita. Kami tidak berusaha untuk membasmi pemikiran tetapi untuk membangkitkannya, untuk menggabungkan kesedaran mistik dengan pemikiran konseptual untuk hidup dan berkomunikasi sebagai makhluk ilahi.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Pemikiran Boleh Menjadi Ilahi

Pemikiran adalah alat yang sangat kuat yang boleh digunakan dalam perkhidmatan cinta dan kreativiti, atau keganasan yang dahsyat. Persoalannya, adakah pemikiran kita berkhidmat Ego atau Soul? Apabila konflik semakin bertambah dan emosi meletus, ketika rasa takut, rasa malu dan kemarahan mengambil alih Ego dan menganggap kaum tidak terkawal, kesedaran cepat hilang dan perkara-perkara yang dahsyat dikatakan, dilakukan, dan dibenarkan.

Bercakap dari pengalaman yang sedar, sebaliknya, membolehkan kita berkomunikasi dari Diri kita yang terdalam, iaitu, melalui definisi dan pengalaman langsung, aman, penyayang dan ilahi. Dari pusat kesedaran ini, kata-kata kita timbul dari ketuhanan kita dan percakapan yang sama sekali berbeza muncul, yang dapat mengubah cara manusia mengaitkan dan menyokong tahap baru evolusi rohani.

© 2016 oleh John C Robinson. Hak cipta terpelihara.
Dicetak semula dengan kebenaran. Diterbitkan oleh O Books,
jejak John Hunt Publishing Ltd. www.o-books.com

Perkara Sumber

Manusia Ilahi: Transformasi Akhir Penuaan Suci
oleh John C. Robinson

Manusia Ilahi: Perubahan Akhir Penuaan Suci oleh John C. RobinsonDengan usia panjang yang belum pernah terjadi sebelumnya, penuaan telah menjadi tahap pembangunan baru dalam kitaran hayat manusia. Kesedaran suci sedar sekarang menawarkan peluang yang mendalam kepada manusia untuk transformasi psikologi, rohani dan mistik, meluaskan bukan sahaja jangka hayat kita tetapi kesedaran kita tentang Tuhan juga. Bagaimana jika kita dapati dalam kebangkitan ini bahawa kita sudah menjadi ilahi? Bagaimana jika realisasi ini mengubah sifat dan tujuan kita di dunia? Manusia Ilahi menjawab soalan-soalan ini dan lebih, mendedahkan makna utama Penuaan Baru.

Klik di sini untuk maklumat lanjut dan / atau untuk memerintahkan buku ini.

Mengenai Penulis

John C. RobinsonJohn C. Robinson adalah seorang ahli psikologi klinikal dengan doktor kedoktoran yang kedua dalam kementerian, menteri agama yang ditahbiskan, dan pengarang sembilan buku mengenai potensi psikologi, rohani dan misteri Penuaan Baru. Dia adalah pengarang Tiga Rahasia Penuaan, Kisah Tidur untuk Para Penatua, Apa yang Aging Lelaki Ingin dan Penemuan. Anda boleh mengetahui lebih lanjut mengenai karya John di http://www.johnrobinson.org

Buku oleh Penulis ini

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = "John C. Robinson" o buku; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}