Cabaran Moral Terbesar Masa Kita adalah Bagaimana Kita Pikirkan Moral Sendiri

Cabaran Moral Terbesar Masa Kita adalah Bagaimana Kita Pikirkan Moral Sendiri

Adalah mudah untuk menyimpulkan bahawa terdapat defisit moral dalam dunia hari ini. Sekiranya hanya orang yang lebih bermotivasi untuk bertindak secara beretika, jika hanya mereka yang membuat moral lebih menonjol dalam pemikiran mereka, maka dunia akan menjadi tempat yang lebih baik.

Tetapi apabila ia mencetuskan satu cabaran moral yang besar pada zaman kita, saya berpendapat bahawa tidak ada kekurangan moral dalam dunia; terlalu banyak.

Sebenarnya, saya percaya cabaran moral yang paling besar pada zaman kita adalah konsepsi moral kita sendiri yang salah. Cara kita cenderung untuk berfikir dan bercakap tentang moralitas menghalang kemampuan kita untuk melibatkan diri dengan pandangan selain dari kita sendiri, ia menjadikan pengurusan kepelbagaian dan perselisihan yang lebih sukar, dan ia cenderung untuk mengunci kita ke corak pemikiran yang menghasilkan lebih banyak contoh penderitaan dan pergolakan daripada yang mereka selesaikan .

Betul, salah, hitam, putih

Pembunuhan adalah salah. Ini bukan hanya satu perkara keutamaan peribadi subjektif, ia adalah fakta objektif. Ini bermakna jika ia benar untuk saya, maka itu adalah benar untuk anda dan bagi orang lain juga. Dan jika seseorang mendakwa pembunuhan itu OK, maka mereka salah.

Ini adalah cara kita cenderung untuk berfikir dan bercakap tentang banyak isu moral, bukan hanya pembunuhan. Kami merujuk kepada fakta-fakta moral. Dan kami membuktikan sikap moral kami adalah yang betul dengan merayu kepada fakta-fakta ini.


Dapatkan yang terbaru dari InnerSelf


Sesetengah daripada kita membenarkan fakta ini dengan merayu kepada perintah-perintah yang disampaikan kepada kita oleh makhluk ilahi. Orang lain membenarkannya dengan merayu kepada hak-hak semula jadi, atau fakta-fakta asas tentang sifat manusia, seperti penderitaan itu secara tidak sengaja sehingga kita harus menghalangnya jika mungkin.

Ramai di antara kita melihat moralitas seperti sains, di mana kita boleh mempelajari fakta-fakta moral baru tentang dunia, seperti ketika kita mendapati perbudakan itu salah atau bahawa wanita sepatutnya mempunyai hak yang sama seperti lelaki, dan kita memperbaharui sikap moral kita dengan sewajarnya.

Tiga masalah

Saya percaya terdapat tiga masalah besar dengan pandangan akhlak ini tentang moralitas.

Pertama: ini salah.

Saya tidak yakin ada sumber moral yang objektif. Saya telah menghabiskan banyak masa untuk mencari satu tetapi masih belum menemui apa-apa yang tidak terlalu tidak meyakinkan.

Sekalipun anda percaya ada sumber moral ilahi yang dapat menentukan hak mutlak dari yang salah, itu masih turun kepada kita manusia semata-mata untuk mengetahui tafsiran yang benar akan kehendaknya. Dan sejarah telah menunjukkan bahawa perselisihan terhadap tafsiran saingan kebaikan ilahi dapat menyebabkan penderitaan yang tidak terhingga, dan masih dilakukan hari ini apabila dogmatis cuba memaksa versi moral mereka pada orang yang tidak bersedia.

Masalah kedua ialah idea yang ada sebagai Moral Satu Benar pada asasnya bertentangan dengan jumlah kepelbagaian moral yang kita lihat di seluruh dunia. Sebagai contoh, terdapat perselisihan yang berleluasa sama ada negara harus dapat melaksanakan penjenayah, sama ada orang yang sakit sakit mempunyai hak untuk mati, dan bagaimana seksualiti dapat dinyatakan dan diamalkan secara peribadi dan awam.

Jika anda percaya bahawa akhlak adalah perkara kebenaran objektif, maka kepelbagaian ini bermakna bahawa kebanyakan (jika tidak semua) orang di seluruh dunia hanya salah dengan keyakinan moral mereka yang paling mendalam. Sekiranya itu berlaku, maka ia bercakap buruk tentang keupayaan kolektif kita untuk memahami apa yang berlaku secara moral.

Masalah ketiga ialah pandangan moral ini mendorong kita ke arah pemikiran dalam istilah hitam dan putih. Ia mengarahkan wacana moral ke arah membuktikan orang lain salah, atau membongkok mereka dengan pandangan moral kita. Ia menjadikannya lebih sukar, jika tidak mustahil, bagi orang-orang untuk mengambil pandangan moral yang lain secara serius dan terlibat dalam rundingan etika atau kompromi.

Ini adalah salah satu sebab utama media sosial, belum lagi jadual makan malam, wacana dalam keadaan yang begitu dahsyat sekarang. Mereka di satu pihak hanya menafikan lawan mereka sebagai moral yang jahat, yang menutup sebarang kemungkinan penglibatan positif atau kerjasama kedua-dua parti.

Pembaharuan moral

Oleh itu untuk bertindak balas terhadap cabaran moral yang paling besar pada zaman kita, kita perlu memikirkan semula moraliti secara serius.

Cara terbaik untuk berfikir tentang moral adalah sebagai alat budaya yang kita dicipta manusia untuk membantu kita hidup dan bekerja bersama dalam situasi sosial. Lagipun, kita masing-masing mempunyai kepentingan kita yang ingin kita laksanakan. Mereka bervariasi dari individu ke individu, tetapi secara amnya termasuk perkara-perkara seperti dapat menyediakan untuk diri kita sendiri dan orang yang kita cintai, mengelakkan penderitaan dan kesusahan, dan mengejar pengalaman yang menyenangkan dan memuaskan.

Cara terbaik untuk memenuhi kepentingan ini adalah untuk hidup secara sosial, berinteraksi dan bekerjasama dengan orang lain. Tetapi sering kepentingan kita, atau cara memuaskan mereka, bertentangan dengan orang lain. Dan konflik itu boleh menjadi buruk bagi semua orang.

Jadi moral adalah satu set peraturan yang kita hidup oleh yang berusaha untuk mengurangkan bahaya dan membantu kita hidup bersama dengan berkesan. Kami tidak hanya menemuinya. Ia tidak diserahkan kepada kami dari atas. Kami terpaksa memikirkannya sendiri.

Sudah tentu, kita tidak selalu memikirkan moral dalam istilah ini, jadi kita telah membenarkannya dalam beberapa cara, sering kali dengan menarik agama atau tradisi. Tetapi kita tidak memperbaharui pemikiran kita tentang moral untuk membersihkannya dari bagasi yang datang dengan agama dan kesesuaian budaya yang teguh dari masa lalu.

Sekarang kita tahu ada banyak cara untuk mengejar kehidupan yang memuaskan, dan peraturan yang mempromosikan satu versi mungkin bertentangan dengan cara yang lain. Jadi peraturan moral yang menggalakkan bon komunal yang kuat, sebagai contoh, mungkin bertentangan dengan peraturan yang membolehkan orang memilih jalan hidup mereka sendiri.

Juga, masalah yang bermoral yang cuba selesaikan berbeza dari satu tempat ke tempat yang seterusnya. Orang yang tinggal di sebuah komuniti kecil di kawasan terbatas sumber seperti tundra Artik mempunyai masalah yang berbeza untuk menyelesaikan daripada orang yang tinggal di metropolis moden seperti Sydney atau Melbourne, dikelilingi oleh kelimpahan. Sekiranya kita memohon moral yang asal kepada persekitaran terakhir, kita boleh memburukkan lagi konflik daripada menyelesaikannya.

Semua ini bermakna bahawa moral harus kurang mengenai "membuktikan" pandangan anda dan lebih lanjut tentang toleransi dan rundingan. Kita perlu belajar untuk memahami bahawa orang yang berlainan - dan masyarakat dan budaya yang berbeza - mempunyai konsep yang berbeza tentang kehidupan yang baik. Dan kita perlu memahami bahawa masalah kehidupan sosial, dan penyelesaian mereka, tidak digunakan sama rata dalam setiap komuniti.

Ia juga bermakna kita perlu belajar untuk menjadi lebih dogmatik secara moral dan lebih mudah disesuaikan dengan moral. Di atas semua, kita perlu meninggalkan idea bahawa moral adalah mengenai fakta objektif yang berlaku untuk semua orang pada setiap masa.

Ini tidak bermakna moralitas menjadi bentuk relativisme "apa sahaja". Ada cara untuk menilai kegunaan norma moral tertentu, iaitu: apakah ia benar-benar membantu menyelesaikan masalah kehidupan sosial bagi orang-orang yang menggunakannya? Ramai yang tidak, jadi patut dicabar atau diperbaharui.

PerbualanDalam dunia yang semakin saling berkait, pelbagai dan pelbagai budaya, lebih penting dari sebelumnya bahawa kita memperbaharui cara kita berfikir dan bercakap tentang moral itu sendiri. Sekiranya kita tidak, tidak kira apa cabaran moral lain yang anda fikirkan, kita akan menjadi lebih sukar untuk menyelesaikannya.

Tentang Pengarang

Tim Dean, Associate Honorary in Philosophy, Universiti Sydney

Artikel ini pada asalnya diterbitkan pada Perbualan. Membaca artikel asal.

Buku-buku yang berkaitan

{amazonWS: searchindex = Books; keywords = moral baru; maxresults = 3}

enafarzh-CNzh-TWnltlfifrdehiiditjakomsnofaptruessvtrvi

ikuti InnerSelf pada

icon-facebooktwitter-iconrss-icon

Dapatkan Yang Terbaru Dengan E-mel

{Emailcloak = mati}